Bacaan Popular

Jumaat, 27 Mei 2016

Jalan Takwa

 
Gambar hiasan sahaja.

Ramadhan memang akan mengajar kita untuk bertakwa kepada Allah. Mengharap hanya pada Allah. Mengingat hanya pada Allah. Jadi jikalau kita masih banyak mengharap kepada makhluk bermakna kita belum cukup bertakwa.

Dibulan Ramadhan biasanya kita akan bersedia dihadapan juadah berbuka sebelum waktu azan maghrib. Jadi kita harus kekalkan cara sedemikian dengan bersedia ada dalam rumah sebelum maghrib atau bersedia ada dalam masjid sebelum waktu azan. Inilah cara terbaik untuk menjadi manusia yang bertakwa.

Dalam bulan Ramadhan kita bangun awal untuk makan sahur, begitulah juga dalam bulan-bulan yang lain kita bangun awal mandi dan solat tahajud kemudian menuju ke majid sebelum azan suboh berkumandang. Inilah jalan takwa yang sebaik-baiknya.

Dalam bulan Ramadhan juga selepas selesai solat suboh kita tidak terus meninggalkan masjid, begitu jugalah dalam bulan-bulan yang lain kita terus berada dalam masjid  untuk berzikir, tasbihat, selawat dan istighfar atau membaca al Quran sehingga matahari terbit (syuruk) apabila sudah syuruk maka baru pulang untuk mengerjakan solat sunat isyrak dirumah. Dalam bulan-bulan yang lain pun hendaknya begitu juga, teruskan amalan dibulan Ramadhan dalam bulan-bulan yang lain. Inilah jalan menuju ketakwaan kepada Allah.

Dalam bulan Ramadhan juga apabila sudah selesai solat asar secara berjemaah kita tidak terus pulang kerumah, sebaliknya tetap duduk dalam majid melengkapkan zikir atau bacaan al Quran sambil mengingati Allah. Selesai tugas tersebut pun kita tidak mencari juadah untuk berbuka sebab juadah yang sudah ada dirumah atau dimasjid sudah memadai kerana makanan yang banyak akan mengurangkan penghampiran kita kepada Allah s.w.t. Inilah jalan yang baik untuk kita ikuti.

Begitu juga selepas solat isyak tak usahlah cepat-cepat hendak meninggalkan masjid. Duduklah dulu bersama-sama Jemaah yang duduk memikirkan soal agama. Inilah jalan terbaik untuk kita kerana masa untuk kita tinggal dibumi ini hanya sedikit sahaja. Masa untuk akhirat tiada penghujungnya.
.

La haula wala quwwata illa billah..~
 
 

Jumaat, 20 Mei 2016

Rosaknya Ramadhan

Gambar sekedar hiasan sahaja.

Ramadhan al Mubarak sedang menghampiri kita dan seperti biasa dalam bulan Ramadhan maksiat dapat dikurangkan kerana setan yang jahat akan dirantai. Namun setan yang kurang jahat tetap ada bersama kita. Dia inilah yang menghasut kita untuk merosakkan Ramadhan.

Dari awal waktu bersahur ada yang makan sahur dulu baru tidur dan ada yang makan sahur kemudian sambung tidur tanpa solat suboh. Agama tak ajar kita begitu. Cari terbaiuk ialah bangun sahur dihujung malam, agak-agak lagi 10 minit sebelum azan suboh berhenti sahur. 10 minit yang ada tu berwuduk dan segeralah kemasjid agak-agak boleh sampai masjid sebelum azan. Selesai azan memang sudah dalam masjid maka tunaikan 2 raka'at sunat yang dibulan biasa bernilai lebih dari nilai dunia dan segala isinya ini, dan bila bulan Ramadhan pastilah nilainya bertambah lagi.

