Bacaan Popular

Jumaat, 30 September 2016

Syukur Nikmat

Gambar sekadar hisan sahaja.

Allah s.w.t. berfirman, 'Jika kamu bersyukur kepadaKu pasti Aku akan menambah nikmat kamu'. Cuma keyakinan kita yang mengganggu pemikiran kita. Jadi sebenarnya pemikiran kena menurut kepada keyakinan, yakin bahawa Allah Maha Kaya Maha Kuasa maka kita akan mendapat pemikiran yang betul.

Pemikiran yang betul itu pula terhasil apabila banyak bersujud. Dalam solat kita bersujud, dalam bacaan al Quran apabila tiba pada wakaf sujud tilawah maka kita bersujud dan dengan bersujud yang betul urat antara dua kening kita akan tertekan dan dikatakan pada urat itu menghantar kuasa berfikir dengan cara betul walaupun ada orang nampak kita tidak betul.

Janji Allah s.w.t. bukan main-main. Pulangan kepada setiap pelaburan dijalan agama teramat lumayan. Dalam hal zakat harta sahaja dijanjikan 1 biji benih akan dikeluarkan 7 tangkai dan setiap tangkai akan mengeluarkan 100 biji yang dengan 100 biji itu kemudian dapat dicambahkan lagi menjadi sehingga berbillion-billion. Apabila terlalu banyak maka nak mengiranya pun susah maka dengan kata mudah Malaikat Jibrail a.s. menyamakan dengan emas yang bertimbun sehingga menyamai tinggi dan besarnya Gunung Uhud di Madinah.

Jadi kita harus bersyukur kerana kita lahir dari perut seorang ibu yang beragama Islam. Lahir saja kita sudah di azankan atau diqamatkan. Sebenarnya jikalau Allah kehendaki kita lahir dari perut ibu bangsa Quraish dizaman sebelum kedatangan Rasulullah s.a.w. pun Allah boleh buat. Tapi oleh kasihkan kita maka kita ini Allah pilih untuk jadi umat Nabi Muhammad s.a.w. Mana-mana insan yang semasa hidup mereka didunia pernah mengucapkan kalimah 'Lailaha ilallah' lambat laun akan dimasukkan kedalam syurga Allah. Bayangkan betapa ruginya jikalau kita dilahirkan dari perut seorang ibu yang wujud dizaman Nabi Nuh a.s. sedang melakukan dakwah sedangkan dimas itu ibu dan ayah kita tidak mengakui kenabian Nuh a.s. Pasti kita dan ayah ibu kita kekal dalam neraka selama-lamanya.

Bagi menunjukkan rasa bersyukur itu kepada Allah maka ikhlaskanlah segala amal ibadah kita semata-mata kerana Allah walaupun pada permulaannya kita berbuat amal kerana manusia. Mungkin kerana mertua atau rakan-rakan atau kerana boss maka kita melakukan amal ibadah namun lama kelamaan kita akan dapat menguasai kehikhlasan kita kerana keikhlasan itu sesuatu perkara yang sangat sukar dipraktikkan kecuali dengan terus beristiqamah melakukannya. 

Istiqamah dalam amal ini seumpama apabila kita memandu kereta mewah yang baru kita beli. Apabila kita memandunya pada hari pertama atau hari kedua dan seterusnya minggu pertama atau minggu kedua atau bulan pertama dan bulan kedua pasti banyak mata yang tertumpu kepada kita dan kita pun akan sering mengangkat tangan kepada mereka yang memandang kita atau bila dah lenguh angkat tangan maka kita bunyikan hon sedikit tanda kita hurmat pada pandangan mereka. Apabila masa berlaku dan kereta kita sudah terbiasa dengan laluan itu dan mata mereka juga sudah terbiasa dengan laluan kita maka dikala itu tiada lagi perasaan kita ada orang yang memerhati. 

Dengan kata ringkas kereta buruk itu sudah tiada sesiapa mahu melihatnya walaupun jenamanya dibarisan teratas. Waktu itu nak buat amalan yang tinggi setinggi para solehin dah tak jadi masalah sebab mata yang hendak melihat kita sudah taknak melihat lagi sebab dah bertahun-tahun perkara yang sama berlaku. Inilah istiqamah namanya dan kita berjaya melakukan dengan ikhlas.

Alahaiiii... sama macam waktu kita belajar bawa basikal dulu berapa kali kita jatuh dan setiap kali kita jatuh kita akan lihat ada atau tidak sesiapa yang nampak kita jatuh. Pasti ada yang nampak sebab mata memerhati kita sebagai kekanak yang baru nak belajar. Kita yang sudah dewasa ini pun janganlah memandang pada yang jatuh itu, kita pura-pura tidak nampak. Namun jikalau kita terus memerhatikan anak yang jatuh itu pasti sebentar lagi dia menangis. Sebaliknya jika kita buat-buat tak nampak dia akan bangun tanpa menangis dan meneruskan kayuhan. Begitulah juganya dengan amal yang kita lalukan untuk mendapatkan ikhlas, jangan kisah ada orang lihat atau tidak lama-kelamaan pasti kita akan mendapat keikhlasan itu. Inilah perkara yang termahal.

