Bacaan Popular

Jumaat, 18 Julai 2014

Umur Kita



Ramai yang berkata umur kita semakin hari semakin bertambah, tapi ramai juga yang kata umur kita semakin hari semakin berkurangan. Kedua-duanya betul bergantung kepada pandangan serta maksud niat masing-masing. Apabila umur semakin berkurang (atau maningkat) maka keupayaan kita atau penyakit kita juga akan semakin berkurang serta semakin meningkat. Itulag maksud umur semakin kurang atau umur semakin meningkat. 

Jalan mudah kita mbil saja istilah umur semakin berkurang. Ini bermaksud apabila umur semakin berkurang maka keupayaan juga semakin berkurang seperti keupayaan mata semakin kurang, tenaga, perjalanan darah, keupayaan jantung mengepam darah, keupayaan urat-urat yang mengalirkan darah juga semakin berkurang. Jadi benarlah kita ini makhluk yang lemah. Hanya Allah yang Maha Kuasa.

Kata ulamak umur kita di negeri akhirat rata-rata 30 tahun kerana sewaktu kita dibangkitkan dengan tiupan sangkakala kedua. Dan keupayaan serta tenaga kita sentiasa berada pada umur 30 itu buat selama-lamanya. Selama-lamanya bermaksud bukan hanya 30 ribu tahun, bukan juga 70 juta tahun bukan juga 900 billion tahun, tetapi kekal yang bermaksud tiada penghujung.

Jadi apabila kita mengimbas kembali umur kita semasa didunia ini yang cuma rata-rata hanya seribu bulan ia teramat kecil jika dibandingkan dengan 30 ribu tahun, atau 700 juta tahun atau 900 billion tahun. Apalagi jika dilihat bahawa umur kita diakhir adalah kekal untuk selama-lamanya.

Maksud saya disini ialah kita akan merasa rugi hidup didunia tanpa membawa amal yang baik untuk negeri akhirat, walhal amal kebaikan yang telah kita hantar untuk persediaan hidup yang kekal dinegeri akhirat itulah yang akan menentukan status kehidupan kita disana. Status kehidupan sebagai orang yang mempunyai 70 buah mahligai yangmana setiap satu mahligai tersebut bersaiz jarak antara timur dan barat (bukan sebesar padang pasir Nairobi di Afrika). Sebuah mahligai yang sangat besar yang mempunyai 7000 bilik dengan dayang-dayang serta bidadari-bidadari dan khadam yang sangat ramai yang sentiasa ta'at kepada perintah kita.

Kehidupan disana sangat menyenangkan, bukan sekadar bunyi-bunyian yang sangat indah, bukan sekadar permandangan yang sangat indah bahkan segala-gala yang berjuta kali ganda lebih baik daripada segala perkara baik serta indah yang ada di bumi ini. Berbagai perkara yang tidak pernah terfikir oleh kita semasa berada didunia. Itulah janji Allah kepada orang-orang yang menta'ati segala perintahNya. Ketahuilah bahawa janji Allah itu adalah benar.

Maha suci Allah yang akan menjadikan kita hidup kekal dinegeri akhirat dengan umur yang kekal sentiasa dalam 30. Tiada demam, tiada istilah sakit perut atau pening. Tiada istilah kencing manis dan tiada segala-gala kepayahan yang pernah kita lalui seperti hidup di dunia ini. Bagi melangsungkallah ta'ala menjadikan pasar untuk kita kunjungi pada setiap hari rabu, maka kita akan berjalan menuju Pasar Rabu dengan di iringi oleh Bidadari-bidadari serta dayang-dayang dan khadam yang ta'at untuk membawa balik apa saja barang yang kita suka dari Pasar Rabu tersebut.

Di hari-hari yang lain kita akan melakukan ziarah. Kita akan ziarah ke mahligai ibu atau ayah kita, kita akan ziarah mahligai atok dan nenek kita dan kita akan ziarah mahligai unyang dan moyang kita. Disana moyang kita yang kebetulan sedang menerima tetamu yakni dua orang sepupunya yang sebelah ayahnya sempat pula di perkenalkan kepada kita, jadi salasilah kita semakin lama semakin tersusun panjang serta kembang naik sehinggalah kepada moyang teratas kita yakni Nabi Adam a.s.

