Bacaan Popular

Jumaat, 24 Mac 2017

Dosa Yang Tersembunyi

Gambar sekadar hiasan
 

Sebenarnya tanpa kita sedar kita telah banyak berbuat dosa. Dosa yang paling banyak kita buat ialah dosa yang terhasil dari lidah kita sendiri. Lebih banyak kita berbicara maka lebih banyak dosa yang kita buat. Sebab itu lebih baik kita diam sambil berselawat atau bertasbih atau beristighfar bagi menyelamatkan diri kita dari berbuat dosa.

Bila kita berkumpul bersama sahabat atau keluarga perkara ini seperti tidak dapat kita elakkan, jadi lebih baik duduk terus dalam keadaan perbualan yang sia-sia itu berterusan sambil menjaga hablum minannas dan diwaktu yang sama kita beristighfar. Bila mereka ketawa kita sampoklah ketawa sikit-sikit supaya tidak ketara bahawa sebenarnya telinga dan hati kita telah kita alehkan kepada zikir.

Bagi orang yang dipandang lebih beragama atau lebih memahami agama pastinya percakapannya lebih dari yang lain terutama perkara-perkara yang dianggap percakapan yang boleh memberikan rangsangan beragama kepada yang mendengarnya. Percakapan yang pada sangkaan kita mendatangkan kebaikan atau pahala tetapi sebenarnya mendatangkan kemudaratan kepada yang menuturkannya.

Sebagai contoh untuk mudah faham bagaimana percakapan yang baik boleh menjadi dosa ialah dalam mesyuarat Ahli Jawatankuasa Masjid sendiri yang pastinya kita faham bahawa kebanyakan mereka faham agama, dan dalam isu dakwah oleh Biro Dakwah dibentangkan keadaan Jemaah yang pada pandangan AJK perlu diusahakan agar bertambah dalam setiap solat fardhu. Maka terpacullah kisah seorang Pak Cik yang telah merajuk tak mahu lagi datang ke masjid walhal dudlu dia adalah salah seorang AJK di masjid itu beberapa tahun yang lalu.

Kisahnya dipaparkan untuk menjadi iktibar kepada yang hadir bahawa janganlah disebabkan anak gadisnya yang belom bernikah tetapi telah mengandung maka dia merasa malu kepada kawan-kawan yang lain dan terus tak mahu datang ke masjid. Walhal sebenarnya dia telah di uji oleh Allah ta'ala, dia di uji adakah dengan termengandungnya anak gadis yang belum menikah menyebabkan dia memutuskan tidak mahu lagi hadir kerumah Allah. Soalannya adakah dia memulaukan orang masjid atau dia memulaukan Allah.

Dengan percakapan sedemikian seluruh AJK masjid meraskan bahawa percakapan sebegini baik dalam mesyuarat dan masing-masing ada azam tidak akan meninggalkan masjid walu apapun yang terjadi. Tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya mereka sedang melakukan dosa mengumpat. Dosa yang mereka tak sedar ini akan terus ada dalam diri masing-masing dan tanpa bertaubat pasti mereka mati dalam keadaan berdosa walaupun mereka merupakan AJK masjid atau Siak masjid atau Bilal atau Imam sekalipun.

Sesungguhnya syaitan itu sangat licik mengajak manusia berbuat dosa dan dosa yang kita anggap bukan dosa tapi hanya untuk menjadi pengajaran adalah bisikan syaitan. Syaitah kata awak boleh bagi misalan sianu-anu itu sebagai contoh dan jangan jadi macam dia.

Sebab itu kita kena solat taubat setiap hari sebelum tidur, maafkan semua orang dan mohon Allah ampunkan semua dosa kita sama-ada dosa yang kita sedar atau kita tidak sedar yang bersembunyi dalam salur nadi darah kita.

