Bacaan Popular

Jumaat, 29 Ogos 2014

Beranda Surau

Gambar hiasan cuma.

Seperti biasa selepas solat asar setiap petang Pak Abu akan duduk di beranda surau untuk berzikir dan Pak Abu tak akan bangun sehinggalah selesai semua zikir harian yang di amalkannya sejak bertahun-tahun. Semua jemaah di surau itu tahu dan faham tabiat Pak Abu dan mereka tak akan berbual-bual dengannya kecuali sekadar melemparkan senyum.

Tapi waktu asar hari itu hujan lebat. Selepas solat asar hujan belum juga berhenti. Maka ramailah jemaah yang terkandas mundar mandir di beranda surau. Pak Abu seperti biasa duduk bersandar di tempat yang dia selalu duduk. Sesekali dia memandang orang yang mundar mandir sambil menganggukkan kepala dan senyum.

Tiba-tiba Pak Ngah Rahman yang hampir sebaya dengan Pak Abu datang dan duduk di sebelah Pak Abu. 'Hujan makin lebat... kalau dapt kopi 'O' best nie' kata Pak Ngah Rahman sambil senyum kepada Pak Abu. Pak Abu turut senyum dan mengangguk kepala tanda setuju. Kemudian si Bakar pula datang, 'Ada sarang lebah kat tepi bumbong belakang tu. Lama-lama kumpul nanti boleh kita dapat madunya' kata Bakar dalam keadaan berdiri.

Pak Ngah Rahman dan Pak Abu cuma senyum. 'Kat belah mana?' tanya Pak Ngah Rahman. 'Belakang bilik air yang ada papan sekat bumbong tu.' kata Bakar. 'Kat belakang papan sayong ker?' tanya Pak Ngah Rahman kembali. 'Haa... papan sayong'. kata Bakar. Kemudian Bakar menceritakan perbezaan madu asli dengan madu tiruan yang diperbuat daripada gula. Kemudian ceritanya melalut pula kepada batu delima yang asli dan yang bukan asli.

Setelah puas menceritakan pengalaman membezakan yang asli dengan yang bukan asli maka Bakar pun berlalu pergi, hujan sudah reda sedikit. Tempat Bakar digantikan oleh Haji Ahmad. Haji Ahmad juga berzikir macam Pak Abu. Pak Ngah Rahman masih senyum memandang Haji Ahmad yang baru berganjak duduk keatas kerusi yang berada di sebelah Pak Abu. Tiba-tiba Pak Abu bersuara sambil memasukkan buah tasbehnya kedalam kocek baju jubahnya.

'Allah ta'ala tak suka kita cerita kelebihan batu delima atau madu lebah dalam rumahNya lebih-lebih lagi lepas solat suboh ataupun asar. Allah mahu kita bercerita tentang kebesaran Allah dalam rumahNya selepas suboh dan asar. Sebab itu Allah sebut banyak kali dalam banyak tempat dalam al Quran, 'Ingatlah Aku pagi dan petang.' kata Pak Abu sambil memandang Pak Ngah Rahman. 'Ente cakap betullah,' kata Pak Ngah Rahman sambil senyum. Pak Ngah Rahman ini memang perangainya sentiasa senyum.

'Allah mahu kita cakap tentang Allah atau tentang Nabi dan Rasul yang berjumlah beratus-ribu yang Allah telah hantar untuk sekian-sekian umat. Contoh Nabi Musa a.s. pada suatu hari Allah telah bertanya kepada Nabi Musa a.s. 'Apakah yang ada dalam tanganmu wahai Musa'. Maka dengan megah Musa a.s. menjawab, 'Wahai Allah, ini adalah tongkatku', kata Musa a.s. 'Dengan ini aku boleh mencapai daun-daun untuk diberi kambingku makan. Dengan tongkat ini aku boleh menghalau kambing-kambingku, dengan tongkat ini aku boleh berjalan dengan lebih jauh tanpa rasa penat, dengan ini.... dengan ini.... begitulah seterusnya Nabi Musa a.s. menjawab pertanyaan Allah ta'ala yang tadinya cuma satu soalan pendek, apa ditanganmu wahai Musa. 

Waktu itu Allah sangat tidak suka atas jawapan yang merupakan keyakinan Musa a.s. terhadap benda-benda, lalu Allah ta'ala hendak menguji Nabi Musa a.s. lalu Allau ta'ala memerintahkan Nabi Musa a.s. mencampakkan tongkatnya itu ke hadpan. Segera Nabi Musa a.s. mencampakkan tongkat itu dan ketika itu juga tongkat yang tadinya boleh memberi munafa'at kepadanya telah berubah menjadi seekor ular yang sangat besar dan boleh memberi mudharat yangmana kepala ular itu saja sebesar kepala unta lalu mengejar Nabi Musa a.s.

Ketika inilah Nabi Musa a.s. lari dan dikejar oleh tongkatnya sendiri. Kemudian Allah ta'ala memerintahkan Nabi Musa a.s. supaya mengambil semula tongkatnya itu, tapi Nabi Musa a.s. terus berlari. Bagi membuktikan kekuasaan Allah maka Allah datangkan kudratNya sehingga tangan Musa a.s. mencapai kembali tongkatnya lalu serta-merta tongkat itu berubah kembali menjadi seperti sediakala. Ketika inilah buru Nabi Musa a.s. insaf bahawa segala sesuatu itu tidak berkuasa kecuali dengan izin Allah dan setiap sesuatu yang bermunafa'at dengan izin Allah boleh menjadi mudharat. Begitulah Allah ta'ala mentarbiah Nabi Musa.' Pak Abu memberhentikan ceritanya. Lama kemudian Haji Ahmad menyampok sambil membilang tasbehnya.