Sememangnya tempoh masa yang tiada penghujung itu kita akan banyak melakukan ziarah. Setiap hari afda sahaja usaha ziarah. Dan jikalau sibuk untuk ingat, kita boleh melantik beberapa orang khadam untuk mengingatkan kita bahawa hari itu giliran untuk ziarah siapa pula dari kalangan keluarga kita. Bukankah sangat lumayan kehidupan disana yang kita perolehi hanya dalam ibadah yang ikhlas kepada Allah cuma dalam 1000 bulan semasa hidup di dunia ini.

Bayangkan jikalau umur 1000 bulan itu kita habiskan tanpa banyak mengingati Allah, atau menderhakai Allah pasti kehidupan kita di negeri akhirat sangat menyeksakan. Allah ta'ala menjanjikan balasan azab yang sangat pedih. Perjalanan 50 ribu tahun semasa di Padang Mahsyar serasa seakan-akan 500 juta tahun dan waktu itu kita memohon pada Allah ta'ala jikalau azab di Padang Mahsyar yang tersangat payah ini tidak usahlah diperkirakan keatas kita dan kita lebih rela terus dimasukkan saja kedalam api neraka. Walhal ahli neraka lebih teramat dahsyat siksanya. Diberitahu bahawa jikalau ahli neraka itu tiba-tiba dibawa dan dimasukkan kedalam api dunia ini nescaya ia dapat tidur nyenyak. 

Boleh kita gambarkan, bukan susah sangat untuk dibayangkan bahawa perjalanan 50 ribu tahun di Padang Mahsyar untuk mencari semula orang-orang yang pernah kita tipu semasa di dunia dengan tujuan meminta ampun sampailah kaki kita reput, terkoyak, bernanah, namun kesakitan yang sebagaimana pun tidak mendatangkan maut kepada kita sebab sudah tiada maut lagi dinegeri akhirat. Waktu itu matahari berada sejengkal diatas kepala sebanyak 12 buah matahari kesemuanya dan lantai Padang Mahsyar itu diperbuat dari tembaga.

Akhirkata sempena 10 akhir Ramadhan yang Allah janjikan didalamnya 'Dijauhkan Dari Api Neraka', marilah kita rebut peluang untuk menjauhkan diri kita, keluarga kita dari azab yang amat pedih itu. Kembalilah menta'ati perintah Allah dan RasulNya, ingatlah segala kebaikan kita dalam bulan Ramadhan ini digandakan sehingga 10 kali ganda. Jikalau solat maghrib berjemaah di masjid biasanya kita dapat 27 ganjaran bermakna dalam bulan ini solat maghrib dimana azan dilaungkan kita akan mendapat 270 ganjaran. Ini bukan bonus ganjaran dari kerajaan dunia tetapi bonus ganjaran dari Raja Segala Raja. Malikiyau middin.

Apa-apa yang tersalah taip atau tulis, disini saya mohon maaf. Setiap anak Adam tak dapat lari dari berbuat dosa.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 11 Julai 2014

Meminta-minta

Gambar sekedar hiasan sahaja.

Anas r.anhu telah berkata bahawa satu ketika seorang Ansar telah mendatangi Baginda Rasulullah s.a.w. lalu meminta sedekah. Baginda telah bertanya kepadanya, "Tidakkah ada apa-apa barang dirumahmu?" Dia menjawab, "Ada sehelai guni yang separuhnya saya gunakan untuk alas tidur dan separuh lagi untuk menyelimuti badan. Dia juga ada satu mangkok untuk minum air." Baginda telah mengarahkannya supaya membawa kedua-dua barang tersebut dan dilelong dengan harga 2 dirham. Baginda s.a.w. telah memberi 2 dirham kepadanya serta menyuruhnya untuk membeli makanan dengan 1 dirham dan membeli kapak dengan 1 dirham lagi. Dia membawa kapak dan datang semula, Baginda s.a.w. telah memasang kayu sebagai hulu-kapak lalu bersabda, "Pergilah ke hutan, potong kakyu dan jual. Janganlah engkau dilihat olehku selama 15 hari."

Mematuhi permintaan Baginda s.a.w. beliau datang pada hari yang ke 15 dengan pendapatan 10 dirham. Dengannya beliau telah membeli makanan dan pakaian. Maka Baginda Rasulullah s.a.w. telah bersabda. "Ini adalah lebih baik dari meminta-minta. Kerana meminta-minta cara demikian muka kamu akan menjadi luka-luka pada hari kiamat." Selepas itu Baginda s.a.w. telah bersabda. "Meminta dari orang lain adalah dibenarkan untuk tiga jenis orang sahaja. Yakni;

"Orang yang kerana kemiskinan sudah mendekati kebinasaan. Yang kedua sesiapa yang sudah dikenakan sesuatu hukuman (denda) yang berat. Dan yang ketiga, sesiapa yang sudah terlibat dalam sesuatu kes yang mana ia terpaksa bayar ganti rugi untuk darah."