Err... tapi jangan lupa tadi sebelum atau selepas makan sahur tadi tunaikanlah 2 raka'at solat tahajud, Allah ta'ala sendiri memang turun kelangit dunia waktu itu untuk menunaikan apa-apa permohonan atau pengampunan kepada siapa-siapa yang meminta kepadaNya waktu itu. Jikalau masih ada masa lagi sementara menunggu azan janganlah digunakan masa tersebut dengan membaca wasap atau twit sebab membaca Quran lebih lagi munafaatnya. Disini kita tak nampak kebaikan dari perbuatan tersebut dalam kubur dan diakhirat nanti baru kita tahu betapa besarnya fadhilat membaca Quran dan betapa menyesalnya kita yang membaca wasap atau twit waktu tersebut.

Lepas solat suboh janganlah terus meninggalkan masjid, sebaliknya duduklah dalam masjid sampai waktu syuruk. Kalau taknak baca al Quran waktu itu boleh kita gunakan untuk berzikir, bertasbihat, berselawat keatas Nabi s.a.w. atau beristighfar. Tapi yang lebih afdal waktu itu ialah baca Quran. Sampai waktu syuruk nak keluar dari masjid untuk balik kerumah memang dah boleh dan pastinya bila sampai dirumah waktu isyrak dah masuk. Jarak waktu syuruk dengan isyrak ialah antara 18 ke 20 minit dan tak lebih dari 40 minit. Nahhh... waktu itu elok benar buat lagi 2 raka'at solat isyrak dirumah dan disambung dengan solat hajat 2 raka'at. Siapa yang buat solat isyrak akan mendapat ganjaran seperti mengerjakan umrah (dalam bulan biasa) agaknya dalam bulan Ramadhan umpama mengerjakan haji (kena tanya ustaz yang faham betul dalam bab ini) tapi segala yang Allah janjikan sebenarnya Allah akan beri sebab Allah Maha Kaya. 

Berkenaan solat hajat memang kita yang berhajat kepada Allah setiap hari sedangkan Allah ta'ala langsung tidak berhajat kepada kita. Jadi seperti yang Allah sebut dalam hadith Qudsi mintalah pada Aku di awal pagi pstilah selepas solat isyrak waktunya untuk meminta.

Agak-agak sejam selepas waktu isyrak boleh buat Dhuha pulak. Nak buat empat memang elok kalau enam lagi bagus tapi kalau malas buat 2 pun memadai. Tapi kita ini memang hendak darjat kita tinggi diakhirat nanti jadi buatlah enam atau lapan raka'at. Selepas solat Dhuha agak-agak dah kul 12 kalau ngantuk sangat nak tidur tidurlah tapi jangan terbabas sampai tak dengar azan zohor.

Tapi melihatkan tajuk diatas ini Rosaknya Ramadhan. Auuwww... begini jalan ceritanya. Bangun sahur makan buru-buru dan tidur semula tanpa solat suboh dan kalau ada solat suboh pun bila matahari dan terbit. Kemudian oleh kerana hari itu semua orang cuti maka boleh sambung tidur. Inilah yang merosakkan Ramadhan, keberkatan pagi disia-siakan. Jangan sampai nanti apabila Malaikat memanggil mereka-mereka yang masuk kesyurga tanpa hisab nama kita tidak ada disitu.

Satu lagi ialah orang yang berpuasa tapi tak solat, solat fardhu tak buat solat sunat apalagi. Yang dia faham tentang Ramadhan petang nanti ada bazaar Ramadhan disana berbagai juadah lazat boleh didapati dimana poada bulan-bulan yang lain juadah tersebut amat susah dicari. Inilah masanya untuk menjamu selera, memenuhi cita rasa.

Nak lari dari masalah ini senang jer. Azam tahun ini 29 hari nak buka puasa di masjid jadi tak perlu berangan-angan nak beli apa nak makan ap[a waktu berbuka. Biarkan pihak masjid yang memikirkan hari ini nak jamu apa kepada jemaah yang hendak berbuka puasa dimasjid. Ini cara yang palimng baik, tapi jikalau ada tetamu datang terutama adek beradik yang hendak berbuka puasa bersama-sama kita dirumah kita baiklah berbuka dirumah sebab Allah lebih suka yang itu.

