Bacaan Popular

Jumaat, 28 November 2014

Urutan Ikhlas



Pagi semalam (hari khamis) jam 9.00 pagi aku singgah di surau kat rumahku untuk solat dhuha sebelum keluar mencari keperluan ke Jalan Pasar. Memang surau terletak dihala jalan menuju stesen LRT kenderaanku dari dulu hingga kini. Semasa melangkah masuk kepagar surau serentak itu juga masuk dua orang anak muda pakai baju batek dan diatas kepala ada ketayap putih. Selepas bersalaman dia memperkenalkan dirinya tukang urut dan kedatangannya ke surau itu ialah untuk mengurut Pak Kassim. Pak Kassim sebenarnya disurau itu merupakan salah seorang Pak Noja. Nak kata dia Tok Siak pun boleh juga sebab banyak kerja yang dia buat dengan ikhlas.

Sejak beberapa tahun yang lalu kulihat Pak Kassim dah tak boleh solat seperti biasa. Dia akan solat dengan duduk atas kerusi sebab lututnya sakit. Puas berurut kesana kemari namun tak juga baiknya. Hari ini tukang urut dua beradek itu datang ke surau tersebut semata-mata untuk mengurut kaki Pak Kassim. Wahhh... beruntungnya tukang urut datang cari kita kataku pada anak muda itu. Lalu aku pun minta nombor talipon mereka.

Harga hantaran atau sedekah juga aku tanyakan maklumlah setiap sesuatu pekerjaan itu ada upahnya lalu jawabnya seberapa ikhlas sajalah. Kemudian bagaimana jikalau cuma lima ringgit? Tanyaku lagi. Alhamdulillah katanya dengan senyum. Ishhh... macam main-main.

Selesai solat dhuha aku lihat Pak Kassim sudah meniarap dan anak muda itu (seorang saja) mula mngurut badan bahagian belakang serta kaki Pak Kassim. Aku meninggalkan mereka dengan urusan mereka dan berlalu untuk memenuhi keperluanku juga.

Setiba aku di Jalan Pasar benda pertama yang aku cari ialah kain warna biru laut, warna yang biasanya pelajar perempuan sekolah menengah pakai. Tapi kain yang hendak aku beli itu bukan untuk kain sekolah anak-anak perempuanku tapi untuk buat blue screen. Minggu depan salah seorang Ustaz yang popular dalam rancangan Astro akan jadi bahan rakamanku. Ustaz itu tak suka shooting tempat awam jadi aku akan shooting dia dalam studio guna blue screen dan bila siap nanti konon-konon dia bercakap di tempat awam.

Lagi satu perkara aku nak beli lampu sorot yang menggunakan teknoloji LED. Lampu jenis ini tak banyak gunakan kuasa elektrik. Dapat empat biji yang setiap satu 50 watt dah cukup terang dalam studio untuk menghilangkan bayang pada blue screen dan pencerahan pada objek yang hendak aku rakam nanti.

Pusing punya pusing dah jumpa kain. Pusing lagi cari benang. Dah jumpa benang baru cari lampu. Alamakkk... yang 50 watt dah kehabisan, tinggal 30 watt saja. Ishhh... 30 watt pun 30 watt lah... ambil juga. Lepas test semuanya boleh menyala dengan baik aku pun ambil teksi untuk balik kerumah. Sampai kerumah letak barang-barang satu tempat dan segera ke surau untuk menanti solat zohor. Sampai di surau aku terperanjat. Apa tidaknya... sepeninggalan aku dari jam 10.00 pagi tadi sampai waktu tinggal lagi sepuloh minit nak masuk waktu azan zohor masih tak habis urut lagi, kan dah tiga jam masa berlalu.

Dengan tidak menunjukkan muka kehairanan yang teramat sangat (pasti dengan senyum tak kesah pun) aku pun bertanya berapa lama biasanya mengurut? Dengan senyum selamba dia kata dua jam. Uikkk. 10.00 pagi sekarang dah dekat kul satu mana datangnya dua jam. Ahhh... alasan memendekkan waktu yang sememangnya panjang. Aku tinggalkan mereka dengan urusan mereka dan aku terus ke tempat wudu'.

Selesai wuduk azan pun berkumandang. Pak Kassim dan budak muda tukang urut itu segera menyudahkan urusan masing-masing. Selesai solat sunat zohor empat raka'at ku lihat Pak Kassim duduk disebelahku. Inilah kali pertama aku melihat dia boleh duduk tanpa bantuan kerusi. Wahh... aku bukan terperanjat lagi tapi gembira kerana Pak Kassim yang selama ini solat dengan duduk atas kerusi tengahari itu sudah boleh duduk macam orang lain.

Tapi kalau dah begitu cara urutnya sehingga kaki orang yang bertahun-tahun tak boleh lipat sampai boleh lipat kembali seperti waktu muda takkan bayarannya ikut ikhlas saja.

Pak Kassim memberitahu kepadaku ada orang bergelar Datuk ofer gaji bulanan RM 5,000 untuk urutannya tapi dia tak nak. Bagus juga dia tak nak sebab kalau dia nak bermakna urutannya kerana wang ringgit dan bukan lagi kerana Allah ta'ala. Kemujarapan urut akan hilang sedikit demi sedikit sebab urut untuk dapatkan wang.

Bila aku renung-renung memang benarlah. Orang muda ini urut sambil mengadakan perhubungan dengan Allah ta'ala. Yang menyembuhkan kaki yang bertahun-tahun sakit tak boleh lipat itu ialah Allah bukan minyak urut atau tukang urut itu. Jadi tak rugilah jikalau sebelah pagi tadi aku dah simpan nombor talipon dia dalam henfonku.

