Bacaan Popular

Jumaat, 5 Februari 2016

Jenazah

Gambar sekadar hiasan sahaja.
 
Jenazah adalah jasad yang sudah tidak bernyawa. Jasad itu mesti dimandikan, di kafankan, di solatkan kemudian di kebumikan. Semua urusan itu kadang-kala menjadi mudah dan kadang-kala memakan masa yang lama sebelum sampai ke Tanah perkuburan. Mudah atau lambat urusan itu bergantung kepada amalan si mati sewaktu hayat masih ada.
 
Kisah yang hendak Tok Wan coret disini kali ini adalah berkaitan pengurusan jenazah. Dari pengalaman sendiri sewaktu memandikan jenazah ada jenazah yang hendak dimandikan sudah dalamkeadaan bersih dan elok walaupun telah berbulan-bulan terlantar sakit. Dan ada jenazah yang tidak bersih walaupun baru dua minggu terlantar sakit. Dengan keadaan kuku panjang yang tidak dipotong, misai panjang sampai masuk kedalam mulut membuktikan bahawa empunya jasad tidak mengamalkan kebersihan dan kaum keluarga yang dekat juga tidak prihatin dalam hal kebersihan.
 
Islam mengutamakan kebersihan, solat lima kali sehari boleh membersihkan diri dari kekotoran, dan jikalau terlantar sakit mintalah sesiapa dari kalangan mahram tolong wudukkan dan solat boleh diteruskan dalam keadaan berbaring. Jika perkara utama ini diamalkan pasti bila sampai waktu untuk menjadi jenazah, maka jasad dalam keadaan bersih.
 
Pernah sekali peristiwa salah seorang kawan Tok Wan sendiri beberapa bulan selepas menguruskan jenazah maka dia berkahwin dengan janda yang ditinggalkan oleh jenazah yang pernah di uruskannya itu. Alasan paling munasabah katanya ialah,'Bekas suaminya dulu lumpuh selama lebih satu tahun dan apabila menguruskan jenazah bekas suaminya itu dia dapati jasad itu bersih, dan kalau suaminya yang lumpoh itu dijaganya dengan baik terutama kebersihan maka tak rugi siapa yang kawin dengannya.' Maka mereka pun berkahwin, sesuai sangat mereka berdua ini yang lelaki umur baru 75 dan yang perempuan umur baru 60 dan masing-masing berstatus duda dan janda.
 
Tanggung jawab kita yang masih hidup sihat ini ialah memastikan orang sakit yang kita ziarahi itu dapat dijaga kebersihannya terutama kuku, misai, bulu ketiak, bulu ari-ari dan daki-daki yang dibahagian belakang tubuhnya. Berikan masa untuk menjaga kebrsihannya bukan memberinya buah-buahan atau buah-buah tangan yang cuma sebagai hadiah. Memberi masa lebih berharga dari benda-benda kerana siapa tahu sepeninggalan kita itu nanti itulah masa terakhir dapat kita bersamanya. Alhamdulillah kita sudah mengerat kukunya dan tidaklah nanti apabila sampai masa untuk dimandikan dia dalam keadaan berkuku panjang.
 
Jenazah yang kuku, misai, bulu ketiak panjang biasanya tukang mandi jenazah mandikan saja. Tak cukup masa untuk uruskan bulu ketiak atau kukunya sebab waktu solat fardhu sudah dekat dan Tanah kubur sudah siap. Lepas solat fardhu terus solat jenazah untuknya dan jikalau lambat mungkin hari beransur gelap atau awan semakin tebal yang memungkinkan membawa hujan.
 
Bukan saja mereka yang sakit atau uzur yang kita kena perhatikan kebersihannya. Mereka yang sihat disekeliling kita juga kita kena ambil tahu. Perhatikan kuku anak-anak kita dah kerat atau belum. Kuku anak-anak sedara kita, kuku anak-anak jiran kita, kalau belum kerat eloklah kita sendiri yang kerat atau suruh orang terdekat tolong keratkan. Jikalau dia masih kanak-kanak bagitau pada dia bahawa kuku panjang boleh menyimpan kuman dan apabila waktu makan kuman tersebut boleh masuk bersama makanan yang kita makan kedalam perut dan boleh mengakibatkan sakit, bila sakit kena masuk hospital, bila duduk di hospital makan kena ikut waktu tak boleh makan ikut suka.
 
Diri dan batang tubuh kita sendiri pun kita kena jaga kebersihan tersebut. Buat apalah potong rambut fesyen macam kita ini bukan orang Melayu bukan seperti orang Islam. Siapa tahu saat dan tarikh kematian kita mungkin sebentar lagi atau mungkin sejam dari sekarang. Sedar-sedar kita dalam hospital, rambut terpaksa dibotakkan sebab nak jahit luka dikepala. Sedar-sedar kita sudah berada dalam bilik disebuah masjid dan sedang melihat jasad kita dimandikan dengan rambut punk terbaring. Kita mesti tidak suka bila melihat jenazah kita dalam keadaan begitu atau begini. Bayangkanlah sendiri bagaimana jasad kita yang bernama jenazah sedang dimandikan. Mungkin kita tersangat malu dengan gaya yang ikut kawan kawan sebab nak lebih perhatian sesama manusia walhal perhatian Nabi dan Allah tidak kita utamakan.
 
