Bacaan Popular

Sabtu, 27 Ogos 2016

Ziarah

Bergambar dihadapan Masjid Raya Baiturarhman, Banda Acheh.

Kali ini aku tak dapat pos untuk hari jumaat sebab hari jumaat aku masih di Acheh. Jadi inilah posting pertama yang dibuat pada hari sabtu. Sabtu pun sabtulah asal ada posting mingguan. Gambar diatas aku bergambar depan masjid Raya Baiturrahman dan disebelah aku itu seorang perempuan yang tiada kena mengena dengan aku rupa-rupanya selesai bergambar dia minta tolong tengokkan penyakit yang dihadapinya, lalu sebotol air dibacakan beberapa surah untuk penawar. Mudah-mudahan dengan bantuan Allah penyakitnya kembali sembuh.

Sepanjang 3 hari 2 malam berada di Banda Acheh aku dan kawanku (kami berdua) iktikaf di Masjid Mosalla Muhajirin di Jalan Paya Lhok, kira-kira 3 km dari Masjid Raya Baiturrahman. Pada mulanya bukan tujuanku untuk iktikaf disana, namun ketika kami berziarah ke Kapal Apong (gambar dibawah) berbetulan masuk waktu asar kami singgah dimasjid yang berada berhampiran Kapal Apong lalu Imam masjid tersebut menyarankan aku ke Masjid Mosalla Muhajirin lalu bertemulah saudara suusaha atas iman dan amal.


Tiba di masjid Mosalla Muhajirin kami disambut bagai saudara lama yang sudah berpuloh-puloh tahun tidak bertemu. Malu rasanya dilayan begitu dan lebih malu lagi kerana usrah kami tak setinggi usrah mereka dan memang patut masjid mereka mereka namakan Mosalla Muhajirin.

Memang perjalanan melihat puing-puing tsunami yang masih ada terasa sangat menyedihkan. Bekas tapak rumah yang tidak dituntut oleh sesiapa diambil oleh orang yang dulunya bukan mangsa tsunami dan berlaku pertukaran tuan yang mengaku8 mangsa tsunami lalu selain mendapat lot tanah mereka juga mendapat dana untuk membangun semula rumah mereka yang konon sudah musnah dek tsunami. Begitulah cerita yang aku dengar sendiri dari penduduk tempatan yang merupakan penduduk diperkampungan itu sebelum dan selepas tsunami.

Dengan belas berbaur simpati aku membujuk hati mereka, di Padang Mahsyar nanti mereka kan dihisab satu persatu tentang apa yang telah mereka kerjakan semasa didunia ini, bahkan sisa daging yang terlekat pada tulang ikan yang sudah tidak mahu dimakan juga akan dihisab.

Dalam berziarah itu sempat juga aku bertemu dengan Puan Abasiah yang dikaitkan dengan bot nelayan yang tersangkut pada rumah jirannya (gambar dibawah).


Puan Abasiah menjual makanan ditepi sungai berhampiran rumahnya pada pagi hari kejadian tsunami itu, setelah jam 8 pagi itu dia kembali kerumah sekejap dan ketika hendak ketempat jualan dilihatnya ombak hitam sudah datang lalu tanpa memperdulikan barang jualan dia terus lari semula pulang kerumah. Dalam berlari itu dia terjatuh sedang ombak hitan yang tinggi semakin dekat, dia bangun sambil meminta pertolongan Allah. Menyedari rumahnya rendah lalu dia menjerit meminta semua jiran-jirannya naik kerumah orang kaya yang berada dihadapan rumahnya. Dalam keadaan panik itu seramai 59 orang berjaya naik ketingkat atas rumah besar itu.

Seketika berada diatas rumah ditingkat atas dalam beberapa minit air dilantai tingkat atas juga dinaiki air yang bewarna hitam. Air semakin tinggi.... semakin tinggi, cerita Puan Abasiah sambil memandang aku. Air mataku mulai berlinang, kawanku sudah memalingkan muka dari Puan Abasiah kerana tak tahan air-mata yang sudah merambu keluar.

Akhirnya air sudah sampai paras tengkok. Lalu tiba-tiba datang sebuah bot nelayan lalu melanggar rumah itu. Rumah itu bergoyang akibat hentaman kuat oleh bot nelayan itu. Puan Abasiah menjerit memberitahu kepada semua yang berada dalam rumah itu bahawa ada bot datang untuk menyelamatkan kita semua lalu meminta semua mereka naik atas bot.

Semua mereka naik atas bot, namun bot itu bukan datang dengan dipandu oleh manusia melainkan ianya dihantar oleh Allah untuk membantu mereka yang seramai 59 orang. Setelah air surut mereka semua ingin turun dari bot tersebut namun mereka tak berani turun kerana dibawah bot itu terdapat seekor buaya yang amat besar. Setelah buaya itu pergi barulah mereka semua turun.

Kini rumah itu dimana pemilik asalnya yang bekerja dengan Pertamina tidak tinggal disitu lagi. Rumah dan bot nelayan itu diabadikan sebagai tanda bencana tsunami untuk diingat oleh setiap generasi yang akan datang.

Semuga Allah meRahmati mereka semua sama ada yang masih hidup maupun yang telah meninggal dunia.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~ 

Jumaat, 19 Ogos 2016

Rindukan Rasulullah s.a.w.

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Ramai antara kita mengaku cintakan Rasulullah s.a.w. tetapi adakah kita rindu untuk bertemu dengan Rasulullah s.a.w. dan adakah rindu kita itu sehingga kita merasa tidur tak dapat lena dan makan pun tidak berselera. Dalam keadaan sedemikian airmata sentiasa berlinangan kerana teramat rindu. Jika ini yang ada pada anda pasti andalah orang yang akan mendapat syafaat dari Rasulullah s.a.w. di akhirat nanti.

