Bacaan Popular

Jumaat, 20 Januari 2017

Wirid



Ramai orang yang hadir solat berjemaah di masjid apabila Imam selesai bagi salam mereka terus bangun meninggalkan masjid sebab banyak urusan. Sementelah sekarang ini waktu solat suboh di Kuala Lumpur dah 6:05 minit, selesai solat 6:35 buru-buru nak hantar anak ke sekolah kemudian hantar isteri ke tempat kerja pula, kekadang kena cari sarapan pagi lagi.

Walhal sarapan pagi tak penting jika dibandingkan dengan wirid bersama Imam. Antara wirid yang tidak dapat diikuti ialah istighfar yang biasanya 3 kali dan dengan istighfar secara ijma'i (berjemaah) Malaikat borong dan merayu kepada Allah agar Allah mengampunkan dosa kita. Kemudian di ikuti wirid,  

لا اله الا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد، وهو على كل شيء قدير


sebanyak 10 kali ketika solat suboh dan maghrib kemudian di ikuti pula dengan;

الَْلهُمَّ أَجِِرْنَا مِنَ النَّار

yang mana wirid ini adalah memohon Allah jauhkan kita daripada api neraka, memang Allah suka angka ganjil maka itulah sebabnya kira ulang sebanyak 3 kali dan 7 kali pada solat suboh dan maghrib. Allah ta'ala suka kita mintak padaNya dan sebenarnya Allah ta'ala memang sentiasa menunggu-nunggu bila kita nak minta. Rugilah jikalau kita tak mintak sebab, asbab masuk syurga adalah dengan Rahmat Allah bukan dengan banyaknya amal ibadah yang sempat kita lakukan semasa kita hidup didunia ini.

Satu kisah zaman Nabi Musa a.s. telah beramal seorang abid selama 500 tahun tanpa melakukan maksiat kepada Allah walau sedikit pun dan ketika dia telah meninggal maka Allah telah perintahkan dia dimasukkan kedalam syurga dengan Rahmat Allah. Maka abid itu tak puas hati lalu bertanya kepada Allah adakah dia benar-benar dapat masuk syurga hanya dengan Rahmat dari Allah dan bukannya dengan amal ibadah yang telah begitu banyak dilakukan.

Maka Allah ta'ala perintahkan Malaikat keluarkan sebiji mata dan letak sebelah neraca dan sebelah neraca lagi diletakkan segala amal ibadahnya. Keputusannya nikmat yang Allah telah berikan pada sebelah mata untuk melihat itu lebih berat dari amal ibadah 500 tahun. Lalu Allah ta'ala memerintahkan Malaikat mencampakkannya ke dalam neraka. Kemudian si abid merayu agar dia tidak dimasukkan ke dalam neraka.

Jadi, nikmat yang Allah ta'ala telah beri kepada kita selama ini tanpa kita minta sebenarnya tidak mampu kita nak kira. Tak usahlah sebut nikmat makan minum, nikmat pakaian, nikmat dapat guna gajet, henfon, nikmat terbang kesana kemari dengan kadar tambang murah seperti yang ada sekarang, nikmat memperoleh maklumat hanya dengan sentuh gajet pada hujung jari dan berbagai-bagai lagi.

Tapi nikmat dilahirkan di kalangan masyarakat yang sudah sememangnya Islam adalah nikmat terbesar dan dapat pula menjadi umat Nabi akhir zaman yang merupakan Nabi yang paling mulia antara beratus-ratus ribu nabi dan berada diatas dunia ini 1400 tahun setelah Nabi s.a.w. itu wafat. Bayangkan jikalau  Allah ta'ala lahirkan kita sezaman dengan Nabi Muhammad s.a.w. entah-entah kita termasuk mereka yang menentang Nabi s.a.w. maka sudah pasti kita menjadi bahan api neraka selama-lamanya.

Tapi Allah sayang kita, walaupun tergesa-gesa meninggalkan rumah Allah untuk urusan dunia Allah masih pilih kita untuk datang solat berjemaah lagi dan lagi. Rugi pula dikalangan mereka yang Allah tidak pilih untuk datang solat berjemaah. Untuk itu lebih baik kita duduk sebentar tunggu sampai habis wirid serta doa baru fikir dunia.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~


Jumaat, 13 Januari 2017

Sim Kad


Bila sudah ada henfon, canggeh pula tapi simkad takder, tak guna. Ada henfon bagus dan ada simkad tapi berada dikawasan luar liputan tak guna juga. Henfon bagus, simkad pun okey, liputan pun penuh tapi takder kredit tak guna juga. Yang lagi malang semua okey termasuk balance kredit namun dah tamat tempoh aktif. Nak call tak boleh nak sms pun tak boleh so... hanya tunggu orang panggil kita.

