Bacaan Popular

Jumaat, 30 Januari 2015

Gula-gula



Kita selalu memikirkan bagaimana untuk menarik orang supaya rajin melakukan amal-ibadat kerana Allah ta'ala. Juga memikirkan bagaimana supaya orang dapat datang kemasjid untuk solat jema'ah kemudian duduk mendengar dalam majlis-majlis ilmu yang sering diadakan oleh pihak masjid.

Kita kena memujuk mereka. Dalam memujuk mereka kita tidak boleh tersalah bahasa lisan atau bahasa badan. Kita kena ikhtiar umpama melihat seorang budak yang sedang memegang mata pisau didalam tangannya. Jikalau kita terus mengambil pisau tersebut pasti tangan budak itu akan luka. Untuk tidak melukakan tangan budak itu kita kena berikan kepada dia gula-gula. Berikan gula-gula kepadanya supaya dia dapat ambil dengan tangannya dan pasti dia akan mengambilnya menggunakan tangan yang tidak memegang pisau sementara tangan yang satu lagi terus memegang pisau dengan mata pisau berada dalam gengaman.

Budak itu tidak akan terus memasukkan gula-gula itu kedalam mulutnya sebab dia masih nampak ada banyak lagi gula-gula yang ada dalam tangan kita. Untuk meneruskan usaha yang baik maka kita kena tambah lagi gula-gula kepadanya agar dia dapat terus menganbil lagi, dan tambah lagi dan tambah lagi sehingga tangannya penuh dengan gula-gula. 

Apabila tangan yang memegang gula-gula sudah penuh diwaktu itulah biudak itu akan melepaskan pisau tersebut untuk mengambil lagi gula-gula dengan menggunakan tangan yang baru melepaskan pisau.

Begitulah usaha yang harus dilakukan oleh kita semua untuk mengajak orang supaya datang ke masjid tanpa melukakan hati atau memecahklan hati mereka yang tidak mahu datang ke masjid itu. Usaha mesti diteruskan tanpa memecahkan hati mereka untuk mencapai iman. 

Memecahkan hati orang yang hendak mencari iman lebih berdosa dari memecahkan Ka'abah di Mekah al Muqaramah.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 23 Januari 2015

Ilmu Dan Amal


Ilmu yang tulen sebenarnya diambil dari masjid dan ianya dapat diamalkan dalam kehidupan seharian kita sampai mati, sementara ilmu yang tidak diambil dari masjid tidak dapat diamalkan dan ianya hanyalah sekadar satu pengetahuan. Hari ini berduyun-duyun anak-anak muda berpusu-pusu pergi ke institusi yang kononnya untuk mendapatkan ilmu dan meninggalkan masjid. Sebahagian yang lain pula cuba mengambil ilmu dari alat-alat yang menjadi asbab seperti buku, surat-khabar, televisyen dan internet yang kononnya ilmu padahal itu semua hanyalah satu pengetahuan cuma.

Ilmu yang diambil dari masjid contohnya dizaman Rasulullah s.a.w. apabila perintah supaya semua wanita menutup aurat maka dengan sekali iklan sahaja maka semua wanita dapat menutup aurat mereka sehingga ada yang belum sampai perintah tersebut dan kemudian diberitahu oleh seorang kanak-kanak bahawa perintah menutup aurat telah diwar-warkan maka duduk dia (perempuan itu) sehingga seseorang balik kerumahnya mengambil kain dan selepas menutup auratnya maka barulah wanita tersebut bangun berjalan semula ditempat awam.

Hari ini kerana ilmu tidak diambil dimasjid maka kita akan dapat melihat begitu ramai wanita yang tidak menutup aurat, dan ada yang menutup aurat dengan tidak sempurna bahkan penutupan telah bertukar istilah kepada membungkus aurat sahaja. Ini kerana kaum lelaki mereka tidak faham agama sebab tidak mengambil iulmu dari masjid.