Dalamkeadaan sebegini bila kita sedar atau cepat sedar kita sedang mendengar satu umpatan dari seorang yang bergelar ustaz haruslah segera kita beristighfar dan jangan berdebat sebab ilmu bukan untuk didebat bahkan untuk diamalkan. Barangsiapa meninggalkan perdebatan walhal dia dipihak yang benar maka diakhirat nnti dia akan diberikan sebuah mahligai dipuncak bukit dalam syurga.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 17 Mac 2017

Dosa

 
Kepercayaan serta keyakinan kita bahawa hanya dengan amalan yang hebat akan membuatkan seseorang itu layak masuk ke syurga adalah salah dan bahaya untuk diri dia sendiri. Sedangkan Nabi s.a.w. memberitahu bahawa seseorang itu tidak masuk syurga dengan hanya amalan yang dilakukannya tetapi dengan Rahmat Allah, lalu seorang sahabat bertanya, 'Adakah termasuk engkau ya Rasulullah?' Lalu Baginda s.a.w. menjawab, 'Ya, termasuk aku.'
 
Namun Baginda Nabi s.a.w. di liputi Rahmat Allah ta'ala keatas seluruh dirinya dan dia maksum yakni yang dipelihara oleh Allah ta'ala dari melakukan dosa. Dan sememangnya tempatnya disyurga.
 
Apabila Allah ta'ala telah takdirkan bahawa mereka-mereka yang tidak melakukan dosa maka makhluk itu adalah malaikat sahaja. Kita ini sebagai manusia tidak dapat lari dari melakukan dosa, namun dosa yang paling kita tidak sedar ialah memandang rendah terhadap orang lain yang melalukan dosa. Dengan yang demikian kita juga melakukan dosa kerana memandang rendah terhadap orang lain termasuk memandang rendah kepada orang yang tidak solat, orang yang terus menerus minum arak atau berjudi dan dalam masa yang sama kita merasakan diri kita lebih elok atau lebih baik dari orang tersebut.
 
Lalu apabila ada peluang bercakap kita akan menjadikan contoh orang yang kita lihat itu sebagai kiasan untuk konon kita jadikan iktibar. Sebenarnya kita sedang memperkatakan apa yang Allah takdirkan untuk orang itu. Allah zahirkan orang itu untuk 2 tujuan, pertama untuk membuka peluang kepada kita mencegah perbuatan munkar yang dilakukannya dan yang kedua untuk kita menahan prasangka yang tidak baik kita terhadap orang itu.
 
 
Lalu jika kita meneruskan usaha untuk menjadikan orang itu sebagai contoh dalam percakapan-percakapan lain yang munkin bagi kita suatu nasihat yang baik untuk diikuti oleh orang lain. Secara tidak sedar setan telah menghias perkataan kita dan kita pula mendapat sanjungan sekaligus kita terperangkap dalam dosa yang kita rasakan bukan dosa, bahkan kita merasakan ianya adalah suatu percakapan nasihat yang baik untuk orang lain agar tidak melakukan dosa yang sedemikian.  Pada masa itu keyakinan yang kuat bahawa kita tidak melalukan dosa sedang dihiasi oleh syaitan. Bahkan syaitan menipu kita yang kita sedang melakukan kebaikan.
 
Dengan melakukan demikian ulamak bagitau suatu masa nanti sebelum kematian kita, kita akan didatangi dengan dosa yang sama. Dosa yang pernah dibuat oleh orang yang kita pandang rendah itu kerana kita rasa kita lebih baik darinya akan datang masuk dalam diri kita dan kita pula melakukannya. Untuk mengelak dari kedatangan yang sedemikian  kita harus bertaubat bersungguh-sungguh minta Allah ampunkan dosa kita, dosa yang kita sedar atau dosa yang kita tidak sedar.
 
Telah berlalu begitu banyak peristiwa yang menimpa sekian banyak manusia dimana kita dapat lihat seseorang dimasa mudanya atau dimasa sihatnya sentiasa berulang alik kemasjid sehari 4 waktu. Oppss....kenapa hanya empat waktu? Sepatutnya solat 5 waktu. Kerana solat maghrib dan isyak borong pergi sekali sahaja dan lepas isyak baru balik, jadi maghrib dan isyak kira satu. Orang yang setiap hari 4 kali pergi masjid namun di masa tuanya atau dimasa setelah tidak sihatnya tidak lagi kemasjid bahkan meninggalkan amalan solat berjemaah atau tidak solat langsung dengan alasan uzur.
 