'Cerita yang macam inilah yang sepatutnya di ceritakan disini waktu lepas asar macam ini, bukannya cerita-cerita dunia yang sampai bila-bila pun tak akan habis. Ini cerita sarang lebahlah pulak, cerita batu delima yang ramai orang yakin dapat menyembuhkan patukan ular dan bermacam penyakit. Percaya kepada benda-benda macam ini boleh mendatangkan syirik kalau berterusan. Allah hendak kita yakin pada Allah saja dan bukannya pada benda-benda ciptaan Allah.' kata Haji Ahmad macam marah. Pak Ngah Rahman cuma senyum, Pak Abu menganggukkn kepala tanda setuju.

Selesai Haji Ahmad berleter Pak Abu meneruskan ceritanya berkenaan Nabi Musa a.s. dari kesah Nabi Musa a.s. sakit perut dan meminta ubat untuk menyembuhkan sakitnya itu daripada Allah ta'ala sampailah kepada kesah Nabi Musa a.s. diperintahkan memukul laut yang kemudiannya terbelah menjadi 12 lorong untuk 12 puak Yahudi yang akan melaluinya untuk menyelamatkan diri dari dikejar tentera firaun. Ish... terasa panjang pulak tulisan kali ini. Haraf maaf sebab bila seronok bercerita sampai lupa nak sukat panjang mana cerita yang sepatutnya. Semuga cerita yang sedikit ini dapat manjadi pengetahuan yang berguna.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 22 Ogos 2014

Tentang Zikir



Ada banyak ayat dalam al Quran yang menyebut, 'Ingatlah Aku pagi dan petang'. Tanpa sokongan hadith sudah tentu kita tidak mengenal waktu pagi yang manakah dan petang tatkala manakah yang Allah perintahkan untuk kita mengingatiNya.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda. "Allah s.w.t. berfirman, "Hendaklah kamu mengingati Aku selepas solah asar dan suboh nescaya Aku mencukupi kamu diantara kedunya.

Disebutkan dalam satu hadith yang lain. "Hendaklah kamu mengingati Allah nescaya Dia akn membantu menyempurnakan hajat kamu."

Hadith Riwayat Imam Ahmad.

Melalui hadith ini kita mulai faham bahawa maksud pagi dan petang itu sebenarnya selepas olah suboh dan selepas solah asar. Ada banyak kelebihan berzikir pada waktu itu yang terdapat dalam banyak hadith. Sedangkan Allah berjanji untuk mencukupkan kita antara kedu-dua waktu itu maka apalah di perlukan lagi kepada perkara-perkara lain. Ada diriwayatkan dalam satu hadith yang lain bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda. "Saya lebih suka duduk bersama mereka yang sibuk berzikir selepas solah suboh sehingga terbit matahari daripada memerdekakan 4 orang hamba Arab. Demikian juga saya lebih suka duduk bersama mereka yang berzikir selepas solah asarsehingga terbenam matahari daripada memerdekakan 4 orang hamba."

Disebutkan dalam satu hadith bahawa sesiapa selepas mengerjakan solah suboh berjemaah lalu sibuk berzikir sehingga terbit matahari, kemudian dia mengerjakan solah sunat 2 raka'at maka dia mendapt pahala haji dan umrah. Dalam satu hadith yang lain Rasulullah s.a.w. bersabda, "Saya suka duduk bersama satu jemaah yang sibuk berzikir sehingga terbit matahari setelah solah suboh lebih daripada dunia dan segala isi dunia ini. Demikian juga saya suka duduk bersama satu jemaah yang sibuk berzikir sehingga terbenam matahari setelah solah asar lebih daripada dunia dan isi dunia ini.

Oleh kerana sebab-sebab inilah ahli tasawuf pula sangat mengambil berat kedua-dua waktu tersebut. Pada umumnya selepas solah suboh dan asar mereka mengutamakan berzikir dan berwirid. Para ahli feqah juga mengambil berat tentang berzikir terutamanya selepas solah suboh. Dinukilkan daripada Imam Mali8k rah. dalam kitab 'Mudawwanah' bahawa bercakap-cakap selepas solah suboh sehingga terbit matahari adalah makhruh. Begitu juga di kalangan ulamak mazhab Hanafi, pengarang kitab Darul Mukhtar menulis bahawa bercakap-cakap pada waktu itu adalah makhruh.

Sebelum Tok Wan menutup tulisan ini ingin juga nak berpesan untuk mereka yang hendak berzikir sila pastikan anda tidak berzikir secara berlebihan. Memang zikir dapat mendekatkan diri kita kepada Allah. Namun sebaik-baik zikir sebagai permulan dan yang yang serendah-rendahnya ialah 100 kali Subhanallah alhamdulillah La illaha ilallah Allahu Akbar, 100 kali selawat keatas Nabi s.a.w. dan 100 kali Istighfar, menjadikan jumlahnya 300. Lakukanlah pagi 300 dan petang 300.

Namun jika ada guru yang membenarkan anda berzikir sehingga 1000 atau 70,000 kali silakan asalkan guru tersebut membenarkan dan dapat memantau anda. Ini bagi mempastikan tidak berlaku iseng, maklumlah sudah banyak kita dengar orang iseng kerana agama. Ada yang kata tersalah bawa, memang benarlah tersalah bawa sebab tak bertanya pada guru yang betul. Dan guru yang betul di masjid bukan di internet. Tugas Tok Wan disini pun hanya sebagai pemangkin.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 15 Ogos 2014

Agama Kita

Gambar sekedar hiasan sahaja. (kerja merobohkan masjid di Angola)

Seluruh penduduk bumi boleh mencapai keamanan tanpa ada perang. Kejayaan hidup di dunia dan di akyirat Allah janjikan dalam agama. Selagi manusia tidak bersungguh-sungguh dalam hal agama maka selagi itulah perang demi perang muncul disana sini.

