Bacaan Popular

Jumaat, 17 Oktober 2014

Perlunya Bermujahadah

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Memang Allah ta'ala itu bersifat Maha Bijaksana. Susu yang kita minum itu datangnya dari puting lembu atau kambing dan selalunya apabila kita melapah lembu qurban atau kambing aqiqah kita akan dapati bahawa punca datangnya susu itu tidak dijumpai. Tetapi Allah ta'ala berfirman dalam al Quran yang maksudnya, 'Kami jadikan susu haiwan itu terpancar antara darah dan najis haiwan itu.'

Itulah kepastian yang kita jumpa apabila melapah ternakan haiwan yang menjadi ibadah qurban atau aqiqah ditempat kita. Kedudukan puting susu lembu tersebut terlalu hampir benar dengan kedudukan najisnya. Begitulah Allah ta'ala meletakkan sesuatu pada tempat yang dikehendakiNya supaya kita dapat berfikir.

Berbeza pula dengan susu manusia atau susu ibu. Puting susu berada pada dada manusia dan bukannya diperut seperti pada haiwan. Sememang ianya jauh dari najis atau saliran najis. Ini membuktikan Allah memuliakan makhlukNya yang bernama manusia. Anak yang memerlukan susu tidak perlu menyusup masuk kebawah perut ibu untuk mendapatkan susu, sebaliknya ibu yang akan mendekatkan anak pada puting susunya bagi anak tersebut dapat meminum susu ibunya.

Dengan mengangkat anak lalu didekatkan kepada puting susu berarti manusia telah bersusah sedikit untuk memberikan anaknya minum berbanding dengan haiwan, sedang ibu mengunyah makanan pun anaknya boleh menyusup kebawah perut bagi mencari susu. Dalam ertikata lain manusia perlu bermujahadah untuk sesuatu yang istimewa.

Dan sesuatu yang istimewa yang Allah telah berikan kepada manusia ialah agama Islam, yakni agama yang benar lagi menjamin selamat didunia serta dinegeri akhirat. Bagi mendapatkan agama manusia perlu mujahadah, tanpa mujahadah pastinya nikmat agama Islam yang dimiliki oleh seseorang itu tidak semanis seperti yang dirasai oleh orang Islam yang lain.

Untuk mendapatkan nikmat beragama kita perlu susah-payah. Dengan bersusah-payah barulah agama ini dapat di nikmati dengan lazat baik didunia ini ataupun dinegeri akhirat kelak. Tanpa mujahadah apapun tidak nikmat. Dan sudah lazimnya sunnatullah dalam mujahadah ada kemanisan. Untuk agama ini kita perlu mengajak orang lain kepada Allah. Mengajak orang lain sama-sama pergi ke masjid kerana itulah kerja kita untuk rukun yang pertama yakni mengucapkan dua kalimah syahadah.

Kita lihat rukun kedua yakni solat lima waktu sehari semalam sebagai satu kerja yang wajib. Rukun ketiga yakni puasa di bulan Ramadhan. Semestinyalah untuk rukun yang pertama itu kita berikan penekanan yang lebih.

Ketika kita melangkahkan kaki hendak menuju ke masjid, perkara terbaik yang dapat kita lakukan ialah mengajak sesiapa saja yang kita jumpa di jalan untuk sama-sama ke masjid. Jikalau tidak mampu mengajak maka berilah salam sambil menunjukkan kepada orang itu arah ke masjid dan jika tidak mampu berbuat begitu memadailah dengan tersenyum. Dan apabila sampai ke masjid jangan lupa doa supaya orang yang kita jumpa tadi mendapayt hidayat dari Allah.

Begitulah setiap hari setiap waktu kena kerja, mengajak manusia kepada kebaikan. Mengajak manusia kepada Allah. Memang susah dan dalam susah itulah kita akan mendapat nikmat agama. Jikalau orang itu sudah mahu datang ke rumah Allah ajaklah dia berbicara. Jikalau dia suka berbicara hal dunia biarkan dan bersabarlah. Apabila ada peluang maka kita cakaplah kebesaran Allah. Hari-hari cakap pasal kehebatan Allah dan lama kelamaan pastinya apa yang sering kita cakapkan itu masuk dalam jasad kita, sebab telinga yang paling dekat dengan mulut yang bercakap itu ialah telinga kita sendiri.