Allah ta'ala taknak tengok amalan  di awal kehidupan kita tapi Allah ta'ala nak tengok amalan akhir sebelum kematian kita. Siapa yang akhir kalamnya dapat mengucap kalimah 'Lailaha ilallah' maka wajib syurga baginya, sabda Nabi s.a.w.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 10 Mac 2017

Ilmu

 Ada masalah upload picture

jadi untuk keluaran ini tiada picture


Kata ulama, ilmu itu umpama haiwan liar yang perlu diikat atau dikurong agar ia tidak mudah terlepas. Jadi apabila hadir ke majlis-majlis ilmu bawalah pen dan kertas untuk mencatet apa-apa yang perlu. Jika tidak dicatet maka jadilah ia haiwan liar.

Satu orang yang berilmu lebih di takuti oleh syaitan berbanding 1000 orang abid (abid ialah ahli ibadah). Jadi hidup kita ini mestilah berilmu. dengan ilmu kita dapat tahu yang mana satukah perintah Allah yang patut kita buat pada waktu dan masa yang sepatutnya atau pada masa yang sesuai. Contoh ketika selesai solat maghrib kita ada masa lebih kurang 7 minit untuk solat sunat, sebab sebentar lagi ada kuliah maghrib lalu kita bersegera 2 rakaat kemudian bersedia untuk mendengar kuliah, ini tindakan betul.

Bagi yang tidak berilmu pula dia lebih suka meneruskan lagi solat sunat sebab ada hadith bagitau sesiapa mendirikan 12 rakaat solat sunat selepas fardhu maghrib akan mendapat ganjaran yang menyamai bertahun-tahun mengerjakan ibadat sunat yang diterima. Jadi dia pun tinggalkan kuliah maghrib walhal kuliah maghrib adalah satu amal secara berjemah yang ganjarannya air melaut, walhal solat infradinya cuma setitis dari air laut.

Ilmu wujud dalam 2 bentuk, satu dalam bentuk fadhail dan satu lagi dalam masail. Fadhail ialah kita dapat baca dari kitab-kitab atau buku atau dari youtube. Dan masail kita pergi cari guru atau ustaz atau pergi ke masjid serta duduk dalam kuliah suboh atau kuliah maghrib. Inilah cara terbaik kerana dengan duduk dalam masid tak ada kuliah pun kita dapat pahala dengan syarat masa melangkah masuk tadi sudah niat iktikaf, apalagi apabila ada kuliah atau ceamah pastinya mudah mengantuk.

Dalam bab mencari guru yang bukan di masjid ini pun kita hendaklah berwaspada. Pastikan guru atau ustaz tu dalam aliran sunnah wal Jemaah sebab Nabi s.a.w. bgitau agama yang dibawanya itu suatu hari nanti akan berpecah kepada 73 cabang. Dalam banyak-banyak cbang itu hanya satu saja yang betul yakni sunnah wal Jemaah, yang lain tu hanya Allah dan RasulNy saja yang tahu. Jadi berwaspadalah. Jikalau tak tahu dimana guru yang sepatutnya elok duduk dalam masjid saja.

Mengantuk dalam kuliah suboh dan maghrib atau ceramah-ceramah agama yang diadakan dalam masjid adalah perkara biasa sebab ketenangan berada disekeliling kita pada waktu itu. Sebenarnya dalam masjid kita akan peroleh suasana malaikat, ada malaikat yang Allah cipta hanya ditugaskan mencari majlis-majlis ilmu dan apabila bertemu dengan satu majlis maka berteriaklah para malaikat memanggil malaikat yang sejenisnya untuk hadir sama-sama dalam majlis itu. Ini menjadikan semakin lama semakin ramai malaikat yang hadir maka kita pun mengantuk.