Apabila keikhlasan sudah dapat dicapai maka sepanjang hidup kita kena bersyukur kerana kita sudah boleh buat amal ibadah secara ikhlas. Jikalau rasa belum cukup ikhlas kita boleh semak diri kita sendiri. Mula-mula kita cek adakah sebelum kita buat amalan itu kita ikhlas, kemudian semasa kita sedang melaksanakan amalan itu kita cek sekali lagi adakah masih ikhlas dan akhirnya setelah selesai amalan tersebut cek semula adakah ianya masih ikhlas.

Begitulah kita harus bersyukur maka Allah akan bantu kita untuk mencapai keikhlasan.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 23 September 2016

Memakbulkan Doa

Gambar sebagai hiasan sahaja.

Selalu kita dengar cerita berkenaan budak ajaib atau orang muda yang Allah beri keistimewaan. Paling ketara ialah apabila orang istimewa ini dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit maka berpusu-pusu orang datang dari jauh dan dekat bagi berubat dengannya. Perkara ini jika difikirkan memang pelik. Namun kebanyakan mereka bila diminta untuk menyembuhkan apa-apa penyakit mereka akan kata, 'Bukan saya yang menyembuhkan tapi Allah, saya cuma minta kepada Allah, itu saja.'

Orang istimewa ini hanya meminta kepada Allah agar penyakit yang ditanggung oleh orang yang datang menemuinya itu sembuh, maka sembuhlah penyakit itu sebab Allah makbulkan doa orang istimewa ini. Dan biasanya orang istimewa ini muncul dimerata tempat dan negara didunia.

Sebenarnya untuk menjadikan doa makbul ada dua cara. Pertama ianya memang sudah pilihan Allah dan bilamana Allah yang pilih ianya tiada asbab, adakalanya dengan asbab dan ada ketikanya menyalahi asbab.

Tanpa asbab ialah walaupun ibubapa budak ajaib itu makan benda yang haram contohnya minum arak, makan daging babai namun bila Allah pilih anaknya yang kecil untuk menunjukkan kepada khalayak akan kekuasaan Allah maka ibubapa termasuk masyarakat disekelilingnya berpusu-pusu memeluk agama Allah. Ini memang pilihan Allah tanpa asbab.

Ada sebahagian pula lahir dari kalangan ibubapa yang bukan mengamalkan perintah Allah bahkan ianya menyembah selain Allah namun Allah berikan keistimewaan kepada anak mereka dengan kelahiran yang membawa senaskhah al Quran dalam gengaman tangannya. Serta merta ibubapa serta masyarakat disekelilingnya memeluk agam Allah. Ini merupakan menyalahi asbab.

Yang dikatakan dengan asbab pula adalah kita-kita ini, kita semua. Dengan usaha menghampirkan diri kepada Allah maka Allah akan beri keistimewan kepada kita. Memang agak sukar untuk melakukannya apalagi kita yang tinggal dibandar. Makan minum kita setiap hari menjauhkan kita dari amalan soleh, tidak seperti dikawasan pendalaman dimana makanan harian langsung tiada syubhah.

Contoh terdekat ialah makan tengahari kita yang biasanya ayam, ayam goreng atau ayam masak kari sama saja ianya berpunca dari ayam juga. Ayam pula bukan kita yang sembelih dan selalu kita meragui cara penyembelihan ayam. Kalau kita sendiri sembelih pun kita boleh meletak keraguan kepada makanan ayam itu pula. Apa yang ayam itu kakan sehingga dalam tempoh 30 hari sudah boleh disembelih. Terbaru ayam USA hanya memerlukan 20 hari sudah sampai masa untuk disembelih tetapi makanannya hanya makanan yang di impot dari USA juga, makan jagung. Jagung campur dengan apa?

Jikalau kita makan ikan, ikan kelilah mithalan. Ikan keli dipelihara dalam kolam dan diberi makan setiap hari. Biasanya perut ayam dimasak dan dicampakkan kedalam kolam untuk menjamu ikan keli tersebut. Adakah perut ayam sahaja? Ada kita dengar cerita ayam mati pun dicampakkan juga untuk dimakan ikan keli bukan?

Jadi selidik punya selidik rupa-rupanya kita sudah banyak makan makanan yang tidak baik. Cincau yang biasanya kita makan ketika berbuka puasa terpaksa diletakkan sedikit minyak babi agar tidak cepat basi. Pellet untuk dimakan oleh kambing feed-lock juga mengandungi perut, kulit dan tulang babi yang sudah dihancurkan dan digaul menjadi pellet. Bahagian halal JAKIM tak berani meletakkan cop Halal pada beg makanan pellet yang dimakan oleh kambing. Jikalau berani cubalah letak logo Halal Jakim pasti ahli-ahli kimia mengambil sampel dari pellet tersebut untuk dibuktikan bahawa adanya unsur babi yang haram dalam makanan tersebut.