Kaum lelaki yang di pertanggung-jawabkan keatas kaum wanita tersebut tidak datang ke masjid dan tidak dapat mengambil ilmu dari masjid untuk disampaikan kepada ahli keluarganya. Sebaliknya ilmu diambil dari televisyen dan internet yakni benda-benda yang dijadikan asbab yang pada aalnya bukan untuk menyebarkan ilmu yang tulen. Maka berkumpullah ahli keluarga tersebut depan kaca tv untuk mendengar kuliah dari ustaz sekian-sekian dalam rancangan bercorak keagamaan. Walhal pengetahuan yang disampaikan melalui tv dan internet sebenarnya hanyalah sebagai memperingati akan berita gembira atau berita ancaman dari Allah s.a.w. Ingatlah firman Allah ta'ala dalam ayat al Quran yang bermaksud,'Peliharalah ahli keluarga kamu dari azab api neraka'.

Kefahaman agama, yakni perkara yang menjadi asas kepada amalan yang diwajibkan keatas sekelian manusia itu sendiri tidak datang melalui alat-alat tersebut. Ianya mesti diambil dengan susah payah, kerana agama tidak datang dengan bersenang-senang, agama tidak datang hanya dengan duduk dalam rumah. Agama akan dapat datang dan difahami dengan bermujahadah, kena pergi ke masjid, kena duduk dengar ilmu yang disampaikan di dalam masjid. Walaupun perkara yang disampaikan itu sudah didengar namun kita diperintahkan untuk duduk dan dengar lagi.... dengar lagi, dengar dengan susah-payah kerana dengan susah payah itu ada hikmah.

Mereka-mereka yang duduk dalam majlis ilmu, duduk dengan begitu rapat sebagaimana mereka-mereka yang duduk dalam majlis ilmu yang hendak disampaikan oleh Rasulullah s.a.w. dalam masjid Nabawi dizaman dulu.... mereka-mereka ini dikelilingi oleh banyak Malaikat yang berkeliling, bertindan-tindan dari lingkungan dalam masjid sehingga tinggi mencapai langit, sehingga langit yang ketujuh. Lalu Allah s.w.t. bertanya kepada para Malaikat tersebut apakah yang berlaku lalu Malaikat tersebut memberitahu mereka sedang mengerumuni manusia yang duduk dalam masjid mendengar cerita-cerita tentang agama Mu Ya Allah. Lalu setiap mereka-mereka yang duduk dalam masjid diampunkan dosa mereka dan diampunkan juga dosa kedua dosa ibu-bapa mereka. Cuba bandingkan dengan mereka yang duduk depan tv dan mendengar tazkirah yang disampaikan oleh ustaz atau ustazah yang kehadiran mereka di studio televisyen itu di bayar upahnya dengan sekian-sekian ringgit.

Allah s.w.t. berkuasa keatas setiap sesuatu, jilakau Allah ta'ala mahu ilmu agama itu dengan mudah datang dan dapat masuk dalam setiap rumah sudah pasti Allah ta'ala tidak menjadikan susah-payah Rasul yang dikasehinya itu menempuh kepayahan dalam menyebar agama pada masa manusia belum menerima agama dulu. Sudah pasti Allah ta'ala akan perintahkan lalat untuk menyampaikan agama kepada setiap manusia. Tapi agama sebenar perlu susah-payah, perlu mujahadah.

Allah ta'ala juga perintahkan kita supaya mencontohi para sahabat Rasulullah s.a.w. Kisah Saiyidina Umar r.a. suatu hari ketika melalui sebuah masjid yang duduk didalamnya ialah Saiyidina Othman r.a. dan berkatalah Saiyidina Umar bahawa didalam majlis ini ada seorang yang ilmunya cukup banyak, cukup mantab bahkan jikalau ilmunya itu dibahagi-bahagikan kepada jumlah tentera yang banyak nescaya memadai (mencukupi). Jadi sabahat yang begitu banyak ilmu juga masih mahu duduk dalam majlis-majlis ilmu dalam masjid, bagaimanakah kita? Bagimanakah Imam-imam masjid dan para ulamak kita?