Bila ada ilmu baru kita tahu bila nak buat ibadah solat sunat, bila nak puasa sunat, waktu bila nak bersedekah, kepada siapa kita perlu sedekah, dengan siapa kita patut berkawan, bila nak baca quran dan bila nak berzikir.

Nak baca quran dalam masjid waktu tengah ada ceramah mana boleh. Begitu juga nak buat 2 rakat solat sunat. Walaupun kita mendirikannya ditingkat bawah masjid (kerana masjid itu ada 2 tingkat) bermakna kita meninggalkan majlis besar, kita sendiri yang rugi sebab tak ada ilmu. Para ustaz yang datan cerama atau kuliah di masjid semuanya ada tuliah sebab di anta oleh Jabatan Agama, jadi janganlah pergi majlis ceramah yang dibuat ditempat yang bukan masjid takut-takut kita akan hanyut ke aliran lain sedangkan kita aliran sunnah wal Jemaah, jaga aliran kita.

Zaman ini yang mengaku Nabi pun dah ada, yang mengaku tuhan pun ada, yang mengaku ustaz lagilah ramai dan ada juga kita bolh jumpa ustaz yang solat sunat atas kubur konon nak ambil berkat tuan punya kubur. Mintak-mintak kita bukan dri kalangan tersebut.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 3 Mac 2017

Nilai 2

 
Kita sambung lagi tajuk nilai yang dimulakan minggu lepas. Nilai yang dimaksudkan adalah nilai dunia ini disisi Allah s.w.t.
 
Dalam satu hadith lain Nabi s.a.w. menyebut tentang nilai dunia ini yang seumpama sebelah sayap nyamuk dan jika ianya benar bernilai pasti Allah s.w.t. tidak mengizinkan orang yang kafir meminum air sejuk walaupun seteguk, dan oleh kerana ianya tidak bernilai disisi Allah maka Allah ta'ala memberikan rezeki yang melimpah-limpah untuk orang kafir dan mereka menjadi kaya serta mewah dalam kekufuran.
 
Hadith lagi satu menyebut bahawa dunia ini adalah penjara bagi orang mukmin dan syurga bagi kafir. Ini sudah cukup untuk meyakinkan kita bahawa yang sepatunya kita cari dan rebut adalah kekayaan akhirat. Sebaliknya jika kita mengejar dan merebut kekayaan dunia maka samalah kita dengan orang kafir, mereka mendapat dunia sementara di akhirat mereka tidak mendapat apa-apa selain azab dari Allah s.w.t.
 
Perkara yang bernilai disisi Allah ta'ala ialah keikhlasan dalam kita melakukan keta'atan kita terhadap segala perintah Allah ikut cara yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. Jikalau amal dan ibadat kita tidak kita ikut cara sepertimana yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. maka kita tidak akan berjaya dan balasannya adalah syurga untuk selama-lamanya.
 
Kehidupan kita didunia ini hanyalah sementara dan tersangat singkat, apabila kita dimatikan dan kemudian dibangkitkan semula untuk hidup maka bermulalah kehidupan kita yang sebenar. Kehidupan buat kali kedua ini adalah kehidupan yang sebenar, kehidupan yang kekal dan takkan mati sampai bila-bila. Tempat kita disana hanya ada dua syurga atau neraka. Bagi yang terpaksa masuk keneraka maka kekalkan kehidupan dineraka kecuali dengan Ramhat Allah mengizinkan kita keluar dari neraka dan masuk syurga. Dan bagi yng diilih untuk masuk syurga berbahagialah kita disana dengan kemewahan serta kenikmatan  yang dijanjikan.
 