Allah lah yang menyembuhkan segala-galanya dan bukan ubat, minyak atau tukang urut itu. Keyakinan yang kuat bahawa Allah yang menyembuhkan penyakit dan bukan ubat, sebab ubat juga berhajat kepada Allah ta'ala. Keyakinan bahawa yang menyembuhkan penyakit adalah Allah ta'ala maka keyakinan itulah yang datang dalam diri pemuda tersebut. Keyakinan yang kerananya Allah ta'ala telah menghantar ribuan bahkan ratusan ribu para Nabi untuk manusia.

Hari itu aku nampak depan mata aku sendiri kebesaran Allah. Ke'ajaiban yang Allah hendak aku tengok. Ada hadith yang menyebut solat orang yang duduk di kerusi pahalanya cuma separuh saja dari orang yang berdiri. So... pemuda tersebut telah membuatkan Pak Kassim kembali berdiri dalam solatnya. Korang tahu ker berapa banyak saham yang dapat dia kumpol untuk negeri akhiratnya. Aku pun tak tahu.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 21 November 2014

Cerita Seekor Junn Dan 3 Gadis Remaja



Istilah Junn yang Tok Wan guna kali ini sebenarnya ialah Jinn. Ha ha ha... jangan marah yer! Yang penting ceritanya.

Dua minggu lepas semasa bulan tengah mengambang (15 Muharram).... jeng jeng jeng, selepas solat isyak Tok Wan (TW) dipanggil melalui talipon minta datang ke tingkat 15 blok bersebelahan dengan blok rumah TW, lokasinya hujung tangga. Gopoh-gapah pergi rupa-rupanya seorang remaja pompuan umur 17 tahun sudah terlentang atas lantai. Enam orang lelaki muda umur sekitar 20'an memegang kaki dan tangannya sebab dia nak lompat terjun kebawah.

Ehhh... budak ni dah dimasuki Jun la. Waktu tu Jun lah yang kontrol dia patutlah kuat sangat. Akyirnya minyak wangi (attar) itu terkena juga kehidungnya. Wahh... bukan main marah lagi dia bila kena hidu wangi-wangian tersebut. Kemudian TW minta salah seorang dari anak-anak muda itu azan. La haula wala quwwata illa billah... takder seorang pun yang boleh azan.

Tiba-tiba seseorang datang dari belakang dan nak cuba azan. Haaa... azanlah kuat-kuat, orang muda itu pun terus sebut, 'Saffff...' La illaha ilallah... macam nak sembahyang pulak. Kemudian dia pun azan, tapi bukan azan, dia iqamat rupa-rupanya. Bila seseorang yang lain menegurnya itu bukan azan itu iqamat dia terus berhenti. La haula wala quwwata illa billah.... memang dunia sudah terlalu hampir dipenghujungnya.

TW meneruskan usaha menghalau Jun yang berada dalam tubuh gadis tersebut. TW baca al Fatehah, al Ikhlas, al Falaq, an Nass kemudian baca ayatul qursi sambil menepok tulang dayong dia. Waduhh.... menjerit-jerit dia marah dan menjerit kesakitan. Ulang baca dan ulang tepok tempat yang sama.... err... nampaknya Jun tersebut jenis yang degil, dibantu gelagat anak-anak muda yang mengambil gambar sambil bergelak ketawa, apalagi bertambah seronoklah Jun yang mengawal gadis tersebut.

Tak putus asa TW call Kepli, rakan yang tinggal berhampiran dan dia pun datang. Perkara sama berlaku. Tiba-tiba Kepli kata lepaskan dia. Semua pemuda yang memegang gadis tersebut membebaskannya. Tiba-tiba dia bangun hendak memanjat tembok seolah-olah nak terjun. Perggghhh... kelam kabut semua orang tangkap dan rebahkan dia semula kelantai. Tekan kaki, tekan tangan.

Kepli meneruskan usaha mengeluarkan Jun dalam tubuh gadis tersebut. TW pula mencari dua orang rakan gadis itu yang datang bersama. Arrr... dah jumpa pun, lalu TW betanya pada kedua-dua gadis tersebut.

'Awak datang dengan dia yer? (sambil menunjuk pada gadis yang terbaring) datang dari mana? Rumah awak dimana?' Salah seorang dri mereka menjawab. 'Kami datang bertiga dari Salak Selatan.' 'Buat apa datang sini?' 'Dia nak jumpa kawan dia' kata gadis tersebut sambil menunjukkan pada gadis yang sedang dirasuk Jun tersebut. 'Kawan dia tu lelaki ker perempuan?' 'Lelaki'. 'Errr... mereka dating ker? Dating kat mana masa kawan awak tu kena rasuk?' 'Dia orang dating kat hujung tu (sambil tunjuk hujung belakang tangga). 'Berapa lama dia orang dating kat situ?' 'Dari pukul tujuh tadi'. Alamakkk... dari pukul 7 petang tadi bermakna waktu maghriblah... perrrghhh.

Soalan seterusnya. 'Awak berdua ni dan solat isyak ker belum?' 'Belum lagi' jawab salah seorang dari mereka yang memakai baju lengan pendek dan bertudung. 'Bagaimana dengan solat maghrib?' 'Tak solat lagi'. Ermmm... inilah puncanya. TW pun mula mengorak ayat dan perkataan untuk depa ni. Maklumlah Mak Bapak depa takdak kat sini..... and now I want to be Mak Bapak depa sekejap.

Dengar sini Pak Cik nak bagitau hampa. Allah subhanahuata'ala dan RasulNya perintahkan kita solat dan tutup aurat tapi awak berdua ini tak solat dan nampak macam pakai tudung tapi yang seorang lengan baju terbuka.... itu aurat terdedah tu. Awak pun sama juga walaupun lengan tertutup tapi baju dan seluar awak itu sudah cukup untuk mendedahkan bentuk aurat awak kepada umum. Jadi apabila kita tak solat dan mendedahkan aurat, dua perkra yang bertentangan dengan apa yang Allah dan Rasul suruh bermakna kita sebenarnya sedang memerangi Allah dan Rasul. So... jikalau sudah memerangi Allah dan Rasul awak fikir siapakah yang akan memihak kepada awak atau awak sebenarnya memihak kepada siapa, boleh bagitau pada Pak Cik sekarang awak dipihak mana?' kata TW dengan nada lembut tapi keras dan mengancam.