Jadi bersusah-payah dalam mengatur perkataan untuk di cakapkan bagi mempengaruhi orang lain kepada jalan Allah sebenarnya kita yang mendapat faedahnya. Itulah perlunya bermujahadah.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 10 Oktober 2014

Enam Hari di Kemboja

Dalam perjalanan ke Kampong Chertil, Kampong Champ. Kemboja

Selama enam hari berada di Kemboja kini aku semakin mengenali siapa dia orang Kemboja yang sebenar. Bukanlah tujuan kedatanganku  ke Kemboja ini untuk menyiasat latar belakang mereka namun secara kebetulan meniliti keadaan dan cara hidup mereka menjadikan aku semakin sedar keberadaan adap dan adat di kalangan orang Champa khususnya yang tinggal di Kampong Champ lebih setara orang Melayu zaman dulu-dulu.

Kebanyakan orang Champa beragama Islam dan mereka tinggal di negeri yang dinamakan Kampong Champ. Aduhai.... Kampong Champ yang aku kenali selama ini rupa-rupanya bukanlah sebuah kampong tetapi sebuah negeri yang sangat besar dan negeri tersebut berada dalam negara Kamboja. Macam di Malaysia Negeri Sembilan itu hanyalah satu negeri bukannya sembilan negeri.

Tetapi di sini (di Kemboja) istilah kampong  yang sebenarnya disebut Phum jadi kalau nak pergi ke Kampong Teria dimana markas pengusaha agama berada disana maka kena sebut nak pergi ke Phumteria. Sebutan kampong dan nama kampong itu digabungkan sekali. Itulah yang aku dapat belajar.

Tiga malam pertama aku dan jemaahku bermalam di rumah Encik Harun yang merupakan orang kuat dalam kampong Rakkanor (Phumrakkanor). Namun Encik Harun bukanlah Ketua Kampong disitu. Tetapi rumahnya besar dan kenalannya ramai. Lagi satu yang pelik perlakuannya bseperti dia Wakil Rakyat kerana ramai orang yang datang mengadu kiepadanya berkenaan masalah kampong tersebut. Dan selalunya dia (Encik Harun) akan merujukkan perkara tersebut kepada Ketua Kampong sebenar atau Pak Imam di kampong itu.

Malam terakhir sebelum kami meninggalkan kampong tersebut aku melihat ramai jemaah y6ang selesai solat isyak terus datang kerumah Encik Harun. Pak Imam, bilal danh ketua Kampong pun ada sama dan dalam jemaah tersebut terdapat dua atau tiga orang ustaz yang mengajar sekolah agama berhampiran rumah Encik Harun, disini sekolah mengajar agama disebut5 madrasah, ada tiga buah kelas semuanya yang rupanya seakan-akan sekolah kebangsaan yang dibina oleh kerajaan Kemboja. Madrasah tiga bi;lik tersebut adalah sumbangan dari Kuwait, entah orang kaya atau kerajaan Kuwait itu kurang pasti tetapi yang pastinya madrasah tersebut telah melahirkan ramai agamawan.

Rupa-rupanya ustaz yang mengajar di madrasah tersebut tidak pernah mendapat gaji. Upah yang mereka perolehi sekadar hadiah ikhlas dari ibu-bapa yang menghantar anak-anak mereka untuk belajar disitu. Satu bilik darjah boleh memuatkan sekitar 40 hingga 48 orang murid. Bila aku perhatikan wajah ustaz tersebut aku beroleh ketenangan. Dia mengambil gajinya dari Allah. Diri harta dan masanya sudah dijual kepada Allah kerana Allah telah berjanji akan membayar upahnya dinegeri akhirat.