Orang Islam tidak perlu memikirkan untuk menubuhkan persatuan atau kesatuan diperingkat negara atau antara-bangsa bagi mengambil tindakan terhadap tindakan ganas zionis meratah kaum Palestin. Apa yang perlu mereka buat ialah berpegang teguh dengan dua perkara yang Nabi s.a.w. tinggalkan, yakni al Quran dan Hadith. Selain membantu dengan menghulurkan bantuan sekadar perlu.

Al Quran seperti di ketahui adalah kalam Allah dan ia mempunyai mukjizat. Mukjizat itu tidak ramai umat Islam sendiri yang ambil peduli. Hanya sebahagian kecil sahaja yang membaca al Quran setiap hari. Yang lain cuma membaca al Quran seminggu sekali dan yang lebih malang tidak baca al Quran setelah qatam entah beberapa bulan atau tahun yang lalu.

Al Quran mempunyai nur yang khas bagi orang yang membacanya. Nur tersebut cuma dapat dilihat oleh mereka yang soleh serta solehah. Apabila kita sering membaca al Quran maka kuasa yang ada pada al Quran akan sentiasa mengingatkan kita tentang bacaan tersebut. Bagi seorang hafiz apabila telah lengkap dapat menghafal kesemua isi al Quran dan jika dalam masa 3 hari tidak membacanya semula maka sedikit demi sedikit ingatan tersebut (hafalan) akan hilang. Inilah puncanya kadang-kadang kita jumpa imam dalam solat terlupa ayat yang sedang dibacanya.

Jadi diringkaskan cerita al Quran mesti dibaca setiap hari tak kira banyak atau sedikit masa yang di luangkan. Perkembangan teknoloji membuatkan aplikasi al Quran boleh dibawa dalam henfon. Medium ini memudahkan kita membca al Quran tanpa perlu memegang al Quran. Setiap satu huruf yang dibaca dengan melihat huruf-huruf tersebut Allah beri sepuloh ganjaran. Ini bukti Allah Maha Kaya.

Selain al Quran mesti dibaca setiap hari, al Quran juga harus di fahami kandungannya atau sekurang-kurangnya ambil tahu berkenaan apakah yang dibaca itu. Al Quran juga mempunyai peraturan dan keterangan untuk hidup serta mati. Jadi membaca al Quran dengan memhami maknanya setiap ayat adalah lebih baik.

Seterusnya hadith-hadith Nabi s.a.w. harus di baca sekurang-kurangnya seminggu sekali. Ada banyak kitab-kitab yang dijual dikedai buku yang menghimpunkan hadith-hadith Nabi s.a.w. Hadith juga mempunyai nurnya yang tersendiri. Orang yang selalu mendengar bacaan al Quran serta hadith dapat membezakan nur yang terpancar dari al Quran dengan nur yang terpancar dari hadith walaupun dia buta kedua-dua belah mata.

Melalui hadith dapatlah kita memahami keterangan tambahan tentang tata-cara hidup yang Allah hendak kita tahu yang Allah telah sampaikan melalui RasulNya. Disebut ianya adalah hadith kerana pada masa hidupnya Rasulullah s.,a.w. setiap apa yang diucapkannya bukan percakapan yang datang dari akal fikiran Rasulullah s.a.w. sendiri melainkan wahyu dari Allah dan di datangkan oleh Malaikat yang paling hampir dengan Allah s.w.t. yakni Malaikat Jibril.

Kita baca al Quran, kita baca hadith kalau boleh setiap hari (cuma ambil masa sedikit sahaja). Tapi disini Tok Wan nak nasihatkan anda semua jangan terlalu bergantung kepada hadith dari internet kerana ada sebahagiannya hadith palsu yang diciptakan oleh orang tertentu yang ianya mungkin orang kafir atau zionis sendiri bertujuan mengelirukan dan merosakkan umat Islam.

Setelah dua pegangan yang Rasulullah s.a.w. tinggalkan untuk kita itu kita gigit betul-betul (pegang dengan kukuh) dan kita amalkan segala yang baik yang terkandung dalam al Quran dan hadith maka sudah pasti kita akan jumpa ada ayat al Quran serta hadith yang menyeru kita mengingati Allah s.w.t. setiap pagi dan petang. Cara mengingat Allah yang di maksudkan ialah dengan berzikir. Pagi dan petang tersebut ialah pagi selepas solat suboh dan petang selepas solat asar.

Dalam al Quran juga dijelaskan cara berpakaian kaum perempuan, dan itupun jika dapat kita semua patuhi maka nur dari setiap wajah kita akan bertambah sinarnya. Perempuan-perempuan kita akan terhindar dari fitnah. Kaum lelaki samada ayah, suami, abang atau adek lelaki yang telah baligh, dan bapa saudara dan atok adalah pemantau pakaian yang dipakai oleh perempuan-perempuan dibawah jagaan masing-masing agar aurat mereka terpelihara.

Jika ini semua berlaku sudah tentu Rahmat Allah mencurah-curah turun, keberkatan dimana-mana. Kejayaan pasti datang dan datang tanpa henti sebab itulah janji Allah. Bukti yang paling jelas ialah seruan azan dimasjid, 'Marilah menuju kejayaan', berapa peratus yang mendengar azan tersebut yang mampu datang ke masjid? Jawapannya cuma antara 1 hingga 5% sahaja kecuali hari juma'at dan hari raya.

Inilah tujuan atau maksud utama Allah s.w.t. menghantar ratusan-ribu para Nabi kemuka bumi. Tugas mereka tidak lain hanya untuk mentauhidkan Allah, bahawa Allah Maha Esa, Maha berkuasa, Maha Kaya dan semua yang hidup pasti akan merasai mati untuk kemudiannya ditimbang amal kebaikan mereka ketika kembali semula kepada Allah. Namun berapa peratus yang yakin dengan perkara tersebut? Jawapannya terlalu sedikit manusia yang yakin dengan perkara-perkara yang Nabi-nabi pernah bawa.