Waktu maghrib orang lain sibuk solat maghrib awak dengan akwan-kawan awak lepak kat hujung tu. Hujung tu tempat kotor, tempat kaki lepak melepaskan hajat kecil. Tempat tu memang tempat kesukaan makhluk yang jenis pengotor.

Kedua-dua budak pompuan itu tak dapat menjawab, kedua mereka hanya mampu diam. Errr... agaknya akal mereka baru nak mula bergerak kearah pemikiran yang positif. Lalu TW cepat-cepat mencelah dan menambah, 'Awak sebenarnya berpihak kepada makhluk yang sedang mengawal kawan awak yang sedang terbaring itu.'

Ini waktu yang bagus untuk bagi pengajaran kepada mereka berdua, lalu TW bagi nasi tambah lagi 'Nak selamat hidup didunia ini dan di akhirat sana kita kena patuh pada perintah Allah dan RasulNya, kena patuh pada Mak Bapak. Jikalau dah kawen kena patuh pada suami. Mudah saja.... pintu-pintu syurga ternganga menanti kemasukan kita. Kita ini umat istimewa, umat kepada Nabi yang penghabisan dan umat yang Allah ta'ala bagi terlalu banyak tawaran dan ganjaran. Pakcik cakap macam ni sebenarnya sebab Pakcik taknak apabila korang jumpa Pakcik di Padang Mahsyar nanti korang tuduh Pakcik tak bagitau pun kat korang masa kat dunia dulu. Arrr... inilah Pakcik bagitau... next time jangan kata Pakcik tak bagitau.

Sementra Kepli cuba mengeluarkan makhluk tersebut rupa-rupanya Allah masih memberi izin kepada TW untuk melakukan sedikit pencerahan untuk gadis-gadis kota ini. Maklumlah Mak Bapak dikota pun sibuk juga kan. Akhirnya Junn terpaksa juga keluar. Sebaik Junn keluar gadis tersebut pun pengsan tidak bermaya. Tak lama kemudian Mak dan Ayah gadis itu pun sampai dalam keadaan tercengang-cengang kenapa anak gadis mereka jadi begitu. Waktu sudah dekat jam 12 tengah malam maka sampailah masa untuk balik kerumah, esok pepagi dah nak bangun lagi.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 14 November 2014

Lidah



Suatu hari Muaz r.a. bertanyakan kepada Rasulullah s.a.w., 'Silalah ajrakan saya satu amalan yang akan memasukkan saya ke dalam syurga dan akan menyelamatkan saya daripada neraka.' Baginda Rasulullah s.a.w. telah bersabda. 'Engkau telah bertanya satu perkara yang amat besar. Terlalu mudah bagi sesiapa yang Allah s.w.t. mempermudahkannya. Iaitu, beribadatlah engkau kepada Allah dengan keikhlasan, janganlah menyekutukan Allah dengann sesuatu, dirikanlah solat dan teruskanlah bayaran zakat, puasalah pada bulan Ramadhan al Mubarak dan tunaikanlah Haji di Baitullah.' Selepas itu Baginda s.a.w. telah bersabda, 'Aku hendak menunjukkan kepadamu akan pintu bagi segala kebaikan (yakni pintu yang melaluinya manusia boleh sampai kepada kebaikan) iaitu puasa merupakan perisai (yakni, sepertimana dengan perisai manusia dapat selamat dari musuh-musuh, begitulah dengan puasa manusia dapat selamat dari syaitan); dan sedekah menghapuskan dosa-dosa sepertimana air memadamkan api, dan solat pada tengah malam (pun adalah satu perkara yang seumpamanya)'.

Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda lagi, 'Aku hendakberitahu kepadamu akan kepala bagi semua amalan-amalan, tiangnya dan ketinggiannya. Kepala bagi setiap amalan adalah Islam (sebab tanpa Islam setiap perkara adalah sia-sia) dan tiangnya adalah solat (sebab sepertimana tanpa tiang susah hendak mendirikan satu rumah, begitulah tanpa solat Islam pun susah hendak berkekalan) dan ketinggiannya adalah Jihad (yakni melalui Jihadlah tercapai akan ketinggiannya).'

Selepas itu Baginda s.a.w. telah bersabda, 'Kini aku hendak beritahu kamu akan tunjangnya (yang diatasnya berdiri kesemua asasnya).'Baginda s.a.w. telah memegang lidahnya sendiri yang berkat lalu bersabda. 'Simpanlah ini dalam tahanan sendiri.' Muaz r.a. telah bertanya, 'Wahai Pesuruh Allah, apakah kita akan ditangkapi (disoal) untuk perkataan-perkataan yang diucapkan dengan lidah kita?'

Baginda s.a.w. telah menjawab, 'Engkau ditangisi oleh ibumu, wahai Muaz ! Adakah perkara yang selain daripada lidah yang membawa manusia ke neraka dangan hidung dan mukanya terbalik ke arah bawah ?' (Misykat)

'Engkau ditangisi oleh ibumu' adalah satu perkataan yang digunakan dalam bahasa Arab untuk memberi penekanan kepada sesuatu. Kesimpulannya, lidah yang kita sentiasa gunakan seperti gunting, kesemua jumlahnya akan ditimbangkan pada hari hisab dan perkataan sia-sia, lucu-lawak dan juga perkataan yang tidak dibenarkan oleh syariah akan menyebabkan masuk neraka.