Yang paling ketara ialah kebolehan anak-anak yang belajar disitu. Ada seorang anak perempuahn berumur 10 tahun boleh membaca keseluruhan surah Yaa Siin tanpa melihat surah tersebut. Aku meminta izin untuk mengambil gambarnya dan sempat aku bertanya kepadanya mahukah dia ikut aku balik ke Malaysia untuk menjadi anak angkatku. Nama anak itu Samirah binti Ismail dan dia kata mahu sambil senyum.l Ewahhh... macamtu mudah nak bawa balik ke Malaysia. Ishhh... tapi budak ini istimewa sebab dia dapat hafal separuh isi al Quran. Ermmm... tapi masalah utama pertuturan dan yang kedua passport. Orang Champa disini kebanyakannya hanya boleh bertutur bahasa Champa. Ada yang dewasa sikit vbioleh bertutur dalam bahsa Champa dan bahasa Khmer. Yang tua-tua betul dengan yang pernah kerja di Malaysia sahaja yang boleh bertutur dalam bahasa Melayu.

Hari ke empat setelah meninggalkan Phumrakkanor kami ke selatan Kampong Champ menyambung perjalanan yang jauh dan berbelok kesana sini dengan menaiki perahu. Kami tiba disebuah kampong Chertil. Kampong ini memang jauh ketinggalan. Tidak terdapat sebuah pun kereta dikampong ini. Taraf hidup mereka amat dhaif. Terdapat sebuah masjid dan empat buah surau dalam kampong ini yang 100% penduduknya beragama Islam. Jalan masuk ke kampong ini hanya melalui jalan air sahaja dan cuma terdapat sekitar 500 buah rumah.

Kedatangan kami disambut oleh penduduk kampong dan jawatankuasa masjid dengan sambutan seperti menteri besar yang datang. Kami ndijamu air kelapa muda kemudian selepas solat kami diberi makan ikan haruan goreng cicah sambal dan ayam kampong goreng berempah. Sambil makan aku melihat beberapa orang kanak-kanak mengepam air dari pili dan minum terus dari pili tersebut. Perggghhh... aku diberi minum air kelapa dan anak-anak orang dhaif ini dibiarkanminum air pili (air pam dari dalam tanah). Rasa nak nangis pun ada rasa tak sanggup pandang pun ada.... aku aku tertunduk. Mata tidak menitiskan air namun ianya basah sikit.

Sebagaimana kedatangan kami disambut begitu juga kepulangaƱ kami dihantar sehingga ke perahu. Apabila perahu mula meninggalkan mereka, mereka melambai tangan dengan harapan kami akan dapat datang lagi. Aku sendiripun berharap agar dapat datang lagi. Hanya Allah taƔla yang dapat menentukan kita dapat datang lagi untuk bertemu lagi atau tidak.

La haula wala quwwata illa billah...

Jumaat, 3 Oktober 2014

Harga Barang-barang




Kini kita maseh heboh memperkatakan kenaikan harga minyak. Ada yang menyalahkan kerajaan kerana gagal memberikan rakyat harga minyak yang mereka mahu. Namun kita harus sedar bahawa ramai dari kalangan kita lupa bahawa harga minyak maupun harga lain-lain barang keperluan bukan kerajaan yang tentukan, sebaliknya Allah yang tentukan di langit sana. Kemudian apabila Allah telah menetapkan harga barang maka para Malaikat memasukkan kedalam hati setiap peniaga agar menaikkan harga barang.

Disini kita kena perbetulkan keyakinan kita bahawa Allah berkuasa keatas setiap sesuatu. Allah lah yang menetapkan harga petrol di negara kita dan Allah lah jua yang memerintahkan MalaikatNya untuk memasukkan kedalam hati pemerintah agar menurunkan subsidi harga minyak. Ini berlaku sesuai dengan hubungan kita dengan Allah. Kita harus perhatikan mengapa Allah berbuat sedemikian.

Pertama kita maseh gagal menyekat wanita-wanita kita yang maseh tidak menutup aurat dengan sempurna walhal wanita-wanita itu adalah isteri-isteri kita, anak-anak gadis dibawah jagaan kita. Kaum lelaki tidak menjaga amanah yang mana ibu, isteri dan anak gadis atau yang sudah janda agar menta'ati segala perintah Allah dan Rasul. Kita maseh gagal mengikut sunnah Rasulullah s.a.w. 

Kita maseh tidak berjaya mencegah orang lain dari melanggar perkara sunnah seperti minum dengan tangan kiri atau sambil berdiri. Perkara ini dapat kita perhatikan apabila ada majlis jamuan samaada di hotel, dewan maupun masjid. Masih ramai minum dengan tangan kiri dan dalam keadaan berdiri.