Begitulah perbandingan hubungan kita dengan Allah ketika kita beribadat atau berdoa kepada Allah s.w.t. mohon bantuan Allah s.w.t namun kita tidak pasti status ibadah kita, status doa kita sebab kita beriman kepada perkara yang ghaib. Jikalau henfon sudah pasti kita boleh nampak simkad apa yang kita pakai, kita boleh periksa line penuh atau tidak dan boleh semak baki serta tempoh aktif. Jikalau semua dalam keadaan betul maka pastikan nombor yang hendak kita panggil itu betul dan dia pula bersedia terima panggilan kita pasti dia akan jawab panggilan dan kita dapat bercakap selama mana kredit mencukupi...errr... kena pastikan juga bateri cukup atau sediakan power bank standbye.

Dalam melakukan amal ibadah perbandingan ini boleh kita gunakan bagi memastikan amal ibadah kita Allah terima.

Dalam solat jika bacaan al Fatehah tak betul solat tak sah, tapi jika solat secara berjemaah ditempat ada azan dilaungkan Malaikat akan mengumpul kesemua bacaan al Fatehah yang betul dan yang tak betul lalu memperbetulkan kesemuanya dan diangkat naik. Sebab  itu Nabi s.a.w. suruh kita berjemaah dalam solat fardhu dimasjid, baru sunnah namanya... lagipun kita kan ker Ahli Sunnah wal Jemaah? Maksud disini ialah kita tak pakai simkad tapi kita pakai e-mail beramai-ramai dan send sekali gus, dan Allah lebh suka cara yang itu, sebab ada hadith Nabi s.a.w. bagitau solat 2 orang lebih Allah sukai dari 1 orang secara infradi, dan solat 4 orang lebih Allah sukai berbanding 3 orang yang berjemaah. Lebih ramai jemaah lebih Allah sukai.

Persediaan kita dalam melakukan amal ibadah sama atau hampir sama persediaan kita untuk berkumunikasi dengan orang jauh melalui henfon. Perlu ada henfon yang sempurna, simkad yang masih aktif serta kredit mencukupi, bateri yang cukup dan berada dalam kawasan liputan. Jika kita solat sorang-sorang belakang stesen minyak (lainlah musafir) bermakna kita berada diluar kawasan liputan. Solat sah namun ganjaran kurang.

Dalam berdoa pun perkara yang serupa perlu kita perhatikan. Adakah makan pakai kita halal, adakah kita terjun kedalam doa kita itu atau kita hanya menyebut doa yang telah bertahun-tahun kita sebut seperti orang yang kena demam panas, meracau-racau fikiran kemerata tempat dan adakah kita buat dakwah seperti yang Allah perintah. Sekurang-kurangnya kita ajak jiran kita sama-sama kemasjid. 'Demi masa sesungguhnya manusia sentiasa dalam kerugian kecuali mereka yang mendirikan solat dan berpesan dengan pesan yang hak serta sabar'. Jikalau kita ada mengajak orang lain bermakna kita sudah berdakwah dan bila kita sudah berdakwah maka genap 3 perkara yang digariskan ulamak maka doa kita kabul.

Dalam solat pula kita kena pastikan pakaian bersih lagi halal, wuduk sempurna, berdiri betul dalam saf, rapat bahu membahu, keadaan jari dan tangan dalam setiap rukun berada dalam betul, tawajjuh dalam setiap sebutan agar tidak merayau ketempat lain meninggalkan jasad mengikut pergerakan makmum. Jika ini berlaku samalah kita dengan orang yang meracau ketika demam panas. Solat kita sah tapi darjat tak cukup tinggi.

Apa-apa yang baik datang dari Allah dan kelemahan dari saya.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~







Jumaat, 6 Januari 2017

Orang Mukmin

Surah al Mukminun.