Sebuah hadith menyatakan bahawa manusia mengucap sesuatu yang disukai Allah, walhal orang yang mengucapkannya sendiri pun tidak menyedarinya sebagai sesuatu yang penting, tetapi kerana ucapan begitu Allah s.w.t. akan meninggikan darjatnya di dalam syurga. Ada juga orang yang mengucapkan sesuatu yang tidak disukai Allah yangmana orang yang mengucapkannya pun tidak menganggapnya perkataan yang biasa sahaja, tetapi kerana ucapan begitu dia akan dicampakkan ke dalam neraka. Didalam riwayat yang lain telah dinyatakan bahawa dia akan dicampakkan begitu jauh kedalam neraka, seperti jauhnya diantara timur dan barat.

Telah diriwayatkan didalam sebuah hadith lagi bahawa Baginda Rasulullah s.a.w. bersabda, 'Sesiapa yang akan mengambil tanggungjawab untuk dua perkara bahawa dia takan menyalahgunakan kedua-duanya, iaitu apa yang ada diantara dua bibir (yakni percakapan) dan apa yang diantara dua belah kaki (yakni kemaluan), maka aku jaminkan syurga baginya.'

Hadith yang lain menyatakan bahawa seseorang mengucap sesuatu perkataan hanya dengan tujuan supaya manusia dapat kesempatan untuk ketawa sedikit dan gembira dengan lucunya, tetapi akibat daripadanya ia dicampakkan kedalam neraka Jahannam seperti jauhnya bumi dan langit.

Sufiyan Saqfi r.a. telah bertanya kepada Baginda Rasulullah s.a.w. 'Perkara apakah yang Baginda paling takut bagi umat tuan ?' Baginda s.a.w. telah memegang lidahnya sendiri yang berkat lalu bersabda,'Inilah.' (Misykat)

Disamping ini ada juga banyak lagi riwayat-riwayat yang menyatakan perkara ini dengan berbagai-bagai cara. Walhal kita sangat-sangat lalai daripada perkara ini. Sesungguhnya manusia harus sentiasa sedar supaya perkataan yang diucapnya, walaupun tidk mendatakan faedah apa-apa, sekurang-kurangnya tidak memerangkapnya dalam musibah dan bahaya.

Sufiyan Thauri r.a. merupakan Imam hadith dan Fiqah yang termasyur. Beliau berkata, 'Aku telah melakukan satu dosa yang akibatnya adalah selama lima bulan aku telah kehilangan taufik untuk solat tahajjud.' Salah seorang telah bertanya, 'Apakah dosa itu?' Beliau menjawab, 'Melihat salah seorang menangis, aku telah menyatakan kepada riri sendiri bahawa orang ini adalah mempunyai sifat riya' (yakni menunjuk-nunjukkan kepada manusia).' (Ihya)

Itu adalah akibat bercakap sia-sia dengan dirinya sendiri. Walhal kita sentiasa meneruskan bercakap sia-sia, akan perkataan yang lebih keras lagi mengenai orang secara terang-terangan dan tanpa apa-apa alasan. Jika sekiranya ada permusuhan dengan sesiapa, maka kita tidak ragu-ragu untuk mengumpat dan membohonginya. Setiap kebaikannya disisi kita menjadi sebagai keaiban dan setiap keaibannya menjadi keburukan yang terlalu besar; kemudian kita mengumumkannya.

petikan dari Fadhilat Sedekah.



La haula wala quwwata illa billah..~


Jumaat, 7 November 2014

Tamim al Qartari_bahagian kedua

Gambar sekedar hiasan.

Sambungan dari bahagian pertama minggu lepas...

Panahan api dari para Malaikat itu terkena kepada mereka. Jinn yang membawa Tamim tercampak entah kemana dan Tamim tercampak jauh lalu jatuh kedalam sebuah lautan didunia. Tamim ternampak ada sebuah pulau tidak berapa jauh dari tempat dia jatuh lalu dia berusaha berenang menuju ke pulau tersebut.

Tamim berjaya mendarat dipulau yang tidak berpenghuni tersebut . Dia dalam keadaan letih dan sangat lapar lalu Tamim berjalan disekeliling pantai pulau tersebut untuk mencari sesuatu yang boleh dimakan. Tiba-tiba dia bertemu dengan satu makhluk yang aneh berada dalam sebuah gua yang menghadap kelaut. Kelihatan makhluk itu sangat besar dan dalam keadaan terantai tangan kaki dan lehernya.

Lalu perlahan-lahan Tamim berjalan menghampiri makhluk tersebut lalu bertanya. 'Wahai makhluk Allah, siapakah kamu dan mengapa kamu dirantai begini.' Makhluk tersebut menjawab, 'Aku adalah makhluk seperti kamu juga dan aku ingin bertanya kepada kamu beberapa soalan untuk kamu jawab.' 'Baiklah aku akan cuba menjawab.' kata Tamim.

Soalan pertama adakah kamu ini umat Muhammad, Nabi akyir zaman itu. 'Ya... aku umat Muhammad s.a.w. Nabi akyir zaman yang Allah utuskan untuk kami.

Adakah umat Muhammad solat secara berjemaah? Ya umat Muhammad s.a.w. solat secara berjemaah, jawab Tamim lalu apabila makhluk tersebut mendengar jawapan dari Tamim maka makhluk itu berubah menjadi kecil sedikit dari asalnya.

Adakah wanita-wanita umat Muhammad menutup aurat mereka? Ya... wanita-wanita umat Muhammad s.a.w. menutup aurat mereka. Lalu makhluk tersebut berubah lagi, berubah menjadi lebih kecil.

Adakah umat Muhammad tidak meminum arak? Ya... umat Muhammad s.a.w. tidak minum arak. Lalu segera tubuh makhluk itu menjadi kecil lagi.

Adakah umat Muhammad tidak berjudi? Ya... umat Muhammad s.a.w. tidak berjudi. Makhluk tersebut menjadi kecil lagi.

Adakah umat Muhammad tidak berzina? Ya... umat Muhammad tidak berzina. Segera makhluk tersebut berubah menjadi lebih kecil lagi.