Kisah bazaar Ramadhan ni pun bukannya elok sangat. Sepatutnya lebih ramai antara kita yang mesti membenci bazaar Ramadhan sebab disana ada penjual menjerit-jerit barang jualan mereka. Dalam satu hadith ada disebutkan bahawa Allah s.w.t. benci orang yang menjerit-jerit dipasar. Pasr ker bazaar ker, pasaraya ker, pasar malam pun semua itu dikira pasar, cuma zaman melenium ini nama tersebut diubah sikit agar sedap sebut walhal uptown dan downtown pun pasarlah juga. Dan seperti yang kita semua ketahui bahawa tempat yang paling Allah suka diatas muka bumi ini ialah masjid dan tempat yang paling Allah benci diatas muka bumi ini ialah pasar.

Kita ini mengambil apa yang Allah benci untuk kita suka. Waktu selepas asar sepatutnya berisi dengan ibadah seperti waktu selepas suboh. Tapi ramai antara kita yang pergi ke bazaar Ramadhan mundar mandir lama-lama dan ada yang ke shopping komplek konon dalam itu sejuk sikit ada air cond. Tapi sebenarnya duduk dalam masjid selepas asar adalah sangat berfaedah jika kita semua menggunakan akal fikiran yang Allah beri kepada kita.

Waktu berbuka terlalu banyak juadah, walhal tujuan berpuasa untuk merasai azab lapar dahaga si fakir. Jadi jikalau dah berbuka secara mewah-mewah dimana pula rasa insaf nak datang. Solat maghrib bagi yang tak pernah solat berjemaah pasti pula ramai yang jadi makmum masbuk. Tiba solat teraweh pula, genap 4 atau 8 rakaat tergesa-gesa keluar dari masjid.

Sebenarnya terus solat walaupun 20 rakaat adalah lebih baik sebab setiap rakaat ada bacaan surah yang setahun sekali sahaja dibaca. So... dalam solat teraweh sebenarnya two in one. Dapat pahala solat dan dapat pahala mendengar bacaan surah. Terus istiqamah sepanjang 29 hari Ramadhan in syaa Allah pasti dan pasti bertemu dengan Lailatul Qadr tanpa meninjau-ninjau bila pokok nak rebah.

Mudah-mudahan dengan sedikit tulisan ini dapat membuka semula minda kita untuk beribadah dengan lebih baik dalam Ramadhan ini. 
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~


Jumaat, 13 Mei 2016

Dua Jam Setengah

Gambar sebagai hiasan sahaja.


Dua jam setengah setiap hari kita perlu berikan untuk mengusahakan iman dan amal dalam diri kita sendiri sebab dengan berbuat begitu iman kita akan meningkat, bila iman sudah meningkat barulah amal ibadah dengan mudah dapat dilaksanakan. Begitulah bait-bait yang keluar dari mulut orang yang apabila berkata-kata pasti kata-kata yang baik yang keluar dari mulutnya hanya bertujuan menaikkan jasbah kita. Jika tidak dapat lalukan dua jam setengah secara berterusan pun tak apa. Boleh pecah kepada dua atau tiga bahagian, sebelah pagi 45 minit dan sebelah petang lagi sikit. Jikalau hanya mampu lakukan cuma satu setengah jam saja pun tak mengapa, tak berdosa pun cuma yang tidak boleh ialah yang tak mahu buat atau langsung takder buat. Sebab diakhirat kelak akan menyesal.

Sebenarnya apa yang sering kita cakapkan akan meresap masuk dalam hati kita. Apa yang ada dalam pemikiran kita akan meresap masuk dalam hati kita. Apa yang selalu kita dengar dengan mudah masuk dalam hati dan bersarang didalamnya. Apabila kita terperanjat pasti itulah yang akan terpacul dari mulut atau lidah kita. Keempat-empat panca indera yakni mata, telinga, lidah dan otak akan menjurus apa yang dilakukan setiap hari maka apa itulah yang akan masuk dan bertakhta dalam hati.

Apabila eldest sebut semua orang kena buat kerja dua jam setengah setiap hari kita seperti acuh tak acuh. Walhal dalam perkara dunia kita bukan saja telah menyediakan masa kita melebihi 8 hingga 12 jam sehari hanya untuk mendapatkan beberapa ringgit sebagai upah. Inilah keyakinan kita kepada wang ringgit yang lebih kuat daripada keyakinan kita terhadap usaha agama yang hanya tak sampai tiga jam yang nilainya sangat hebat.