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 16 Januari 2015

Istighfar


Kita hendaklah banyak beristighfar dengan mengingatkan Allah subhanahua ta'ala sambil mengingatkan dosa-dosa kita yang begitu banyak. Begitu banyak dosa-dosa yang kita buat siang dan malam, jadi kita kena beristighfar dengan penuh menyesal, sentiasa merendah diri kepada Allah, penuh menyesal dan bertaubat kepada Allah ta'ala.

Sesiapa yang melazimi istighfar kepada Allah ta'ala, sentiasa beristighfar kepada Allah ta'ala, Allah s.w.t. akan bagi jalan keluar kepadanya dari segala masalah, dan Allah akan hilangkan segala kesusahan-kesusahannya, segala perkara yang menyebabkannya susah hati Allah ta'ala akan hilangkannya.

Dan Allah ta'ala akan memberi rezeki kepadanya dari arah yang dia tidak sangka-sangka. Dan dosa yang lebih besar yang bukan saja bercakap bohong, mencuri bahkan dosa yang menyebabkan dosa-dosa lain berlaku ialah dosa meninggalkan kerja dakwah. Kerja dakwah ini bukan bermakna beri ceramah sana-sini atau tazkirah dalam masjid itu atau ini. Kerja dakwah yang paling mudah ialah menyeru manusia kepada kebaikan, mengajak manusia supaya datang berjemaah dalam masjid. Mementingkan diri sendiri bermakna pergi-balik kemasjid tanpa menghiraukan orang lain yang tidak datang bke masjid. Kerja ini jikalau ditinggalkan bermakna kita melakukan dosa besar juga kata ulamak.

Dengan dosa meninggalkan kerja dakwah ini akan menyebabkan dosa-dosa lain mudah berlaku. Dosa ini pun kita perlu beristighfar dan banyak bertaubat kepada Allah ta'ala. Allah Maha Pengampun dan Allah pasti akan ampunkan dosa kita.

KIsah istighfar ini disini Tok Wan nak cedok sikit dari sejarah silam yakni kisah Imam Ahmad ibni Hambar rah.a. pada suatu hari dia telah sasar dan telah singgah pada suatu tempat dan berhasrat untuk pergi ke sebuah masjid. Oleh kerana hari telah lewat malam maka Mutawalim (Pengerusi atau orang bertanggung jawab keatas masjid) Masjid tidak membenarkan dia tidur dalam masjid, kalau nak sembahyang atau lain-lain ibadat yang lain dibenarkan.

 Lalu Imam Ahmad dihalau keluar dari masjid. Ketika Imam Ahmad keluar dari masjid lalu seorang lelaki yang rumahnya berhampiran dengan masjid melihat Mutawalim menyuruh orang itu keluar dari masjid dan orang lelaki itu nampak orang yang dihalau keluar dari masjid itu seperti seorang yang solleh yang sudah pasti tak dapat beribadah dalam masjid dan tak dapat tidur di masjid lalu orang itu telah menemui Imam Ahmad dan mempersilakan Imam Ahmad datang beribadah dalam rumahnya dan tidur di rumahnya.

Imam Ahmad memerhatikan amalan tuan rumah ini yang sentiasa beristighfar kepada Allah s.w.t. Sambil nak bangun dia beristighfar, waktu nak duduk dia beristighfar, waktu berjalan pun dia beristighfar kepada Allah. Sewaktu melakukan sesuatu pekerjaan pun tuan rumah ini sentiasa beristighfar kepada Allah s.w.t.

Maka Imam Ahmad rah.a. bertanya kepada lelaki tuan rumah tempat dia menumpang itu.'Kamu banyak beristighfar kepada Allah s.w.t. cuba kamu bagitahu kepada saya apakah faedah-faedah yang kamu dapat.' Kata Imam Ahmad rah.a. kepada lelaki itu.