Selalu kita dengar perkataan mukmin tapi kita tak berapa faham apa maksud perkataan mukmin yang sebenarnya. Apa beza orang Islam, orang Mukmin dan orang Beriman. Ya... sebenarnya Allah s.w.t. telah jelaskan untuk kita mudah faham dalam al Quran dengan surah al Mukminun. Surah ini diturunkan bertepatan dengan keadaan solat pada zaman Rasulullah s.a.w. dimana dalam solat boleh pandang sana pandang sini serta menjawab salam. Setelah turunnya ayat ini maka tidak ada lagi percakapan lain dari percakapan didalam solat sahaja. Tapi kali ini kita bukan nak cerita pasal solat tapi pasal mukmin.

Kita juga sudah banyak kali dengar satu hadith yang maksudnya berbunyi,' Doa adalah senjata orang Mukmin'. Ini hadith memang popular. Dan dalam hadith ini disebut orang Mukmin bukannya orang Islam. Jadi orang Islam janganlah perasan sangat dengan hadith ini sebab maksud hadith ini bukan untuk ko rang.

Seperti yang dijelaskan dalam surah al Mukminun bahawa yang berjaya dunia dan akhirat adalah orang Mukmin, yakni mereka yang solat dengan khusyuk. Jadi jikalau kita nak jadi orang Mukmin pertama kena ada solat khusyuk seperti dalam ayat kedua surah tersebut. Seterusnya kena ada sifat sentiasa menjaga lidah yakni jaga setiap perkataan, juga termasuk dalam maksud ayat ketiga disini ialah menjauhkan diri dari perkataan serta perbuatan yang tidak berguna.

Memang mudah untuk menjadi seorang Mukmin sebab Allah sudah atur ciri-ciri orang Mukmin dalam al Quran dan al Quran boleh dilihat dan dibaca secara percuma dalam semua surau dan masjid di Malaysia, so tak perlu bayar pakar motivasi untuk membuat jasbah sampai tahap kita dapat menanam sendiri azam untuk diri sendiri untuk menjadi orang Mukmin. 

Ayat seterusnya ayat yang ke empat bermaksud,'Dan orang yang sentiasa menunaikan zakat', ceewahh... very simple kan!! siapa yang tak bayar zakat tu maknanya bukan orang Mukmin dan doa dia tidak kabul walaupun dia dah buat solat hajat panggil orang masjid datang rumah dia bagi makan dan doa panjang-panjang tapi tak mustajab dek kerna tak bayar zakat. Sebab itu kalau mahu doa mustajab ajaklah beberapa orang Mukmin datang kerumah jamu mereka makan dan mohon agar mereka berdoa bagi pihak kita pasti Allah kabul. 

Tapi biasanya kita ini melihat kedudukan dan paras rupa juga. Kita akan melihat Imam itulah yang lebih baik baca doa dari bilal yang berserban besar tersebut, itu kita yang buat andaian, kita yang buat penilaian sebab kita anggap kita pandai buat pemilihan siapa-siapa yang sesuai untuk memimpin bacaan doa, sedangkan mereka yang sangat makbul doanya sedang bersembunyi dibelakang sana.

Ayat kelima pula menyebut termasuk mereka yang menjaga kemaluannya. Hari ini kita dapat melihat terlalu ramai orang mempamirkan kemaluan mereka . Baik si lelaki maupun si perempuan tidak malu-malu makan sambil berdiri atau sambil berjalan bahkan ada yang makan dan minum dengan tangan kiri. Mereka sudah tiada rasa malu dan oleh kerana malu itu telah beransur-ansur pergi dari mereka maka kemudian nanti dengan lidah mereka pula terpacul perkataan-perkataan yang memalukan. Lihatlah saja pakaian mereka, Allah perintah perempuan tutup kepala mereka sehingga paras dada mereka selak tepi sikit dan pinkan pada bahu kiri atau kanan bagi menampakkan juga perhiasan yang sepatutnya disembunyikan. Jadi bagaimana doa kita nak makbul.

Dan ayat ke enam menyebut,'Kecuali keatas isteri-isteri mereka atau hamba yang dibawah kuasaannya, mereka inilah yang kesuciannya tidak tercela'. Ini Allah ta'ala yang sebut, so siapa kita nak memandai-mandai mentakrifkan orang lain sebelum kita perhatikan betul-betul empat lima perkara yang telah disentuh dalam ayat awal surah al Mukminun.