Pada ketiga-tiga keadaan telah dibenarkan untuk meminta-minta. Bagi sahabat yang menghadapi kemiskinan, didalam peristiwa ini, Baginda s.a.w. tidak membenarkan meminta-minta dan tidak juga mewajibkan nafkahnya ke atas orang lain. Banyak lagi peristiwa terdapat didalam kitab-kitab hadith bahawa nafkah yang diwajibkan adalah zakat sahaja.

Disamping itu ada satu sabdaan Baginda s.a.w. yang termasyur yang bermaksud, "Sesiapa yang melebih-lebihkan dan melampaui batasnya di dalam sedekah (yakni sombong dan keras kelakuan semasa membayarnya), adalah seperti orang yang tidak memberi sedekah".

di petik dari Fadhilat Sedekah.


La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 4 Julai 2014

Doa Dalam Bulan Ramadhan



Dinyatakan dalam satu hadith bahawa dalam bulan Ramadhan Allah s.w.t. memerintahkan para malaikat penanggung 'Arasy supaya meninggalkan ibadat mereka masing-masing dan mengaminkan doa-doa orang yang berpuasa. Memang dapat diketahui daripada banyak hadith bahawa doa-doa dalam bulan Ramadhan diterima secara khusus. Tidak ada apa-apa keraguan lagi dalam penyempurnaan perkara ini kerana Allah s.w.t. telah berjanji, dan janji itu diberitakan pula oleh seorang Rasul yang benar.

Walau bagaimanapun, sesetengah orang mungkin telah berdoa untuk tujuan tertentu tetapi doanya tidak juga tertunai. Dengan sebab itu janganlah mereka terfikir bahawa doanya tidak dikabulkan, sebaliknya hendaklah mereka cuba memahami erti kata sebenar penerimaan sesuatu doa.

Rasulullah s.a.w. bersabda, "Apabila seseorang Islam berdoa, dengan syarat dia tidak berdoa untuk memutuskan silaturrahim dan tidak juga berdoa untuk sebarang dosa , maka Allah s.w.t. akan berikan kepadanya salah satu dari tiga perkara. Sama ada dia mendapat apa yang telah didoakan, atau sebagai ganti daripada doa itu satu musibah atau keburukan akan dijauhkan daripadanya atau diakhirat nanti pahala akan diberikan mengikut kadar doanya itu." Adalah dinyatakan dalam sebuah hadith bahawa  llah s.w.t. akan memanggil seorang hamba dan berfirman, "Wahai hambaKu! Aku telah memerintahkan kamu supaya berdoa dan Aku juga telah berjanji untuk menerima doa itu. Adakah engkau telah berdoa kepadaKu?" Dia akan berkata, "Ya! Saya telah berdoa." Maka Allah s.w.t. berfirman, "Tiada satu doa pun yang engkau telah pohon, yang Aku tidak tunaikan. Kamu telah minta supaya sekian-sekian kesusahan dijauhkan maka ku telah sempurnakan permintaan itu di dunia dan kamu telah minta supaya kamu dilepaskan daripada sesuatukerisauan tetapi kamu tidak tahu pun kesan daripada permintaanmu itu. Aku telah tetapkan gantian untuk doa itu dengan sekian-sekian ganjaran."

Rasulullah s.a.w. bersabda bahawa sehingga satu demi satu doa-doanya akan diperingatkan dan akan diberitahu sama ada doa itu telah disempurnakan di dunia ataupun doa itu digantikan dengan ganjaran yang diberi di akhirat. Melihatkan ganjaran dan  yang begitu banyak si hamba itu akan berkeinginan, alangkah baiknya jika tidk ada satu pun doanya dikabulkan sewaktu di dunia dulu agar mendapat ganjarn yang begitu banyak di akhirat.