Dengan rendah-hati lelaki itu menjawaa bahawa dengan banyak beristighfar kepada Allah s.w.t. maka segala permohonan aku Allah perkenankan. Aku minta apapun Allah bagi. Cuma satu saja lagi yang aku minta kepada Allah dan Allah ta'ala belum bagi.

'Apakah perkara yang Allah belum bagi itu?' Tanya Imam Ahmad rah.a. kepada lelaki tuan rumah itu. 'Aku dengar ada seorang Alim Besar dan terkenal. Aku berhasrat nak berjumpa dengannya, nak ziarah dia. Sudah lama aku berdoa kepada Allah 'Wahai Allah temukanlah aku dengan Imam Ahmad ibni Hambar rah.a.' namun sehingga sekarang aku belum dapat berjumpa dengan ortang itu.

Lalu Imam Ahmad rah.a. berkata kepada lelaki itu. 'Dengan berkat doa kamu itulah aku berada dalam rumah kamu dan akulah Iman Ahmad yang kamu nak jumpa itu, Allah telah hantar aku kedalam rumah kamu.'

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 9 Januari 2015

Kalimah Syahadah



Sesiapa yang dapat mengucapkan kalimah 'La illaha ilallah Muhammad Rasulullah' dengan ikhlas maka wajib syurga baginya. Ditanya oleh para sahabat, 'Bagaimanakah ikhlasnya Ya Rasulullah?'

'Ikhlasnya ialah kalimah tersebut dapat menbentengi dirinya dari melakukan perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah subhanahua ta'ala.'

Hari ini manusia Islam yang pernah mengucapkan kalimah tersebut semakin ramai tidak dapat membentengi diri mereka dari perkara yang diharamkan oleh Allah ta'ala. Sebagai contoh kita boleh dengar dari percakapan mulut mereka sendiri yang menyatakan bahawa kereta serta rumah yang mereka duduki atau gunakan maseh berhutang dengan bank.

Kalau sudah namanya berhutang dengan bank sudah pasti pula terlibat dengan kadar faedah yang bank kenakan keatas mereka dan kadar faedah inilah yang dinamakan riba'. Sedangkan Allah ta'ala dan Rasul Nya telah mengharamkan riba'. Lalu makin ramai manusia mengamalkan riba'. Jikalau perintah Rasul dan perintah Allah ta'ala sendiri boleh diharungi maka kepada siapakah lagi tempat hendak bernaung di negeri akhirat. Bukankah perbuatan ini seolah-olah memerangi Rasul dan Allah ta'ala?

Perkara lain yang dapat kita lihat dengan mata sendiri ialah solat dan aurat. 

Dengann mudah kita dapat melihat ramai sekali manusia Islam yang melanggar arahan solat dan arahan menutup aurat. Dalam masjid sendiri masih ada wanita yang tidak menutup aurat dengan sempurna, apatah lagi ditepi-tepi jalan akan kelihatan ramai wanita yang berjalan kaki atau berniaga barang makanan secara kecil-kecilan atau sederhana sedang mendedahkan lengan mereka walaupun rambut mereka bertutup dengan tudung yang berbagai warna dan gaya.

Pada hari juma'at jika dikira jumlah penduduk sesuatu kawasan dengan jumlah kedatangan jema'ah untuk menunaikan solat juma'at masih belum dapat membanggakan. Namun begitu Allah ta'ala masih Mengasihi hamba-hamba Nya. Di berikan Nya rezeki untuk setiap mereka walaupun mereka mengingkari perintah Nya.