Tujuan penulisan Tok Wan bukan untuk menakutkan para pembaca, tetapi takut kepada Allah itu memang dituntut. Jika kita takut kepada Allah pasti syaitan takut kepada kita. Dan apabila syaitan takut kepada kita pasti kita tidak dipengaruhinya untuk buat perkara yang Nabi s.a.w. tak suka dan Allah ta'ala juga tak suka.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~
 
 

Jumaat, 29 Januari 2016

Bida'ah


Gambar sekadar hiasan sahaja.

Bidaah yang mula-mula dilakukan oleh Umat Nabi Muhammad s.a.w. ialah makan kenyang. Wal sepanjang kehidupan Nabi s.a.w. tidak pernah makan kenyang. Jika Nabi s.a.w. dapat makan sebelah pagi maka sebelah petang Baginda s.a.w. tidak akan makan, begitu juga jikalau Nabi s.a.w. dapat makan sebelah petang pasti tidak makan sebelah paginya. Berbeza dengan kita, pagi makan, tengahari makan, malam pun makan dan sebelum tidur pun makan lagi. Jikalau hadir dalam kursus anjuran Kerajaan lagi dahsyat makan sampai enam kali dalam sehari. 

Sepatutnya kita ikut cara hidup Rasulullah s.a.w. kerana Allah ta'ala telah meletakkan kejayaan dalam agama yakni ikut cara Rasulullah s.a.w. Tapi kebanyakan kita tak ikut cari Nabi s.a.w. Kita ikut cara siapa?

Kita lihat cara makan kita dan tanya diri kita ikut cara siapakah ini. Kita tengok pula cara kita berpakaian, kita ikut cara siapa. Kita lihat kedalam diri kita bagaimana kita berfikir, adakah kita berfikir sebagaimana Nabi s.a.w. fikir?

Nabi s.a.w. mempunyai akhlaq yang patut kita contohi, teladani, kita ikuti, yang kesemua itu dinamakan sunnah dan sunnah terbahagi kepada tiga yakni Surah, Sirah dan Sarirah. Surah ialah cara keterampilan Nabi s.a.w. cara Nabi berpakaian, cara Nabi s.a.w. menyimpan janggut, cara Nabi s.a.w. membersihkan diri.

Sirah pula adalah cara kehidupan Nabi s.a.w. dari sewaktu bangun pagi sehinggalah kepada Baginda s.a.w. tidur semula. Semua amalan Baginda s.a.w. diiringi dengan doa-doa seperti doa ketika bangun tidur sehinggalah kepada doa ketika hendak tidur semula. Ada kita ikut?

Sarirah pula adalah cara Nabi s.a.w. berfikir yakni bagaimana umat sebelum dunia ini kiamat dapat diselamatkan dari azab neraka. Kita ada fikir macam tu?

Kehidupan kita pada hari ini banyak yang telah rosak. Amalan bangun pagi kita cariremote tv atau henfon lalu anak kita pun bangun pagi cari remote tv atau gajet. Bangun pagi selepas doa berwuduk lalu dua rakaat sunat kemudian pergi suboh dimasjid itu yang betul. Nabi s.a.w. tidak pernah tinggalkan solat berjemaah. Kita ada? Kalau kita solat dirumah dengan ahli keluarga atau sorang-sorang bermakna kita sudah tambah lagi satu amalan bidaah. Kita rasa kita belum pernah tinggalkan solat sejak akal baligh akan tetapi solat berjemaah sebenarnya yang telah kita tinggalkan, lalu sedarlah kita pada waktu itu setan sedang bergurau senda dalam hati dan pemikiran kita. Hak yang sebenarnya ialah solat fardhu ditempat dimana ada azan dilaungkan. Nyata setan berjaya memainkan kita.

Bila tiba waktu makan kita makan dikantin tempat kerja, anak kita makan dikantin sekolah dan isteri kita makan dirumah walhal makan yang dituntut ialah secara berjemaah. Kita disibukkan oleh dunia sehingga membelakangkan akhirat, walhal yang akhir itu lebih baik dari awal, dah banyak kali kita baca maksud tersebut dalam al Quran yang mulia. Tapi itulah kita.

Bila buka facebook kita lihat sana-sini foto makanan yang dimasak rakan fb kita, yang ditempah pun ada, jadi kita ini makan, makan, makan. Apabila sudah kenyang masih makan maka jatuh haram kata ulamak walaupun makanan itu halal dan sumbernya pun halal.

Terlalu banyak bida'ah dalam hidup kita namun kita tidak memeriksa dalam diri kita kita cuma tahu sebut bacaan Yaa Siin di surau dan masjid pada malam jumaat adalah bidaah dan kita pun tak ikut duduk baca Yaa Siin sama-sama dengan mereka sebab kita juga dengar dari mulut rakan-rakan kita perkara itu bidaah. Ini perkara yang membawa pahala apa salahnya dilalukan. Lainlah jikalau baca surah Yaa Siin sampai waktu suboh dan oleh kerana terlalu mengantuk tidak perlu hadir solat suboh dimasjid, ini yang tidak betul.