Di dalam tandas awam juga kadang-kadang kita maseh dapat lihat ada orang Islam yang kencing berdiri walhal keadaan dalam tandas bersih. Disinilah usaha kita untuk menegur perbuatan tersebut dengan cara berhemah. Begitu juga orang yang mandi telanjang dalam bilik mandi maseh ada. Mereka lupa bahawa ada 2 malaikat di kiri dan kanan yang sentiasa memerhati dan mencatetkan segala perbuatan. Tidak cukup dengan mandi telanjang ditambah bpula bernyanyi-nyanyi dalam bilik mandi tersebut atau menjawab salam dari talipon bimbit, walhal ini semua di tegah oleh agama. Bukan saja kita tidak mengamalkan perkara sunnah tetapi kita juga melanggar perkara-perkara sunnah.

Yang lebih dahsyat lagi kita sedang memerangi Allah dan Rasulullah s.a.w. bilamana kita bersubahat dalam hal riba'. Kita beli rumah dan kereta menggunakan duit pinjaman yang dikenakan faedah oleh bank walhal kita jelas faham bahawa itu adalah riba', dan riba' hukumnya haram.

Sebuah contoh yang baik yang Tok Wan nak kongsikan dengan pembavca disini ialah berkenaan sebuah negara yang Allah ta'ala beri Rahmatnya.

Di Kyrgyzstan Rusia terdapat 5 juta rakyat Islam dan kesemua kaum wanitanya menutup aurat sementara kaum lelakinya memenuhkan masjid dalam solat 5 waktu sambil menyampaikan pesan yang baik atas agama. Kesemua mereka mengerjakan usaha agama dengan baik. Ubi kentang sebagai makanan asas mereka suatu masa dahulu 3 dolar satu kilogram dan selepas mereka melipat-gandakan usaha agama maka harga ubi kentang turun sehingga 30 sen 1 kilogram. Bagaimana boleh terjadi sedemikian rupa? Harga kentang telah turun sehingga tinggal 10%.

Allah ta'ala memberi RahmatNya keatas mereka. Ubi kentang dari satu perdu yang biasanya boleh mengeluarkan hasil antara 5 hingga 10 biji kini telah mengeluarkan antara 30 hingga 50 butir setiap perdu. Allah berkuasa keatas setiap sesuatu.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 19 September 2014

Khemah Ibadah

Tok Wan sempat bergambar depan papan-tanda air terjun Lolo

Pertama-tama sekali aku bersyukur kepada Allah ta'ala yang memberi nafas serta tenaga dalam usia emas ini aku maseh mampu mendaki gunung dengan beberapa anak-anak jiran dari PPR Desa Tun Razak.

Sembilan orang kekanak yang kesemuanya perempuan dipilih dalam usia 10 hingga 13 tahun kubawa mendaki gunung dalam cuti sekolah, temasuk 2 orang anak perempuanku yang kembar dalam tingkatan 1 tahun ini.

Wahh... ada jemaah dari Ampang keluar 3 hari di Masjid Jamek Kuala Pangsun waktu aku singgah. Sempat bertanya khabar sebelum meneruskan perjalanan untuk mendaki gunung. Selepas membaca sedikit doa kami pun mula mendaki dan di sepanjang perjalanan terlalu banyak perkataan yang sia-sia keluar dari mulut budak-budak yang aku bawa ini.

Alhamdulillah... kami sampai di Lolo yang jaraknya 4.5 kilometer dari Masjid Kuala Pangsun pada jam 12.45 setelah beberapa kali berhenti menghilangkan penat. Masuk waktu zohor aku laungkan azan sekuat-kuat hatiku kerana disitu tiada orang lain yang akan mendengar azan kecuali kami saja. Dan Nabi s.a.w. ada sebut dalam satu hadith jikalau kamu di hutan dan hendak azan waktu hendak solat laungkanlah sekuat-kuatnya kerana perbuatan itu amat disukai oleh Allah ta'ala.