Ringkasnya doa adalah satu perkara yang sangatv penting. Kelalaian terhadap doa adalah satu kekurangan dan kerugian yang sangat besar dan nyatalah bahawa jika kita belum melihat tanda-tanda doa kita diterima, maka janganlah kita merasa hampa. Dalam hadith ada dinyatakan bahawa Allah s.w.t. memerhati kemaslahatan ham-hambaNya. Jika pemberian perkara yang diminta itu ada kebaikan untuknya maka akan diberikan, jika tidak, maka tidak akan diberikan. Ini satu ehsan Allah s.w.t. yang besar kepada kita, kadang kala kerana kurang penelitian, kita akan meminta sesuatu perkara yang tidak sesuai untuk kita.

Disamping itu, ada satu perkara lagi yang mustahak dan penting untuk diambil kira. Banyak di kalangan kita, khasnya wanita terlibat dengan satu penyakit, iaitu kadang-kadang apabila dalam keadaan marah dan runsing, mereka akan mendoakan keburukan untuk anak-anak dan orang-orang lain. Hendaklah diingat bahawa disisi Allah s.w.t. sesetengah waktu merupakan masa yang khusus bagi penerimaan doa. Oleh itu, apa-apa sahaja yang diminta pada masa itu akan dikabulkan. Si jahil itu pada mulanya telah menyumpah anaknya sendiri dan apabila anaknya mati atau terkena apa-apa musibah, dia kesana kemari menangis dan tidak pun dia terfikir bahawa musibah itu adalah perkara yang telah dimintanya sendiri dalam doanya.

Nabi s.a.w. bersabda, "Janganlah mendoakan keburukan untuk dirimu sendiri, anak-anakmu serta harta dan hambamu." Jangan pula nanti doa itu dipinta ketika waktu khusus penerimaan doa oleh Allah s.w.t. Perhatian yang lebih besar perlu diberi khususnya pada bulan Ramadhan untuk mengelakkan diri (daripada mendoakan keburukan pada bulan ini) kerana pada sepanjang bulan ini banyak sekali terdapat masa khusus penerimaan doa oleh Allah s.w.t.

Saiyidina Umar radhiallahanhu meriwayatkan daripada Nabi s.a.w. bahawa dalam bulan Ramadhan sesiapa yang mengingati Allah s.w.t. akan diampunkan dosanya dan sesiapa yang meminta sesuatu daripada Allah s.w.t. tidak akan dihampakan.

Telah diriwayatkan bahawa terdapat satu lagi perkara yang sangat penting dan perlu diberi perhatian iaitu terdapat beberapa syarat untuk penerimaan doa seseorang. Sekiranya syarat-syarat itu tidak disempurnakan maka kebiasaannya doa akan ditolak. Nabi s.a.w. bersabda, "Banyak sekalin orang yang berada dalam kesusahan menadah tangan kelangit memohon doa dan berkata, "Ya Allah, Ya Allah!" tetapi makananya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram. Dalam keadaan itu bagaimana mungkin doanya diterima.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 27 Jun 2014

Maksud Hidup



Alhamdulillah... khabar gembira yang Nabi s.a.w. bawa untuk seluruh alam telah sampai kepada kita (di Malaysia) lalu nama kita diletakkan dengan nama-nama yang mencerminkan kita ini Islam. Jikalau tidak, pastilah nama kita masih Pokok anak Batu atau Tikar anak Lampu.

Oleh kerana khabar gembira telah sampai kepada kita maka Allah ta'ala perintahkan dalam al Quran supaya kita menyampaikan pula berita ini kepada orang lain agar semua orang dapat perkhabaran tersebut yakni, Allah Tuhan yang Esa dan Nabi Muhammad s.a.w. adalah pesuruh Allah dengan mentauhidkan kalimah, 'La ilaha illalah'.

Inilah kerja yang Allah letakkan kepada para Nabi a.s. yang terdahulu dan keatas kita, sebab selepas Nabi Muhammad s.a.w. tidak ada lagi Nabi yang Allah hantar kedunia. Jikalau kita tak menyampaikan bermakna kita kena bersiap sedia di Padang Mahsyar untuk dakwa-dakwi nanti apabila ramai yang kita kenal didunia yang mendakwa kita kenapa tidak beritahu kepada aku semasa didunia dulu bahawa khabar gembira sudah sampai kepada kamu. Agak-agak apa kita nak jawab.