Tak Wan nak sebut ianya hebat memanglah ianya hebat. Tapi ramai nanti tak faham sebab bukan semua orang boleh faham apa benda yang hendak kita fahamkan. Dua jam setengah ini adalah pengurbanan kita untuk melakukan kerja dakwah. Kerja dakwah ni tak seteruk mana pun. Jalan kesana-kemari sambil tebarkan salam pun dakwah juga. Nabi Nuh a.s. telah melakukan dakwah selama 950 tahun dan berjaya mengumpul pengikut seramai 83 orang. Namun Nabi kita yakni Muhammad s.a.w. melakukan dakwah selama 23 tahun dan telah mengumpulkan pengikut disegenap alam termasuk jinn dan manusia. Tapi nak bagitau anda semua disini apa itu dua jam setengah.

Pernah dengar perbidalan satu hari akhirat bersamaan dengan seribu tahun didunia. Jangka hayat umat Nabi Muhammad s.a.w. cuma antara 60 ke 70 tahun sahaja dan apabila jangka hayat itu dibawa keakhirat maka jangka hayat untuk hidup didunia ini hanya dua jam setengah sahaja. Begitu singkatnya hidup kita ini. Dalam ayat al Quran surah Toha ada menyebut bisik-bisik di Padang Mahsyar yang berkata kita hidup didunia dulu cuma tak sampai sebulan namun Allah menempelak mereka dengan menyatakan kehidupan disunia dulu tak sampai sehari. Ini merangkumi seluruh umat sejak Nabi Adam a.s. sehinggalah dunia diqiamatkan. Kerana ada manusia yang dipanjangkann umurnya sehingga ribuan tahun dan ada yang cuma seminggu sahaja.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 6 Mei 2016

Jalan Iman

Gambar sebagai hiasan sahaja.

Sebenarnya tiada nama jalan yang dinamakan dengan nama Jalan Iman di Kuala Lumpur, kalau Jalan Aman adalah di kawasan berhampiran Jalan Ampang. Namun ada lorong-lorong yang akan menuju kepada Jalan Iman yang tidak dapat kita lihat dengan mata. Dan empat lorong tersebut ialaj;

Pertama, alat penglihatan kita yakni mata hendaklah kita melihat segala ciptaan Allah ta'ala yang mampu kita lihat dengan mata. Lihatlah bagaimana air hujan yang sama jenis yang diturunkanNya menjadikan bunga-bunga muncul dalam berbagai warna dan buah-buahan keluar dari bumi dalam berbagai bentuk dan rasa walhal tanah yang sama dan air hujan yang sama menyiraminya.

Kedua ialah telinga kita sendiri, kita gunakan telinga kita untuk mendengar tentang hebatnya Allah dalam percakapan yang selalunya muncul dalam masjid ketika menunggu waktu solat isyak selepas solat maghrib. Dengan telinga itulah kita mendengar dan terus mendengar walaupun telinga tersebut telah banyak kali mendengar perkara yang sama. Termasuk dalam hal ini ialah mendengar bacaan hadith Nabi s.a.w. yang rata-rata dan kebanyakan masjid ada satu masa yang dikhaskan untuk memperdengarkan bacaan hadith. Ada masjid yang bacaan hadith dibuat selepas solat zohor, ada selepas solat asar dan jikalau tiada bacaan hadith dilakukan dalam masjid itu maka bertanyalah kepada jawatankuasa masjid dan jika benar-benar ianya tiada dilakukan maka tugas andalah membaca hadith tersebut.

Ketiga ialah percakapan. Gunakanlah percakapan kita setiap masa dan dimana sahaja untuk membesarkan Allah kerana jika kita banyak bercakap tentang kebesaran makhluk seperti ekzos motorsikal sebab kita memang pakar ekzos pasti kita yang rugi sebab dengan berbuat demikian sudah pasti kehebatan ekzos akan masuk dalam hati kita. Hati kita ini lembut dan besar menyebabkan segala macam benda boleh masuk dengan mudah dan ianya bergantung kepada penglihatan, penglihatan serta pendengaran kita saban hari.