Tapi sebahagian kita tidak hadir solat suboh dimasjid bukan tidak tahu yang itu lebih baik tapi badan letih sebab malam tadi tidur lewat bawa anak-anak dan isteri serta mertua makan di restoran yang beru buka hujung sana tu.

Ishh... kalau dah makan lewat malam pasti kenyang yang teramat dan penyakit kenyang ini susah nak bangun. Berbanding berlapar, dalam keadaan lapar mudah bangun dan lebih kusyuk dalam solat. Jadi kenapa kita perlu makan jika tidak lapar?

Sebenarnya lapar adalah anugerah Allah dan mempunyai hikmahnya. Hikmah lapar dapat mengekang nafsu, nafsu syahwah dan nafsu berkehendakkan itu berkehendakkan ini. Apabila makan sikit dan tidur dalam keadaan lapar lebih baik. Duit yang ada dalam poket itu hantar untuk akhirat.

Asbab dari lapar juga dapat menjauhkan penyakit sebab banyak penyakit yang datang melalui makan, melalui perut. Dan ketahuilah Allah s.w.t. suka mereka yang dalam keadaan lapar.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~


Jumaat, 22 Januari 2016

Siapalah Sangat

Gambar sekadar hiasan sahaja.


Hari itu aku pergi ke Pekan Sungai Besi dengan dua tujuan. Tujuan pertama ialah Balai Polis nak jumpa S.M. Noor untuk bagi surat jemputan dan kedua ialah makan kari kambing dikedai mamak kesukaan aku di pekan kecil  itu. Tengah sedap-sedap menikmati makan tengahari kari kambing tersebut tiba-tiba datang seorang lelaki India separuh umur duduk depan aku. Dari corak pakaiannya nyata seperti India yang ikut lori sampah Alam Flora. Dia diam duduk dibangku berkongsi meja depan aku tanpa memandang pada aku. Aku memandangnya dan apabila dia perasan aku sedang memandangnya diapun menoleh melihat aku, serentak itu juga aku mempelawanya ikut makan sambil menggayakan anggukan kepala. 'Terima kaseh' katanya sambil senyum menampakkan giginya yang putih melepak.

Taknak perbualan terputus maka aku menanyakan soalan lazim, 'Sudah habis kerja ka?' Segera dia jawab, 'Belum habis lagi. Sekarang rehat tunggu solat zohor, lepas solat zohor lagi satu kali masak.' Katanya.... ooo... dia ini Islam, tukang masak rupa-rupanya. 'Lagi apa mau masak?' Tanyaku kepadanya, 'Itu kambing punya kari satu hari mesti dua kali mau masak.' Ermmm... rupa-rupanya kari kambing yang aku tengah makan ini dia yang masak. Masya Allah... untung dapat jumpa tukang masak yang hebat ni. Ehhh... apa pulak hebatnya kan... kan ker Allah lagi hebat.

Akhirnya setelah beberapa soalan lazim maka diapun menceritakan bahawa dia bangun pagi jam 3.30 pagi, solat tahajut mohon pada Allah supaya Allah ta'ala menolongnya masak agar makanan yang dimasak lebih sedap. Lepas solat tahajut dia akan baca surah al Baqarah, surah al Ma'idah dan juzu' Amma sampai habis. Apabila azan suboh maka dia akan kemasjid berhampiran (yakni surau jumaat sementara - sementara menunggu masjid Ibnu Khaldun siap). Lepas solat suboh baru dia mula memasak. 'Lepas solat suboh ada zikir ka?' Tanyaku padanya. 'Itu mesti bang Aji' katanya padaku, walhal aku belum buat haji lagi. 'Tiap-tiap hari lepas solat suboh saya mesti zikir, waktu masak pun saya zikir juga' katanya menambah. Aduuhhh... dahsyat rupanya India ini. Nampak macam pekerja AlamFlora bahagian memungut sampah tapi disisi Allah ta'ala dia manusia yang masyur di Kerajaan Langit.

Kemudian aku menerangkan kepadanya bahawa amalan itulah yang menyebabkan pemilik restoran ini boleh bertahan. Perniagaan menjadi bertambah maju, pekerja lelaki saja ada 6 orang termasuk 1 tukang masak mee goreng dan 1 lagi bancuh air. Pekerja perempuan pula 4 orang termasuk yang basuh pinggan dan cedok nasi untuk pelanggan. Jikalau tiada amalan setinggi itu sudah pasti ramai peniaga lain yang irihati lalu mencari bomoh-bomoh hebat atau tukang-tukang sihir untuk merosakkan perniagaan tersebut. Ada restoran yang masakannya sudah basi walaupun baru dua jam dimasak. Ada yang masak nasi tapi tak masak-masak sampai tengah-hari. Ada yang pelanggan lalu depan kedainya tapi tak nampak pun bahawa kedai itu buka. Inilah permainan yang boleh ditepis dengan amalan-amalan yang Allah suka. Dengan melakukan amalan-amalan tersebut Allah suka dan apabila Allah suka sudah pasti tiada sesiapa yang dapat berbuat khianat keatas perniagaan mereka. 