Seperti kebiasaan di kawasan tinggi apabila kita menjerit suara dari lantunan akan kembali kepada kepada kita dalam beberapa saat, jadi tidak perlu guna echo atau reverb macam guna P.A. system dimasjid. 

Lega dan juga selesa rasanya apabila pokok-pokok serta batu-batu dihutan itu dapat mendengar azan dan pastinya gunung ini berbangga dari gunung yang lain kerana pada hari ini ada suara azan dari gunung itu. Maka cemburulah gunung-gunung yang lain.

Lepas mandi sepuas-puasnya kami berangkat ke Sungai Chongkak. Nyata air sungai di Sungai Chongkak tidak sesejuk air di Lolo yang selepas mandi akan menyebabkan mulut kita berasap. 

Selepas asar kami mula mendirikan khemah. Sebelah malam selesai solat isyak kami duduk dalam satu bulatan dan aku mulalah bercerita kesah Nabi Musa a.s. kemudian kesah Nabi Isa a.s. yang sangat miskin dan akhirnya kesah Nabi Muhammad s.a.w. yang mendapat banyak dugaan ketika mula-mula menjalankan kerja dakwah.

Menjelang jam 11 malam budak-budak tu sangka waktu untuk masuk tidur sudah sampai, namun sangkaan mereka salah sebab jam 11 malam kita baru nak masuk kedalam belukar ditepi hutan berhampiran. Semuanya merasa cemas dan gusar. Aku tahu mereka semua ini takut pada kegelapan rasa hendakku bagitahu bahawa dalam kubur lagi gelap, tapi tak sampai hati sebab mereka maseh kekanak.

Akhirnya kesemua mereka berjaya kutinggalkan jauh antara satu dengan yang lain dengan pengawasan dari beberapa budak lelaki tempatan yang memberikan khidmat sukarela mereka. Jam 1.30 baru dapat tidur.

Keesokan hari dalam kuliah subuh barulah aku memberi penjelasan tentang hebatnya malam yang Allah ciptakan dan tiada makhluk yang dapat menjadikan malam jadi terang seperti siang atau siang menjadi gelap seperti malam kecuali Allah. Lepas sarapan pagi ada halaqah Quran, rupa-rupanya cuma dua-tiga orang saja yang dapat baca 6 surah terawal selepas surah Al Fatehah, yang lain ada yang sampai surah An Nass dah gelabah. Jadi kesimpulannya kena selalu baca al Quran walaupun sudah qatam sebab al Quran mempunyai mukjizat, jikalau selalu baca kita dapat ingat dengan mudah dan bila sudah ingat dan tidak baca dalam tempoh 3 hari ianya akan hilang.

Selepas bermalam di Sungai Chongkak selama 2 malam dan malam kedua masuk kedalam belukar lagi barulah mereka beroleh keyakinan bahawa kegelapan malam bukanlah perkara yang patut ditakuti. Allah dekat dengan kita ketika mana kita mengingati akan Dia.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 12 September 2014

Mujahadah




Erti perkataan mujahadah ialah bersusah-payah. Bagitulah dalam hal agama, untuk mendapatkan nikmat agama dan nikmat hidayah kita perlulah bersusah payah.

Pertama kita harus bersyukur kerana tanpa mujahadah telah datang ke dalam rumah kita. Lebih beruntung sebab kebanyakan dari kita telah mendapat agama Islam sejak lahir disebabkan ayah dan ibu kita orang Islam. Dan oleh kerana kebanyakan kita dengan begitu mudah mendapat agama maka sebahagian besar dari kita sewenang-wenangnya tidak menta'ati agama sebab kita dapat agama dengan mudah.

Tapi dengan keadan yang sedemikian sebenarnya kita tidak dapat menikmati kemanisan agama Islam itu. Seperti yang Tok Wan sebutkan diawal tadi agama perlu mujahadah. Kita perlulah bersusah payah untuk memdapatkan sesuatu barulah kita akan menghargai apa-apa perkara yang kita dapat dengan susah payah.
  Kita sangka kita telah Islam sebab dalam I.C. kita tertulis agama Islam, namun sebenarnya kita tidak Islam dalam i  ertkata yang sebenar. Ada banyak tugas yang perlu kita laksanakan sebagai Islam sejati. Pertama kita harus sentiasa mengajak orang lain yang telah Islam untuk menjadi Islam tulen. Jikalau kita ke masjid kita perlulah mengajak mereka-mereka yang maseh leka lepak-lepak di tepi-tepi jalan menuju masjid. Jikalau terlihat perbuatan mungkar hendaklah kita cegah, tak dapat dengan mulut cegahlah dengan hati.