Bila bercakap pasal kambing qurban, kambing yang makan sayur tanaman jiran kitopun tak layak untuk buat qurban inikan pula kambing yang makan pellet yang digaulkan dengan kulit, perut dan tulang babi. Memang Allah cipta babi yang kotor itu banyak kelebihan tapi haram dan Allah meletakkan akal pada manusia agar manusia memilih makanan yang baik-baik.

Jadi, bila sudah terlalu banyak makanan yang syubhah dalam perut kita bagaiman kita boleh berdoa dan mengharap agar doa kita itu Allah terima dan makbulkan.

Untuk membuat Allah makbulkan doa kita, kita mesti jaga makanan kita. Banyakkan puasa. Hindari memakan makanan yang dibeli dari kedai, dan jikalau bukan kita yang memasak makanan itu pastikan kita kenal siapa yang memasak makanan tersebut. Adakahorang yang memasak makanan untuk kita itu berzikir kepada Allah setiap kali masak. Adakah dia menjaga solat dan auratnya ketika memasak.

Kita lihat kebanyakan penjual nasi lemak menyenseng lengan baju sehingga menampakkan lengannya sedangkan lengan wanita adalah aurat. Ada peniaga yang meletakkan anak gadisnya yang cantek lagi muda dengan pakaian menjolok mata untuk melayan pelanggan yang ingin membeli nasi lemak mereka. Adakah ini membantu kita untuk mendekatkan diri kepada Allah?

Marilah kita usahakan agar makanan kita makanan yang Allah berkati. Bilamana usaha ini berjaya pasti menyukakan Allah dan bilamana Allah suka maka apa saja yang kita doa Allah akan kabul sebab Allah sebut dalam al Quran 'Mintalah kepadaKu pasti Aku akan kabulkan'. Bila doa kita Allah kabulkan janganlah pula untuk mendoakan orang lain kita kenakan bayaran. Jika itu berlaku maka kita sudah masuk zon ujian yang berat, wang ringgit dan kemewahan akan mencurah-curah datang dan disana sini orang memperkatakan tentang kita. Kita mendapat kemasyuran dan kemewahan lalu diakhirat kelak tiada apa-apa lagi sebab semuanya sudah kita sapu bersih semasa didunia. 

Doa yang para malaikat suka ialah doa seorang saudara muslim untuk saudara muslimnya yang lain tanpa dikatui oleh sesiapa dan malaikat mengaminkan pula doa tersebut lalu sampai kepada Allah maka Allah kabulkan. Begitu juga doa orang yang dekat dengan Allah bukan doa untuk dirinya tetapi doa kebaikan untuk orang lain, itulah yang Allah suka.
.
.
La haula wala quwwata illa billah../~


Jumaat, 16 September 2016

Rumahku Syurgaku

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Alhamdulillah, bersyukur kita kepada Allah s.w.t. kerana mengizinkan kita masih boleh membaca, masih boleh bernafas dan masih boleh berfikir dengan waras. Kali ini kita akan memperkatakan tentang rumahku syurgaku.

Ramai yang bernaggapan bahawa rumah idaman dalam angan-anagn atau cita-cita kita itulah rumahku syurgaku dimana anak-anak dapat membesar dan menikmati segala keperluan hidup yang mampu kita sediakan. Sebenarnya resepi itu salah. Itu resepi dari barat yang sudah diasak kepada kita sejak berzaman. Resepi yang diinjak masuk kedalam pemikiran kita ialah rumah itu kita sudah beli dengan wang kita sendiri atau kita telah bina sendiri. Didalamnya anak-anak kita membesar serta ada ruang laman dihadapan rumah untuk anak-anak bermain atau bercucuk tanam samaada bunga-bunga atau syur-sayuran untuk kegunaan sendiri.

Rumahku syurgaku yang dimaksudkan disini ialah rumah yang Allah s.w.t. redha keatasnya. Rumah yang Allah ta'ala beri Rahmat keatasnya. Rumah yang sebeginilah yang kita harus adakan, kita harus ujudkan. Dimana setiap hari ada bacaan al Quran beralun dari dalamnya. Ada orang yang berzikir setiap pagi dan petang serta ada orang yang solat atau puasa. Yang lebih penting lagi ada orang yang bangun seawal jam 3.30 atau 4 pagi untuk solat tahajud. Inilah rumah yang harus kita impikan.

Dizaman ini zaman dimana kita beranggapan hidup sudah melalui cara yang sangat canggih serta moden kita masih mendengar ilmu guna-guna dilakukan disana-sini. Ada penjual nasi lemak yang sentiasa dituba dan dituba lagi setelah Ustaz menjernihkan tuba yang terdahulu. Ada yang terlindung dari pandangan bakal pembeli selepas seorang Ustaz membuka tirai yang diletak pada bulan lepas. Dan begitulah seterusnya perkara-perkara batil berlaku dalam perlumbaan merebut harta dunia.