Dan yang ke empat ialah pemikiran kita sendiri. Bagaimana kita menggunakan pemikiran kita setriap hari. Jika setiap hari dan setiap masa kita memikirkan kebesaran Allah maka Allah akan masuk kedalam hati kita, begitulah jika kita sentiasa memikirkan rumah baru yang sedang dalam proses pembinaan maka rumah tersebutlah yang akan berada dalam hati kita. So... secara pukal jika pemikiran kita sentiasa berada kepada susah payah Rasulullah s.a.w. mendakwahkan manusia ketika di Makkah dulu maka susah payah itulah yang akan masuk dalam hati kita dan jika kita berhasrat hendak membantu kerja-kerja Rasulullah s.a.w. maka hasrat tersebut akan masuk berada dan beraja dalam hati kita. Inilah yang menyebabkan Allah semakin hampir kepada kita sebab Allah sangat syang serta kasih kepada Nabi Muhammad s.a.w.

Begitulah secara pukal cara hendak mencari Jalan Iman.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 29 April 2016

Mengaji

 

Mengaji membawa dua makna bagi orang di semenanjung. Yang satu ialah membaca atau mentelaah al Quran dan yang satu lagi ialah bersekolah. Bagi orang dewasa di negeri utara semenanjung jika mendapati seseorang kekanak tidak pergi sekolah maka yang di tanya ialah, 'Hang tak mengaji ka harini?'. Dan apabila bertanyakan tahap pencapaian persekolahan seseorang pula soalannya berbunyi, 'Hang mengaji takat mana?. Dan apabila mendapati tahap pendidikan seseorang begitu rendah seperti orang yang tidak berpelajaran mereka akan berkata, 'Orang tak mengaji memang lagu tu.'

Secara keseluruhan perkataan mengaji boleh dipakai dikedua-dua tempat sebab tanpa pendidikan juga seperti orang tak mengaji dan tak baca al Quran juga ialah tak mengaji. Jadi untuk jadi seperti orang yang mengaji kita harus baca al Quran sambil mengambil tahu makna bacaan kita itu. Sekarang ini sudah banyak Quran yang mempunyai terjemahan dalam berbagai bahasa dan Quran yang menterjemahkan mengikut makna perkata setiap patah ayat juga sudah ada. Dengan mudah kita dapat memahami kandungan al Quran.

Jikalau tiada al Quran dalam bentuk naskhah yang mempunyai terjemahan sekarang telah ada pilihan lain yakni download simpan dalam tablet atau laptop atau PC. Tapi kalau dah simpan dalam tablet namun apabila buka tablet games juga yang dicari atau facebook juga yang dicari tiada faedah langsung untuk download dan simpan. Bila nak baca? Samalah dengan yang telah memiliki al Quran yang mempunyai terjemahan jika tak dibaca tak bermakna dan samalah kita dengan orang yang tak mengaji.

Apabila kita baca al Quran sambil memahami makna ayat-ayat tersebut ianya akan terasa enak untuk terus membaca sebab al Quran mempunyai mukjizat sedangkan games atau facebook hanya umpama candu yang akan membuat kita jadi ketageh. Apa tidaknya bangun tidur saja cari tablet atau henfon untuk lihat ada siapa yang hantar wasap. Sepatutnya bangun tidur berwuduk dan 2 raka'at sebelum pergi kemasjid dan selesaio solat suboh zikir smpai matahari betul-betul keluar baru balik rumah.

Jika ini yang berlaku maka sampai rumah samaada waktu pagi atau waktu malam sebelum tidur baca al Quran untuk 3 atau 4 muka surat, in syaa Allah dalam tempoh 12 bulan sudah pasti dapat qatam sebanyak 3 kali. Wahh... hebatlah setahun qatam sampai 3 kali... tak hebat pun sebab ada orang boleh qatam setiap bulan.

Nahh... bial selalu baca dan ambil tahu maknanya maka barulah kita akan faham apa sebenarnya yang Allah mahu kita buat atas muka bumi dan diperut bumi nanti. Allah hendak kita menjauhkan diri kita dari azab kubur dan mahsyar dan titian sirat dan bakaran api neraka. Sebab itu kena baca Quran kena mengaji. Mengaji disekolah tak sama dengan mengaji al Quran. Ramai yang dah pandai tamat pengajian dari maktab dan university namun kehidupan seperti orang yang tak mengaji.