Kenderaan kita disana ialah seekor kuda yang diperbuat dari sebutir batu delima bercahaya yang bersayap emas dimana ulamak bagitau bekas atau casing untukmeletak cemeti kuda itu saja harganya jika dikumpulkan kekayaan seuruh dunia, dikumpulkan semua kekayaan yang ada pada para jutawan, millionaire, billionaire, trillionaire atau zierlionaire maka semua kekayaan itu tidak dapat untuk membeli casing yang kita akan gunakan untuk meletak cemeti kuda itu. Cemeti ialah alat cambuk untuk mencambuk kuda bagi membuat kuda berlari lebih kuat atau lebih deras seperti yang kita kehendakii Sebab itu Rasulullah s.a.w. mengumpamakan dunia ini seperti bangkai kambing dan bangkai kambing itulah yang selalu menjadi rebutan didunia ini bagi mendapat kedudukan tinggi didunia. Bangkai kambing itulah yang direbut dengan cara menipu orang lain bagi mendapatkan kekayaan yang sementara. Bangkai kambing itulah juga yang direbut sehingga terpaksa memberi rasuah atau memakan riba dan sebagainya.
 
Nilai dua rakaat solat sunat sebelum mengerjakan solat suboh secara berjemaah dimasjid atau surau adalah lebih dari dunia dan seisi-isinya, bukan sama tetapi lebih. Setiap sedekah yang ikhlas walaupun hanya sebiji buah kurma yang kita berikan kepada seseorang balasannya adalah seumpama gunung Uhud yang Allah janjikan. Sepatah perkataan untuk menyeru manusia kepada Allah ganjarannya berpuluh-puluh tahun ibadat sunat yang diterima. Didalm zaman kerusakan umat ini barangsiapa dapat menjaga satu sunnahku sabda Nabi s.a.w. maka ganjarannya adalah 100 pahala mati syahid. Dan akhir sekali barang siapa mencintai sunnahku berarti dia mencintaiku dan barangsiapa mencintaiku dia akan bersamaku didalam syurga.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~
 

Jumaat, 24 Februari 2017

Nilai 1



Sememangnya kita semua adalah warganegara syurga. Allah hantar kedunia untuk memilih siapa yang layak masuk syurga dan siapa uyang layak masuk neraka. Sebenarnya tanpa menghantar manusia kedunia pun Allah ta'ala sudah tahu siapa yang sesuai untuk syurga dan siapa yang layak untuk neraka tapi Allah hendak kita tahu betapa sabarnya Allah Yang Maha Penyabar. Allah hendak kita memikirkan betapa penyabarnya Allah ta'ala. Pada masa ini diantara 7.5 billion manusia yang ada atas dunia cuma 2 billion sahaja islam dan dalam 2 billion yang islam itu pun masih ramai tak solat tak sembah Allah. Yang lagi 5 billion komfom tak solat dan mereka melakukan kemaksiatan kepada Allah, mereka minum arak, berjudi makan benda haram dan berzina. Namun Allah tak menghukum mereka semasa didunia.

Jikalau Allah kehendaki pasti Allah ta'ala telah beri rotan kepada setiap Malaikat yang mencatat amal, jika perbuatan baik dilakukan oleh setiap manusia maka catat dalam buku catatan amal dan jika perbuatan sebaliknya maka terus rotan. Pasti semua manusia telah mati kerana di rotan oleh para Malaikat sebelum sempat mencapai umur yang sepatutnya.

Oleh kerana sifat Allah Yang Maha Penyabar maka mereka yang melakukan kemaksiatan kepada Allah ta'ala tetap mendapat rezeki setiap hari sehinggalah sampai pada waktu semua manusia dimatikan dan dibangkitkan semula untuk dihitung setiap amal.

Disana nanti Allah akan bertanya kepada kita,'Lama sangatkah hangpa semua duduk kat dunia sampai tak ingat nak sembah Aku.' Lalu dalam keadaan tunduk kita sedar masa kita kat dunia cuma tengahari saja. Bagaimana masa tengah hari? Tengah hari ialah mula dari jam 12:00 tengahari sampai 1:59 tengahari sebab selepas jam 2:00 AKAN DISEBUT PETANG DAN SEBELUM 12:00 TENGAHARI AKAN DISEBUT PAGI.
Rupa-rupanya kita tertipu dengan bangkai dunia ini.