Sekadar menyebut atau menyanyikan rindunya kita atau cintanya kita kepada Rasulullah s.a.w. tidak memadai. Atau sekadar hadir dalam majlis besar yang bernama 'Malam Cinta Rasul' sedangkan percakapan dan perbuatan tidak menampakkan cintanya rindu tersebut, apalagi cara keterampilan. Jika kita cinta Rasul kita mesti ambil tiga perkara. Pertama keterampilan Nabi s.a.w. kedua cara hidup Rasulullah s.a.w. dan yang ketiga cara fikir Rasulullah s.a.w.

Pertama keterampilan Nabi s.a.w. yang kita kena ikut ialah raut wajah. Nabi s.a.w. menyuruh para Sahabat r.anhum memotong misai mereka setiap kali datangnya jumaat dan memelihara janggut kerana menyimpan misai tanpa janggut samalah kita dengan penyembah matahari dan penyembah berhala yakni kaum Majusi. Tutup kepala samaada kopiah, songkok atau serban serta jubah atau baju labuh yang melepasi lutut serta seluar atau kain atau jubah yang tidak terlampau labuh sehungga menutup buku lali.

Kedua cara hidup Rasulullah s.a.w. dari pagi sehinggalah kemalam hari. Dengan kata ringkas kita tiru apa yang Nabi s.a.w. buat dari bangun tidur sehinggalah Baginda s.a.s. tidur kembali. Apakah doa yang Baginda s.a.w. baca ketika bangun tidur, nak masuk bilik air nak makan, nak pakai pakaian sehinggalah doa nak tidur.

Sabda Nabi s.a.w. kepada Abu Hurairah r.anhu, 'Jangan kamu tinggalkan tiga perkara dalam kehidupan kamu setiap hari yakni solat witir sebelum kamu tidur, solat dhuha sekurang-kurangnya dua rakaat dan puasa 3 hari dalam setiap bulan (puasa putih).

Ketiga cara berfikir Nabi s.a.w.. Nabi s.a.w. sentiasa memikirkan bagaimana hendak menyelamatkan setiap manusia dari azab neraka. Jadi kita kena buat dakwah, ajak manusia kepada kebaikan dan larang manusia dari perbuatan munkar.

Pada zaman Rasulullah melakukan dakwah di Madinah dan sebelum Masjid Nabi didirikan Nabi s.a.w akan bersandar pada sebatang tunggul pokok kurma (dalam kawasan manjis Nabi pada masa itu) sebaik selesai solat fardhu. Disitulah Nabi s.a.w. menyampaikan ilmu. Para sabahat r.anhum akan berkumpul disekeliling pokok kurma yang telah hampir mati itu untuk mendengar sabdaan Nabi s.a.w. Sehinggalah pada suaru hari salah seorang sahabat bertanyakan kepada Rasulullah s.a.w. 'Mahukan Ya Rasulullah aku berikan syor satu tempat yang lebih baik bagi Rasulullah duduk dan sampaikan ilmu.' Maka dijawab Rasululah s.a.w. 'Silakan'.

Maka para sahabat r.anhum selepas bermesyuarat datanglah ilham se[akat mengadakan satu tenpat khas yang mempunyai 3 anak tangga dan diletakkan dihadapan mihrab dalam masjid lalu dinamakan mimbar. Setelah siap mimbar maka pada kali pertama menggunakan mimbar tersebut dan sedang Nabi s.a.w. menyampaikan ilmunya tiba-tiba terdengar bunyi seperti anak kecil menangis. Semua yang hadir dapat mendengar tangisan tersebut dan semakin lama semakin kuat seolah-olah seorang anak kecil yang memerlukan susu atau puting dari ibunya. Lalu Rasulullah s.a.w. turun dari mimbar dan pergi mendapatkan tunggul pokok kurma tempat Baginda s.a.w. selalu bersandar ketika memyampailan ilmu tersebut/

Sampai disana Rasulullah s.a.w. memelok batang/tunggul pokok kurma tersebut, bukan sekadar peluk bahkan Baginda s.a.w. mengusap-ngusap batang pokok kurma yang sudah hampur mati itu dengan telapak tangannya Yang Mulia. Rupa-rupanya tungul pokok kurma itu rindu kepada Rasulullah s.a.w, dan Allah zahirkan pada semua orang untuk tarbiah betapa pokok yang sudah hampir matipun rindu kepada Rasulullah s.a.w. jadi betapa pul;a keadaan rindu manusia yang hidup dizaman itu yang ada peluang untuk bertemu dengan Rasulullah s.a.w. Cerita ini dirawikan oleh Ubai bin Ka'ab yang hadir pada ketika itu. Setelah tangisan reda maka Rasullah s.a.w kembali naik keatas mimbar dan menyambung sabdaan. Semenjak hari itulah bermulanya masjid mempunyai mimbar bagi khatib menyampaikan khutbah.

Bukti mimbar mempunyai hanya 3 mata anak tangga ialah ada hadith dimana Nabi s.a.w. menyebut 'amin' 3 kali pada setiap kali berhenti ketika menaiki tangga tersebut. 3 kali 'amin' itu adalah sebagai mengaminkan doa Malaikat Jibril a.s.

Jadi berbalik kita hari ini bagaimana rindunya kita kepada Rasulullah s.a.w. Setakat mana cinta kita kepada Rasul. Adakah kita berhak untuk angkat tangan diakhirat nanti bila Nabi s.a.w. bertanya dimanakah mereka yang rindu kepadaku selepas kewafatanku sehingga mengeluarkan airmata marilah kemari aku hendak peluk. Lalu kita tak berani angkat tangan kerana kita sendiri tahu setakat mana cinta dan rindu kita.