Kita lihat saja anak muda baik lelaki atau pun perempuan di institusi pengajian (perkataan pengajian berasal dari kata mengaji) tinggi, walaupun mereka telah tahu tak solat berdosa, tak tutup rambut (perempuan) berdosa, pakai seluar ketat sehingga menampakkan perhiasan yang tumbuh diatas tubuh badan juga berdosa namun mereka terus berbuat perkara yang sama. Ini menunjukkan perbuatan mereka seperti orang yang tak mengaji.

Tujuan mengaji sebenarnya (kedua-duanya yakni mengaji al Quran dan di institute pengajian) adalah untuk membawa manusia kepada jalan kebenaran. Tapi dilihat mereka tidak berada pada jalan kebenaran. Ramai pelajar yang minum berdiri seperti orang kafir minum akibat pengaruh tv sedangkan minum itu pun dengan tangan kiri sebab ditangan kanan ada henfon. Ini adalah akibat tidak mahu baca atau tidak mahu ambil tahu fasal hadith sedangkan Nabi s.a.w. bagitau pada kita ada 2 perkara yang ditinggalkan Baginda s.a.w. kepada kita yang mana jika kita berpegang pada 2 perkara tersebut maka kita akan selamat didunia dan di akhirat. Dua perkara tersebut ialah al Quran dan hadith.

Sekali lagi kita kata dia tak mengaji sebab tak faham apa yang patut dia buat dan tak buat, apa yang patut dia pakai dan tak patut pakai.

Ini semua berlaku sebab kebanyakan mengejar dunia. Dengan pengajian yang tinggi boleh mendatangkan pendapatan gaji yang tinggi juga dan dengan gaji yang tinggi boleh dengan mudah beli rumah beli kereta dan buat kenduri kawen besar-besaran waktu hendak kawen nanti. Walhal semua itu tak perlu. Yang paling perlu ialah kita mengaji dan memahami apa yang kita mengaji itu. Bila kita faham maka itulah hidayat dari Allah, akan terasa enak membaca al Quran setiap hari sehungga tak terasa jam sudah larut malam.

Baiklah kalau begitu jangan baca Quran hingga larut malam. Lepas solat isyak agak-agak jam 10 atau 10.30 terus tidur, dan jam 4 pagi nanti bangun dan baca Quran, selesai baca Quran dirikanlah solat malam. Cara inilah yang menyukakan Allah dan bila Allah suka maka Allah akan perintahkan  sekelian makhluk yang berada dibumi untuk tunduk kepada kemahuan kita. Mudah saja mengaji biar betul dan istiqamah.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 22 April 2016

Waris Islam



Mewarisi agama Islam oleh sebahagian besar kaum Melayu menjadikan kebanyakan mereka tidak faham betul apakah agama Islam kerana sepanjang hidup hanya mewarisi dari ayah, nenek atau datuk moyang. Kesedaran pentingnya agama hanya apabila ada majlis khatam Quran, majlis bersunat (khatan), majlis akad nikah dan kenduri kawen atau kenduri tahlil, bulan puasa serta solat sunat hari raya.

Berbeza jauh dari mereka yang baru memelok Islam, dimana emak dan ayah mereka tidak Islam. Bagi mereka yang baru memelok Islam mereka ingin tahu banyak perkara tentang kebenaran agama yang murni ini, agama yang tulus yang datangnya dari Allah Rabbul 'alamin, Tuhan yang mentadbir / memerintah seluruh alam. Mereka mencari bukti-bukti bahawa agama ini benar-benar datangnya dari Allah yang Satu, Allah yang menjadi Pemilik sekelian yang ada. Apabila keinginan untuk tahu lebih banyak maka mula menyelongkar hadith dan mereka terjumpa hadith Nabi s.a.w. bahawa ada dua perkara yang ditinggalkan Nabi s.a.w. yang mana barangsiapa berpegang teguh kepada dua tali ini akan selamat didunia dan diakhirat. Dua tali itu ialah al Quran dan hadith.