Ada tiga hadith yang berkaitan nilai dunia ini. Pertama ketika Nabi s.a.w. melalui tempat sampah bersama beberapa orang sahabat r.anhum maka terpandang bBaginda s.a.w. bangkai kambing yang telah busuk lalu Baginda s.a.w. bertanya kepada sahabat r.anhum, 'Siapakah yang hendak membeli bangkai itu?' Lalu salah seorang sahabat menjawab, 'Kami semua tak mahu bahkan bagi free pun tak mahu.' Begitulah keadaan dunia ini dari pandangan Allah sehingga Allah berfirman dalam hadith kurdsi bahawa selepas Allah mencipta dunia Allah langsung tak pandang kepada dunia lagi.

Yang kedua dunia ini di umpamakan dengan sebelah sayap nyamuk. Langsung tiada nilai dan itulah yang kita dok rebut, pakat dok bagi rasuah kat orang atas orang dalam supaya projek yang harga 200 ribu itu dapat kat kita. Kita juga bawa intertain orang dalam sampai jauh malam kat restoran dan balik dalam keadaan mengantuk sampai tak dapat bangun solat suboh walhal 2 rakaat solat sunat sebelum solat suboh lebih baik dari dunia serta isi-isinya sekali.

Nampaknya kita semakin rugi, kerana mengambil dunia dan meninggalkan akhirat. Minggu depan kita sambung dengan tajuk yang sama yakni Nilai 2.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~


Jumaat, 17 Februari 2017

Perintah Allah



Allah perintahkan matahari untuk bertugas setiap hari agar terbit di timur dan terbenam di barat bagi memudahkan makhluk dibumi menghitung hari, minggu, bulan dan tahun serta musim. Sehinggalah pada suatu hari matahari akan di perintahkan terbit dari barat. Begitu juga Allah perintahkan pokok durian mengeluarkan buah durian setiap kali musim durian apabila tiba musimnya dan tidak ada pokok durian yang mengeluarkan buah manggis. Begitu anak-anak penyu yang baru menetas akan merangkak menuju kearah air  laut atau ombak laut, bahkan tidak ada seekor pun yang menentang arus kecuali sakit atau gila. Begitu Allah ta'ala perintahkan setiap maklhluk ciptaannya dengan satu tugas yang khusus seperti ulat yang berkerumun ditempat kotor atau najis, langsung tidak ada yang cuba keluar dari tempat busuk atau najis itu kerana tak tahan bau busuk. Ulat-ulat itu akan kekal disitu dan akan mati disitu. Mereka semuanya taat dan patuh diatas ciptaan mereka yang telah ditetapkan oleh Allah ta'ala.

Namun bagi manusia dan jinn, dua jenis makhluk ini lain sikit gayanya. Mereka diciptakan oleh Allah s.w.t. untuk menyembah Allah ta'ala namun kebanyakan mereka ingkar dan ada yang lebih dahsyat sehingga menyembah benda-benda yang Allah cipta pula. Ada sebilangan menyembah matahari, menyembah api, menyembah ular dan berbagai-bagai lagi.

Bagi yang menyembah Allah, Allah s.w.t. telah tetapkan waktu-waktu yang khusus untuk menyembah Allah namun masih ramai yang memilih waktu sendiri-sendiri. Bahkan Allah ta'ala telah menghantar Rasul-rasul-Nya untuk menunjukkan cara menyembah Allah sesuai dengan kehendak Allah yakni lelaki harus berjemaah dimasjid namun masih ramai menyembah Allah dibelakang stesen minyak, dicelah-celah pejabat secara bersaorangan. Inilah mereka dari kalangan manusia dan jinn. Dua jenis makhluk yang harus menjalani kehidupan setelah mati dimana setiap perkara yang dilakukan semasa hidup didunia akan disoal. Setiap nikmat melihat, mendengar, nikmat merasa dengan indera, makan minum termasuk nikmat air sejuk pun akan disoal.