Adakah umat Muhammad tidak menipu dalam timbangan ketika melakukan perniagaan mereka? Ya... umat Muhammad s.a.w. tidak menipu timbangan dalam perniagaan. Makhluk itu menjadi kecil lagi.

Kemudian makhluk itu menyambung soalannya.

Adakah Nabi kamu pernah menyebut bahawa suatu masa nanti umatnya tidak akan solat berjemaah dan ada yang terus meninggalkan solatnya. Ya... Nabi kami ada menyebut perkara tersebut. Lalu serta-merta makhluk itu menjadi besar sedikit.

Adakah Nabi kamu pernah menyebut bahawa suatu masa nanti wanita-wanita kamu akan mendedahkan auratnya? Ya... Nabi kami memang pernah berkata demikian. Lalu tubuh makhluk tersebut berubah menjadi lebih besar lagi.

Adakah Nabi kamu ada menyebut bahawa suatu masa nanti umatnya akan meminum arak? Ya... Nabi kami memang ada menyebutnya. Lalu makhluk itu berubah lagi menjadi lebih besar.

Adakah Nabi kamu ada menyebut suatu masa nanti umatnya akan berjudi? Ya... memang ada. Tubuh makhluk itu menjadi besar lagi.

Adakah Nabi kamu ada menyebut suatu masa nanti umatnya akan melakukan zina? Ya... ada. Makhluk itu menjadi besar lagi.

Adakah Nabi kamu pernah berkata bahawa suatu masa nanti umatnya akan menipu dalam timbangan perniagaan? Ya... Nabi kami memang pernah berkata demikian. Lalu makhluk tersebut berubah menjadi lebih besar seperti asalnya.

Wahai makhluk Allah... nampaknya terlalu banyak yang engkau tahu tentang kami. Sekarang aku ingin bertanya kepada kamu bagaimanakah cara aku dapat balik semula kerumah aku.

Tuhan engkau berada bersama dengan engkau dan engkau sendiri mempunyai kuasa yang tuhan engkau berikan. Gunakanlah kuasa itu dengan banyak menyebut nama tuhan engkau itu.

Lalu Tamim berfikir-fikir seketika mencari apakah yang dimaksudut oleh makhluk misteri itu. Lama kemudian dia mendapati bahawa yang dimaksudkan oleh makhluk tersebut ialah kalimah 'La ilaha ilallah'. Lalu segera Tamim pergi kesuatu tempat lapang lalu duduk bersila disitu serta mula membaca tahlil 'La ilaha ilallah' berulang-ulang kali tanpa rasa jemu dan tanpa berhenti.

Dalam Tamim bertahlil itu tiba-tiba pendengarannya berubah. Bunyi disekelilingnya telah bertukar daripada bunyi deruan ombak pantai kepada bunyi disebuah kampong. Tamim membuka matanya dan mendapati dia sudah berada di hadapan rumahnya sendiri.

Tamim segera menuju rumahnya lalu mengetuk pintu seperti biasa. Isterinya membukakan pintu, kemudian setelah pintu dibuka isterinya terperanjat melihat wajah Tamim yang sudah banyak berubah dengan rambut, misai serta janggut yang sudah tujuh tahun tidak diurus dan sudah sangat panjang. 

'Wahai isteriku, mengapa engkau memandangku sedemikian rupa.' Isterinya tidak menjawab bahkan dia berteriak sambil berlari kedalam rumah memanggil seseorang dari dalam rumah. Seorang lelaki datang kemuka pintu dengan muka bengis dan menyoal Tamim. Wahai lelaki... perempuan ini ialah isteri aku, kamu ini siapa dan mengapa kamu mengaku perempuan ini isteri kamu?.

'Perempuan ini isteri aku, jawab Tamim, 'dan siapakah kamu yang berani masuk kedalam rumah aku apabila aku tiada dirumah. Wahai isteriku, mengapa engkau berlaku curang dengan membawa masuk kedalam rumah seorang lelaki asing.' 

Pertengkaran antara mereka berdua berterusan sehingga diketahui oleh orang ramai yang mula datang untuk cuba menyelesaikan. Kedua-dua lelaki itu mengaku sebagai suami kepada seorang perempuan. Tiada keputusan yang dapat dibuat kerana kedua-dua mereka berkeras dengan pendirian masing-masing. Lalu perkara tersebut dibawa kepada pengetahuan Amirul Mukminin pada waktu itu yakni Saiyidina Umar r.a.

Saiyidina Umar r.a. cuba menyelesaikan perkara tersebut dengan meminta bukti bahawa Tamim adalah suami kepada wanita tersebut lalu Tamim menceritakan kesahnya dari mula hingga akhir. Kemudian Saiyidina Umar r.a. memaklumkan kepada Tamim bahawa tempoh masa Tamim meninggalkan isterinya adalah tujuh tahun bukan tujuh bulan seperti yang didakwa oleh Tamim. Akhirnya Saiyidina Umar r.a. teringat akan suatu sabdaan Rasulullah s.a.w. bahawa suatu masa nanti salah seorang sahabat Baginda s.a.w. akan bertemu dengan Dajjal al maseh. Sahabat tersebut mempunyai ntanda ditubuh badannya, lalu Saiyidina Umar r.a. meminta Tamim membuka bajunya. Maka terpampanglah kalimah 'La ilaha ilallah' dibahagian hadapan tubuhnya manakala dibahagian belakngnya pula terpampang kalimah, 'Muhammad Rasulullah'.

Memang sah inilah sahabat Rasulullah s.a.w. yang mana Rasulullah s.a.w. pernah ceritakan akan bertemu dengan Dajjal al maseh. Lalu semua misai serta rambut yang panjang yang tumbuh pada muka Tamim dibersihkan lalu terpampanglah wajah Tamim yang sebenar dan pada ketika itu ramailah yang mengenali Tamim termasuk isterinya.