Yang tak solat, kitalah yang kena ingatkan mereka tentang solatnya, yang dedah aurat kerana tak tahu maka kita jugalah yang perlu ingatkan tentang dosa dedah aurat. Mungkin suami mereka tidak faham perihal aurat. Mungkin ayah mereka tak sempat menerangkan perihal aurat kerana Allah ta'ala telah memanggil pulang dengan kadar segera. Kalau mereka-mereka yang kita tegur berasa marah atau nak marah pada kita, kira tak apalah, sebab di Padang Mahsyar nanti kita akan jawab, 'Kan didunia dulu aku dah tegur.' Tapi dia akan balas balik, 'Kenapa tak rotan saya masa tu atau ikat saya heret, tarik pergi ke rumah Allah.'

Lalu apa yang kita nak jawab dengan orang kafir depan rumah kita yang menjadi jiran kita sudah hampir 20 tahun. Atau jiran sebelah rumah kita yang MyKad dia tulis agama dia Islam yang akan dakwa kita sebab pergi masjid tak pernah ajak dia.

Marilah kita ajak-mengajak kepada kebaikan sambil berpesan-pesan dengan kebaikan serta sabar dalam mengerjakan solat. Sesungguhnya yang akhir itu adalah lebih baik dari yang awal.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 20 Jun 2014

Doa Yang Makbul





Kebanyakan dari kita doa tak makbul. Jenuh sudah kita meminta dan berdoa kepada Allah ta'ala namun doa kita itu tidak makbul. Ada doa yang Allah ta'ala makbulkan tapi disimpan untuk diperlihatkan dihari akhirat dan ada doa yang Allah makbulkan dan Allah berikan semasa kita didunia lagi. Allah Maha Bijaksana.

Orang kafir dan munafik termasuk yang fasik tanpa perlu berdoa Allah ta'ala telah berikan apa yang mereka mahu, sebagai contoh rezeki yang melimpah-ruah tetapi sebenarnya rezeki tersebut tidak berkat, tidak mendapat rahmat. Berbanding doa orang Mukmin yang Allah redha dan ada permohonan yang Allah ta'ala tunaikan untuk digunakan dihari akhirat.

Doa orang Islam pula paling banyak yang tidak makbul, antaranya sebab anak atau isterinya atau suaminya tidak menurut perintah Allah dan ada yang lebih hebat berani melanggar perintah Allah seperti mendedahkan aurat ditempat awam.

Jadi apabila Allah ta'ala tidak makbulkan permohonan doa kita, kita kena periksa balik semula (buat correction diri) cuba cari apa silapnya kita maka Allah ta'ala tidak makbulkan doa tersebut. Mungkin isteri kita maseh mendedahkan lengannya kepada orang ramai walaupun ada tudong atas kepalanya. Mungkin anak isteri atau suami kita tidak berzikir (mengingati Allah) selepas solat suboh dan selepas solat asar. Kerana banyak kali Allah ta'ala sebut dalam al Quran, 'Ingatlah Aku pagi dan petang.'

Allah ta'ala ada sebut dalam al Quran, 'Ingatlah Aku pagi dan petang nescaya Aku akan mencukupkan.' Tetapi ramai dikalangan kita lepas solat suboh membebel pada anak agar bersegera mandi, segera sarapan untuk pergi sekolah. Atau kita sendiri apabila bangun pagi banyak fikir hal dunia. Hari ini nak masak apa, nak makan apa pagi ni. Atau nak jumpa siapa hari ini untuk kutip hutang atau macamana nak cari wang. Walhal sebaik-baik antara kita bila bangun saja harus bersyukur sambil mengingati Allah ta'ala. Mengingati adakah lagi masa untuk solat suboh sebelum matahari terbit (jikalau solat dirumah). Terbaik lagi ialah risau sebab tak sempat solat berjemaah ditempat azan dilaungkan.

Yakinlah jikalau kita mula berusaha untuk merubah kepada keadaan yang lebih baik InsyaAllah, para Malaikat melihat dan akan memperkatakan tentang kita dilangit sana, 'Si Polan itu sudah bertambah bagus sekarang ini.' dan Allah memberi tumpuan terhadap kita. Waktu itu minta apa saja Allah ta'ala akan beri samaada didunia atau diakhirat.