Setelah memahami hadith Nabi s.a.w. mereka mengamalkan apa yang mereka tahu dari hadith dan mereka juga mengamalkan apa yang mereka telah tahu dari al Quran, inilah mereka yang benar-benar faham agama. Lalu setiap perkara yang Allah larang mereka tinggalkan, inilah kejayaan dunia dan akhirat.

Keyakinan mereka kepada makhluk hampir-hampir tiada, bahkan keyakinan sepenuhnya adalah pada Allah. DIAlah yang memberi rezeki dan DIAlah yang menentukan segala-galanya dari kita bangun tidur sehinggalah kita tidur kembali. Namun sebahagian besar pewaris agama ini tidak menaruh keyakinan yang penuh kepada Allah, mereka masih terkesan kepada benda-benda yang memang makhluk. Contoh kertas yang memang dibuat dari pokok lalu kertas itu diwarnakan menjadi wang kertas bernilai RM 100 dan yang tercicir dari poket seseorang yang berjalan ditempat orang-ramai lalu lalang. Lalu pewaris agama menganggap itulah rezeki terpijak, walhal pemeluk agama beranggapan wang tersebut mesti diserahkan semula kepada tuan punya.

Contoh lagi satu ialah seorang Ustaz yang juga mewaris agama dari mak ayah dan nenek moyangnya yang baru saja memberi ceramah dalam kuliah suboh. Seperti biasa selesai kuliah suboh ada jamuan ringan oleh pihak masjid lalu sambil menikmati juadah Ustaz tersebut berbicara tentang rumah dan harga rumah yang berhampiran masjid tersebut dan membandingkan harga rumah di tempat lain. Walhal yang Nabi s.a.w. suruh kita berpagi-pagian dengan banyak mengingati Allah ta'ala dengan berzikir. Dan sebagai adab juga kita dinasihatkan oleh ulamak kita agar tidak membicarakan hal-hal dunia dalam masjid. Jikalau tiada apa-apa perkara yang hendak diperkatakan lebih baik diam.

Disinilah bezanya antara yang mewaris agama Islam dari keturunan mereka dengan yang memeluk agama Islam. Bukan kesemua pewaris agama berkeadaan seperti yang disebutkan diatas, bahkan hanya segelintir sahaja, namun perkara ini jika tidak diusahakan agar memahami agama yang sebenarnya dikhuatiri zuriat akan datang lebih caca-marba dan akhirnya kita akan jumpa orang yang dalam MyKadnya agama Islam tapi tak tahu nak baca surah al Kafirun. Ada yang tak tahu nak baca surah al Fatehah dan ada yang tak tahu nak mengucap dua kalimah syahadah juga.

Sebab itulah di Malaysia sebelum seseorang lelaki dan perempuan dinikahkan mereka wajib mengikuti Kursus Perkahwinan. Disana mereka bertemu dengan para Ustaz dan pasti para Ustaz yang pernah mengendalikan kursus tersebut telah berjumpa mereka-mereka yang mewarisi agama Islam dari keturunannya sahaja.

Marilah kita sama-sama memantau anak-anak jiran kita supaya tidak seorang pun tidak dapat terlepas dari memahami agama ini setakat yang kita mampu. Jangan sampai bila dah nikah dan sudah ada ramai anak masih tak tahu nak berwuduk. Jika ini berlaku bermakna kerja kita semakin banyak dan sukar pula. Bahkan kita memang patut bersyukur kerana kita lahir dari perut ibu yang Islam dan berada dalam kalangan orang-orang Islam. Dengan keberadaan ini menjadikan peluang untuk kita buat usaha agama terbuka luas. Memang terlalu ramai anak-anak muda terutama remaja yang tidak ada pengetahuan agama dan ramai pula yang tidak memahami agama. Dengan adanya mereka ini menjadikan kerja kita semakin bertambah, dan bayangkan pula jika tiada kerja untuk kita usahakan jika sekiranya semua manusia sekeliling kita sudah faham agama, pasti kita tiada peluang untuk buat kerja agama. Inilah nikmat yang Allah ta'ala hantar untuk kita, jadi jangan lepaskan peluang ini, carilah mereka dan dampingilah mereka nescaya ganjaran yang Allah ta'ala akan berikan untuk kita amat besar, lebih besar dari gaji seorang Mufti Negara.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~  

Jumaat, 15 April 2016

Kubur

Gambar untuk hiasan sahaja.