Sebab itulah doa kita tidak makbul, rezeki dan umur kita walaupun banyak tetapi tidak berkat. Cuba kita semua ubah duduk perkara, pastinya doa kita akan makbul, segala-gala yang ada pada kita menjadi berkat. Apabila doa dah makbul doa kita itulah yang akan menjadi senjata. Dari Malaysia bila kita doakan agar Allah membantu saudara-saudara kita di Palestin atau di Syria pasti pertolongan itu segera sampai.

Tapi kebanyakan kita sebenarnya semakin jauh dari Allah. Solat kita maseh main-main, maseh tidak menumpukan hati dan fikiran pada Allah ketika solat. Kita cuma hadirkan diri dalam saf solat sedangkan hati dan fikiran kita berada ditempat lain. Kakak-kakak dan makcik-makcik kita yang berniaga makanan di Kuala Lumpur, di Kota Bharu, di Alor Setar, di Kangar dan di Kuala Trengganu masih mendedahkan lengan (aurat) walaupun mereka memakai tudung dikepala, sedangkan mendedahkan lengan itu sama dosanya dengan mendedahkan aurat. Jadi bagaimana doa nak makbul, bagaimana rezeki nak berkat dan bagimana umur nak berkat jika solat zohor pun selalu lewat.

Inilah kunci kejayaan yang Allah janjikan kepada kita semua. Kejayaan dalam memelihara agama. Dengan agama ini kita mampu memiliki doa yang sentiasa di makbulkan oleh Allah dan rezeki serta rahmat akan mencurah-curan turun ke dalam negara kita. Harga barang-barang akan turun serta-merta sebab semua perkara yang berlaku dibumi telah ditentukan di langit. Para Malaikat yang bertugas menjaga harga barang-barang akan menurunkan harga setiap barang yang kita perlukan.

Ishhh.... kali ini terlalu panjang pula Tok Wan menulis. Tapi rasanya belum habis lagi apa yang hendak ditulis. Walau bagaimanapun inilah perkara yang penting yang perlu kita beri perhatian. Pernah Tok Wan bayangkan jikalau tiba-tiba Sultan dan Raja-raja di Malaysia ini berkenan hendak solat suboh berjemaah dengan rakyat di sebuah masjid dan surau untuk setiap pagi pada setiap hari, dan pengumuman mengenainya dimaklumkan kepada kariah masing-masing oleh Pengarah Jabatan Istiadat, pastinya solat suboh kita semeriah solat juma'at. Siap dengan Menteri Besar serta pegawai-pegawainya, Pegawai Daerah serta kaki-tangannya, Jawatankuasa Kampong dan Jawatnkuasa Masjid pun ada belaka. Tapi itu hanyalah impian Tok Wan.

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 8 Ogos 2014

Perang Di Syam (Syria)



Syam adalah negeri iman dan Islam saat terjadi huru-hara dan peperangan dahsyat.

“Aku bermimpi melihat tiang kitab (Islam) ditarik dari bawah bantalku, aku ikuti pandanganku, ternyata ia adalah cahaya sangat terang hingga aku mengira akan mencabut penglihatanku, lalu diarahkan tiang cahaya itu ke Syam, dan aku lihat bahwa bila fitnah (konflik) terjadi maka iman terletak di negeri Syam.”

Syam merupakan pusat negeri Islam di akhir zaman.

“Salamah bin Nufail berkata: aku datang menemui Nabi s.a.w. dan berkata: aku bosan merawat kuda perang, aku meletakkan senjataku dan perang telah ditinggalkan para pengusungnya, tak ada lagi perang. Nabi s.a.w. menjawab: Sekarang telah tiba saat berperang, akan selalu ada satu kelompok di tengah umatku yang unggul melawan musuh-musuhnya, Allah sesatkan hati-hati banyak kalangan untuk kemudian kelompok tersebut memerangi mereka, dan Allah akan memberi rizki dari mereka (berupa ghanimah) hingga datang keputusan Allah (Kiamat) dan mereka akan selalu demikian adanya. Ketahuilah, pusat negeri Islam adalah Syam. Kuda perang terpasang tali kekang di kepalanya (siap perang), dan itu membawa kebaikan hingga datangnya Kiamat.” (HR. Imam Ahmad)

Syam merupakan benteng umat Islam saat terjadinya malhamah kubro (perang dahsyat akhir zaman)

“Auf bin Malik al-Asyja’iy berkata: Aku menemui Nabi s.a.w. lalu aku ucapkan salam. Rasulullah: Auf ?
Aku: Ya, benar. 
Rasulullah: Masuklah. 
Aku: Semua atau aku sendiri? 
Rasulullah: Masuklah semua. 
Rasulullah: Wahai Auf, hitung ada enam tanda Kiamat. Pertama, kematianku. 
Aku: Kalimat Rasulullah s.a.w. ini membuatku menangis sehingga Rasulullah s.a.w. membujukku untuk diam. Aku lalu menghitung: satu. 
Rasulullah: Penaklukan Baitul Maqdis. 
Aku: Dua. 
Rasulullah: Kematian yang akan merenggut umatku dengan cepat seperti wabah kematian kambing. 
Aku: Tiga. 
Rasulullah: Konflik dahsyat yang menimpa umatku. 
Aku: Empat. 
Rasulullah: Harta membumbung tinggi nilainya hingga seseorang diberi 100 dinar masih belum puas. 
Aku: Lima. 
Rasulullah: Terjadi gencatan senjata antara kalian dengan Bani Ashfar (bangsa pirang), lalu mereka mendukung kalian dengan 80 tujuan. 
Aku: Apa maksud tujuan? 
Rasulullah: Maksudnya panji. Pada tiap panji terdisi dari 12.000 prajurit. Benteng umat Islam saat itu di wilayah yang disebut Ghouthoh, daerah sekitar kota Damaskus.” (HR. Imam Ahmad)

Catatan: Daerah bernama Ghauthah masih ada hingga kini, tak berobah namanya, dan letaknya memang dekat Damaskus.