Jadi tugas menentukan solat dan aurat dijaga dengan sempurna sebenarnya terletak atas bahu lelaki, sama ada lelaki itu bergelar abang, adek, pakcik, atok atau suami. Mereka inilah yang mesti memerhati wanita-wanita dalam tanggungan mereka agar sentiasa patuh pada solat dan menutup aurat dengan sempurna. Jikalau seorang perempuan itu sudah tiada suami maka tanggungannya kembali semula kepada walinya. Dan jikalau walinya itu abang kandung sendiri sudah pasti abang itu yang memikul segala-galanya. Begitu juga jikalau wanita itu tiada abang dan hanya mempunyai seorang adek lelaki yang sudah baligh maka adek lelaki itulah yang harus menjaga solat dan auratnya.

Jika seseorang wanita itu langsung tidak ada saudara lelaki dan bapa maka bapa saudaranya pula yang memikul tanggung-jawab tersebut, ini sesuai dengan siapakah yang akan menjkadi walinya ketika dia mahu menikah semula dengan lelaki lain. Dan apabila dia menikah semula dengan seorang lelaki maka lelaki yang bergelar suami itulah yang akan memikul masalah solat dan auratnya.

Untuk memastikan bahu yang memikul itu memikul dengan betul maka alim ulamak yang berada dalam sesuatu halakah itulah pula yang akan memastikan perkara itu dapat dilaksanakan. Jikalau alaim ulamak cuma duduk dalam dinding kemashurannya dan hanya orang tertentu sahaja yang datang atau berada disekelilingnya maka kita akan melihat fitnah yang serupa seperti fitnah komunis yang melanda Kirzigstan akan melanda negeri serta negara kita dimana anak-anak hafis, anak-anak alim ulamak sendiri yang akan membunuh bapa-bapa mereka. Akhirnya agama akan hilang.

Untuk memelihara agama ini daripada hilang maka haruslah orang-orang yang berada dibalik tembok atau pagar maktab atau sekolah tahfiz, dibalik pagar atau tembok masjid keluar menemui orang awam dan ajak mereka datang ke masjid. Barulah agama tersebar dengan kehendak Allah s.w.t. kerana Allah ta'ala begitu gembira jika alim ulamak sama-sama membuat kerja yang mengharapkan gajinya dari Allah ta'ala.

La haula wala quwwata illa billah..

Jumaat, 2 Januari 2015

Siapa Pintar



Sepanjang hidup kita dari kecil hingga dewasa kita sering diingatkan oleh orang tua kita agar makan dan minum menggunakan tangan kanan. Bila sampai masa mengaji quran kita diingatkan pula oleh ustaz-ustazah kita bahawa sesiapa yang makan dan minum dengan tangan kiri dia menjadi sahabat syaitan.

Kini apabila kita sudah cukup dewasa ataui sudah cukup tua kita dapat melihat ramai bahkan banyak orang termasuk orang yang sudah tua makan dan minum dengan menggunakan tangan kiri, walupun mereka bukan kidal.

Gulongan muda paling ramai makan dan minum sambil berdiri atau berjalan dan menggunakan tangan kiri sebab tangan kanan memegang talipon pintar. Talipon pintar ini boleh buat macam-macam, ia boleh memberikan video kejadian semasa kepada kita secara cepat melalui media sosial yang berbagai-bagai jenama. Disamping itu juga ia dapat menkumunikasikan kita dengan orang dalam kumpulan kita dengan pelbagai berita.

Dengan adanya talipon pintar dalam perjumpaan keluarga di hari raya sebenarnya talipon pintar telah berjaya mencuri perhtian kita dari tertumpu kepada keluarga depan mata kepada seseorang atau beberapa orang dialam maya.

Talipon pintar berjaya membuatkan kita tersenyum dengan orang jauh serta mengabaikan orang depan mata.

Jadi dalam masa sedar atau tidak talipon pintar telah menjadi lebih pintar dari manusia sebab namanya talipon pintar, sedangkan manusia yang memiliki dan menggunakan talipon pintar walaupun sudah belajar sampai ke menara gading namun masih tertinggal kepintarannya sebab Nabi  s.a.w. sendiri menasihatkan umatnya agar makan dan minumlah dengan tangan kanan. 