Bagi setiap perbuatan akan didatangkan saksi dan tidak lain serta tidak bukan setelah melihat kekiri dan kekanan nyata tiada sesiapa melainkan dia seorang sahaja maka dengan berani dan yakin dia meminta untuk didatangkan saksi. Ketika itu kaki sebelah kirilah yang mula-mula akan menjadi saksi dan berkata-kata dengan Allah ta'ala,'Ya Allah, tuan aku ini pada sekian-sekian hari telah menggunakan aku untuk berbuat maksiat kepadaMu'. 

Pada masa itu mulut dipateri dan setiap anggota tubuh akan berkata-kata, kaki akan berkata-kata atas setiap perbuatan baik atau buruk, tangan akan berkata-kata atas setiap perbuatan yang baik dan buruk. Bahkan benda-benda lain seperti rumput, batu atau kayu dan papan termasuk lantai batu mozaid dalam rumah atau bilik akan berkata-kata dengan Allah menjadi saksi atas setiap perbuatan kita semasa hidup didunia.

Selepas semua memberi penyaksian kepada Allah maka mulut dibenarkan berkata-kata lalu lidah berkata-kata dengan kaki, dengan tangan dengan peha dengan telinga dengan mata dan kesemua yang telah menjadi saksi itu. 'Wahai kaki, wahai tangan wahai segala-gala anggota tubuhku mengapa kamu menjadi saksi untuk memusnahkan aku pada hari ini'. Lalu kaki dan tangan serrta lain-lain berkata-kata kembali. 'Hari ini Allah izinkan kami untuk berkata-kata dan kami memperkatakan apa sahaja yang Allah ingin kami sampaikan.'

Semasa didunia apabila berada ditempat yang ada cctv maka seboleh-bolehnya kita akan jaga adab kita termasuk tak sampai hati untuk korek lubang hidung. Walhal cctv Allah berada dimana-mana sahaja. Batu serta pasir  menjadi cctv Allah, kaki, telinga dan semua anggota tubuh kita akan menjadi cctv. Oleh itu berpatah balik lebih baik. Yakinkan semula diri kita tujuan Allah ta'ala jadikan kita untuk berada dalam zaman yang akhir zaman ini dan menjadi umat Nabi Muhammad s.a.w.

Sepatutnya kita bersyukur kerana dapat menjadi umat Nabi Muhammad s.a.w. yang sangat-sangat dikasihi oleh Allah s.w.t. Kita inginkan syafa'at (pertolongan) dari Baginda s.a.w. ketika di hari penghisaban itu.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~


Jumaat, 10 Februari 2017

Haji


Ramai antara pembaca disini belum pergi ke Mekah untuk menunaikan rukun Haji. Mungkin ada diantara kita yang tergulong dalam kalangan yang tidak mampu. Namun ada juga antaranya yang memang sudah mampu tapi masih belum belajar cara-cara hendak mengerjakan haji, maklumlah kita pernah dengar rukun-rukunnya itu banyak dengan rukun tawaf, rukun sa'i dan berbagai-bagai lagi.

Ramai juga yang sudah pergi haji namun dilihat dengan mata kasar mereka seolah-olah belum pergi haji. Ini kerana tuturkata yang keluar dari mulut mereka atau tingkahlaku mereka atau tabiat lama masih bersemadi dalam kehidupan mereka.

Sepatutnya orang yang sudah haji menunjukkan teladan yang baik yang dapat dicontohi oleh mereka yang belum pergi haji. Sebagai contoh yang baik seseorang yang Islam yang meyakini setiap perkara sunnah mempunyai kelebihan serta kejayaan. Nabi s.a.w. sendiri pernah bersabda yang mahfumnya, 'Didalam zaman fahsya mungkar sesiapa yang dapat menggigit satu sunnah ganjarannya ialah 100 pahala syahid'. Antara sunnah-sunnah Rasul s.a.w. ialah masuk tandas tutup kepala, waktu makan tutup kepala, waktu masuk tandas langkah kaki kiri dan keluar dengan kaki kanan serta berdoa. 