Pasukan terbaik akhir zaman ada di Syam dan Allah menjamin kemenangan mereka.

“Pada akhirnya umat Islam akan menjadi pasukan perang: satu pasukan di Syam, satu pasukan di Yaman, dan satu pasukan lagi di Iraq. Ibnu Hawalah bertanya: Wahai Rasulullah, pilihkan untukku jika aku mengalaminya. Nabi s.a.w. bersabda: Hendaklah kalian memilih Syam, karena ia adalah negeri pilihan Allah, yang Allah kumpulkan di sana hamba-hamba pilihan-Nya, jika tak bisa hendaklah kalian memilih Yaman dan berilah minum (hewan kalian) dari kolam-kolam (di lembahnya), karena Allah menjamin untukku negeri Syam dan penduduknya.” (HR. Imam Ahmad)

kredit: rakanblog

La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 1 Ogos 2014

Perang Akyir Zaman



Telah bersabda Rasulullah SAW; "Tidak akan terjadi hari kiamat, sehingga kaum Rom turun di kota Amaq (lembah Antioch, Selatan Turki) dan di Dabiq (dekat Aleppo, Syria). Kemudian datanglah suatu pasukan yang menghadang mereka dari Madinah, yang berasal dari penduduk pilihan bumi. Dan ketika mereka sudah berbaris-baris, maka berkatalah orang Rom, Biarkanlah (jangan kalian halangi) antara kami dengan orang-orang yang memisahkan diri dari kami (yang masuk Islam) untuk kami perangi. Maka kaum Muslimin berkata, Demi Allah, kami tidak akan membiarkan kamu memerangi saudara-saudara kami. Dan ketika mereka (Al-Mahdi serta para pengikutnya) telah sampai di Syam, keluarlah Dajjal. Dan ketika mereka sudah bersiap-siap untuk berperang, mereka berbaris dengan rapi. Tiba-tiba, ketika waktu shalat sudah masuk, turunlah Nabi Isa Ibn Maryam a.s." (HR. Muslim dari Sayidina Abu Hurairah R.A)



Sabda Rasullullah s.a.w: "Kamu akan mengadakan perdamaian dengan bangsa Rom dalam keadaan aman lalu kamu akan berperang bersama mereka menentang satu musuh dari belakang mereka. Maka kamu akan selamat dan mendapat rampasan perang, kemudian kamu akan sampai ke sebuah padang rumput yang luas dan berbukit-bukit, maka berdirilah seorang lelaki dari kaum Rom. Lalu dia mengangkat tanda salib dan berkata: "Salib telah menang!", maka datanglah seorang lelaki dari kaum Muslimin dan membunuh lelaki Rom tersebut lalu kaum Rom telah berlaku khianat dan terjadilah peperangan demi peperangan. Dimana mereka akan bersatu menghadapi kamu di bawah 80 bendera dan di bawah setiap bendera terdapat 12 ribu bendera". (HR. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah)


Dalam hadis diatas digambarkan terdapat terdapat satu persepakatan antara kaum Muslimin dan bangsa Roman sekarang ini dikenali eropah dan pakatan ketenteraan mereka dikenali sebagai NATO. Kaum Muslimin di ajak bersama-sama dengan pakatan mereka untuk menentang musuh yang menjadi ancaman kepada mereka dan juga kaum muslimin. Ternyata pakatan eropah ini sudah mempunyai rancangan tersendiri iaitu mereka hanya ingin memperalatkan kaum muslimin bagi mencapai tujuan mereka. Mereka memberi bantuan persenjataan dan ketenteraan kepada kaum mujahidin kaum muslimin tetapi apabila kemenangan dicapai oleh mujahidin mereka mendakwa sebenarnya yang menang adalah pakatan salib.

Terdapat banyak sekali koleksi hadis-hadis berkenaan siri peperangan seumpama Armagedddon ataupun Peperangan Dunia ke-3 yang disabdakan Rasullullah s.a.w sebahagiannya digelar 'Hadis-hadis Fitan'. Imam Muslim membawa dalam penyusunan Sahih hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah (r.a.) berkaitan dengan penaklukkan Konstantinopel (Istanbul sekarang):


Abu Hurairah melaporkan bahawa Nabi saw bersabda: "Pernahkah anda mendengar tentang sebuah bandar sebahagian yang berada di tanah dan sebahagian yang terletak di tepi laut?" Mereka berkata, "Ya, Wahai Rasulullah".Dia berkata: Hari Kiamat tidak akan berlaku sehingga sampai 70.000 dari keturunan Ishak dalam serangan itu. Ketika mereka datang ke sana, mereka akan turun dan tidak akan berperang dengan senjata dan tidak pula mereka melemparkan tombak apapun. Mereka akan berkata, "Tidak ada yang berhak disembah (sahaja) melainkan Allah, dan Allah Maha Besar", dan satu setengah dari itu akan jatuh ... dan kemudian mereka akan mengatakan itu untuk kedua kalinya, "Tidak ada yang berhak disembah (sahaja) melainkan Allah, dan Allah Maha Besar", dan bantuan akan diberikan kepada mereka, dan mereka akan memasukinya, dan mereka akan mengumpul dan membahagikan harta rampasan ketika pembawa berita akan datang kepada mereka, berkata, "Dajjal telah muncul ", sehingga mereka akan meninggalkan segala sesuatu dan kembali. (ke Syam)


Tentang "Bani Ishaq" (Anak-anak Ishak) disebutkan dalam hadis ini, Ibnu Katsir menulis dalam bukunya "an-Nihayah fil Fitan-wal-Malaahim", melalui "Ashraat kita-Saa'ah"Yusuf bin Abdullah al-Waabil :


Hal ini menunjukkan bahawa ar-Room (di Rom, yang bererti Eropah) akan menjadi Muslim pada akhir waktu, dan mungkin penaklukan Konstantinopel (Istanbul) akan melalui tangan-tangan mereka, sebagai hadis tersebut telah menyatakan, bahawa 70,000 dari Bani Ishaq dalam serangan itu.