Nabi s.a.w. pun dah sebut bahawa kusyuk dalam solat akan mula-mula diangkat dimana sehingga dalam sebuah masjid tidak terdapat seorang pun yang khusyuk...errr... termasuk Imamnya, patutlah masa nak raya dulu bila lepas solat satu orang mulakan dialog berkaitan pembakaran mercun yang terlalu awal sedangkan puasa baru 2 hari lantas ramai yang menyampuk termasuk Imam sebab jika semua mereka khusyuk pasti tidak terkesan dengan bunyi mercun atau bunga api tersebut. Adooii... kantoi rupanya.

So...sekarang kita sudah tahu sikit-sikit bagaimana yang dikatakan orang Mukmin atau Mukminat. Bolehlah kita usahakan untuk menjadi Mukmin sejati, banyakkanlah membaca al Quran, kurangkan bercakap perkara tidak berfaedah terutama perkara dunia dan banyakkan percakapan untuk membesarkan Allah s.w.t. InsyaAllah pasti kita akan tergolong dalam kalangan orang Mukmin. Setelah dapat capai tahap orang Mukmin barulah kita akan belajar pula untuk menjadi orang Beriman.

Orang beriman ini sebenarnya ditakuti oleh syaitan serta jinn. Kalau setakat solat awal waktu secara berjemaah di masjid dan tak pernah tertinggal takbiratul ula selama lebih 40 hari dah bertahun-tahun setan dan jinn tak heran. Anda sebenarnya hanya seorang abid @ ahli ibadah, bukan orang Mukmin dan bukan orang Beriman. Baca balik semula al Quran dari mula sampai habis. Alahai bukan banyak mana pun cuma 604 halaman, dalam tempoh 40 hari pasti boleh qatam dan pasti jumpa apa orang beriman dan apa orang mukmin serta banyak lagi.

Jikalau kita mendapat sepucuk surat dari Istana Raja dan surat tersebut mempunyai 12 halaman pasti kita akan baca berulang-ulang sebab itu surat dari Raja atau Sultan yang ditujukan kepada kita. Bukti surat itu dari Raja ada pula cop mohornya. Tapi kita ada al Quran yang memang daripada Raja segala Raja, tapi kita malas baca dan tak ambil pot.

Marilah kita perbaiki diri kita sendiri @ islah diri, mudah-mudahan Allah ta'ala akan memberi taufik dan hidayah kepada kita serrta dapat kita amalkan mana-mana bahagaian yang baik serta dapat sampaikan kepada yang tidak menemui perkara itu.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 30 Disember 2016

Jauhi Zina

Gambar sekadar hiasan

Statistik menunjukkan perzinaan berlaku secara berleluasa pada masa sekarang dan benarlah seperti sabda Nabi s.a.w dalam hadithnya yang berkaitan tanda-tanda qiamat semakin hampir yang maksudnya lebih kurang, 'Antara tanda-tanda dekat berlakunya qiamat itu ialah berleluasanya zina'.

Memang zina berlaku setiap masa dan hasil zina yang melahirkan anak sahaja ialah 7 kelahiran setiap satu jam di Malaysia. Itu yang melahirkan dan bagaimana pula yang tidak melahirkan? Jawapannya pasti akan lebih banyak lagi.

Bagaimana cara untuk jauhi zina?

Allah s.w.t. sudah jelaskan semua perkara tapi manusia tak mahu ikut  atau ta'at. Antaranya perintah setiap wanita menutup aurat mereka dengan sempurna. Perintah agar menjaga pergaulan antara lelaki dan perempuan. Bagitu juga lelaki mesti jaga pandangan mata. Nabi  s.a.w. pun menyarankan agar disegerakan pernikahan anak-anak yang sudah ada akal baligh agar tidak berlaku perzinaan. Sebaliknya kita pada masa ini jika ada jiran menikahkan anak mereka dalam usia belasan tahun seolah-olah menjadi perkara pelik pula, itulah peliknya kita dan dengan kepelikan itulah zina terus berleluasa.
Oleh kerana zaman ini kita memaksa anak-anak  untuk mendapatkan ilmu pendidikan akedemik, kita ajar mereka mengejar kemajuan dan kebendaan maka peluang mereka berzina lebih luas dan dalam masa yang sama peluang mengejar akhirat semakin sempit. Mereka meninggalkan rumah dengan pakaian yang ikut suka mereka dan tinggal jauh dari kita sebagai ibu bapa. Bagi yang sudah bertemu jodoh maka bakal pengantin terpaksa memikul kos kenduri yang besar walhal ini semua hanya memenuhi selera nafsu kita yang mahu pelamin cantek, tukang andam ternama serta katering yang masakannya lima bintang. 