Jikalau kita lihat mereka (tukang masak) ini, siapalah sangat mereka, pakaian selekeh, cara duduk pun seperti orang tidak berilmu. Namun sebenarnya ilmu yang ada dalam dadanya membuatkan syaitan pun takut untuk mendekatinya. Aku kata begitu sebab aku pernah dengar satu hadith yang ulamak bagitau bahawa seorang berilmu lebih ditakuti syaitan berbanding seribu abid.

Selesai makan dan solat zohor di surau jumaat sementara yang depan Balai Bomba itu aku pun melangkah ke stesen LRT untuk pulang. Belum pun sempat sampai stesen LRT satu orang menegurku. Ini mamak yang berniaga berhampiran Balai Polis pula, namanya Syed Kadir. Syed Kadir ni ada abang nama Syed Hamid di Pandan Indah. Kalau pergi Pandan Indah nampak Restoran Syed Hameed yang depan Menara MPAJ tu dialah yang punya.

'Apa khabar Aji.' Aji lagi... dia menegurku. 'Alhamdulillah'. 'Mari makan saya belanja ini hari'. Katanya padaku. 'Jazakallah...saya sudah makan... abang engkau apa khabar?'. 'Alhamdulillah, baru minggu lepas jumpa sama dia, dia cakap ini janggut mau kasi simpan panjang sikit pasal itu hari aku pergi umrah punya jam orang cakap aku punya muka serupa budak-budak.' Kata Syed Kadir padaku. 'Ya lah Kadir... itu janggut mesti mau simpan, itu misai mesti mau kasi nipis... tunjuk hurmat sama Rasulullah s.a.w.'. 'Ya... betul la Aji.' 'Kepala kasi tutup sama songkok, janggut sudah ada, misai kasi nipis awak sudah ada 3 sunnah. Satu sunnah boleh dapat 100 pahala syahid, kalau sudah ada 3 sunnah awak sudah ada 300 pahala syahid.' Kataku padanya. 'Betul la bang.' Setelah berbual seketika aku meneruskan langkah kestesen LRT. 

Tambang LRT memang sudah naik mendadak, tapi umur aku juga sudah mendadak, sudah 63 tahun dan memang layak menerima tambang konsesi. Dulu sebelum tambang LRT naik kos ke Sg Besi cuma 70 sen, kini RM 1.30 akalu guna Kad Rapid RM 1.20. Ishhh... laluan konsesi cuma 60 sen. Syukur ada kawan-kawan yang baik hati dan ada kenderaan awam yang masih mengutamakan Warga Emas macam aku ini.
.
.
La haula wala quwwat illa billah..~

Jumaat, 15 Januari 2016

Tanda-tanda

Gambar sekadar hiasan sahaja.


Tahun 1436 hijrah telah memperlihatkan kepada kita tanda-tanda besar. Salah satu tanda tersebut ialah peristiwa runtuhan kren di Baitullah dan tanda kedua ialah rempuhan di Mina yang menyebabkan banyak kematian.

Kini kita sudah memasuki tahun 1437 hijrah. Dalam al Quran Allah s.w.t. bersumpah dalam surah At Tiin yang mahfumnya, 'Demi buah Tiin, buah Zaitun, bukit Tursina dan Negeri Yang Aman'. Negeri yang aman ini ialah Makkah dan pada akhir zaman Negeri Yang Aman ini pun sudah tidak aman berarti tanda-tanda akan robohnya Ka'abah juga sudah hampir.

Kita lihat hari ini Arab Saudi melancarkan perang terhadap Yamen. Terbaru Arab Saudi memutuskan hubungan Diplomatiknya dengan Iran. Di Pakistan sendiri ramai yang menyokong Arab Saudi dan ramai yang menentang Arab Saudi. Jadi nampak gayanya Riyadh (pusat pemerintahan Arab Saudi) tidak boleh berfungsi menguruskan musyakah dan takaza agama untuk umat Islam sedunia seperti yang diharapkan oleh seluruh umat diserata dunia. Syam (Syria) dalam keadaan menyedihkan, walaupun Russia, Kesatuan Eropah dan Amerika berusaha memulihkan keadaan namun mereka hanya menambah kecederaan pada musyakah dan takaza penduduk Syam. Ramai yang lari meninggalkan bumi para Ambiya' itu menuju dunia yang mereka sangka boleh membawa mereka kepada musyakah dunia lebih baik. Untuk negeri akhirat sebenarnya terus tinggal di Syam adalah lebih baik bagi mereka sebab meninggalkan Syam untuk mencari kehidupan yang lebih selesa sebenarnya mereka akan rugi. Walhal meninggalkan Syam mereka akan menemui kematian dan tanpa meninggalkan Syam pun mereka akan menemui kematian juga. Jadi kematian di bumi para Ambiya' itu lebih baik jika mereka memahami.