Kembali kita merenung isi kandungan al Quran. Didalam al Quran sendiri serta disokong oleh banyak hadith Nabi s.a.w. memberitahu kepada kita bahawa kejayaan hakiki adalah kejayaan akhirat. Kejayaan dunia hanyalah seumpama sarang labah-labah dimana ianya dengan mudah boleh koyak atau rosak. 

Ada hadith yang menerangkan kepada kita jika kita memburu dunia maka akhirat akjan menjauhkan diri daripada kita sedangkan apabila kita memburu akhirat maka dunia akan datang bergolek-golek kepada kita dengan hinanya. Inilah yang harus kita buru, dimana usaha untuk dunia kita letak pada tahap kedua sementara usaha untuk negeri akhirat harus diutamakan.

Sebagai contoh kita ambil saja fadhilat solat. Jika mkita seorang yang memang menjaga solat Alhamdulillah. Jika kita jenis tak tinggal solat pun kira okey juga tapi jika kita jenis orang yang solat jugak,,, haaa... ini ada sikit bahaya. 

Ada orang lelaki yang solat dimasjid dan tidak tertinggal takbiratul ula, ada yang solat dimasjid juga namun selalu jadi makmum masbuk, ada yang solat dimasjid juga namun solat zohornya secara sendirian pada jam 3 petang. Ini kategori yang solat dimasjid. Yang solat dirumah atau dikedai akan berada pada gred kedua. Gred pertama yang solat tepat pada waktu dan berjemaah hanya dirumah atau kedai, Gred kedua yang solat secara solo dan gred seterusnya solat agak lewat sehingga isyaknya pada jam 10.30 malam ketiuka sudah nak tidur.

Cara yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. ialah sentiasa solat secara berjemaah dimana ada azan dilaungkan. Solat dirumah hanya untuk solat-solat sunat. Dirumah juga kita dapat lakukan pembacaan al Quran, bacaan hadith Nabi s.a.w. untuk didengar oleh keluarga kita serta mematuhi adab-adab membaca hadith yakni ada wuduk, duduk rapat-rapat dan dengar dengan tawajuh.

Hal-hal sebegini sebenarnya dapat menarik Rahmat Allah untuk masuk kedalam rumah kita, selain itu para Malaikat juga berpusu-pusu datang kerumah kita untuk mendengar bacaan al Quran, mereka akan menghampiri pembaca serapat mungkin sehingga mulut mereka mencium mulut kita yang sedang membaca kalimah-kalimah Allah itu. 

Apabila hal ini berlaku pasti tida tuba atau guna-guna atau tirai yang ingin menutup rumah kita yang dihantar oleh mereka yang batil yang dapat masuk kedalam rumah kita. Begitu juga dengan perniagaan kita dimana kita sendiri menutup perniagaan ketika mendengar azan untuk solat berjemaah dimasjid. Sebagaimana biasa selepsai solat ada zikir, wirid serta doa disamping bacaan ayat Qursi. Dengan ayat Qursi ini Nabi s.a.w. bagitau sesiapa yang membaca ayat Qursi selepas solat fardhu maka ia dalam pemeliharaan Allah sehinggalah masuk waktu solat fardhu yang seterusnya. Lalu setiap kali solat fardhu harus datang kemasjid, tinggalkan jual beli kata Allah dalam al Quran pasti dan pasti Allah pelihara kita serta perniagaan kita.

Apa yang lebih penting lagi ialah ketika mana kita menjalankan perniagaan kedai kita atau menguruskan rumah tangga kita sentiasalah berzikir, denganberzikir para Malaikat akan datang lahi mengerumuni kita sehingga makhlukm suruhan yang membawa tuba atau tirai besi tak berani hendak masuk. Inilah Raja segala tangkal yang akan menangkis apa saja yang datang.

Tapi penjual nasi lemak jika sentiasa bercakap perkara-perkara dunia lebih-lebih lagi cerita kieburukan oranglain dan dalam masa yang sama aurat tidak tertutup dengan sempurna inilah peluang untuk pembawa tuba masuk menuba perniagaan atau menuba atau melabuhkan tirai untuk melindungi rumah kita dari penglihatan manusia sekaligus menjauhkan Rahmat Allah. Lalu diwaktu itu kedai kita yang sudah kena tuba terpaksa panggil ustaz lagi untuk menapis tuba berkenaan dan menggantikan dengan sulingan yang jernih. 

Rumah kita pun sama juga, ada sesuatu sudah tertanam atau sudah disimbah dengan cecair yang menyebabkan kita sering bergaduh suami isteri. Tanaman atau cecair yang disimbah kelaman rumah kita pasti tidak berkesan jika kita ikut perintah Allah dan buat cara yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad s.a.w. sebab itulah kalimah kita 'La ilaha ilallah, Muhammad Rasulallah'.

.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 9 September 2016

Bulan Zulhijjah

Gambar sekadar hiasan sahaja.