Untuk itu mulai hari ini marilah kita tingkat perasaan rindu dan cinta kita kepada Rasullullah s.a.w mudah-mudahan Baginda s.a.w. dapat memberikan lebih syafaat untuk kita.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 12 Ogos 2016

Kejayaan Dalam Poligami

Gambar cuma hiasan sahaja.

Pagi ini Tok Wan pilih tajuk 'Kejayaan Dalam Poligami', ini membawa maksud kejayaan untuk dunia dan untuk akhirat. Sebelum menyentuh secara serius berkenaan poligami elok juga kita berseloroh sedikit tentang satu kisah yang juga berkisar kisah poligami.

Konon seorang Ustaz yang bertugas disebuah institusi pengajian tinggi telah mempunyai 3 orang isteri tanpa pengetahuan isteri yang pertama. Ini bermakna isteri kedua dan ketiga memang tahu yang mereka adalah isteri kedua dan ketiga kepada Ustaz tersebut. Pada satu hari Ustaz tersebut telah menamakan isterinya yang tua yang bergelar Ustazah untuk memberikan ceramah dalam satu perhimpunan yang diadakan di institusi tersebut dan tajuk ceramah adalah tajuk pilihan Ustaz itu. Tajuknya sama macam tajuk yang diatas, Kejayaan Dalam Poligami.

Sedang Ustazah menyampaikan ceramahnya tetiba bangun seorang wanita muda sambil angkat tangan seperti hendak bertanya soalan kepada Ustazah tersebut. Ustazah mengizinkan sambil memberi isyarat agar mendapatkan mikrofon.

'Selepas memberi salam wanita muda itu menjelaskan bahawa beliau hanya ingin membuat pengakuan tentang poligami, katanya.' Memandangkan Ustazah telah menjelaskan kelebihan poligami dan keindahannya maka eloklah saya membuat pengakuan disini. Tanpa pengetahuan isteri pertama beberapa tahun dahulu saya telah menjadi isteri yang kedua kepada seorang Ustaz dan saya minta maaf sekali lagi bukan niat saya untuk menyakiti hati sesiapa, seperti yang Ustazah jelaskan sebentar tadi bahawa jodoh, rezeki dan maut Allah tentukan dan bila kita tidak redha kepada perkara yang berlaku ini berarti kita tidak redha apa yang Allah ta'ala telah tentukan'. Ustazah itu tersenyum sambil berkata, 'Benar'.

Selanjutnya wanita muda itu menambah,'Ketahuilah Ustazah bahawa tanpa pengetahuan Ustazah, Ustazahlah isteri pertama kepada suami saya itu.' Tetiba Ustazah itu jatuh pengsan. Beberapa orang yang berada dibarisan hadapan meluru bagi memberikan bantuan termasuk wanita muda itu.

Setelah sedar dari pengsan Ustazah tersebut memandang kewajah wanita muda yang menjadi madunya dengan begitu lama kemudian tanpa diduga Ustazah tersebut telah menarik lengan baju wanita muda itu menyebabkan wanita muda itu terhenyak kearah dada Ustazah itu dan mereka berpelukan sambil menangis. Semua yang hadir bertepuk tangan tanda genbira dan ada yang mengalirkan air mata. Setelah keadaan agak tenang maka Ustazah tersebut meneruskan ceramahnya dengan ditemani oleh madunya disebelah, mereka nampak begitu akrab.

Setelah beberapa ketika kemudian bangun pula seorang wanita muda sambil mengangkat tangan seperti ingin bertanyakan soalan. Dengan isyarat Ustazah meminta wanita muda itu mendapatkan mikrofon. Setelah memberi salam dan pendahuluan ampun maaf maka terpacullah suasana pilu. 'Sebenarnya saya adalah isteri ketiga kepada seorang lelaki yang juga bergelar Ustaz. Tanpa pengetahuan isteri kedua dan pertama kami telah berpoligami sekian lama dan kini mempunyai seorang cahaya mata. Untuk pengetahuan Ustazah dan madu Ustazah, sebenarnya suami Ustazah dan madu Ustazah itu adalah juga suami saya sejak tiga tahun yang lalu.'  Lalu Ustazah dan madunya itu rebah dan pengsan.

Setelah sedar mereka bertiga berpelukan. Hadirin yang rata-rata dalam dewan itu terdiri dari kaum wanita bertepuk tangan dan ramai yang mengalirkan airmata. Setelah suasana reda Ustazah meneruskan ceramahnya lalu seorang lagi wanita bangun sambil mengangkat tangan. Lalu mereka bertiga madu itu pengsan. Setelah sedar dari pengsan didapati mereka wanita keempat ada berhampiran mereka lalu wanita tersebut bersuara dalam keadaan sebab. 'Saya minta maaf, saya belum berkahwin... maksud saya berdiri tadi cuma nak minta izin hendak keluar meninggalkan majlis sekejap bagi urusan tandas.' Adooiii... lega rasanya ketiga-tiga orang madu itu.

Namun isi kandungan ceramah Ustazah itu memang cukup menarik kerana dia dibantu oleh suaminya bagi persediaan tajuk tersebut. Antara isi yang menarik:...

1. Dengan mempunyai madu dan apabila giliran suami tidur dirumah isteri kedua maka isteri pertama boleh membuat lebih amal ibadah tanpa batal wudu'. Mereka boleh baca al Quran sebanyak mana yang mereka mahu dan boleh bangun tahajud sambil zikir atau baca Quran.