Dan Ibnu Khatsir juga menunjukkan dalam perkara yang sama bahawa "ar-Room" (Rom) adalah dari keturunan al-ees, putra Ishaq (Isaac) bin Ibrahim, Khalil (alaihis salaam). Dan dalam hadis lain dalam Shahih Muslim, yang lebih menjelaskan, dilaporkan oleh Abu Hurairah bahawa Nabi saw bersabda:


Hari Kiamat tidak akan datang sampai Rom akan mendarat di al-A'maaq atau dalam Dabiq. Suatu tentera yang terdiri daripada (tentera) terbaik dari orang-orang di bumi pada waktu itu akan datang dari Madinah (untuk melawan mereka). Ketika mereka akan menetapkan diri dalam barisan, maka Rom akan berkata: "Jangan berdiri di antara kami dan mereka (umat Islam) yang mengambil tahanan dari antara kita, marilah kita bertarung dengan mereka", dan Muslim akan berkata: "Sebenarnya, dengan izin Allah, kita tidak akan mendapatkan selain daripada anda dan dari saudara-saudara kami yang mungkin anda melawan mereka ". Mereka kemudian akan berperang dan sepertiga (bahagian) tentera akan melarikan diri, yang Allah tidak akan mengampuninya. Sepertiga (sebahagian daripada tentera).


Mereka akan menerima syahid yang terbaik di sisi Allah itu, akan dibunuh dan ketiga yang tidak pernah menerima keadilan akan menang dan mereka akan penakluk Konstantinopel. Dan ketika mereka akan sibuk dalam membahagikan barang rampasan perang (di antara mereka sendiri) selepas menggantung pedang mereka pada pohon-pohon zaitun, Iblis akan menangis: Dajjal telah terjadi di antara keluarga anda. Mereka kemudian akan meninggalkan (untuk kembali ke Syria), tetapi akan menjadi sia-sia. Dan ketika mereka kembali ke Syria, ia ( Dajjal ) akan keluar saat mereka akan masih mempersiapkan diri untuk pertempuran menyusun kedudukan.


Pada saat itu, ketika umat Islam akan mempunyai kelimpahan kekayaan, emas dan perak, kaum Muslim akan sangat diremehkan, lemah dan tak berdaya. Negara-negara musuh akan mengundang satu sama lain untuk menerkam mereka seumpama orang lapar mengundang satu sama lain untuk makanan. Para sahabat r.a. bertanya dengan bimbang mengucapkan, "Wahai Nabi Allah! Apakah kita akan sangat sedikit jumlahnya?" Nabi Muhammad saw menjawab: "Tidak, kamu dalam bilangan yang besar seumpama buih di lautan, terlihat di mana-mana mata boleh mencapai Tapi kamu akan dapat ditawan oleh 'wahn' ..!" Para sahabat r.a. bertanya, "Wahai Nabi Allah! Apa itu 'wahn' Baginda saw menjawab: "Cinta dunia dan takut mati!" Anda akan bergandingan tangan dengan kumpulan Kristian dan perang dengan yang lain. Anda akan mendapatkan kemenangan. Pada masa itu, anda akan hadir dalam dataran pergunungan besar dengan banyak pohon. Sementara itu, orang-orang Kristian akan menaikkan salib dan merujuk kemenangan itu. Pada masa ini, seorang Muslim akan menjadi marah, dan akan menarik salib ke bawah, di mana, orang-orang Kristian akan bersatu untuk melanggar semua perjanjian dengan orang-orang Muslim. Orang Kristian akan menuntut beberapa orang yang mereka inginkan, di mana kaum Muslimin akan menjawab: "Demi Allah Mereka adalah saudara kami. Kami tidak akan akan menyerahkan .. " Ini akan memulakan perang. Muslim sepertiga akan melarikan diri. Pertaubatan mereka tidak akan diterima. Sepertiga akan dibunuh. Mereka akan menjadi 'syahid' yang terbaik di sisi Allah. Sisanya satu pertiga akan mendapatkan kemenangan, sampai, di bawah pimpinan Imam Mahdi, mereka akan berperang melawan kafir.. (HR Ibnu Majah)


kredit: rakanblog


La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 25 Julai 2014

Ikhlas Dan Ehsan



Kalimah yang kita ucap yakni kalimah Toyibah, "La illaha ilallah" perlu kepada keikhlasan. Rasulullah s.a.w. bersabda, "Barangsiapa yang mengucapkan kalimah ini secara ikhlas nescaya ia akan masuk syurga."  Ditanya kepada Baginda s.a.w. "Bagaimakah ikhlasnya Ya Rasulullah?". Jawab Baginda s.a.w., "Bahawa kalimah ini menyekatnya daripada perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah s.w.t."

Oleh itu suatu usaha perlu dibuat atas kalimah dan di muzakarahkan kalimah ini sehingga keikhlasan datang kedalam hati setiap kita. Kita harus selalu menyebut kebesaran Allah, harus selalu bermuzakarrah tentang kalimah ini sehingga benar-benar kalimah ini wujud dengan ikhlas dalam diri setiap kita. 