Bulan Zulhijjah adalah bulan keduabelas dalam kalendar Islam, dimana dalam bulan inilah umat Islam mengerjakan haji dan qurban. Dalam bulan ini juga kita digalakkan banyak bersedekah serta berpuasa.

Bagi yang berkemampuan digalakkan berpuasa dari 1 hingga 9 Zulhijjah dan bagi yang agak malas untuk berpuasa boleh juga berpuasa hanya pada 9 Zulhijjah yakni sehari sebelum menyambut Hari Raya Qurban atau disebut juga puasa Arafah.

Dari Abu Qotadah, ia berkata bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda,
صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ
Puasa Arafah (9 Zulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim no. 1162)
Seharusnya kita tidak meninggalkan amalan yang besar ini dan sudah pasti kita akan memastikan setiap Muslim akan berpuasa pada hari tersebut memandangkan ganjaran yang sangat besar yang diberikan oleh Allah s.w.t. kepada umat yang bongsu ini.
Sebagai umat bongsu pasti kita dimanjakan dengan berbagai pemberian dari Allah s.w.t. Inilah.... dimasa kita masih hidup inilah kita mesti rebut kalau boleh kesemua ganjaran yang Allah tawarkan kepada kita.
Namun puasa yang kita kerjakan itu hendaklah puasa yang sebenar-benar puasa. Puasa yang tidak melayan nafsu ketika berbuka, puasa yang tidak berkata-kata sesuatu yang sia-sia, puasa yang tidak memikirkan banyak hal-hal dunia, puasa yang memperbanyakkan mengingati kebesaran Allah dan puasa yang memperbanyakkan bacaan al Quran, berzikir serta mendirikan sebanyak mungkin solat-solat sunat. Janganlah berpuasa sebagai laziomnya kita berpuasa dimana ganjaran yang kita peroleh setelah sampai di Mahsyar kelak menunjukkan hanya sedikit saja yang kita dapat walhal ganjaran sebenar berjuta-juta kali ganda dari apa yang kita dapat. Ini adalah disebabkanh kita menaruh angan-angan nak makan apa bila berbuka nanti atau banyak bercakap perkara yang tidak mendatangkan faedah. Kekalkanlah diri kita seumpama kita sedang berada dalam syurga dimana tiada percakapan sia-sia sebaliknya banyak ziarah orang yang sakit atau ziarah untuk menghubungkan kembali silatulrahim.
Ramai dari kalangan saudara mara kita atau termasuk ayah dan ibu kita yang telah meninggal dunia sudah tidak berpeluang mengerjakan amal yang besar ini. Dalam Surah al Sajdah Allah s.w.t. berfirman.
وَلَوۡ تَرَىٰٓ إِذِ ٱلۡمُجۡرِمُونَ نَاكِسُواْ رُءُوسِہِمۡ عِندَ رَبِّهِمۡ رَبَّنَآ أَبۡصَرۡنَا وَسَمِعۡنَا فَٱرۡجِعۡنَا نَعۡمَلۡ صَـٰلِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ (١٢)
Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin. (12)
Mereka meminta kepada Allah untuk kembali kedunia bukan untuk menambah solat mereka agar lebih khusyuk atau mengerjakan ibadah puasa dengan lebih bersungguh-sungguh sebaliknya untuk memperbanyakkan sedekah kerana amalan bersedekah boleh dilakukan tanpa khusyuk dan ganjarannya juga hebat. Kalau pun tidak untuk bersedekah wang ringgit hendak juga membuang kayu atau sampah yang mengganggu laluan orang. Ini juga dikira sedekah atau memperbanyakkan senyum kepada sesiapa sja kerana senyum juga sedekah. 
Alhamdulillah... kita masih bernafas dan masih hidup. Ayuh kita usahakan amal kebaikan sebelum terlambat.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 2 September 2016

Orang Masjid

Gambar sekadar hiaan sahaja.

Biasanya orang masjid ialah orang yang selalu berada dimasjid atau Jawatankuasa masjid, mereka yang dalam dua kategori inilah yang kita namakan orang masjid. Jadi dalam kisah kali ini sengaja dinamakan orang masjid sebagai tajuk bukanlah untuk mengata mereka tapi sekadar berkongsi serba sedikit apa yang kita patut buat dan apa yang tidak patut kita buat.

Biasa juga kita dengar majlis akad nikah mahu diadakan dimasjid atas alasan ambil berkat masjid, namun beberapa orang masjid berkata-kata sehingga sampai ketelingaku. Apa kata mereka? 'Alahai nak ambil berkat masjid, tapi tak pernah nampak datang solat kat masjid pun.' Dalam masa yang sama apa juga bentuk pahala yang orang masjid pernah buat telah berpindah kepada orang yang dikatakan tak pernah datang masjid.