2. Sedangkan tanpa poligami isteri sentiasa batal wudu' apalagi lebih mujahaddah untuk bangun tahajjud sebab nak kena mandi wajib dulu.

3. Jikalau tidak untuk mandi wajib pun ketika bangun tidur masjid sudah laungkan azan si isteri terpaksa mendahulukan suami untuk kegunaan bilik air, setelah suani pergi masjid barulah isteri pula masuk, itupun tak boleh lama-lama sebab lepas itu anak-anak pula nak masuk mandi nak pergi sekolah. Lepas solat cepat-cepat kedapur sebab anak-anak hendak kesekolah dan suami akan pulang untuk bersiap-siap ke tempat kerja.

4. Dengan adanya dua atau tiga madu berarti bertambah banyak peluang isteri untuk beribadah dirumah tanpa batal wudu'. Dan satu perkara yang paling utama yang ramai perempuan tak sedar. Mereka selalu berkata, 'Aaalahhhh... satu isteri pun korek sana korek sini nak bagi cukup makan pakai, ada hati nak kawin dua tiga.' Itu kata mereka sebenarnya rezeki Allah ta'ala yang bagi bukan suami kita, suami hanyalah orang yang diamanahkan untuk menyampaikan rezeki tersebut. Ia pemegang amanah, lagi banyak tanggungannya lagi banyaklah amanah yang akan di tanggung olehnya.

Apabila poligami diamalkan dengan sebaik-baiknya pasti Allah suka dan bila Allah suka pasti Allah limpahkan RahmatNya. Satu contoh di Ghana suatu ketika dulu kerajaannya mengeluarkan arahan agar semua lekai muda berkahwin empat dan semua lekaki yang sudah tua berkahwin dua maka selepas beberapa tahun Allah taa'la telah mendatangkan minyak yang cukup banyak dinegari Ghana tersebut sehingga dengan adanya minyak itulah tercetusnya perebutan maka terjadi pula peperangan saudara.

Begitu juga dengan Ghambia di Afrika juga, rakyatnya telah mengamalkan poligami sejak lama dulu dan disana tiada masalah Aids, tiada inflasi, tiada perang abhakan masjid-masjid disan sentiasa makmur sentiasa imarah.

Berpoligami bukan perkara lawak. Di Malaysia kita ini apabila sebut kawin dua atau tiga atau empat maka dengan cepat orang senyum atau ketawa seperti pelik. Cuba kita ubah fahaman kita bahawa poligami adalah perintah Allah. Kita sudah lihat sendiri jumlah perempuan lebih ramai dari jumlah lelaki dimana-mana sahaja. Di institusi pengajian tinggi nisbah 1 untuk 20 ke 30 perempuan. Di dalam pejabat kerajaan atau swasta 1 untuk 5 hingga 10 perempuan. Oleh kerana ramai perempuan dibandingkan lelaki maka elok sangat kita ubah enakmen keluarga Islam negeri masing-masing bagi memudahkan poligami.

Negara China yang sejak lama dulu menghadkan jumlah anak bagi satu-satu keluarga tidak henti-hentinya Allah ta'ala hantar bala dan bencana, saban minggu ada sahaja berita banjir, lombong arang-batu runtuh, tanah runtuh, ribut taufan dan berbagai bencana lagi. Mereka tidak yakin bahawa setiap anak yang lahir itu Allah ta'ala telah tentukan rezekinya. Kita lihat ikan di Laut China Selatan yang jumlahnya bertri-trilion itu bukan Negara China yang bagi makan bahkan Allah lah yang bagi makan.

Apabila berpoligami baru dapat kita rasai kehebatan Allah, dua, tiga dan empat isteri dengan jumlah anak yang ramai kita masih mampu bagi makan sebab bukan kita yang bagi tapi Allah. Inilah keyakinan yang harus ada pada setiap kita, keyakinan inilah yang dinamakan iman dan iman inilah yang hyendak kita bawa ke kubur dan Mahsyar.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~



Jumaat, 5 Ogos 2016

Bencana

Gambar sekadar hiasan

Ada disebutkan dalam hadith Nabi s.a.w. bahawa antara tanda-tanda hampir terjadinya kiamat ialah berlaku banyak bencana. Bencana pula tidak semestinya bencana alam. Dalam al Quran pula Allah ta'ala berFirman yang lebih kurang maksudnya tangan-tangan manusia yang menyebabkan terjadinya kerusakan dimuka bumi.

Sebagaimana kita dapat lihat melalui kaca tv terutama berita dunia hampir setiap mingguy ada saja bencana berskala besar berlaku dibeberapa negara tertentu. Kita lihat China ada selalu berlaku banjir besar, tanah runtuh serta lombong arang batu runtuh. Memang itu adalah tangan-tangan manusia sendiri yang menyebabkan berlakunya hal tersebut. Bagaimana pula ribut taufan yang memusnahkan banyak rumah? Itu pun tangan manusia juga punya angkara. Bagaimana hal itu berlaku? 

Semua ketetapan sudah dibuat keputusannya dilangit sana. Negara yang banyak mengeluarkan (eksport) barangan yang tak boleh guna lama @ tak tahan lama disamping rakyatnya tidak dibenarkan mempunyai ramai anak maka kita dapat tengok Allah turunkan bencana disana. Disana juga sikap manusia yang hendak menolong orang lain dalam kesusahan hampir-hampir tidak ada, contohnya jika sebuah kereta berhenti tepi jalan dan pemandunya seorang perempuan cantik pasti sangkaan orang ramai bahawa itu adalah perangkap. Jika terlihat seseorang yang baru ditimpa kemalangan jalan raya atau baru menjadi mangsa ragut maka orang ramai tidak berani hendak menolong kerana mereka menganggap itu juga perangkap. Hal-hal yang sebegini Allah memang tak suka maka Allah timpakan kepada mereka azab berupa bencana.