Sebagaimana dalam kalimah, Ikhlas di tuntut, Begitu juga dalam solah, ikhlas di tuntut. Iaitu bagaimana solah itu benar-benar mampu menyekat seseorang daripada perkara-perkara yang di haramkan oleh Allah s.w.t. Sembahyang mampu menyekat seseorang daripada melakukan perkara-perkara yang di haramkan oleh Allah s.w.t. 

Kata Ibnu Abbas dan Abdullah bin Mas'ud radhiallahanhuma, kedua-dua mereka berkata, "Seseorang yang bersembahyang yang sembahyangnya tidak menyekatnya daripada melakukan perkara-perkara yang mungkar, perkara-perkara yang haram, solahnya akan menjauhkannya daripada Allah s.w.t. " Padahal solat itu satu amalan yang menghampirkan diri dengan Allah s.w.t. Tetapi apabila dalam solat ini tidak di usahakan keikhlasan yang natijah atau hasil daripada usaha atas solah menyebabkan sembahyang yang boleh menjadi penghampiran dirinya kepada Allah s.w.t. menjadi sebab sebaliknya yakni semakin menjauhkan dirinya daripada Allah s.w.t.


Kedua-duanya (Ibnu Abbas dan Abdullah bin Mas'ud r.a.) berkata, "Barangsiapa yang solahnya tidak menjauhkannya daripada perkara-perkara yang di haramkan oleh Allah s.w.t. solahnya akan menjauhkannya daripada Allah s.w.t." Dan apabila tiada usaha dilakukan maka semakin jauhlah dia daripada Allah s.w.t. walaupun dia bersembahyang setiap hari.

Oleh sebab itu sebagaimana dalam kalimah di tuntut keikhlasan begitu juga dalam solah di tuntut akan keikhlasan untuk memperbetulkan keikhlasan kita untuk memperbetulkan solah kita sehingga terpahat dalam diri kita kalimah Allah dalam firmanNya di dalam al Quran, "Dirikanlah solah kerana sesungguhnya solat itu mencegah daripada fahsha dan mungkar dan berzikirlah kepada Allah." Yakni dengan zikir yang agung kerana dengan solah yang ikhlas serta zikir ianya mampu untuk mencegah diri kita dari segala perkara yang fahsha dan mungkar.

Dalam amalan juga perlu ada sifat ehsan, iaitu suatu sifat hadhir-hati, hati senantiasa hadhir, menyedari, sedar, ada hubungan dengan Allah s.w.t. Dalam perkara ini, di dalam amalan, apabila ada sifat ehsan dalam amalan, amalan itu menjadi "Qa'im" amalan ini ada, amalan ini wujud, Tetapi sekiranya jika di dalam amalan tidak ada sifat ehsan, apa sifat ehsan? Bahawa kamu beribadat kepada Allah s.w.t. seolah-oleh kamu melihat Allah s.w.t. Dengan zikir kepada Allah s.w.t. dan hati sentiasa berhubungan dengan Allah s.w.t. 

Dalam amal perlu ada kehadhiran hati, kehadhiran hati untuk Allah s.w.t. Sekiranya dalam amalan kita tidak ada sifat ehsan, sebenarnya kita memusnahkan amalan tersebut. Amalan yang didirikan tanpa ada ehsan sebenarnya kita bukan mendirikan mal tetapi kita menghancurkan amal tersebut. Dan lawan bagi ehsan, perkara yang merosakkan amalan kita itu ialah 'Ghaflah'. Ghaflah inilah, kelalaian inilah yang merosakkan amalan kita. Oleh sebab itu kita kena sentiasa ada hubungan dengan Allah s.w.t., sifat hadhir-hati.

Amalan tanpa hadhir-hati, ini juga dinamakan kelalaian, walaupun lidahnya mengulang-ngulang lafas zikir, dalam sembahyang dia menbaca doa iftitah, dia membaca al Fatehah, bertahlil, bertahmid, tetapi hatinya tidak sama dengan apa yang terbit dari lidahnya bermakna dia tidak mendirikan sembahyang. Dia sebenarnya sedang meruntuhkan sembahyangnya.

Maka hendaklah di ulang-ulang lagi, di muzakarahkan lagi akan kebesaran Allah s.w.t. agar keikhlasan dan ehsan benar-benar hadhir dalam hati. 

'Hendaklah kamu mendirikan amal seolah-olah kamu melihat Allah s.w.t.'

Segala yang baik itu datangnya dari Allah s.w.t. dan yang cacat itu dari saya.



La haula wala quwwata illa billah.
.~

Jumaat, 18 Julai 2014

Umur Kita



Ramai yang berkata umur kita semakin hari semakin bertambah, tapi ramai juga yang kata umur kita semakin hari semakin berkurangan. Kedua-duanya betul bergantung kepada pandangan serta maksud niat masing-masing. Apabila umur semakin berkurang (atau maningkat) maka keupayaan kita atau penyakit kita juga akan semakin berkurang serta semakin meningkat. Itulag maksud umur semakin kurang atau umur semakin meningkat. 

Jalan mudah kita mbil saja istilah umur semakin berkurang. Ini bermaksud apabila umur semakin berkurang maka keupayaan juga semakin berkurang seperti keupayaan mata semakin kurang, tenaga, perjalanan darah, keupayaan jantung mengepam darah, keupayaan urat-urat yang mengalirkan darah juga semakin berkurang. Jadi benarlah kita ini makhluk yang lemah. Hanya Allah yang Maha Kuasa.

Kata ulamak umur kita di negeri akhirat rata-rata 30 tahun kerana sewaktu kita dibangkitkan dengan tiupan sangkakala kedua. Dan keupayaan serta tenaga kita sentiasa berada pada umur 30 itu buat selama-lamanya. Selama-lamanya bermaksud bukan hanya 30 ribu tahun, bukan juga 70 juta tahun bukan juga 900 billion tahun, tetapi kekal yang bermaksud tiada penghujung.