Ada juga jemaah yang memang jarang-jarang datang ke masjid namun apabila tetiba setiap lima waktu solat dia sudah ada dalam saf maka berbunyi lagi sekali. 'Dulu tak pernah nampak pun'. Dalam pemerhatianku ada juga yang mengadu kepadaku, yang katanya, 'Orang masjid pandang saya seperti mengemukakan soalan kenapa baru sekarang mau datang ke masjid'. Barangkali itu pendapat dan pandangannya, kerana pendapat serta pandangan tersebut apalagi yang melibatkan rumah Allah akan sentiasa diganggu oleh syaitan laknatullah.

Untuk mengelak dari gangguan syaitan lk.tlh. ini maka orang masjid kena banyak zikir, kena banyak istighfar sebab istighfar dan zikir boleh mematahkan semangat syaitan lk.tlh. bahkan sampai mematahkan tulang belakangnya.

Tapi cuba kita lihat keadaan dalam masjid ketika ada Ustaz yang sedang menyampaikan ceramah, kita akan dapati kebanyakan orang masjid akan berada di kantin masjid. Errr... sebenarnya tiada istilah kantin dalam masjid, tetapi hampir-hampir setiap masjid ada meja diluar masjid yang berdekatan dengan tempat buat teh tarik.... arrrr... yang itulah kantin masjid.

Kebanyakan mereka akan duduk minum teh sambil berbual-bual sesama mereka. Mereka mendengar ceramah tersebut sebab speaker diluar masjid dihidupkan untuk mereka dengar dari kantin tersebut. Bahkan perkara inilah yang banyak terjadi.

Dengan tajuk kali ini sebenarnya Tok Wan hendak memmaklumkan kepada orang masjid rajin-rajinlah memeriksa kesilapan dalam diri kita sendiri, jangan mencari kesilapan orang lain. Jika terlihat ada kesilapan dalam hal labuh kain atau jubah berkatalah kepada diri sendiri aku dulu pun seperti itu juga pakai kain sarung labuh sampai tertutup buku-lali.

Lagi lama kita berada dalam masjid lagi banyak keburukan orang akan kita dapati kerana kita sentiasa mencari kesilapan orang. Lebih baik berlama-lamaan dalam masjid dengan mencari kesilapan sendiri. Kenang semula sewaktu kita kecil masuk dalam masjid berlari kesana kemari dan melintas depan orang yang sedang solat, kadang-kadang main kejar-kejar, atau sembunyi disebalik tiang masjid yang terdapat banyak dalam masjid dan berbgai-bagai perkara lagi.

Aku pun dulu sewaktu baru balik dari umrah atau haji pakai jubah labuh sampai tak nampak buku-lali. Ehhh... samalah dulu aku dengan dia itu.

Mari kita perbaiki diri dengan hanya memandang sedikit kearah orang yang sesekali saja datang kemasjid kita sebab selalunya dia ke masjid lain maklumlah dia seorang pemandu teksi, dimana sampai waktu solat disitulah dia solat berjemaah. Ini kita pulak yang memandai-mandai kata dia itu dah lama tak nampak batang hidung kat masjid, walhal kitalah yang asyik tumpu pada masjid yang terdekat dengan rumah kita. Apabila perlu keluar dalam urusan apa-apa pun pasti kita akan buru-buru pulang kemarhala kita sebab nak bagi nampak batang hidung kita pada makmum yang lain agar tidak dikata tak datang ke masjid. Jadi niat kita kemasjid sudah jadi sebab nak bagi orang nampak kita selalu ada dimasjid.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~


Sabtu, 27 Ogos 2016

Ziarah

Bergambar dihadapan Masjid Raya Baiturarhman, Banda Acheh.

Kali ini aku tak dapat pos untuk hari jumaat sebab hari jumaat aku masih di Acheh. Jadi inilah posting pertama yang dibuat pada hari sabtu. Sabtu pun sabtulah asal ada posting mingguan. Gambar diatas aku bergambar depan masjid Raya Baiturrahman dan disebelah aku itu seorang perempuan yang tiada kena mengena dengan aku rupa-rupanya selesai bergambar dia minta tolong tengokkan penyakit yang dihadapinya, lalu sebotol air dibacakan beberapa surah untuk penawar. Mudah-mudahan dengan bantuan Allah penyakitnya kembali sembuh.

Sepanjang 3 hari 2 malam berada di Banda Acheh aku dan kawanku (kami berdua) iktikaf di Masjid Mosalla Muhajirin di Jalan Paya Lhok, kira-kira 3 km dari Masjid Raya Baiturrahman. Pada mulanya bukan tujuanku untuk iktikaf disana, namun ketika kami berziarah ke Kapal Apong (gambar dibawah) berbetulan masuk waktu asar kami singgah dimasjid yang berada berhampiran Kapal Apong lalu Imam masjid tersebut menyarankan aku ke Masjid Mosalla Muhajirin lalu bertemulah saudara suusaha atas iman dan amal.


Tiba di masjid Mosalla Muhajirin kami disambut bagai saudara lama yang sudah berpuloh-puloh tahun tidak bertemu. Malu rasanya dilayan begitu dan lebih malu lagi kerana usrah kami tak setinggi usrah mereka dan memang patut masjid mereka mereka namakan Mosalla Muhajirin.