Di Amerika pun sama, cuma caranya berbeza maka puting beliung serta kebakaran hutan yang tidak dapat dikawal dihantar kesana. Namun manusia tidak memahami isyarat dari Allah kerana sebahagian besar dari mereka tidak mengadakan hubungan dengan Allah. Manusia semakin jauh dari perintah Allah semakin ramai.

Manusia yang tidak membuat hubungan dengan Allah ta'ala semakin ramai dan semakin banyak, semakin banyak dan bertambah ramai, tambah ramai. Maka Allah datangkan peringatan dalam bentuk bencana agar manusia cepat sedar kerana Allah ta'ala bersifat Penyayang. Namun manusia tak sedar juga, mereka terus berbuat maksiat. Tak mendirikan solat yang Allah perintahkan pun dikira maksiat juga. Tidak mengambil tahu hal jiran-jiran juga dikira maksiat. Inilah punca berlakunya banyak bencana.

Jika dalam sesuatu kampung itu cuma ada 7 orang yang hendak mengambil tahu hal jiran-jiran sedangkan ada ribuan lagi yang tak kisah dengan 'Hablum minan nas' maka diketika bencana itu datang kepada kampong itu doa orang yang alim, doa ulamak besar pun sudah tidak Allah kabulkan.

Perkara inilah yang kita semua kena usahakan, hablum minan nas dan hablum minallah. Jaga hubungan sesama manusia dan jaga hubungan dengan Allah. 

Menjalin hubungan sesama manusia kita semua tahu atau hampir semua kita tahu, terutama zaman manusia berineraksi melalui talian. Melalui talian kita tahu siapa orang yang sedang kita berhubungan namun tidak semestimya orang itu benar-benar seperti yang kita kenal. Kekadang sangkaan kita meleset disebabkab namanya mirip nama perempuan dan melalui bahasa pengantaranya yakni bahasa Malaysia maka kita membuat andaian dia perempuan dari Malaysia pastinya Melayu kerana namanya mirip nama Melayu. Tapi hakikat sebenarnya dia adalah seorang lelaki bangsa Afrika dari Ghana (contoh). Dengan kemudahan terjemahan google segala bahasa didunia boleh diterjemahkan dalam beberapa saat sahaja. Ini termasuk mengubah tulisan dari tulisan roman kepada tulisan arab parsi atau urdu.

Namun menjalin hubungan dengan Allah tak ramai antara kita yang tahu walhal Allah sebut dalam al Quran berkali-kali, 'ingatlah Aku pagi dan petang, samaada dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri'. Maksud disini ialah Allah beri kita masa untuk kita online dengan Allah melalui zikir. Melalui beberapa hadith dapat kita ketahui bahawa Allah suka kita membuat hubungan denganNya. Hanya dua atau tiga potong hadith sudah memadai dan kita mudah faham dan kita lakukanlah seperti mana yang disebutkan Nabi s.a.w. itu, semua perkara dalam keadaan terkawal. Siapa yang kawal? Pastinya Allah yang kawal, dan bagaimana Allah kawal?

Allah lah yang mengawal setiap sesuatu yang kita lihat maupun tak dapat kita lihat. Walaupun tak ramai antara kita yang tidak berapa kenal dengan Allah, dengan memberikan masa bagi online dengan Allah setiap hari pasti sedikit demi sedikit Allah memperkenalkan zatNya. Perkara utama ialah mendirikan solat, kedua mengeluarkan zakat kerana zakat merupakan pembersih kepada harta pencarian dan seterusnya sedekah dan zikir. Kita sambung lain kali dalam lain keluaran...
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 29 Julai 2016

Amal Maktab

Gambar sekadar hiasan

Memang tajuk kali ini belum pernah muncul dalam blog ini. Tajuk ini berkait dengan masjid. Sepertimana kita semua tahu bahawa masjid tempat sujud. Huruf 's' dengan 'j' menjadikannya maksud sujud. Jadi dimana ada sujud secara berjemaah disitulah dinamakan masjid walaupun signboard diluar menyatakan ianya surau atau madrasah.

Kebanyakan masjid di Malaysia juga mempunyai beberapa amal. Antaranya ialah amalan taklim yakni pembacaan hadith setelah selesai solat fardhu. Ada masjid yang buat taklim lepas solat suboh, ada lepas solat asar dan ada buat lepas solat isyak, bergantung kepada keperluan jemaah disesuatu tempat.

Amalan lain adalah amalan ziarah atau gash dalam bahasa urdu dimana beberapa orang jemaah dari masjid akan pergi kerumah kaum muslim yang berhampiran masjid dengan niat berziarah sambil menjemput tuan rumah atau mana-mana lelaki yang akal baligh dari rumah tersebut untuk datang kemasjid bagi tujuan muzakarah perkara iman dan amal yang biasanya diadakan seminggu sekali selepas fardhu maghrib.

Amalan lain ialah zikir harian, bacaan al Quran, solat-solat sunat dan lain-lain yang lebih secara infradi (peribadi) dan bukan secara ajmain (berjemaah bersama-sama).

Kekuatan rohani sesebuah masjid boleh dipertingkatkan lagi dengan mempertingkatkan segala usaha tersebut terutama usaha secara berjemaah dan sebagai tambahan disini Tok Wan nak bagi syor kepada orang-orang masjid termasuk jemaah usaha agama untuk menambah lagi satu amalan yakni apa yang dinamakan 'Amal Maktab'.