Kubur sebenarnya adalah taman-taman syurga bagi orang-orang yang beriman dan kubur juga adalah lubang neraka bagi mereka yang tidak beriman. Namun sebahagian yang masih hidup menganggap kubur adalah tempat yang menyeramkan.

Kubur sebenarnya adalah kebanyakannya tanah wakaf. Ada orang mewakafkan tanah sendiri untuk dijadikan kubur. Jadi apabila kita menumpangkan mayat keluarga kita ditanah wakaf berarti tanah dikubur itu bukan tanah kita.... ianya wakaf.... bila sebut wakaf bermakna siapa saja boleh gunakan, jadi tak perlulah membuat binaan yang kekal seolah-olah tanah kubur itu kita yang punya kan?

Suatu waktu dulu sewaktu menguruskan satu jenazah setelah selesai mengkemukan jenazah tersebut baru perasan bahwa jenazah yang dikebumikan itu terbalik. Jenazah tersebut tidak menghadap arah qiblat tapi membelakangkan qiblat. La haula wala quwwata illa billah. Lalu talipon tanya kawan-kawan ustaz yang faham dalam kemaslahatan ini. Satu ustazkata kena bungkar semula dan satu lagi ustaz kata tak payah bongkar. Hati rasa tak puas talipon dan tanya lagi satu orang ustaz yang lagi power katanya kena bagitau pada waris, kalau waris kata bongkar bru bongkar dan kalau waris kata tak perlu bongkar itu labih baik.

Tapi nak bongkar kubur kena bagitau polis. Polis kena ada semasa kubur digali semula, begitu juga waris. Fikir... fikir... fikir. Haa.. baik jumpa isteri arwah itu dulu. Lalu dengan muka 10 sen dan dengan kata-kata yang lebih lembut gigi dari lidah terpacullah dan fahamlah perempuan itu dan dia bersetuju agar kubur itu tidak perlu digali semula. Alhamdulillah...

Tapi kenapa dalam begitu ramai orang yang ada semasa mayat dikebumikan itu tak ada orang yang perasan mayat itu membelakangkan qiblat? Jawapannya hanya Allah yang tahu. Mungkin Allah sudah terblikkan pandangan kita semua. Misteri masih menjadi misteri, jawapan belum diketemukan. Hati nak tahu juga apakah yang menyebabkan dia membelakangkan qiblat.

Alhamdulillah selepas dua atau tiga bulan berlalu peristiwa itu tiba-tiba pada suatu hari seorang anak muda memberi salam dan bagi clue. Ingat saya lagi tak? Ish... korang anak-anak muda manalah aku nak ingat sangat. Alahai... saya anak arwah yang mayat ayah saya terbalik membelakangkan qiblat. Emak saya bagitau saya berkenaan Pak Cik datang bagitau untuk minta izin gali semula. Oooo.... yer-yer... sudah ingat. Awak apa khabar? Khabar baik. 

Dalam berbual-bual yang cuma seketika itu anak muda itu pun menceritakan sedikit hal arwahnya. Katanya semasa hidup arwah tidak pernah solat bahkan dia selalu memperlekehkan orang yang solat dan agama Islam ini. Semasa dirumah dia (arwah) selalu membeza-bezakan bahawa cara agama Kristen lebih baik.

Aduyaii... agaknya inilah yang menyebabkan jenazahnya membelakangkan qiblat. Ermmm... baru tahu.

Apapun yang ada dalam diri kita semuanya kena bersih, dalam hati kecil dan lisan serta jasad kena bersih dari sifat menduakan Allah. Allah itu hanya satu, Dialah yang mentadbirkan sekelian alam dan Dialah yang mengadakan hidup dan mati bagi menilai siapakah yang lebih baik amalannya.
.
.
La haul;a wala quwwata illa billah..~