Perbuatan mencegah dan menegur ini termasuklah jika terpandang ada orang yang berwuduk dengan cara yang salah elok kita tegur dan tunjuklah cara yang betul. Begitu juga solat, jika terlihat ada orang solat dengan laju baik ditegut.

Untuk menegur ini biarlah dengan berhemah, dengan lemah-lembut dan di sertai dengan senyum pasti orang yang kita tegur itu tak marah. Lagi satu sebelum menegur itu eloklah berzikir, 'Subhanallah walhamdulillah, wala ilaha ilalah wallahu akbar'. In syaa Allah jika orang itu maseh marah kerana kita menegurnya dan dia pula bertindak ganas dengan memaki-hamun dan seterusnya mengambil batu serta membaling kearah kita pasti batu itu tidak menyakitkan diri kita walaupun berdarah. Dan yang pastinya darah yang jatuh kebumi itu ialah kerana Allah ta'ala.

Kita berani menegur itu hanya kerana Allah ta'ala dan kita menunjukkan kepada orang itu cara wuduk dengan betul serta cara solat dengan betul hanya kerana Allah ta'ala dan bukan kerana hendak menunjuk-nunjuk.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 5 September 2014

Iman Dan Amal Kita



Alhamdulillah... minggu ini Tok Wan nak bercerita tentang usaha atas iman yang dibuat oleh sekumpulan jemaah dari India.

Atas arahan markas Nizamuddin di India maka seramai 9 orang telah melapor diri di markas Sri Petaling. Kemudian dengan missi yang dibawa, markas mengarahkan mereka bergerak ke Filifina, Brunei, Singapura dan akhirnya Malaysia. Dan dari takrifan Tok Wan sendiri jemaah ini special sebab dalamnya terdapat seorang mufti dan 2 orang hafiz.

Rupa-rupanya sambil melakukan kerja dakwah dengan bantuan karkun tempatan mereka juga menjalankan kaji selidik. Antara soalan yang ditanyakan kepada ketua isi rumah yang di ziarahi ialah tentang solat. Berapa kali solat dalam sehari. Waktu Tok Wan ikut melakukan ziarah bersama mereka Tok Wan bertindak sebagai juru-bahasa kerana kebanyakan jemaah ini cuma tahu bahasa Urdu. Dan dalam kaji-selidik yang mereka lakukan muncul satu kesedaran baru dihati Tok Wan bahawa kewajiban solat diabaikan oleh kebanyakan orang.

Soalan pertama berapa kali anda solat dalam sehari. Ada 5 peratus yang jawab seminggu sekali. Ini bermakna cuma solat jumaat. Ada yang jawab sehari 3 kali, kumpulan ini cuma 20 peratus. Dan soalan seterusnya berapa kali anda kemasjid dalam seminggu, ada yang jawab 2 kali dan ada yang jawab 3 kali. MasyaAllah...

Soalan seterusnya adakah isteri dan anak perempuan anda solat dirumah? Berapa kalikah mereka melakukan solat dalam sehari? Jawapan yang di perolehi kadang-kadang solat dan kadang-kadang tidak solat. Jawapan kaum wanita yang melakukan solat dirumah cuma 30 peratus. Kekerapan solat mereka cuma antara 2 dan 3 waktu sahaja dalam sehari. MasyaAllah sepatutnya 5 waktu setiap hari.

Soalan seterusnya adakah dirumah anda setiap hari ada orang yang membaca al Quran? Jawapannya cuma 2 peratus sahaja yang membaca al Quran. Dan soalan terakhir adakah dirumah anda ada yang membaca hadith Nabi s.a.w? Tidak sampai satu peratus yang membaca hadith Nabi s.a.w.