Memang perjalanan melihat puing-puing tsunami yang masih ada terasa sangat menyedihkan. Bekas tapak rumah yang tidak dituntut oleh sesiapa diambil oleh orang yang dulunya bukan mangsa tsunami dan berlaku pertukaran tuan yang mengaku8 mangsa tsunami lalu selain mendapat lot tanah mereka juga mendapat dana untuk membangun semula rumah mereka yang konon sudah musnah dek tsunami. Begitulah cerita yang aku dengar sendiri dari penduduk tempatan yang merupakan penduduk diperkampungan itu sebelum dan selepas tsunami.

Dengan belas berbaur simpati aku membujuk hati mereka, di Padang Mahsyar nanti mereka kan dihisab satu persatu tentang apa yang telah mereka kerjakan semasa didunia ini, bahkan sisa daging yang terlekat pada tulang ikan yang sudah tidak mahu dimakan juga akan dihisab.

Dalam berziarah itu sempat juga aku bertemu dengan Puan Abasiah yang dikaitkan dengan bot nelayan yang tersangkut pada rumah jirannya (gambar dibawah).


Puan Abasiah menjual makanan ditepi sungai berhampiran rumahnya pada pagi hari kejadian tsunami itu, setelah jam 8 pagi itu dia kembali kerumah sekejap dan ketika hendak ketempat jualan dilihatnya ombak hitam sudah datang lalu tanpa memperdulikan barang jualan dia terus lari semula pulang kerumah. Dalam berlari itu dia terjatuh sedang ombak hitan yang tinggi semakin dekat, dia bangun sambil meminta pertolongan Allah. Menyedari rumahnya rendah lalu dia menjerit meminta semua jiran-jirannya naik kerumah orang kaya yang berada dihadapan rumahnya. Dalam keadaan panik itu seramai 59 orang berjaya naik ketingkat atas rumah besar itu.

Seketika berada diatas rumah ditingkat atas dalam beberapa minit air dilantai tingkat atas juga dinaiki air yang bewarna hitam. Air semakin tinggi.... semakin tinggi, cerita Puan Abasiah sambil memandang aku. Air mataku mulai berlinang, kawanku sudah memalingkan muka dari Puan Abasiah kerana tak tahan air-mata yang sudah merambu keluar.

Akhirnya air sudah sampai paras tengkok. Lalu tiba-tiba datang sebuah bot nelayan lalu melanggar rumah itu. Rumah itu bergoyang akibat hentaman kuat oleh bot nelayan itu. Puan Abasiah menjerit memberitahu kepada semua yang berada dalam rumah itu bahawa ada bot datang untuk menyelamatkan kita semua lalu meminta semua mereka naik atas bot.

Semua mereka naik atas bot, namun bot itu bukan datang dengan dipandu oleh manusia melainkan ianya dihantar oleh Allah untuk membantu mereka yang seramai 59 orang. Setelah air surut mereka semua ingin turun dari bot tersebut namun mereka tak berani turun kerana dibawah bot itu terdapat seekor buaya yang amat besar. Setelah buaya itu pergi barulah mereka semua turun.

Kini rumah itu dimana pemilik asalnya yang bekerja dengan Pertamina tidak tinggal disitu lagi. Rumah dan bot nelayan itu diabadikan sebagai tanda bencana tsunami untuk diingat oleh setiap generasi yang akan datang.

Semuga Allah meRahmati mereka semua sama ada yang masih hidup maupun yang telah meninggal dunia.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~ 

Jumaat, 19 Ogos 2016

Rindukan Rasulullah s.a.w.

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Ramai antara kita mengaku cintakan Rasulullah s.a.w. tetapi adakah kita rindu untuk bertemu dengan Rasulullah s.a.w. dan adakah rindu kita itu sehingga kita merasa tidur tak dapat lena dan makan pun tidak berselera. Dalam keadaan sedemikian airmata sentiasa berlinangan kerana teramat rindu. Jika ini yang ada pada anda pasti andalah orang yang akan mendapat syafaat dari Rasulullah s.a.w. di akhirat nanti.

Sekadar menyebut atau menyanyikan rindunya kita atau cintanya kita kepada Rasulullah s.a.w. tidak memadai. Atau sekadar hadir dalam majlis besar yang bernama 'Malam Cinta Rasul' sedangkan percakapan dan perbuatan tidak menampakkan cintanya rindu tersebut, apalagi cara keterampilan. Jika kita cinta Rasul kita mesti ambil tiga perkara. Pertama keterampilan Nabi s.a.w. kedua cara hidup Rasulullah s.a.w. dan yang ketiga cara fikir Rasulullah s.a.w.

Pertama keterampilan Nabi s.a.w. yang kita kena ikut ialah raut wajah. Nabi s.a.w. menyuruh para Sahabat r.anhum memotong misai mereka setiap kali datangnya jumaat dan memelihara janggut kerana menyimpan misai tanpa janggut samalah kita dengan penyembah matahari dan penyembah berhala yakni kaum Majusi. Tutup kepala samaada kopiah, songkok atau serban serta jubah atau baju labuh yang melepasi lutut serta seluar atau kain atau jubah yang tidak terlampau labuh sehungga menutup buku lali.