Jadi apabila kita mengimbas kembali umur kita semasa didunia ini yang cuma rata-rata hanya seribu bulan ia teramat kecil jika dibandingkan dengan 30 ribu tahun, atau 700 juta tahun atau 900 billion tahun. Apalagi jika dilihat bahawa umur kita diakhir adalah kekal untuk selama-lamanya.

Maksud saya disini ialah kita akan merasa rugi hidup didunia tanpa membawa amal yang baik untuk negeri akhirat, walhal amal kebaikan yang telah kita hantar untuk persediaan hidup yang kekal dinegeri akhirat itulah yang akan menentukan status kehidupan kita disana. Status kehidupan sebagai orang yang mempunyai 70 buah mahligai yangmana setiap satu mahligai tersebut bersaiz jarak antara timur dan barat (bukan sebesar padang pasir Nairobi di Afrika). Sebuah mahligai yang sangat besar yang mempunyai 7000 bilik dengan dayang-dayang serta bidadari-bidadari dan khadam yang sangat ramai yang sentiasa ta'at kepada perintah kita.

Kehidupan disana sangat menyenangkan, bukan sekadar bunyi-bunyian yang sangat indah, bukan sekadar permandangan yang sangat indah bahkan segala-gala yang berjuta kali ganda lebih baik daripada segala perkara baik serta indah yang ada di bumi ini. Berbagai perkara yang tidak pernah terfikir oleh kita semasa berada didunia. Itulah janji Allah kepada orang-orang yang menta'ati segala perintahNya. Ketahuilah bahawa janji Allah itu adalah benar.

Maha suci Allah yang akan menjadikan kita hidup kekal dinegeri akhirat dengan umur yang kekal sentiasa dalam 30. Tiada demam, tiada istilah sakit perut atau pening. Tiada istilah kencing manis dan tiada segala-gala kepayahan yang pernah kita lalui seperti hidup di dunia ini. Bagi melangsungkallah ta'ala menjadikan pasar untuk kita kunjungi pada setiap hari rabu, maka kita akan berjalan menuju Pasar Rabu dengan di iringi oleh Bidadari-bidadari serta dayang-dayang dan khadam yang ta'at untuk membawa balik apa saja barang yang kita suka dari Pasar Rabu tersebut.

Di hari-hari yang lain kita akan melakukan ziarah. Kita akan ziarah ke mahligai ibu atau ayah kita, kita akan ziarah mahligai atok dan nenek kita dan kita akan ziarah mahligai unyang dan moyang kita. Disana moyang kita yang kebetulan sedang menerima tetamu yakni dua orang sepupunya yang sebelah ayahnya sempat pula di perkenalkan kepada kita, jadi salasilah kita semakin lama semakin tersusun panjang serta kembang naik sehinggalah kepada moyang teratas kita yakni Nabi Adam a.s.

Sememangnya tempoh masa yang tiada penghujung itu kita akan banyak melakukan ziarah. Setiap hari afda sahaja usaha ziarah. Dan jikalau sibuk untuk ingat, kita boleh melantik beberapa orang khadam untuk mengingatkan kita bahawa hari itu giliran untuk ziarah siapa pula dari kalangan keluarga kita. Bukankah sangat lumayan kehidupan disana yang kita perolehi hanya dalam ibadah yang ikhlas kepada Allah cuma dalam 1000 bulan semasa hidup di dunia ini.

Bayangkan jikalau umur 1000 bulan itu kita habiskan tanpa banyak mengingati Allah, atau menderhakai Allah pasti kehidupan kita di negeri akhirat sangat menyeksakan. Allah ta'ala menjanjikan balasan azab yang sangat pedih. Perjalanan 50 ribu tahun semasa di Padang Mahsyar serasa seakan-akan 500 juta tahun dan waktu itu kita memohon pada Allah ta'ala jikalau azab di Padang Mahsyar yang tersangat payah ini tidak usahlah diperkirakan keatas kita dan kita lebih rela terus dimasukkan saja kedalam api neraka. Walhal ahli neraka lebih teramat dahsyat siksanya. Diberitahu bahawa jikalau ahli neraka itu tiba-tiba dibawa dan dimasukkan kedalam api dunia ini nescaya ia dapat tidur nyenyak. 

Boleh kita gambarkan, bukan susah sangat untuk dibayangkan bahawa perjalanan 50 ribu tahun di Padang Mahsyar untuk mencari semula orang-orang yang pernah kita tipu semasa di dunia dengan tujuan meminta ampun sampailah kaki kita reput, terkoyak, bernanah, namun kesakitan yang sebagaimana pun tidak mendatangkan maut kepada kita sebab sudah tiada maut lagi dinegeri akhirat. Waktu itu matahari berada sejengkal diatas kepala sebanyak 12 buah matahari kesemuanya dan lantai Padang Mahsyar itu diperbuat dari tembaga.

Akhirkata sempena 10 akhir Ramadhan yang Allah janjikan didalamnya 'Dijauhkan Dari Api Neraka', marilah kita rebut peluang untuk menjauhkan diri kita, keluarga kita dari azab yang amat pedih itu. Kembalilah menta'ati perintah Allah dan RasulNya, ingatlah segala kebaikan kita dalam bulan Ramadhan ini digandakan sehingga 10 kali ganda. Jikalau solat maghrib berjemaah di masjid biasanya kita dapat 27 ganjaran bermakna dalam bulan ini solat maghrib dimana azan dilaungkan kita akan mendapat 270 ganjaran. Ini bukan bonus ganjaran dari kerajaan dunia tetapi bonus ganjaran dari Raja Segala Raja. Malikiyau middin.

Apa-apa yang tersalah taip atau tulis, disini saya mohon maaf. Setiap anak Adam tak dapat lari dari berbuat dosa.

La haula wala quwwata illa billah..~