Melangkah masuk kemasjid dengan kaki kanan serta niat iktikaf dan keluar dari masjid dengan kaki kiri. Makan dan minum dengan tangan kanan dan dalam keadaan duduk. Sentiasa memberi salam kepada sesiapa sahaja walaupun tak dikenali. Sentiasa berbaik sangka dengan semua orang dan tidak bercakap perkara yang sia-sia.

Satu hal yang paling penting ialah sentiasa berzikir mengingati Allah s.w.t. baik pagi atau petang baik sewaktu berbaring atau waktu duduk.

Jadi, kita sepatutnya melatih diri kita seolah-olah kita sudah haji walaupun kita belum pergi haji. Dalam erti kata lain kita hajikan roh kita sebelum jasad kita sendiri pergi haji. Cara terbaik ialah jangan tinggalkan solat isyrak (solat isyrak ialah 20 minit selepas waktu syuruk) kerana ganjaran untuk solat isyrak menyamai orang yang pergi haji. Bayangkan jikalau setiap pagi kita berjaya menunaikan solat isyrak sejak berpuluh-puluh tahun tentu sekali ganjaran haji yang sudah kita perolehi itu terlalu banyak dan bila tiba masa untuk benar-benar pergi haji pasti urusan mengerjakan haji amat mudah bagi kita.

Dan tempat melontar syaitan bagi kita yang belum pergi haji ialah dalam diri kita. Syaitan akan membisikkan agar kita melepaskan solat isyrak sebab ada orang yang ajak kita minum dikedai kopi sebaik selesai solat suboh berjemaah di masjid. Ingatlah keberkatan masjid selepas solat suboh tidak seharusnya kita bawa ke kedai mamak atau kedai Mak Janda. Sebaliknya bawalah keberkatan masjid itu balik kerumah kita biar rumah kita mendapat keberkatannya dan sebaik-baik masuk waktu isyrak boleh terus buat 2 rakaat atau 4 rakaat, itu lebih baik jika kita orang yang boleh berfikir.

Sebaik-baik solat seawal pagi ialah solat isyrak disertai dengan solat hajat maklum kita sebagai makhluk ciptaan Allah sangat-sangat berhajat kepada Allah. Bagi yang bekerja waktu itu adalah waktu dalam perjalanan ketempat kerja. Namun jikalau pandai adjust pasti dapat menunaikan solat isyrak sebab waktu solat isyrak tidak tepat sepanjang tahun. Mithalnya bagi bulan ini oleh kerana waktu suboh ialah 6.10 minit pagi maka waktu syuruk ialah 7.25 pagi dan jika ditambah lagi 20 minit waktu syuruk untuk mendapatkan waktu isyrak bermakna waktu solat isyrah yang dibolehkan ialah 7.47 pagi dan tempoh paling sesuai untuk solat isyrak ialah tidak lebih 20 minit, ini bermakna antara 7.47 hingga 8.07 adalah waktu yang sesuai untuk solat isyrak.

Bagi yang masuk jam 8.00 boleh adjust datang awal dan sampai tempat kerja untuk membolehkan solat isyrak didirikan, solat hajat dengan solat dhuha boleh tunaikan jam 10 nanti yakni waktu rehat dan kurbankanlah waktu rehat kita dari duduk dikantin dan ganti duduk atas sejadah lalu ini yang tidak menjadi penyesalan kita dialam kubur dan dialam akhirat kelak.

Ada masa waktu suboh lebih awal dan syuruk juga awal yakni 7.05 dan ditambah lagi 20 minit maka dapat waktu isyrak 7.25 pagi waktu itu masih kita boleh kejar andai kata kita mahu kejar dan andai kata sudah tidak terkejar janganlah cuba dikejar juga kerana solat tersebut hanya sunat bukan fardhu. Jika tak mampu kejar namun masih mahu kejar maka perkara sunat sudah kita jadikan wajib pula lalu kita kena fikir apa Malaikat kata dan apa Allah kata.

Namun bagi sesiapa yang dapat mengerjakan solat isyrak ganjarannya adalah seumpama dia mengerjakan haji dengan pakaian ihram.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~