Jadi sekarang siapakah yang dapat menguruskan musyakah dan takaza agama umat Islam sedunia? Jawapannya Madinah al Munawarah. Kenapa Madinah al Munawarah? Kerana disitulah maqam yang terpuji, maqam Rasulullah s.a.w. ditempatkan disitu. Dan Imam Mahadi juga akan muncul dari situ.

Kemunculan Imam Mahadi akan memperbetulkan semua umat Islam. Mana-mana Islam yang kabur akan dihapuskan dan hanya tinggal Islam yang tulen yakni Ahli Sunah Wal Jemaah (ASWJ). Dulu Nabi s.a.w. dah bagitau agama yang dibawanya ini akan berpecah kepada tujuh puloh tiga (73) cabang dan hanya satu cabang saja yang akan selamat sampai kesyurga yang lainnya akan ke neraka dan yang satu itu ialah Ahli Sunnah Wal Jemaah. 

Sekarang mari kita lihat adakah kita ini sah sebagai ASWJ. Sebelum itu mari kita fahami apa itu ASWJ. Ahli (A) dalam bahasa lain (Inggeris) ialah member kan? Adakah kita ini member SWJ? 'S' (sunnah) bermaksud ikut cara Nabi Muhammad s.a.w. dan sunnah ini terdiri dari tiga (3 ) pecahan, 1. Surah, 2 Sirah dan 3. Sarirah.

1. Surah bermaksud keterampilan Nabi s.a.w. Soklannya adakah kita ini kelihatan mengamalkan sunnah Nabi s.a.w. yakni keterampiulan kita menyamai keterampilan Nabi s.a.w. ataukah keterampilan kita ini lebih mirip kepada keterampilan yang diiklankan oleh pihak Nasrani dan Yahudi dan media barat? Adakah kita sentiasa menutup kepala kita dengan songkok atau serban atau apa-apa yang biasa orang Islam lain pakai? Atau kita cuma pakai cap seperti orang Nasrani juga? Itu semakan kita yang pertama, mari kita lihat yang kedua.

2. Sirah bermaksud cara hidup Nabi s.a.w. Cara hidup Rasulullah s.a.w. amat sederhana, tempat tudurnya pun hanya tikar yang kasar berbantalkan pelepah kurma yang diketuk-ketuk dan disumbat masuk menjadikan bantal. Baginda s.a.w. makan apabila lapar dan akan berhenti makan sebelum kenyang. Apabila sandal Baginda s.a.w. koyak Baginda sendiri yang akan menjahitnya. Baginda s.a.w. tidak pernah meninggal solat secara berjemaah. Semakan yang kedua ini kita tanya pada diri kita sendiri addakah kita tidak pernah meninggalkan solat berjemaah?

3. Sarirah bermaksud apa yang Nabi s.a.w. fikir. Nabi s.a.w. sentiasa berfiki9r tentang umatnya, tentang takaza agamanya. Adakah kita meluangkan masa kita setiap hari untuk memikirkan takaza agama? Contoh adakah kita memikirkan bagaimana saf-saf dalam setiap masjid diseluruh dunia dapat dipenuhkan oleh setiap lelaki yang telah akal baligh? Adakah kita meluangkan masa untuk memikirkan bagaimana setiap wanita Islam diserata dunia dapat menutup aurat mereka dengan sempurna? Adakah kita meluangkan masa untuk memikirkan bagaimana menjadikan setiap anak-anak menta'ati kedua ibubapa mereka?.

Jika ketiga-tiga sifat Rasulullah s.,a.w. ini tiada pada diri kita bermakna kita ini bulanlah ASWJ. ASWJ lengkap ceritanya ialah Ahli-ahli yang mengamalkan sunnah-sunnah Baginda s.a.w. secara berjemaah. Solat fardhu secara berjemaah (bukan sorang-sorang), makan secara berjemaah (bukan makan sorang-sorang), bersafar secara berjemaah (bukan bersafar atau makan angin sorang-sorang), mendirikan amal ibadah secara berjemaah (berdoa beramai-ramai, berselawat beramai-ramai, berzikir tahlil beramai-ramai). JIka semua ini ada pada kita syukurlah. Jika belum ada berusahalah sebab kehidupan sesudah kematian yang dihadapan ini adalah kehidupan bersama siapa kita berjemaah.

Hanya setakat inilah dapat disampaikan sebahagian tanda-tanda untuk menjalani kehidupan kita untuk menjalani pemikiran kita. Mudah-mudahan setiap yang baik dapat kita amalkan dan sampaikan dan setiap kesilapan itu hanya dari Tok Wan.