Amal Maktab hampir-hampir atau mirip dengan DTI (Dakwah Taklim Istiqbal) namun pendekatannya lebih halus yakni kita pergi mencari anak-anak muda diluar masjid dan ajak mereka kemasjid pada waktu bukan solat fardhu dan buat saringan untuk mengenal pasti tahap kefahaman agama mereka. Pasti dan pasti jika usia mereka antara 13 hungga 17 tahun dalam sepuloh yang datang ada 3 tak dapat baca al Fatehah dengan betul lalu ini tugas kita memperbetulkan bacaan mereka agar solat mereka jadi sah dan mereka pun yakin dengan benar-benar yakin bahawa solat mereka itu sah dan diterima oleh Allah. Dengan adanya mereka bermakna kita ada kerja, jadi kita patut bersyukur kerana ada kerja yang perlu kita buat.

Dan dalam ramai-ramai itu pasti pula kita jumpa yang tak tahu kalimah syahadah, ini pun kerja kita untuk mengajar mereka kalimah tersebut kerana kalimah tersebut adalah kunci kepada syurga dan bukti keislaman mereka. Kita beranggapan mereka yang tidak datang solat dimasjid bukan kerana tak mahu datang tapi malu kerana mereka tak tahu solat, tak tahu wuduk dan tak tahu nak baca al Fatihah. 

Dalam pengalaman Tok Wan sendiri pernah jumpa lelaki yang lewat usia hingga 40'an masih tak tahu mengucap kalimah syahadah. Ada juga lelaki yang seusia dengan Tok Wan namun masih tak tahu cara wuduk yang sempurna. Jangan sekadar istighfar untuk diri sendiri sahaja tapi bantulah mereka. Kasihanilah mereka, mereka juga menginginkan syurga dari Rahmat Allah.

Antara ramai-ramai lelaki yang sudah akal baligh yang dapat kita bawa kemasjid bawalah pula untuk halaqah quran. Pasti ramai yang tak qatam mengaji, kita ajak mereka mengaji hari demi hari dan pastikan kita ada pembantu dan pengganti sekurang-kurangnya 3 orang supaya apabila hari dimana kita tiada masih ada orang lain dapat menggantikan kita agar maktab itu berjalan terus.

Dinamakan maktab kerana disini kita memperbetulkan kalimah shahadah setiap mereka, memperbetulkan bacaan al Quran, memperbetul sambil mempertonton rukun-rukun solat dan menyampaikan kefahaman agama kerana terlalu ramai lelaki yang sudah akal baligh yang tidak faham agama. Bahkan lelaki yang sudah bergelar ayah dan atok juga ada yang tak qatam quran, tak tahu berwuduk dan tak tahu solat. Lalu urusan kerja ini bukan urusan Imam masjid dimana kita berjemaah tapi urusan kita. Bawa mereka datang kemasjid jamu mereka makan dan minum dan dedahkan perkara apa yang mereka perlukan. Mana-mana yang kita sendiri tak tahu boleh rujuk kepada Imam dan jikalau Imam pun tak berani nak beri pencerahan boleh rujuk kepada alim.

Dengan adanya satu lagi cabang kerja dalam usaha dakwah dimasjid kita pastinya masjid kita lebih kuat dari masjid-masjid yang lain. Masjid yang kuat bukan kerana cerucuk yang ditanam oleh kontraktor semasa pembinaannya tetapi adalah cerucuk amal yang dibuat didalamnya. Lihatlah Masjid Abdul Rahman di Banda Aceh yang tak terjejas walaupun tsunami membadai Aceh tahun 2014 yang dulu. Allah ta'ala menzahirkan kasih sayangnya terhadap masjid itu. Kita mahu Rahmat serta Khir dari Allah turun kemasjid kita seterusnya menyebar masuk kedalam rumah-rumah disekitar kawasan masjid bahkan jika kuatkan lagi usaha pasti Rahmat tersebut akan melimpah sehingga ke kampung atau taman yang berjiran dengan kampung dan taman perumahan kita.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 22 Julai 2016

Turki



Melihat kepada dua ekor ayam turki dalam gambar diatas terpikir pulak... rasa nak berfikir kejap kenapa dinamakan ayam turki. Sebenarnya bukan kita saja sebut ayam turki, tapi orang putih di Benua Eropah dan Amerika pun sebut ayam turki.

Ayam turki sungguh unik, rasanya sedap buat masak kurma, atau kari atau dalcha. Selain unik ia juga mempunyai rupa paras yang comel jika disbanding dengan yam-ayam yang lain atau haiwan jenis peliharaan yang lain.

Begitu jugalah uniknya Negara Turki. Barangan dari Turki ada dimana saja, kita pergi kemasjid ada banyak sejadah buatan dari turki, kita pergi kekedai herba dan kita boleh beli cuka kurma atau jus delima dari turki dan di Benua Eropah jika kita masuk kekedai menjual alat elektronik pasti kita jumpa buatan Turki satu dari tiga yang kita pegang atau lihat.

Yang lebih unik lagi sejak lama dulu sejak Israel memerangi Palestin maka penduduk asal Palestin yang Tanah dan rumah mereka sudah dirampas oleh Israel akan lari ke Jordan atau Turki. Nampak gayanya lebih banyak lari atau pergi ke Turki. Terbaru apabila Syria bergolak berjuta-juta rakyat Syria menuju ke Turki. Turki tak kesah pun bahkan Turki berbaik-baik dengan Israel. Bila ada apa-apa yang tak kena atau tak berkenan dengan Turki apa-apa perkara yang dilakukan oleh Israel maka dengan bersahaja Turki menempelak Israel.