Akhirnya bukan susah untuk memohon agar Allah ta'ala makbulkan doa kita. Pertama mesti turut segala perintah Allah sebab kita ini hambaNya. Jika kita ada khadam (hamba abdi) pasti dan pasti kita mahu khadam kita mendengar cakap atau arahan kita walaupun kita suruh khadam-khadam itu tidur di kandang kuda, dan kita akan berasa marah jikalau khadam kita itu tidak mahu tidur dikandang kuda. Begitu jugalah jikalau Allah ta'ala larang kita janganlah kita dok tebiang pi buat juga. Allah ta'ala mempunyai jumlah Malaikat yang tersangat ramai untuk mencatat apa sahaja perbuatan, percakapan dan tingkah-laku kita. Ini bukanlah suatu sistem cctv yang dipasang untuk menjaga sebuah bangunan rahsia yang teramat rahsia. Dikatakan jumlah semua makhluk yang ada dibumi termasuk semut, anai-anai, kupu-kupu, lalat serta makhluk dilautan seperti udang yang kecil dan besar, ikan bilis yang halus dan besar, ikan-ikan yang berwarna-warni atau tidak berwarna. Jikalau dicampurkan kesemua makhluk itu jumlahnya, pastilah jumlah Malaikat Allah lebih ramai lagi.


Jadi mulai hari ini marilah kita berusaha agar doa kita senang dimakbulkan oleh Allah ta'ala, Rabb kita yang Esa.



La haula wala quwwata illa billah..~

Sabtu, 14 Jun 2014

Da'i Yang Bisu


Tak pernah terfikir oleh kita bagaimana orang bisu hendak membaca al Quran atau sekurang-kurangnya memahami kandungan al Quran seterusnya hendak mendirikan solat. Tapi hari ini sudah ramai kalangan yang bisu bersama-sama kita memenuhi ruang masjid dalam solat 5 waktu tanpa kita sedar.

Usaha ini dimulakan oleh Pakistan. Oleh kerana isyarat bisu adalah isyarat internasional maka ia mudah difahami oleh semua orang bisu sedunia Masalah Pakistan hendak mengembangkan usaha ini terbantut sebab Pakistan sendiri sentiasa bergolak. Banyak negara didunia tidak memberi visa kepada Pakistan.

Bagi meneruskan usaha ini Pakistan menghantar tenaga pengajarnya ke Malaysia kerana hanya Malaysia yang mampu meneruskan usaha tersebut. Sebab Malaysia lebih dikenali sebagai negara yang suka berdagang dengan negara luar dan mudah dapat visa, setiap kali PM keluar negara setiap itulah rombongan serta perjanjian perdagangan ikut sama. Mereka kata, 'Malaysia Boleh' dimana-mana.

Lagipun orang Malaysia tak kesahkan makan sangat, apa saja orang Malaysia boleh makan, dari spagetti di Italy sehingga Sukimaki di Jepun. (maaf hanya sekadar menyebut nama makanan)

Jadi sekarang ini orang bisu dari Malaysia mudah dapat visa untuk masuk ke Peru, Korea, Ghana, German, Peranchis, Turkministan, Karzikstan, Bolivia, Brazil serta Belarus di Rusia. Mereka menjalankan kempen mengajak manusia bisu kepada Allah. Manusia bisu telah mendapat hidayat dari Allah hasil usaha Da'i yang istimewa ini lakukan.

Di Malaysia sendiri bila ada Ustaz mengajar dalam masjid (kuliah maghrib) ramai jemaah duduk berbual-bual diperkarangan masjid sebab disitu pun boleh dengar sebab ada speaker diluar masjid. Tapi apablla sibisu yang mendapat giliran kuliah maghrib, dalam masjid penuh sesak, tiada seorang pun jemaah yang mahu berada diluar masjid lagi. Dakwah yang mereka sampaikan sangat berkesan sehingga ramai jemaah yang mengalirkan air mata termasuk Imam serta Jawatankuasa masjid yang lain.

Ulama serta Nabi-nabi terdahulu tidak pernah terfikir bahawa akhir zaman nanti sibisu juga akan menjadi Da'i.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 6 Jun 2014

Hasan al Basri

Gambar sekadar hiasan sahaja.


Nama lengkapnya ialah Abu Said Al-Hasan Ibnu Abi Al-Hasan Yassar al-Basri. Dia dilahirkan pada tahun 21H (642 M) di Madinah.

Ayahnya yang bernama Yassar. Ibunya bernama Khairah Mahulaf Ummul Mukminin dan pernah menyusu dengan Ummu Salamah (isteri Rasullulah saw).

Pada tahun 37 H, setahun setelah perang Sifin, dia berpindah ke Basrah. Di sinilah dia memulakan perjalanan hidupnya sebagai ulama, seorang yang zahid besar yang amat berpengaruh. Dia meninggal dunia di Basrah pada tahun 110 H (729) .