.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 8 Januari 2016

Keberkatan Masa dan Harta

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Allah s.w.t. telah berfirman dalam surah at Taubah ayat 111 yang bermaksud, 'Sesungguhnya masa diri dan harta kamu Allah telah beli dan Allah telah bayar dengan syurga. Dengan keterangan ayat ini bolehlah kita memperbetulkan kefahaman kita kerana selama ini kita beranggapan bahawa masa kita adalah kita punya, harta kita juga adalah milik kita dan diri kita juga adalah milik kita. Namun sebenarnya masa harta dan diri kita sebenarnya Allah punya cuma Allah bagi pinjam kepada kita. Siapa kita? Roh kita. Roh sahaja. Selain Roh termasuk tangan, kaki, perut, mata telinga adalah anggota yang akan menjadi saksi didepan Allah keatas apa-apa perkara yang pernah kita lakukan dibumi dan setiap anggota pada tubuh badan kita adalah milik Allah.

Oleh kerana kesemua anggota pada tubuh badan kita milik Allah maka kita kena yakin memang milik Allah dan Allah bagi pinjam kepada kita dan Allah telah beli dengan syurga. Untuk proses jual beli itu Allah bagi kita akal, suatu benda yang kita tidak dapat melihatnya. Dengan akal kita meneruskan jual beli untuk mendapatkan syurga, memang keturunan kita berasal dari syurga sebab Moyang kita yakni Nabi Adam a.s. dicipta dalam syurga dan tinggal dalam syurga entah berapa lama. Lalu siapa yang semasa didunia jual belinya disukai oleh Allah maka syurga yang hebat miliknya.

Sebaliknya sesiapa yang tidak mahu menjual ketiga-tiga perkara tersebut kepada Allah maka dia sendiri yang akan rugi. Rugi yang sebesar-besarnya.

Berkaitan tioga perkara ini, hariini Tok Wan cuma nak sentuh dua darinya yakni masa dan harta. Untuk perkara ketiga yakni diri eloklah fikirkan sendiri apa yang seharusnya.

Yang pertama berkaitan dengan masa. Kita selalu tengok orang tak cukup masa untuk siapkan itu-ini dalam sesuatu keperluan. Tak cukup masa untuk pergi atau jumpa orang itu orang ini. Bila talipon jawabnya tak cukup masa hari ini, esok sajalah. Dan bila kita lihat orang yang l;ain dia mempunyai masa yang cukup. Asal janji dengannya jam 3 petang pasti 2.55 dia sudah ada disitu. Azan maghrib 7.18 malam, 7.10 dia sudah ada dalam masjid. Jadi diringkaskan cerita dia sentiasa cukup masa. Bila berbual dengannya dan katalah esok boleh kita jumpa sekejap untuk belanja makan-makan pasti dia bersedia dengan jawapan In syaa Allah.

Itulah yang terjadi perbezaan antara dua orang yang seorang tak cukup masa dan seorang lagi sentiasa ada masa. Orang yang ada masa dan boleh bagi masa untuk seornag pendakwah hendak menerangkan kepadanya sesuatu maka dia akan mendapat. Sedangkan orang yang tak cukup masa dan tiada masa untuk dengar dakwah itu maka dia ketinggalan seribu atau lima ribu tahun dibelakang orang pertama tersebut.

Begitu juga dengan rezeki. Anak ada lapan orang sedangkan pendapatan bulanan bawah RM seribu namun bila menerima tetamu pasti ada saja hidangan yang pelik-pelik dari dapurnya. Kekadang keluar cucur badak dengan teh 'O' diiringi kerepek ubi kerepek pisang, kekadang keluar bubur kacang dengan kopi 'O' diringi goreng pisang goreng keledek. Apabila ada orang datang nak meminjam wang atau barang pasti tidak pulang dengan muka monyok. Ini orang yang Allah bagi keberkatan pada rezekinya. Berbanding orang kaya yang kekadang tiada masa untuk berjumpa dengannya apalagi merasai juadah dari dapurnya. Jikalau dipejabat hanya keluar air kotak jer. Ini rezeki yang tiada keberkatan padanya. Pendapatan bulanan mencecah lima angka namun tak cukup untuk bayar itu bayar ini.

Untuk mendapatkan rezeki yang berkat kita kena pastikan puncanya benar-benar bersih dari sebarang syubahat. Dermakan sebahagian dari rezeki yang Allah kurniakan kepada kita kepada orang lain. Dan untuk mendapatkan keberkatan masa luangkanlah masa duduk menunggu azan dalam masjid, jikalau perempuan duduklah dalam rumah atau tempat solat menunggu azan dan jangan melengah-lengahkan solat. Solatlah ditempat dimana ada azan dilaungkan pada waktunya. Jika solat pada bukan waktunya, contoh waktu asar sebenar 4.44 petang tapi kita solat jam 5.15 dan secara bersaorangan pula maka inilah punca kita tidak memperoleh keberkatan masa.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~ 

Jumaat, 1 Januari 2016

Simpan

Gambar sekadar hisan sahaja.

Siang dan malam kita berusaha untuk keperluan dunia. Ada yang berladang, ada yang berniaga, ada yang kelaut menangkap ikan dan ada yang ke pejabat buat urusan itu atau ini. Hasil dari pekerjaan kita itu maka kita akan memperolehi upah yang berupa duit dan dengan duit itu kita boleh beli macam-macam. Bagi yang sudah banyak duit maka akan dibeli sebidang atau berbidang-bidang tanah. Dengan bidang-bidang tanah tersebut boleh dibuat rumah untuk dijual dan kita akan menjadi bertambah mudah mendapat wang yang banyak.