Melalui kaji-selidik yang dilakukan oleh jemaah ini dapatlah kita menilai setinggi mana iman dan amal orang Islam di Malaysia. Mari kita berfikir sejenak apakah perlu kita mengambil kira berapa ramai orang yang tidak solat terutama jiran-jiran kita. Berapa ramai pula anak-anak yang sudah hampir baligh tidak tahu membaca surah al Fatehah dan 3 Qul walhal kita selalu bertemu dengan mereka sewaktu melangkah kaki hendak kemasjid.

Kita patut khuatir mereka akan mendakwa kita ketika di Padang Mahsyar dan dengan lantang mereka bersuara, 'Kenapa Pak Cik tak ajak saya sama waktu nak ke masjid dulu? Pak Cik patut pukul saya, kalau saya tak mahu Pak Cik patut boleh heret saya bawa ke masjid'. Begitulah suara mereka ketika di Padang Mahsyar. Hari ini kita maseh ada masa sebab maseh ada nafas dan kudrat untuk mengajak mereka ke masjid, mengajak mereka kepada Allah dan jikalau mereka tak mahu ikut bersabarlah sebab kita sudah ada alasan di Padang Mahsyar nanti. Semasa di dunia dulu bukan aku tak pernah ajak awak.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 29 Ogos 2014

Beranda Surau

Gambar hiasan cuma.

Seperti biasa selepas solat asar setiap petang Pak Abu akan duduk di beranda surau untuk berzikir dan Pak Abu tak akan bangun sehinggalah selesai semua zikir harian yang di amalkannya sejak bertahun-tahun. Semua jemaah di surau itu tahu dan faham tabiat Pak Abu dan mereka tak akan berbual-bual dengannya kecuali sekadar melemparkan senyum.

Tapi waktu asar hari itu hujan lebat. Selepas solat asar hujan belum juga berhenti. Maka ramailah jemaah yang terkandas mundar mandir di beranda surau. Pak Abu seperti biasa duduk bersandar di tempat yang dia selalu duduk. Sesekali dia memandang orang yang mundar mandir sambil menganggukkan kepala dan senyum.

Tiba-tiba Pak Ngah Rahman yang hampir sebaya dengan Pak Abu datang dan duduk di sebelah Pak Abu. 'Hujan makin lebat... kalau dapt kopi 'O' best nie' kata Pak Ngah Rahman sambil senyum kepada Pak Abu. Pak Abu turut senyum dan mengangguk kepala tanda setuju. Kemudian si Bakar pula datang, 'Ada sarang lebah kat tepi bumbong belakang tu. Lama-lama kumpul nanti boleh kita dapat madunya' kata Bakar dalam keadaan berdiri.

Pak Ngah Rahman dan Pak Abu cuma senyum. 'Kat belah mana?' tanya Pak Ngah Rahman. 'Belakang bilik air yang ada papan sekat bumbong tu.' kata Bakar. 'Kat belakang papan sayong ker?' tanya Pak Ngah Rahman kembali. 'Haa... papan sayong'. kata Bakar. Kemudian Bakar menceritakan perbezaan madu asli dengan madu tiruan yang diperbuat daripada gula. Kemudian ceritanya melalut pula kepada batu delima yang asli dan yang bukan asli.

Setelah puas menceritakan pengalaman membezakan yang asli dengan yang bukan asli maka Bakar pun berlalu pergi, hujan sudah reda sedikit. Tempat Bakar digantikan oleh Haji Ahmad. Haji Ahmad juga berzikir macam Pak Abu. Pak Ngah Rahman masih senyum memandang Haji Ahmad yang baru berganjak duduk keatas kerusi yang berada di sebelah Pak Abu. Tiba-tiba Pak Abu bersuara sambil memasukkan buah tasbehnya kedalam kocek baju jubahnya.

'Allah ta'ala tak suka kita cerita kelebihan batu delima atau madu lebah dalam rumahNya lebih-lebih lagi lepas solat suboh ataupun asar. Allah mahu kita bercerita tentang kebesaran Allah dalam rumahNya selepas suboh dan asar. Sebab itu Allah sebut banyak kali dalam banyak tempat dalam al Quran, 'Ingatlah Aku pagi dan petang.' kata Pak Abu sambil memandang Pak Ngah Rahman. 'Ente cakap betullah,' kata Pak Ngah Rahman sambil senyum. Pak Ngah Rahman ini memang perangainya sentiasa senyum.