Kedua cara hidup Rasulullah s.a.w. dari pagi sehinggalah kemalam hari. Dengan kata ringkas kita tiru apa yang Nabi s.a.w. buat dari bangun tidur sehinggalah Baginda s.a.s. tidur kembali. Apakah doa yang Baginda s.a.w. baca ketika bangun tidur, nak masuk bilik air nak makan, nak pakai pakaian sehinggalah doa nak tidur.

Sabda Nabi s.a.w. kepada Abu Hurairah r.anhu, 'Jangan kamu tinggalkan tiga perkara dalam kehidupan kamu setiap hari yakni solat witir sebelum kamu tidur, solat dhuha sekurang-kurangnya dua rakaat dan puasa 3 hari dalam setiap bulan (puasa putih).

Ketiga cara berfikir Nabi s.a.w.. Nabi s.a.w. sentiasa memikirkan bagaimana hendak menyelamatkan setiap manusia dari azab neraka. Jadi kita kena buat dakwah, ajak manusia kepada kebaikan dan larang manusia dari perbuatan munkar.

Pada zaman Rasulullah melakukan dakwah di Madinah dan sebelum Masjid Nabi didirikan Nabi s.a.w akan bersandar pada sebatang tunggul pokok kurma (dalam kawasan manjis Nabi pada masa itu) sebaik selesai solat fardhu. Disitulah Nabi s.a.w. menyampaikan ilmu. Para sabahat r.anhum akan berkumpul disekeliling pokok kurma yang telah hampir mati itu untuk mendengar sabdaan Nabi s.a.w. Sehinggalah pada suaru hari salah seorang sahabat bertanyakan kepada Rasulullah s.a.w. 'Mahukan Ya Rasulullah aku berikan syor satu tempat yang lebih baik bagi Rasulullah duduk dan sampaikan ilmu.' Maka dijawab Rasululah s.a.w. 'Silakan'.

Maka para sahabat r.anhum selepas bermesyuarat datanglah ilham se[akat mengadakan satu tenpat khas yang mempunyai 3 anak tangga dan diletakkan dihadapan mihrab dalam masjid lalu dinamakan mimbar. Setelah siap mimbar maka pada kali pertama menggunakan mimbar tersebut dan sedang Nabi s.a.w. menyampaikan ilmunya tiba-tiba terdengar bunyi seperti anak kecil menangis. Semua yang hadir dapat mendengar tangisan tersebut dan semakin lama semakin kuat seolah-olah seorang anak kecil yang memerlukan susu atau puting dari ibunya. Lalu Rasulullah s.a.w. turun dari mimbar dan pergi mendapatkan tunggul pokok kurma tempat Baginda s.a.w. selalu bersandar ketika memyampailan ilmu tersebut/

Sampai disana Rasulullah s.a.w. memelok batang/tunggul pokok kurma tersebut, bukan sekadar peluk bahkan Baginda s.a.w. mengusap-ngusap batang pokok kurma yang sudah hampur mati itu dengan telapak tangannya Yang Mulia. Rupa-rupanya tungul pokok kurma itu rindu kepada Rasulullah s.a.w, dan Allah zahirkan pada semua orang untuk tarbiah betapa pokok yang sudah hampir matipun rindu kepada Rasulullah s.a.w. jadi betapa pul;a keadaan rindu manusia yang hidup dizaman itu yang ada peluang untuk bertemu dengan Rasulullah s.a.w. Cerita ini dirawikan oleh Ubai bin Ka'ab yang hadir pada ketika itu. Setelah tangisan reda maka Rasullah s.a.w kembali naik keatas mimbar dan menyambung sabdaan. Semenjak hari itulah bermulanya masjid mempunyai mimbar bagi khatib menyampaikan khutbah.

Bukti mimbar mempunyai hanya 3 mata anak tangga ialah ada hadith dimana Nabi s.a.w. menyebut 'amin' 3 kali pada setiap kali berhenti ketika menaiki tangga tersebut. 3 kali 'amin' itu adalah sebagai mengaminkan doa Malaikat Jibril a.s.

Jadi berbalik kita hari ini bagaimana rindunya kita kepada Rasulullah s.a.w. Setakat mana cinta kita kepada Rasul. Adakah kita berhak untuk angkat tangan diakhirat nanti bila Nabi s.a.w. bertanya dimanakah mereka yang rindu kepadaku selepas kewafatanku sehingga mengeluarkan airmata marilah kemari aku hendak peluk. Lalu kita tak berani angkat tangan kerana kita sendiri tahu setakat mana cinta dan rindu kita.

Untuk itu mulai hari ini marilah kita tingkat perasaan rindu dan cinta kita kepada Rasullullah s.a.w mudah-mudahan Baginda s.a.w. dapat memberikan lebih syafaat untuk kita.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~