Apabila wang semakin banyak maka rumah kita sendiri pun akan kita besarkan dan kita akan mengumpul berbagai-bagai koleksi yang mahal-mahal dari serata tempat didunia. Bukan saja dalam rumah, bahkan diluar rumah juga terutama didalam garaj ada berbagai-bagai koleksi untuk kita simpan sebagai warisan kononnya. Walhal warisan sebenar ialah ilmu agama untuk zuriat yang bakal kita tinggalkan. Tak gitu?

Hari berganti bulan dan tahun sering bertukar.... kekadang kita lupa bayar zakat lalu Allah mengajar kita dengan berlaku kebinasaan terhadap sedikit harta tersebut. Mungkin dicuri mungkin hangus terbakar dan berbagai-bagai ujian Allah datangkan. Ada yang sedar dan ada yang tidak sedar apa sebenarnya sebab masih mencari punca berlakunya perkara tersebut dengan otak yang pintar kita. Namun jika difikir dengan akal seerta ilmu agama maka kita cepat sedar bahawa hisab (qaul) sudah genap ikut takwim hijrah namun zakat belum dibayar.

Ada yang tidak faham akan ujian yang Allah datangkan kepadanya lalu terus mengumpul dan menyimpan berbagai-bagai benda dan perkara dalam keadaan tidak sedar. Bila nak sedar? Apabila dia sendiri diusung kekuburnya untuk disimpan. Bila dah masuk dalam simpanan sana barulah dia faham. Tak gitu?

Bagi golongan tidak kaya mereka rasa tiada apa-apa yang perlu dirisaukan tentang harta. Dalam rumah orang yang tidak banyak harta dan boleh dikatakan hidup cara sederhana ini masih terdapat almari yang menyimpan berbagai corak dan warna kain baju dan kasut serta beg tangan yang cantek-cantek. Masih menyimpan barang-barang yang kita sayang. Simpan dan terus simpan. Walhal jikalau yang kita sayang itu kita bagi pada jirang atau orang lain kan ker lebih elok. Ia akan dikira sedekah tapi kalau bagi yang kita dah tak nak bukanlah sedakah lagi namanya, ia umpama nak buang. Tak gitu?

Apabila kita banyak memberi yang baik-baik kepada orang bermakna kita mengumpul simpanan kita dalam tabung Allah, Nanti apabila kita disimpan maka Allah akan tanya apa yang telah kamu bawa kemari? Lalu bolehlah kita kata kita sudah bagi semua apa yang kita cari dan apa-apa yang kita miliki kepada orang lain semasa didunia. Dan bagi yang masih banyak menyimpan tiba-tiba dia kena simpan maka apabila Allah tanya dia apa yang dia bawa maka dia akan jawab semasa didunia aku telah mengusahakan perniagaan yang telah berkembang menjadi sangat banyak dan semua itu aku tinggalkan untuk anak isteri aku. Sekarang izinkan aku kembali semula kedunia untuk aku hantar kemari kesemuanya.

Lalu jika anda berada ditempat tersebut alangkah menyesalnya kerana semasa hidup tidak dapat menyimpan dengan Bank Allah. Walhal kita semua tahu bank didunia ini akan hancur semasa dunia dihancurkan sedangkan Bank Allah akan kekal selama-lamanya dan kita akan selamat dengan simpanan kita yang besar dan ikhlas kerana Allah itu. Tak gitu?

Untuk kali ini maafkan Tok Wan kerana kesalahan tulisan ini. Sebelum kita tidur setiap malam harap dapat maafkan semua orang.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~ 


Jumaat, 25 Disember 2015

Zikir

Gambar sekadar hiasan sahaja.

Adakalanya penjual tasbeh pun tidak ada masa untuk berzikir kepada Allah s.w.t. Dan adakalanya penjual kitab al Quran juga tidak ada masa untuk membaca Qalam Allah itu walaupun untuk satu muka surat sahaja. Begitulah kesibukan manusia dengan urusan dunia. Walhal perkara-perkara itu menghasilkan ganjaran yang hebat untuk negeri akhirat yang bakal semua orang kesana.

Apabila telah sampai dinegeri akhirat barulah kita sedar betapa bernilainya amalan tasbeh atau zikir atau bacan al Quran. Mereka yang telah masuk kedalam syurga pun masih menyesal dan meminta untuk kembali semula kedunia semata-mata untuk menambah lagi satu 'Subhanallah'.

Satu Subhanallah dikatakan menumbuhkan sebatang pohon disyurga yang besarnya teramat besar sehingga seekor kuda yang berlari pantas hanya dapat mengelilingi pangkal pokok itu selama tempoh lima ratus tahun. Bayangkan pula sekali zikir dalam 'Tasbeh Fatimah' sahaja kita memuatkan tiga puluh tiga (33) Subhanallah. Barangkali oleh kerana terlalu banyak pokok-pokok didalam syurga telah kita tumbuhkan dan dengan alasan itu boleh membuat rayuan agar kita turut dimasukkan kedalam syurga dengan Rahmat Allah, kita sendiri belum tahu akan perkara itu.