Hari ini Turki menjadi suatu Negara yang sangat dicemburui oleh Eropah dan ditakuti oleh Israel dan Amerika kerana tenteranya. Unit tentera elitnya dengan jumlah 2 atau 3 orang saja yang masuk ke Israel dengan pakaian biasa dan tanpa membawa apa-apa senjata mampu memusnahkan sebuah kem tentera hanya dalam tempoh dua hari. Mereka ini jenis orang yang jaga solat, bukan sekadar solat fardhu, tapi solat sunat. Amalan membaca al Quran serta zikir juga menjadi rutin mereka. Inilah tentera Islam sebenar. Dikhabarkan ada sebilangan besar anggota tentera khas dimastikan solat tahajud setiap hari.

Presiden Turki pula mampu membimbing Jemaah solat fardhu dimasjid atau memmimpin Jemaah dalam majlis-majlis zikir. Perkara yang tidak pernah dapat dibuat oleh Negara lain tapi sudah dilakukan oleh Presiden Turki itu ialah menghapuskan bayaran untuk belajar kerana pada Turki ilmu pelajaran adalah percuma. Dalam masa yang sama Eropah dan Amerika berusaha menaikkan bayaran untuk pelajar masing-masing.

Sewaktu berjuta-juta pelarian dari Syria, Palestin dan Afghanistan keluar dari Negara masing-masing mereka akan menuju ke Turki sebab Turki adalah pintu ke Eropah. Eropah pula sibuk berusaha menutup pintu. Presiden Turki nak bagi ERopah faham tapi Eropah takkan faham sebab rata-rata pemimpin Eropah belum Islam. Tiba-tiba Great Britain keluar dari blok pakatan Eropah yang dikanal dengan EU dan tak lama kemudian adek ipar bekas Perdana Menteri Britain (Tony Blair) yang hobinya membaca al Quran menang pilihanraya dan dipilih menjadi Perdana Menteri British yang baru. Munkin bila tiba masanya suatu hri nanti Presiden Turki akan bagitau pada Perdana Menteri Britain bahawa dalam al Quran Allah telah sebut bahawa Allah jadikan manusia bersuku-suku bangsa untuk kita kenal mengenal dan berkasih saying dan ditempat lain Allah sebut bahawa Allah lah yang memberikan rezeki kepada semua makhluk.

Kalau dalam perkara sebegini semua pemimpin Negara didunia faham pasti semua pintu sempadan dibuka 24 jam kepada sesiapa sahaja. Memang Allah yang memberi makan semua ikan di Laut China Selatan bukannya Negara China. Seba itu Turki tak bimbang banyak manpun pelarian perang dating ke Turki sebab bukan TUrki yang bagi makan bagi rezeki untuk mereka tapi Allah sudah tetapkan rezeki semua makhluk-makhluknya, Turki hanya menguruskan sahaja.

Inilah keyakinan yang mesti ada dalam diri setiap orang Mukmin terutama pemimpin Negara, keyakinan inilah yang dinamakan keimanan. Bila ada iman dalam diri pasti Allah suka dan pasti Allah bantu bila patut. Sebab itu bila tentera cuba merampas kuasa dan cuba membunuh persiden tak berhasil asbab bantuan Allah telah sampai lebih awal sebelum tentera sampai di hotel penginapan Presiden.

So mulai hari ini kita pun kena berfikir seperti Turki fikir, banyak manapun pelarian atau pendatang asing dating ke Negara kita janganlah kita risaukan. Meteka dating untuk memajukan Negara kita, kalau nak harap anak-anak bangsa kita mana ada lagi yang nak membonceng lori Alam Flora kutip sampah dari lorong kelorong. Atau yang bekrja dengan Indah Water mengepam air kumbahan bahkan kekadang masuk berenang dalam air kumbahan semata-mata untuk memudahkan pengeliran kumbahan dari apa yang kita semua makan.

Bila kita berkasih sayang sesama makhluk maka kasih Allah kepada kita akan bertambah dan dikala itu Rahmat Allah akan mencurah-curah untuk Negara kita, harga getah dan kelapa sawit akan naik semula, begitu juga harg gas cecair dan ketika itu  harga beras dan gula akan turun.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 15 Julai 2016

Amr bil makruf dan nahi anil munkar

Gambar fail kekejaman Budhha terhadap Islam di Myanmar.

Sengaja Tok Wan pilih tajuk dan gambar-gambar seperti diatas dan dibawah-bawah ini untuk penulisan kali ini. Hari ini dan kelmarin ramai antara kita tertanya-tanya kenapa orang beragama Budhha begitu kejam terhadap orang Rohingya yang beragama Islam di Myanmar. Alasan mereka ialah Rohingya bukan rakyat Myanmar tetapi rakyat Bangladesh. Tapi alasan itu tidak boleh diterima kerana mereka dan keturunan mereka lahir di Myanmar, dan mereka mempunyai hak sebagai warganegara Myanmar.

 
Kekejaman terus berleluasa di Myanmar, rumah dan masjid dibakar. Orang Islam tak kita lelaki perempuan termasuk kekanak juga dibakar. Mereka begitu marah terhadap orang Islam. Dimana saja mereka jumpa orang Islam maka ramai-ramai mereka melatam menghenyak memukul sehingga mati. Bukan setakat itu sahaja, para Imam masjid dan Madrasah diikat belakang lori dan diseret hingga mati. Ada juga yang dibogelkan dan digantung untuk dipukul sampai mati.

Beginilah keadaan masjid selepas gerombolan penganut agama Budhha memuaskan nafsu mereka.
 