Dia mendalami ilmu agama islam kepada Ulama-Ulama terkemuka dan dalam rangka itu dia bertemu dengan 70 orang bekas perang Badar dan 300 orang sahabat Rasullulah s.a.w. lainnya. Hassan al-Basri hidup zaman tabiin (generasi selepas sahabat) .

Hasan al Basri memiliki sifat-sifat yang terpuji dan ilmu pengetahuan yang luas dan mendalam. Suatu ketika Saidina Ali Abi Thalib menemui Hasan yang sedang berbicara di depan kumpulan pengajiannya.  Ali bertanya: "Hai Hasan! Aku mahu bertanya kepadamu tentang dua perkara. Apabila engkau dapat menjawab dua perkara ini engkau dapat meneruskan pelajaran dalam kumpulanmu, kalau tidak engkau akan aku keluarkan dari masjid ini sebagaimana aku bertindak kepada yang lain."

Hasan berkata :"Bertanyalah wahai Amirul Mukminin."

Saidina Ali melanjutkan dengan pertanyaan :"Ceritakan kepadaku tentang kebaikan agama dan yang dapat merosakkan agama. "

Hasan al Basri menjawab:"Kebaikan agama ialah hidup warak dan yang merosakkan agama ialah hidup tamak."

Saidina Ali berkata : "Engkau benar dan sekarang teruskan pengajian kumpulanmu."

Anas bin Malik, Abu Qatadah dan lain-lain yang sezaman memuji Hasan Basri dan mengakui akan keluasan ilmunya, Menurut Abu Na'im Al-Asfahani , Hasan al-Basri adalah orang yang selalu takut dan berduka sepanjang hari, hidup zuhud dan warak sepanjang masa dan tidak tidur dalam keadaan senang kerana mengingati Allah, menolak dunia dan tidak meminta-minta.

Menurut Hasan al Basri bagaimana kita tidak takut kalau , seluruh kehidupan ini kita dipertanggungjawabkan sedang kehidupan itu sendiri amat pendek dan terbatas. Bagi orang yang beriman, kehidupan dunia bukan untuk bersenag-senang , tetapi persiapan dan peningkatan amal soleh dalam diri yang selalu takut (khauf) dan dengan selalu mengharap (raja') akan keampunan dan rahmat-Nya.

Bagi Hasan al Basri , banyak duka dan prihatin di dunia akan memperteguhkan semangat amal soleh, memperkuatkan zuhud dan warak dan menjauhkan diri dari kemurkaan Allah.  Namun semua itu tidak akan benar-benar tertanam dalam diri manusia kalau dia tidak memiliki iman dan ilmu. Iman dan ilmu merupakan suatu kemestian sebagai dasar bagi orang-orang yang mendekatkan diri kepada Allah.

Hasan al Basri selalu berpesan agar manusia selalu berwaspada terhadap dunia seperti ular, lembut sentuhannya dan boleh mematikan. Berpalinglah dari pesonannya dan berwaspadalah. Semakin sesuatu itu mempersona semakin berwaspadalah.

Menurut Hasan al Basri manusia telah mendapat hikmah dari Rasullulah s.a.w. ketika Allah menawarkan kepadanya berupa dunia dan kunci serta isinya tanpa mengurangi sedikit pun kedudukannya di hadapan Allah. Namun, beliau menolak kerana dunia itu boleh mempersonakan dan menipu kehidupan.

Hasan al Basri menghadapi dunia dengan prihatin dan waspada berlaku zuhud dan penuh kesucian menajamkan hati dengan takut dan mengharap kepada Allah setiap waktu.

Secara terang-terang dia membenci sikap kalangan golongan atasan yang hidup berpoya-poya. Di kalangan para sufi dia dimuliakan sebagai salah seorang tokoh suci yang terbesar dan masa awal sejarah islam. Memanglah Hasan al Basri diakui sebagai Guru Besar Kaum Sufi kerana dia mendapat ilmu tasawwuf atau kesufian terus dari  Huzaifah Ibnu Yaman salah seorang sahabat Nabi s.a.w. yang terkenal dengan ketinggian ilmunya. Hasan al Basri meninggal di Kota Basrah pada tahun 110H / 728 M.

kredit: Buku Himpunan Kisah Para Sufi

La haula wala quwwata illa billah..~