Kemudian Saiyidina Umar r.a. membuat keputusan yang sehingga hari ini menjadi fatwa untuk diikuti oleh semua orang Islam bahawa perkahwinan perempuan itu dengan suaminya terbatal disebabkan suaminya yang lama maseh hidup dan telah muncul kembali. 

Fatwa ini jugalah yang digunakan oleh Majlis Ulamak Malaysia agar tidak mengadakan solat ghaib untuk penumpang beragama Islam dalam kehilangan pesawat penumpang MH 370, takut suatu hari nanti mereka akan kembali kecuali setelah cukup tempoh tujuh tahun.

Cerita ini Tok Wan tulis kembali setelah mendengar cerita dari seorang ulamak, jadi perkataan atau susunan sebenar jika tidak bertepatan dengan cerita sebenar atau cerita dari lain-lain versi harap dapat di maafkan. Segala yang baik itu datangnya daripada Allah dan yang buruk itu datangnya dari saya.


La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 31 Oktober 2014

Tamim al Qartari

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Tamim al Qartari adalah salah seorang sahabat Rasulullah s.a.w. dan beliau wujud sebelum kelahiran Rasulullah s.a.w. Tamim al Qartari juga adalah orang yang menyimpan kitab lama yang menyebut akan kedatangan seorang Nabi akhir zaman yang bernama Ahmad. Selepas menemui Nabi Muhammad s.a.w. beliau terus membenarkan kerasulan Baginda s.a.w. dan beliau merupakan orang yang pertama menghafal al Quran.

Kisah Tamim al Qartari memang jarang dapat kita dengar, namun bila sebut Tamim Tari, nama itu lebih popular dikalangan alim ulamak. Tok Wan sendiri pernah mendengar kisahnya yang diceritakan bukan dalam majlis ilmu tapi maseh dalam masjid oleh seorang ulamak. Kisahnya begini...

Suatu hari ketika isteri Tamim sedang menutup pintu dan tingkap kerana waktu sudah hampir maghrib maka Tamim bertanya kepada isterinya kenapa tutup semua pintu dan tingkap. Lalu isterinya menjawab bukankah Rasulullah s.a.w. telah bersabda ketika waktu hampir maghrib maka tutuplah pintu dan tingkap rapat-rapat. Kemudian Tamim berkata kepada isterinya daripada takutkan hantu dan syaitan lebih baik takut kepada Allah. Kemudian Tamim masuk kebilik air untuk mandi, ketika itulah Tamim ditangkap oleh dua ekor Jinn. Kedua-dua Jinn tersebut memegang kiri dan kanan bahunya dengan kukuh lalu dibawa terbang menjunam masuk keperut bumi. Tamim bertanya mengapa dia di tangkap lalu Jinn tersebut berkata sebab dia tidak takut hantu Jinn dan syaitan.

Tamim dibawa masuk kedalam lapisan petala bumi yang ke empat, disitulah terletaknya negeri Jinn seperti yang dikesahkan oleh ulamak tersebut. Sewaktu Tamim tiba di petala bumi yang ke empat dinegeri tersebut, beberapa ratus ribu tentera Jinn dari dua kumpulan sedang berperang. Ada beratus-ribu juga diantara Jinn dari kedua-dua kumpulan yang berperang itu telah terbunuh dan ada yang putus kepala, ada yang putus badan serta berbagai-bagai lagi. Senjata yang mereka gunakan ialah pedang berapi yang mengeluarkan cahaya bewarna hijau, biru dan merah. Cahaya tersebut datang begitu laju beserta dengan deruan bunyi seperti angin. Barangkali senjata jenis laser seperti yang kita lihat dalam filem Star Wars.

Lalu Tamim bertanya kepada Jinn tersebut sejak bila peperangan itu berlaku, lalu dijawab oleh Jinn tersebut bahawa peperangan antara dua kelompok Jinn itu telah berlansung sejak sebelum Allah mencipta Nabi Adam a.s. lagi. Dan peperangan tersebut ialah perang diantara Jinn Islam dan Jinn kafir.

Kemudian Tamim dibawa mengadap Raja Jinn. Raja Jinn bertanya kepada Tamim adakah dia tahu kenapa dia ditangkap. Tamim mengaku pernah berkata bahawa dia hanya takutkan Allah ta'ala. Namun kemudian Tamim bertanya Raja Jinn bagaimana mereka tahu dia berkata begitu padahal waktu itu cuma dia dan isterinya saja yang ada didalam rumah..

Raja Jinn berkata dia mempunyai banyak mata-mata yang mengintip perbuatan dan perbualan manusia dimuka bumi. Kemudian Raja Jinn memerintahkan Tamim untuk menjalani hukuman selama tujuh tahun. Kebetulan Raja Jinn mempunyai tujuh anak perempuan dan Tamim pula seorang penghafal al Quran lalu Raja Jinn memerintahkan Tamim untuk mengajar anak-anak perempuannya menghafal al Quran. Maka tiada pilihan lain Tamim mengajarkan anak-anak Raja Jinn tersebut menghafal al Quran selama tujuh tahun sehingga kesemua tujuh anak-anak perempuan Raja Jinn itu dapat menghafal al Quran dengan baik.

Selepas tamat tempoh hukuman maka tibalah masa Tamim akan dibebaskan lalu Tamim mengadap Raja Jinn meminta kebenaran untuk pulang semula kemuka bumi. Raja Jinn membenarkannya pulang semula kemuka bumi lalu memerintahkan seekor Jinn yang besar untuk menghantarnya pulang.

Jinn yang ditugaskan untuk menghantar Tamim meminta agar Tamim naik keatas kepaknya dan memegang bulu-bulu diantara dua kepaknya itu dengan kuat dan memberikan syarat agar tidak membuka mata semasa penerbangan yang bakal mereka lalui walaupun apa yang didengari oleh telinga. Tamim bersetuju dan memejamkan mata sewaktu Jinn tersebut mula terbang membawanya naik semula ke muka bumi. Didalam penerbangan itu berbagai-bagai bunyi dapat didengari namun tidak satu bunyipun yang dapat difahami oleh Tamim, mereka meneruskan penerbangan.