'Allah mahu kita cakap tentang Allah atau tentang Nabi dan Rasul yang berjumlah beratus-ribu yang Allah telah hantar untuk sekian-sekian umat. Contoh Nabi Musa a.s. pada suatu hari Allah telah bertanya kepada Nabi Musa a.s. 'Apakah yang ada dalam tanganmu wahai Musa'. Maka dengan megah Musa a.s. menjawab, 'Wahai Allah, ini adalah tongkatku', kata Musa a.s. 'Dengan ini aku boleh mencapai daun-daun untuk diberi kambingku makan. Dengan tongkat ini aku boleh menghalau kambing-kambingku, dengan tongkat ini aku boleh berjalan dengan lebih jauh tanpa rasa penat, dengan ini.... dengan ini.... begitulah seterusnya Nabi Musa a.s. menjawab pertanyaan Allah ta'ala yang tadinya cuma satu soalan pendek, apa ditanganmu wahai Musa. 

Waktu itu Allah sangat tidak suka atas jawapan yang merupakan keyakinan Musa a.s. terhadap benda-benda, lalu Allah ta'ala hendak menguji Nabi Musa a.s. lalu Allau ta'ala memerintahkan Nabi Musa a.s. mencampakkan tongkatnya itu ke hadpan. Segera Nabi Musa a.s. mencampakkan tongkat itu dan ketika itu juga tongkat yang tadinya boleh memberi munafa'at kepadanya telah berubah menjadi seekor ular yang sangat besar dan boleh memberi mudharat yangmana kepala ular itu saja sebesar kepala unta lalu mengejar Nabi Musa a.s.

Ketika inilah Nabi Musa a.s. lari dan dikejar oleh tongkatnya sendiri. Kemudian Allah ta'ala memerintahkan Nabi Musa a.s. supaya mengambil semula tongkatnya itu, tapi Nabi Musa a.s. terus berlari. Bagi membuktikan kekuasaan Allah maka Allah datangkan kudratNya sehingga tangan Musa a.s. mencapai kembali tongkatnya lalu serta-merta tongkat itu berubah kembali menjadi seperti sediakala. Ketika inilah buru Nabi Musa a.s. insaf bahawa segala sesuatu itu tidak berkuasa kecuali dengan izin Allah dan setiap sesuatu yang bermunafa'at dengan izin Allah boleh menjadi mudharat. Begitulah Allah ta'ala mentarbiah Nabi Musa.' Pak Abu memberhentikan ceritanya. Lama kemudian Haji Ahmad menyampok sambil membilang tasbehnya.

'Cerita yang macam inilah yang sepatutnya di ceritakan disini waktu lepas asar macam ini, bukannya cerita-cerita dunia yang sampai bila-bila pun tak akan habis. Ini cerita sarang lebahlah pulak, cerita batu delima yang ramai orang yakin dapat menyembuhkan patukan ular dan bermacam penyakit. Percaya kepada benda-benda macam ini boleh mendatangkan syirik kalau berterusan. Allah hendak kita yakin pada Allah saja dan bukannya pada benda-benda ciptaan Allah.' kata Haji Ahmad macam marah. Pak Ngah Rahman cuma senyum, Pak Abu menganggukkn kepala tanda setuju.

Selesai Haji Ahmad berleter Pak Abu meneruskan ceritanya berkenaan Nabi Musa a.s. dari kesah Nabi Musa a.s. sakit perut dan meminta ubat untuk menyembuhkan sakitnya itu daripada Allah ta'ala sampailah kepada kesah Nabi Musa a.s. diperintahkan memukul laut yang kemudiannya terbelah menjadi 12 lorong untuk 12 puak Yahudi yang akan melaluinya untuk menyelamatkan diri dari dikejar tentera firaun. Ish... terasa panjang pulak tulisan kali ini. Haraf maaf sebab bila seronok bercerita sampai lupa nak sukat panjang mana cerita yang sepatutnya. Semuga cerita yang sedikit ini dapat manjadi pengetahuan yang berguna.

La haula wala quwwata illa billah..~