Makan dan minum dengan tangan kanan itu sunnah. Makan dan minum dengan duduk pun sunnah. Makan dan minum dengan didahului bacaan Bismillah pun sunnah. Tapi mengapa semakin ramai yng makan dan minum sambil berjalan sambil tangan kanan memegang talipon pintar?

Jawapannya ialah iklan di televisyen mempamerkan minum begitu lebih hensem, lebih anggun.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 12 Disember 2014

Sifat Qana'ah

Gambar sekedar hiasan sahaja

Sifat qana'ah ialah sifat orang yang sentiasa rasa sudah cukup segala keperluan hidup. Sifat inilah yang terdapat dalam diri para sahabat Rasulullah s.a.w. seperti Saiyidina Umar r.a.

Sewaktu Saidina Umar r.a. mula-mula dilantek menjadi Khalifah beliau masih menjalankan perniagaannya seperti biasa di pasar sehinggalah kepada suatu pagi beliau ditanya oleh seorang sahabat, 'Bukankah Tuan sudah bergelar Khalifah dan pasti banyak urusan umat dan negara yang perlu Tuan perhatikan. Bukankah lebih baik perniagaan ini Tuan wariskan kepada anak Tuan dan Tuan sendiri menjalankan tanggung-jawab sebagai seorang Khalifah sepenuhnya. Tuan boleh mengambil sedikit wang dari Baitulmal sebagai upah atau bayaran gaji Khalifah dan tak perlu lagi berniaga di pasar.''

Setelah berfikir panjang maka Saiyidina Umar r.a. bersetuju meninggalkan perniagaannya dan menumpukan tugasnya sebagai Khalifah. Tapi dengan syarat upahnya dia sendiri yang tentukan. Maka mulai hari itu Saiyidina Umar r.a. menumpukan pekerjaannya sebagai Khalifah dan gajinya ialah hanya sekedar cukup keperluannya sepertimana dia berniaga di pasar. Para sahabat yang menjaga wang Baitulmal bersetuju dengan permintaannya berkaitan dengan upah atau gaji sebagai Khalifah tersebut.

Suatu hari ketika pulang dari urusan sebagai Khalifah beliau mendapati isterinya menghidangkan kueh-mueh dari manisan yang agak mahal lalu dia kehairanan dari manakah isterinya memperolehi wang untuk membeli kueh manisan tersebut. Lalu isterinya menjelaskan bahawa hasil jimat-cermat belanja pasar dikumpulkan setiap hari kedalam tabung dan bila sudah banyak dibelanjakan pula wang itu untuk membeli kueh manisan itu.

Saiyidina Umar r.a. berpendapat bahawa gaji yang diterimanya sebagai Khalifah berlebihan sehingga isterinya mampu menyimpan wang belanja hariannya kedalam tabung lalu beliau menemui sahabat-sahabat yang menjaga gajinya serta meminta agar gajinya dipotong sedikit. Para sahabat yang menjaga Baitulmal terpaksa akur dengan permintaan Khalifah yang meminta gajinya dikurangkan.

Gaji yang kurang yang diterima Saiyidina Umar r.a. sebagai Khalifah telah merunsingkan hati para sahabat lalu mereka bersepakat untuk menaikkan gaji beliau, namun diantara mereka tiada seorang pun yang berani memaklumkan perkara tersebut kepada Khalifah. Lalu mereka bersepakat meminta anak Saiyidina Umar r.a. yang bernama Hafsah untuk memberitahu kepada bapanya akan cadangan menaikkan gaji Khalifah.

Maka ketika tiba masa yang sesuai Hafsah pun memaklumkan kepada bapanya cadangan Baitulmal untuk menaikkan gaji beliau sebagai Khalifah. Saiyidina Umar r.a. begitu marah sehingga beliau mengeluarkan ancaman mahu menampar muka orang yang mencadangkan kenaikan gajinya. Namun Hafsah tidak berani menyatakan siapakah yang mencadangkan.