Fenomena ini bukan lagi fenomena tapi bencana oleh tangan-tangan kita sendiri. Kita dipaksa menikut system poligami yang diajukan oleh perempuan barat. Bagi perempuan  barat satu suami untuk satu isteri dan tak boleh kongsi-kongsi. Slogan satu suami untuk satu isteri sebenarnya slogan orang Barat. Di barat sendiri ada 11 perempuan untuk 1 lelaki. Bilamana seorang lelaki berkahwin satu bermakna ada 10 lagi perempuan yang tidak dapat berkahwin. Disebabkan mereka tidak dapat berkahwin kerana tiada lelaki yang mahu berkahwin dengan mereka maka mereka terpaksa menjadi harta awam. Harta awam seperti telefon awam, siapa ada syiling boleh masukkan syiling dan boleh gunakan telefon awam tersebut. Jika terdapat ramai yang hendak menggunakan telefon awam tersebut maka kenalah ikut giliran.

Di Malaysia harta awam ini semakin bercambah banyak. Bukan sahaja perempuan tempatan yang sudah menjadi harta awam bahkan perempuan dari luar negara juga telah bersaing dengan perempuan tempatan untuk merebut pelanggan. Mereka berlumba-lumba menampilkan kecantikan masing-masing lalu anak-anak kita yang tiada bimbingan kukuh hal agama akan tiru mereka melalui media melalui pandangan terus ketika dalam perjalanan di bandar atau pekan. Lalu mereka membesar dalam keadaan yang demikian. Permandngan perempuan berpakaian menjolok mata menjadi semakin biasa dan merebak kepada anak-anak kita dan mereka pu  terbiasa dan tak terasa bersalah atau berdosa dalam pakaian yang demikian.
 
Bayangkan jika adek perempuan kita berada di Amerika dan terpaksa menjadi harta awam disana disebabkan tiada lelaki yang hendak kahwin dengannya. Untuk menyelamatkan mereka dari menjadi harta awam maka perempuan sendiri kena kurban perasaan mengambil mereka untuk dijadikan madu. Ingatlah ketika kita telah menyelamatkan seseorang dari terjerumus kedalam dosa pasti kebaikan yang dilakukannya selepas terselamat dari dosa itu kita juga akan diberi imbuhannya melelui catatan amal milik kita.
 
Allah s.w.t. perintah dalam al Quran, 'Kahwinlah satu dua atau tiga jika kamu mampu dan jika kamu tidak mampu memadailah kawin satu'. Tapi yang kita pulak pandai-pandai buat peraturan lelaki kawin satu saja. Kita yang sudah bersuami tidak mahu kongsikan suami kita dengan wanita lain sebab kita takut berbagai-bagai perkara, takut anak-anak kita tak cukup makan walhal ikan dilaut yang berjumlah bertrilion-trilion itu masih boleh Allah bagi makan sejak dulu, inilah perkara yang patut kita fikirkan.

Setiap manusia (bayi) yang didatangkan kedunia pasti sudah tertulis rezeki, jodoh dan mautnya. Tugas kita taat perintah Allah dan jangan melawan. Allah suruh tutup aurat tutuplah. Nabi s.a.w. kata jangan pakai wangi-wangian ketika keluar rumah (perempuan) jangan pakai. Tapi kita dizaman ini berwangi-wangian ketika pergi kerja dengan pakaian yang sangat menggoda kaum lelaki. Ini bukti kita melawan Allah dan Rasul.

Sememangnya Allah ta'ala telah tetapkan jumlah perempuan melebihi jumlah lelaki agar lelaki boleh memiliki isteri lebih dari satu bagi yang mampu (zahir dan bathin). Namun oleh kerana perempuan telah menguasai lelaki pada hari ini maka lelaki terpaksa ikut perintah perempuan. Marilah kita berbalik kepada pegangan al Quran serta sunnah Nabi s.a.w. sebab didalamnya pasti ada kejayaan dunia dan akhirat.
 