Tujuan aku menulis perkara ini dengan tajuk ini adalah untuk kita semua mengambil pengajaran dari peristiwa tersebut. Dan untuk membuatkan perkara tersebut tidak merebak ketempat lain maka disini, dibawah ini disenaraikan beberapa perkara yang perlu kita semua lakukan. Mudah-mudahan dengan adanya perkara-perkara tersebut maka Allah s.w.t. akan membuat keputusan untuk menarik kebathilan serta memindahkan bala bencana yang sepatutnya diturunkan keatas sesuatu kawasan yang berpenghuni kearah kawasan tidak berpenghuni ditengah lauatan yang luas. In syaa Allah.
 
Dan sepertimana tajuknya begitulah perkara pertama yang kita semua patut lakukan yakni mengajak manusia kepada perkara yang makruf dan mencegah segala perkara yang munkar. Ada anak orang yang sudah akal baligh kerja kita untuk ambil tahu dia sudah solat atau belum, sudah qatam Quran atau belum dan pastikan juga mereka menutup aurat dengan sempurna baik lelaki maupun perempuan. Pastikan juga mereka tidak berbuat dosa, barangkali tanpa mereka sedari mereka sedang berbuat dosa. Kita yang dewasa dan yang tahu inilah yang patut menegur mereka. Jikalau mereka muda kita kena kasihkan mereka, jika mereka lebih dewasa dari kita kita gauli mereka dan hurmati mereka dan jika ilmu mereka lebih tinggi dari kita kita mesti sanjung mereka.
 
Mereka-mereka ini mudah kita lihat dalam masjid dan luar masjid. Yang dalam masjid sudah pasti hati mereka lembut sebab itu Allah telah pilih mereka untuk masuk kedalam rumah Allah dan yang masih diluar masjid jangan pula kita pandang sebelah mata, barangkali dimasa akan datang mereka akan jadi lebih mulia daripada kita.
 
Kita lihat cara mereka solat, mana yang tak betul cuba kita tegur dan perbetulkan dengan cara berhemah. Apabila ini dapat kita lakukan baru kita ajak mereka-mereka yang diluar masjid pula untuk hadir solat berjemaah. Ingatkan mereka perintah Allah ta'ala yang bermaksud 'Ruku'lah bersama-sama orang yang ruku'. Kerana itu membawa maksud solat secara berjemaah bukannya solat sorang-sorang, sorang disurau belakang stesen Petronas, sorang kat dalam opis dan sorang lagi belakang almari. Diama pun kita berada kita kena sentiasa berjemaah. Pastikan juga semua makmum merapatkan saf dan lurus, jika tak cukup rapat dan lurus sila ingatkan Imam diluar waktu solat agar menganbil perhatian serius terhadap perkara itu.
 
Inilah yang Allah ta'ala telah sebut dalam al Quran dan sebutan itu sebenarnya adalah perintah. Ia menjadi perintah penting kerana bukan sekali Allah ta'ala sebut dalam ayat al Quran bahkan banyak kali dan pada banyak surah yang berkait dengan perintah tersebut.
 
Ingatkan juga kepada mereka yang tidak solat bahawa mereka sedang meruntuhkan agama bukan meruntuhkan masjid. Agama lebih besar dari masjid, dengan adanya agama barulah dapat diadakan masjid. Namun setelah masjid ada siap janganlah hanya dijadikan hanya tempat untuk solat sahaja, lepas solat tutup dan kunci, pastinya ini Allah tak suka. Kita kena ikhtiar supaya Allah suka, biar orang tak suka asal Allah suka.

Orang yang tidak solat berarti meruntuhkan agama, bukan meruntuhkan masjid.

Seperkara yang penting juga adalah kita kena berbaik-baik sesama makhluk, baik dia anjing atau manusia. Ingatkan anak-anak kita jangan biasakan tabi'at membaling anjing dengan batu. Hormati semua orang walaupun dia kafir. Dan  jika mereka orang-orang Islam hendaklah kita tunaikan haqnya yakni beri salam dan jawab salam baik kenal atau tidak kenal. Bukankah Allah telah terangkan bahawa Dia menjadikan manusia bersuku-suku Bangsa untuk kita saling kenal mengenal dan berbaik-baik sesama makhluk. Jika semua ini dapat kita amalkan pasti prasangka buruk dalam hati manusia akan hilang. Dan jika ini tidak dapat kita lakukan pastinya prasangka buruk melahirkan niat yang buruk yang bertukar menjadi bom jangka yang tidak diketahui bila akan meletup. Sesungguhnya Allah ta'ala Maha Bijaksana Maha Mengetahui segala isi hati makhkuk-makhluknya.
 
Sebelum Tok Wan menutup penulisan ini suka Tok Wan nak tambah lagi sikit. Para ulamak dan orang-orang soleh kena turun padang kena semak berapa ramai anak-anak muda yang tidak tahu ucapan syahadah, tak tahu rukun islam ada berapa. Inilah kerja kita sepatutnya, kerja kita sebagai guru, sebagai pengarah atau sebagai kerani hanya sementara bahkan tugas yang Nabi s.a.w. tinggalkan untuk kita teruskna ialah kerja dakwah.
 
Hari ini banyak manusia yang hauskan ilmu agama tapi tak tahu nak cari dimana, bila datang kemasjid Jemaah masjid yang veteran pandang serong pula. Jadi jikalau mereka tak dating kemasjid kita kena cari mereka. Nabi s.a.w. umpamakan diri Baginda sebagai awan yang akan pergi kepada tempat yang memerlukan hujan, bukan menjadikan diri seperti perigi dimana sesiapa yang memerlukan air harus dating mendapatkan perigi.
 
Jikalau Allah s.w.t. dah tak suka akan sesebuah negeri itu Allah ta'ala akan datangkan pemerintah yang zalim yang akan menzalimi sesiapa sahaja, waktu itu doa dari orang soleh dan para ulamak pun tidak Allah makbulkan.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~