Kalimah 'Tahlil' yakni 'Laillah ilallah' mempunyai keistimewaan yang hebat dimana satu kalimah ini jika ditimbang dengan dunia dan seisinya akan didapati kalimah ini lebih berat. Barangsiapa dapat mengucapkan kalimah ini diakhir kalamnya maka wajib syurga baginya.

Ahli kitab disuatu zaman lampau telah menyebut bahawa himpunan tujuh pulohn ribu (70,000) zikir 'Laillaha ilalah' mampu menyelamatkan seseorang yang telah dimasukkan dalam neraka untuk dikeluarkan kemudiannya.

Terjadi juga satu peristiwa dimana seorang Ahli Zikir (Sufi) telah mendatangi suatu majlis kenduri dan secara kebetulan seorang pemuda yang dikatakan kasyaf turut hadir. Tiba-tiba pemuda tersebut menjerit, katanya, 'Pak Cik... ibuku tersiksa dalam bakaran api neraka... aku amat kesihan kepadanya.' Pemuda tersebut terus resah gelisah dangan kasyaf yang dimilikinya itu.

Dalam diam-diam Ahli Zikir itu telah menghadiahkan satu himpunan zikirnya yang mengandungi tujuh puloh ribu kalimah 'Laillaha ilallah' untuk ibu pemuda tersebut. Tidak lama kemudian pemuda tersebut kelihatan tenang lalu berkata, 'Pak Cik... ibuku telah diselamatkan dari dalam api neraka'. Kata pemuda itu kepada Ahli Zikir tersebut.

Bagi Ahli Zikir itu dengan menghadiahkan satu himpunan zikir yang mengandungi tujuh puloh ribu kalimah 'Laillaha ilallah' ia mendapat dua perkara. Yang pertama ia dapat membuktikan bahawa pemuda itu benar-benar kasyaf dan keduanya ialah kebenaran bahawa himpunan zikir yang mengandungi tujuh puloh ribu kalimah 'Laillaha ilallah' mampu menyelamatkan seseorang dari api neraka.

Zaman ini kita dengan mudah dapat berzikir sebab biji buah tasbeh mudah didapati dan murah. Jikalau tidak mahu guna tasbeh boleh juga guna alat mengira elektronik yang kecil sekecil cincin yang boleh dilekatkan pada mana-mana jari. Dengan bantuan alat-alat peranti mudah aleh seperti tablet atau henfon maka dengan mudah pula kita dapat membaca al Quran dan membaca terjemahannya sekali. Lalu setelah kita baca dan baca terjemahan tersebut maka kita akan dapati ada banyak kali Allah ta'ala ulang dalam kitab yang suci tersebut yang bertujuan yang sama yakni 'Ingatlah Aku pagi dan petang dalam waktu berbaring atau waktu duduk.'

Dengan kefahaman ini maka para ulamak dan guru-guru Masyaik telah bersepakat bahawa zikir yang awam untuk orang macam kita ini  (yang bukan Ahli Sufi) mengamalkan zikir 'Tasbihat'. yakni Subhanallah Walhamdulillah, wa Laillaha ilallah, Allahu Akbar sebanyak seratus pagi dan seratus petang dan diselangi dengan ;'Selawat' keatas Nabi s.a.w. sebanyak seratus pagi dan petang dan diakhiri dengan 'Istighfar' sebanyak seratus kali juga.

Yang dimaksudkan dengan pagi dan petang itu ialah selepas solat subuh sebelum masuk waktu zohor dan selepas solat asar sebelum masuk waktu maghrib. Jikalau tidak dapat melengkapkan jumlahnya maka sebelum tidur eloklah kita lengkapkannya. Sebab dalam Tasbihat ada kalimah 'Laillaha ilallah' dan jika sudah ada seratus sebelah pagi dan seratus sebelah petang berarti dalam tempoh satu bulan sudah ada enam ribu (6,000) himpunan kalimah 'Laillaha ilallah', dan dalam tempoh sepuloh bulan sudah ada enam puloh ribu (60,000) himpunan. Kita cuma perlukan lagi sepuloh ribu saja lagi, dan untuk mendapatkan lagi sepuloh ribu maka kita masih ada berbaki dua bulan sebelum bulan Muharram muncul kembali. Dengan cara ini setiap tahun kita sudah ada satu himpunan yang mampu menyelamatkan kita dari neraka jahannam. Dalam tempoh sepuloh (10) tahun dari sekarang (dengan izin Allah) kita mampu membuat sepuloh himpunan yang mana setiap satu himpunan mengandungi tujuh puloh ribu zikir 'Laillaha ilallah'.

Jadi sepuloh tahun akan datang (jika Allah izinkan kita maseh bernafas) kita bukan saja mampu menyelamatkan diri dari neraka bahkan kita juga mampu menyelamatkan saudara-saudara kita yang l;ain dari neraka. 
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~