Amalkan banyak membaca al Quran didalam rumah, membaca hadith Nabi s.a.w. serta perbanyakkan solat sunat didalamnya. Hiasi rumah kita dengan amal-amal yang baik. Jaga setiap perkataan yang hendak dikeluarkan ketika dalam rumah maupun luar rumah terutama selepas subuh dan selepas asar. Dua waktu inilah biasanya mulut para ibu menyebut perkataan-perkataan negative dan dengan perkataan negative ini kekadang ianya menjadi doa yang menyebabkan apa yang kita sebut itu kabul lalu jadilah apa seperti yang disebut.
 
Sebaliknya dua waktu ini Allah ta'ala perintah kita dalam al Quran agar mengingatiNya. Cara terbaik untuk mengingati Allah pada waktu itu ialah dengan berzikir. Berzikir tidak semestinya memegang butir-butir tasbeh, mengagak-agak masa yang diambil untuk sesuatu tasbeh pun sudah memadai, contohnya untuk 100 tasbihat biasanya mengambil masa 15 minit maka sambil tangan buat kerja dapur atau cuci kereta boleh tasbihat dan agak-agak sudah 15 minit atau lebih sikit pun takper maka bertukar pula kepada selawat keatas Nabi s.a.w. dengan cara yang sama. Selesai 100 selawat sambung pula dengan 100 istighfar. 100 istighfar ini adalah kerana kita ikut Nabi kita, Nabi Muhammad s.a.w. yang maksum beristighfar sebanyak 70 kali pada setiap hari dan sebagai umatnya kita kena istighfar sebanyak 100.
 
Zikir-zikir yang lain tak beranilah Tok Wan nak rekomenkan sebab takut tak tertanggung oleh kita sebagai orang awam, lainlah jikalau kita gulongan alim atau soleh solehah.
 
Lakukanlah kebaikan ini secara istiqamah pasti Allah ta'ala menolong kita menjauhi kita serta anak cucu kita dari zina.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 23 Disember 2016

Kisah Sedikit Roti

Gambar sekadar hiasan.

Seperti yang mana kita semua sudah tahu tentang keadaan perut Nabi s.a.w. yang lebih suka berlapar dari berkenyang-kenyangan. Pada suatu ketika dimana persiapan untuk peperangan Khandak @ Parit sedang giat dilakukan yakni sedang menggali parit yang panjang sebagai penghalang kemaraan tentera musuh. Pada ketika inilah kisah yang hendak Tok Wan ceritakan ini berlaku.

Salah seorang Sahabat Rasulullah s.a.w. yang bernama Jabir bin Abdullah r.anhu telah mendapati Nabi s.a.w. turut bersama orang ramai bergotong-royong menggali parit dalam keadaan yang terangat lapar sehingga memaksa Nabi s.a.w. mengikat beberapa ketul batu dibahagian perut Baginda s.a.w. Menyedari perkara yang sedemikian telah memaksa Jabir bin Abdullah r.anhu pulang kerumah dn bertanyakan kepada isterinya samaada terdapat apa-apa makanan diruang dapur untuk menjemput Nabi s.a.w. datang kerumahnya. Isterinya mermberitahu terdapat sedikit roti serta air. Maka segera Jabir bin Abdullah r.anhu pergi semula menemui Rasulullah s.a.w.

Ketika sampai ditempat Rasulullah s.a.w. sedang menggali parit maka segera dibisikkan ketelinga Nabi s.a.w hasratnya menjemput Baginda s.a.w. kerumahnya untuk menjamu selera. Seketika kemudian Nabi s.a.w. membuat pengumuman kepada seluruh mereka yang menggali parit tersebut untuk berhenti seketika dan menunaikan hasrat Jabir bin Abdullah r.anhu hendak menjamu makanan dirumahnya.

Jabir bin Abdullah r.anhu segera kerumahnya dan menyatakan kerisauannya atas apa yang berlaku itu kepada isterinya. Isteruinya menenangkan Jabir r.anhu dengan berkata, 'Janganlah bimbang, dia itu Rasul Allah s.a.w. dan dia tahu apa yang dia buat'. Mendengar perkataan tersebutJabir r.anhu pun tenang.

Maka rombongan yang hendak menjamu selera dirumah mereka pun sampai lantas Jabir r,anhu mempersilakan Rasulullah s.a.w. masuk. Kemudian Nabi s.a.w. memerintahkan dibuat giliran yakni 10 orang masuk dan setelah mengambil secebis roti serta air lalu keluar mengikut pintu lain dan meminta 10 orang yang lain masuk lagi sampailah semua orang mendapat roti dan air masing-masing.