Begitulah kisah qana'ah sahabat Rasullah s.a.w. yang khuatir dengan upah atau kenaikan gaji yang lebih dari keperluan hidup. Hari ini rata-rata pembesar negeri berebut-rebut untuk mendapatkan kenaikan gaji. Ada sebahagian sanggup membuat fitnah, sanggup pijak memijak demi kenaikan gaji atau upah.

Kesimpulannya kebanyakan kita tiada sifat qana'ah seperti yang ada dalam diri para sahabat r.a. Lalu bagaimanakah kita di Padang Mahsyar nanti yang hendak berdepan dengan Penghulu kita Nabi Muhammad s.a.w. serta membiarkan Nabi s.a.w. membaca setiap tulisan yang berkaitan dengan kita. Bagaimanakah perasaan dihati Rasulullah s.a.w. ketika itu?

Marilah kita mulakan menyemai rasa qana'ah dalam diri setiap kita. Usahlah kita sibuk memandang harta dunia sebab semua itu cuma perhiasan sementara.


La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 28 November 2014

Urutan Ikhlas



Pagi semalam (hari khamis) jam 9.00 pagi aku singgah di surau kat rumahku untuk solat dhuha sebelum keluar mencari keperluan ke Jalan Pasar. Memang surau terletak dihala jalan menuju stesen LRT kenderaanku dari dulu hingga kini. Semasa melangkah masuk kepagar surau serentak itu juga masuk dua orang anak muda pakai baju batek dan diatas kepala ada ketayap putih. Selepas bersalaman dia memperkenalkan dirinya tukang urut dan kedatangannya ke surau itu ialah untuk mengurut Pak Kassim. Pak Kassim sebenarnya disurau itu merupakan salah seorang Pak Noja. Nak kata dia Tok Siak pun boleh juga sebab banyak kerja yang dia buat dengan ikhlas.

Sejak beberapa tahun yang lalu kulihat Pak Kassim dah tak boleh solat seperti biasa. Dia akan solat dengan duduk atas kerusi sebab lututnya sakit. Puas berurut kesana kemari namun tak juga baiknya. Hari ini tukang urut dua beradek itu datang ke surau tersebut semata-mata untuk mengurut kaki Pak Kassim. Wahhh... beruntungnya tukang urut datang cari kita kataku pada anak muda itu. Lalu aku pun minta nombor talipon mereka.

Harga hantaran atau sedekah juga aku tanyakan maklumlah setiap sesuatu pekerjaan itu ada upahnya lalu jawabnya seberapa ikhlas sajalah. Kemudian bagaimana jikalau cuma lima ringgit? Tanyaku lagi. Alhamdulillah katanya dengan senyum. Ishhh... macam main-main.

Selesai solat dhuha aku lihat Pak Kassim sudah meniarap dan anak muda itu (seorang saja) mula mngurut badan bahagian belakang serta kaki Pak Kassim. Aku meninggalkan mereka dengan urusan mereka dan berlalu untuk memenuhi keperluanku juga.

Setiba aku di Jalan Pasar benda pertama yang aku cari ialah kain warna biru laut, warna yang biasanya pelajar perempuan sekolah menengah pakai. Tapi kain yang hendak aku beli itu bukan untuk kain sekolah anak-anak perempuanku tapi untuk buat blue screen. Minggu depan salah seorang Ustaz yang popular dalam rancangan Astro akan jadi bahan rakamanku. Ustaz itu tak suka shooting tempat awam jadi aku akan shooting dia dalam studio guna blue screen dan bila siap nanti konon-konon dia bercakap di tempat awam.

Lagi satu perkara aku nak beli lampu sorot yang menggunakan teknoloji LED. Lampu jenis ini tak banyak gunakan kuasa elektrik. Dapat empat biji yang setiap satu 50 watt dah cukup terang dalam studio untuk menghilangkan bayang pada blue screen dan pencerahan pada objek yang hendak aku rakam nanti.