Tiba-tiba Tamim terdengar bunyi orang sedang zikir beramai-ramai, 'La ilaha ilallah, la ilaha ilallah, la ilaha ilallah'. Sangka Tamim mereka sudah sampai di muka bumi lalu dia membuka matanya. Sebenarnya mereka telah memasuki Baitul Makmur tempat dimana para Malaikat tawaf dan berzikir dilangit yang setentang dengan Baitullah di Mekah. Lalu seketika itu juga malaikat di Baitul Makmur menyedari kehadiran Jinn lalu memanah Jinn tersebut dengan panahan api.

Err... rasanya dah terlalu panjang... apa kata kita sambung dalam bahagian kedua minggu depan. Ahhh... setuju atau tidak setuju setakat inilah saja dulu. Kita sambung minggu depan.

La haula wala quwwata illa billah..~


Jumaat, 17 Oktober 2014

Perlunya Bermujahadah

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Memang Allah ta'ala itu bersifat Maha Bijaksana. Susu yang kita minum itu datangnya dari puting lembu atau kambing dan selalunya apabila kita melapah lembu qurban atau kambing aqiqah kita akan dapati bahawa punca datangnya susu itu tidak dijumpai. Tetapi Allah ta'ala berfirman dalam al Quran yang maksudnya, 'Kami jadikan susu haiwan itu terpancar antara darah dan najis haiwan itu.'

Itulah kepastian yang kita jumpa apabila melapah ternakan haiwan yang menjadi ibadah qurban atau aqiqah ditempat kita. Kedudukan puting susu lembu tersebut terlalu hampir benar dengan kedudukan najisnya. Begitulah Allah ta'ala meletakkan sesuatu pada tempat yang dikehendakiNya supaya kita dapat berfikir.

Berbeza pula dengan susu manusia atau susu ibu. Puting susu berada pada dada manusia dan bukannya diperut seperti pada haiwan. Sememang ianya jauh dari najis atau saliran najis. Ini membuktikan Allah memuliakan makhlukNya yang bernama manusia. Anak yang memerlukan susu tidak perlu menyusup masuk kebawah perut ibu untuk mendapatkan susu, sebaliknya ibu yang akan mendekatkan anak pada puting susunya bagi anak tersebut dapat meminum susu ibunya.

Dengan mengangkat anak lalu didekatkan kepada puting susu berarti manusia telah bersusah sedikit untuk memberikan anaknya minum berbanding dengan haiwan, sedang ibu mengunyah makanan pun anaknya boleh menyusup kebawah perut bagi mencari susu. Dalam ertikata lain manusia perlu bermujahadah untuk sesuatu yang istimewa.

Dan sesuatu yang istimewa yang Allah telah berikan kepada manusia ialah agama Islam, yakni agama yang benar lagi menjamin selamat didunia serta dinegeri akhirat. Bagi mendapatkan agama manusia perlu mujahadah, tanpa mujahadah pastinya nikmat agama Islam yang dimiliki oleh seseorang itu tidak semanis seperti yang dirasai oleh orang Islam yang lain.

Untuk mendapatkan nikmat beragama kita perlu susah-payah. Dengan bersusah-payah barulah agama ini dapat di nikmati dengan lazat baik didunia ini ataupun dinegeri akhirat kelak. Tanpa mujahadah apapun tidak nikmat. Dan sudah lazimnya sunnatullah dalam mujahadah ada kemanisan. Untuk agama ini kita perlu mengajak orang lain kepada Allah. Mengajak orang lain sama-sama pergi ke masjid kerana itulah kerja kita untuk rukun yang pertama yakni mengucapkan dua kalimah syahadah.

Kita lihat rukun kedua yakni solat lima waktu sehari semalam sebagai satu kerja yang wajib. Rukun ketiga yakni puasa di bulan Ramadhan. Semestinyalah untuk rukun yang pertama itu kita berikan penekanan yang lebih.

Ketika kita melangkahkan kaki hendak menuju ke masjid, perkara terbaik yang dapat kita lakukan ialah mengajak sesiapa saja yang kita jumpa di jalan untuk sama-sama ke masjid. Jikalau tidak mampu mengajak maka berilah salam sambil menunjukkan kepada orang itu arah ke masjid dan jika tidak mampu berbuat begitu memadailah dengan tersenyum. Dan apabila sampai ke masjid jangan lupa doa supaya orang yang kita jumpa tadi mendapayt hidayat dari Allah.

Begitulah setiap hari setiap waktu kena kerja, mengajak manusia kepada kebaikan. Mengajak manusia kepada Allah. Memang susah dan dalam susah itulah kita akan mendapat nikmat agama. Jikalau orang itu sudah mahu datang ke rumah Allah ajaklah dia berbicara. Jikalau dia suka berbicara hal dunia biarkan dan bersabarlah. Apabila ada peluang maka kita cakaplah kebesaran Allah. Hari-hari cakap pasal kehebatan Allah dan lama kelamaan pastinya apa yang sering kita cakapkan itu masuk dalam jasad kita, sebab telinga yang paling dekat dengan mulut yang bercakap itu ialah telinga kita sendiri.

Jadi bersusah-payah dalam mengatur perkataan untuk di cakapkan bagi mempengaruhi orang lain kepada jalan Allah sebenarnya kita yang mendapat faedahnya. Itulah perlunya bermujahadah.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 10 Oktober 2014

Enam Hari di Kemboja

Dalam perjalanan ke Kampong Chertil, Kampong Champ. Kemboja

Selama enam hari berada di Kemboja kini aku semakin mengenali siapa dia orang Kemboja yang sebenar. Bukanlah tujuan kedatanganku  ke Kemboja ini untuk menyiasat latar belakang mereka namun secara kebetulan meniliti keadaan dan cara hidup mereka menjadikan aku semakin sedar keberadaan adap dan adat di kalangan orang Champa khususnya yang tinggal di Kampong Champ lebih setara orang Melayu zaman dulu-dulu.

Kebanyakan orang Champa beragama Islam dan mereka tinggal di negeri yang dinamakan Kampong Champ. Aduhai.... Kampong Champ yang aku kenali selama ini rupa-rupanya bukanlah sebuah kampong tetapi sebuah negeri yang sangat besar dan negeri tersebut berada dalam negara Kamboja. Macam di Malaysia Negeri Sembilan itu hanyalah satu negeri bukannya sembilan negeri.

Tetapi di sini (di Kemboja) istilah kampong  yang sebenarnya disebut Phum jadi kalau nak pergi ke Kampong Teria dimana markas pengusaha agama berada disana maka kena sebut nak pergi ke Phumteria. Sebutan kampong dan nama kampong itu digabungkan sekali. Itulah yang aku dapat belajar.

Tiga malam pertama aku dan jemaahku bermalam di rumah Encik Harun yang merupakan orang kuat dalam kampong Rakkanor (Phumrakkanor). Namun Encik Harun bukanlah Ketua Kampong disitu. Tetapi rumahnya besar dan kenalannya ramai. Lagi satu yang pelik perlakuannya bseperti dia Wakil Rakyat kerana ramai orang yang datang mengadu kiepadanya berkenaan masalah kampong tersebut. Dan selalunya dia (Encik Harun) akan merujukkan perkara tersebut kepada Ketua Kampong sebenar atau Pak Imam di kampong itu.

Malam terakhir sebelum kami meninggalkan kampong tersebut aku melihat ramai jemaah y6ang selesai solat isyak terus datang kerumah Encik Harun. Pak Imam, bilal danh ketua Kampong pun ada sama dan dalam jemaah tersebut terdapat dua atau tiga orang ustaz yang mengajar sekolah agama berhampiran rumah Encik Harun, disini sekolah mengajar agama disebut5 madrasah, ada tiga buah kelas semuanya yang rupanya seakan-akan sekolah kebangsaan yang dibina oleh kerajaan Kemboja. Madrasah tiga bi;lik tersebut adalah sumbangan dari Kuwait, entah orang kaya atau kerajaan Kuwait itu kurang pasti tetapi yang pastinya madrasah tersebut telah melahirkan ramai agamawan.

Rupa-rupanya ustaz yang mengajar di madrasah tersebut tidak pernah mendapat gaji. Upah yang mereka perolehi sekadar hadiah ikhlas dari ibu-bapa yang menghantar anak-anak mereka untuk belajar disitu. Satu bilik darjah boleh memuatkan sekitar 40 hingga 48 orang murid. Bila aku perhatikan wajah ustaz tersebut aku beroleh ketenangan. Dia mengambil gajinya dari Allah. Diri harta dan masanya sudah dijual kepada Allah kerana Allah telah berjanji akan membayar upahnya dinegeri akhirat.

Yang paling ketara ialah kebolehan anak-anak yang belajar disitu. Ada seorang anak perempuahn berumur 10 tahun boleh membaca keseluruhan surah Yaa Siin tanpa melihat surah tersebut. Aku meminta izin untuk mengambil gambarnya dan sempat aku bertanya kepadanya mahukah dia ikut aku balik ke Malaysia untuk menjadi anak angkatku. Nama anak itu Samirah binti Ismail dan dia kata mahu sambil senyum.l Ewahhh... macamtu mudah nak bawa balik ke Malaysia. Ishhh... tapi budak ini istimewa sebab dia dapat hafal separuh isi al Quran. Ermmm... tapi masalah utama pertuturan dan yang kedua passport. Orang Champa disini kebanyakannya hanya boleh bertutur bahasa Champa. Ada yang dewasa sikit vbioleh bertutur dalam bahsa Champa dan bahasa Khmer. Yang tua-tua betul dengan yang pernah kerja di Malaysia sahaja yang boleh bertutur dalam bahasa Melayu.

Hari ke empat setelah meninggalkan Phumrakkanor kami ke selatan Kampong Champ menyambung perjalanan yang jauh dan berbelok kesana sini dengan menaiki perahu. Kami tiba disebuah kampong Chertil. Kampong ini memang jauh ketinggalan. Tidak terdapat sebuah pun kereta dikampong ini. Taraf hidup mereka amat dhaif. Terdapat sebuah masjid dan empat buah surau dalam kampong ini yang 100% penduduknya beragama Islam. Jalan masuk ke kampong ini hanya melalui jalan air sahaja dan cuma terdapat sekitar 500 buah rumah.

Kedatangan kami disambut oleh penduduk kampong dan jawatankuasa masjid dengan sambutan seperti menteri besar yang datang. Kami ndijamu air kelapa muda kemudian selepas solat kami diberi makan ikan haruan goreng cicah sambal dan ayam kampong goreng berempah. Sambil makan aku melihat beberapa orang kanak-kanak mengepam air dari pili dan minum terus dari pili tersebut. Perggghhh... aku diberi minum air kelapa dan anak-anak orang dhaif ini dibiarkanminum air pili (air pam dari dalam tanah). Rasa nak nangis pun ada rasa tak sanggup pandang pun ada.... aku aku tertunduk. Mata tidak menitiskan air namun ianya basah sikit.

Sebagaimana kedatangan kami disambut begitu juga kepulangaƱ kami dihantar sehingga ke perahu. Apabila perahu mula meninggalkan mereka, mereka melambai tangan dengan harapan kami akan dapat datang lagi. Aku sendiripun berharap agar dapat datang lagi. Hanya Allah taƔla yang dapat menentukan kita dapat datang lagi untuk bertemu lagi atau tidak.

La haula wala quwwata illa billah...