Pusing punya pusing dah jumpa kain. Pusing lagi cari benang. Dah jumpa benang baru cari lampu. Alamakkk... yang 50 watt dah kehabisan, tinggal 30 watt saja. Ishhh... 30 watt pun 30 watt lah... ambil juga. Lepas test semuanya boleh menyala dengan baik aku pun ambil teksi untuk balik kerumah. Sampai kerumah letak barang-barang satu tempat dan segera ke surau untuk menanti solat zohor. Sampai di surau aku terperanjat. Apa tidaknya... sepeninggalan aku dari jam 10.00 pagi tadi sampai waktu tinggal lagi sepuloh minit nak masuk waktu azan zohor masih tak habis urut lagi, kan dah tiga jam masa berlalu.

Dengan tidak menunjukkan muka kehairanan yang teramat sangat (pasti dengan senyum tak kesah pun) aku pun bertanya berapa lama biasanya mengurut? Dengan senyum selamba dia kata dua jam. Uikkk. 10.00 pagi sekarang dah dekat kul satu mana datangnya dua jam. Ahhh... alasan memendekkan waktu yang sememangnya panjang. Aku tinggalkan mereka dengan urusan mereka dan aku terus ke tempat wudu'.

Selesai wuduk azan pun berkumandang. Pak Kassim dan budak muda tukang urut itu segera menyudahkan urusan masing-masing. Selesai solat sunat zohor empat raka'at ku lihat Pak Kassim duduk disebelahku. Inilah kali pertama aku melihat dia boleh duduk tanpa bantuan kerusi. Wahh... aku bukan terperanjat lagi tapi gembira kerana Pak Kassim yang selama ini solat dengan duduk atas kerusi tengahari itu sudah boleh duduk macam orang lain.

Tapi kalau dah begitu cara urutnya sehingga kaki orang yang bertahun-tahun tak boleh lipat sampai boleh lipat kembali seperti waktu muda takkan bayarannya ikut ikhlas saja.

Pak Kassim memberitahu kepadaku ada orang bergelar Datuk ofer gaji bulanan RM 5,000 untuk urutannya tapi dia tak nak. Bagus juga dia tak nak sebab kalau dia nak bermakna urutannya kerana wang ringgit dan bukan lagi kerana Allah ta'ala. Kemujarapan urut akan hilang sedikit demi sedikit sebab urut untuk dapatkan wang.

Bila aku renung-renung memang benarlah. Orang muda ini urut sambil mengadakan perhubungan dengan Allah ta'ala. Yang menyembuhkan kaki yang bertahun-tahun sakit tak boleh lipat itu ialah Allah bukan minyak urut atau tukang urut itu. Jadi tak rugilah jikalau sebelah pagi tadi aku dah simpan nombor talipon dia dalam henfonku.

Allah lah yang menyembuhkan segala-galanya dan bukan ubat, minyak atau tukang urut itu. Keyakinan yang kuat bahawa Allah yang menyembuhkan penyakit dan bukan ubat, sebab ubat juga berhajat kepada Allah ta'ala. Keyakinan bahawa yang menyembuhkan penyakit adalah Allah ta'ala maka keyakinan itulah yang datang dalam diri pemuda tersebut. Keyakinan yang kerananya Allah ta'ala telah menghantar ribuan bahkan ratusan ribu para Nabi untuk manusia.

Hari itu aku nampak depan mata aku sendiri kebesaran Allah. Ke'ajaiban yang Allah hendak aku tengok. Ada hadith yang menyebut solat orang yang duduk di kerusi pahalanya cuma separuh saja dari orang yang berdiri. So... pemuda tersebut telah membuatkan Pak Kassim kembali berdiri dalam solatnya. Korang tahu ker berapa banyak saham yang dapat dia kumpol untuk negeri akhiratnya. Aku pun tak tahu.

La haula wala quwwata illa billah..~