Setelah selesai kesemua mereka mendapatkan roti dan air masing-masing maka Jabir r.anhu serta isterinya mendapati roti dan air mereka masih ada seperti asalnya seolah-olah tidak diusik langsung. Begitulah Allah s.w.t. menzahirkan nusrahNya kepada mereka yang ikhlas.

Mukjizat yang Allah s.w.t. anugerahkan kepada NabiNya memang cukup istimewa namun kemuliaan Nabi kita ini sangat hebat. Nusrah Allah s.w.t. berupa beberapa cebis roti serta air sebenarnya tidak perlu semua yang bekerja menggali parit itu pergi kerumah Jabir bin Abdullah r.anhu, memadai jika Nabi s.a.w. menadah tangan memohon hidangan untuk mereka yang bekerja disitu dan pasti hidangan lazat akan zahir disitu tanpa perlu berjalan kerumah Jabir r.anhu. Tapi Nabi kita yang berakhlak mulia malu hendak menadah tangan sebaliknya sanggup berjalan kaki kerumah Jabir r.anhu untuk menerima nusrah Allah. Sebab itulah Muhammad s.a.w. menjadi Kekasih Allah.

Hari ini jika ada orang buat kenduri tahlil dirumahnya dan menjemput jemaah dari masjid untuk datang kerumahnya selepas solat isyak untuk tujuan tersebut maka kita akan mendengra ada suara yang berbunyi, 'Kenapa tak bawa datang makanan tersebut ke masjid. Buat dirumah kita pulak yang hendak pergi kerumahnya kalau rumah besar okeylah... ini rumah pun sempit.' Ini cara kebanyakan cara kita berfikir. Kita tak nampak nusrah Allah dalam rezeki yang diberkati. Kita tidak nampak keberkatan dari masjid kita, kita usong secara gotong-royong bawa keberkatan tersebut kerumah saudara kita.

Oleh kerana mata kasar kita tidak dapat melihat keberkatan yang ada dalam masjid yang selalunya kita bawa balik kerumah kita sendiri, maka kita juga tidak nampak sebenarnya dengan keluar dari masjid secara berjemaah dan menuju rumah yang buat kenduri tersebut sebenarnya kita sedang mengusong keberkatan dari masjid menuju masuk rumah saudara kita. Lain kali mereka akan usong keberkatan yang serupa kedalam rumah kita pula, inilah yang Allah suka, bukan gotong royong bawa keberkatan dari masjid ke kedai mamak.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 16 Disember 2016

Memori Kad

Gambar sekadar hiasan sahaja.


Memori adalah daya ingatan, dan daya ingatan manusia jika dibandingkan dengan daya ingatan yang ada pada kad memori yang dicipta manusia sememangnya kad memori itu jauh lebih baik. Ini membuktikan bahawa Allah ta'ala memberi izin untuk manusia mengambil sebahagian dari bahan yang terdapat dari dalam tanah untuk dijadikan kad memori dan nyata kad memori tersebut dapat mengeluarkan kesemua data yang tersimpan didalamnya tanpa apa-apa perubahan. Begitulah kemudahan-kemudahan yang Allah berikan kepada manusia akhir zaman sehingga hanya dengan talipon pintar tekan atau gesel sikit berbagai perkara dapat didengar, dilihat dan diketahui. Begitulah juga ketikamana Malaikat yang ditugaskan mencatat amalan kita semasa hayat didunia membentangkan buku catatan amal kita yang tersangat panjang maka dikala itu kita menggelengkan kepala catatan apakah yang terlalu lengkap itu sehinggakan segala amalan yang sekecil-kecilnya pun dicatat dengan lengkap. Waktu itu memori yang ada pada kita bukan berkeadaan seperti sekarang ini. Allah ta'ala akan menambah memori dalam diri kita lebih berganda dari yang ada sekarang supaya kita dapat mengiyakan apa yang telah ditulis oleh Malaikat yang Mulia itu.

Dikala itu kita diingatkan kembali janji kita kepada Allah tatkala kita masih di alam barzakh, yakni sebelum kita dizahirkan kedalam perut ibu kita. Kita dapat ingat kembali sewaktu kita masih dalam kandungan ketika Malaikat meniup roh kedalam jasad kita dan ketika kita di keluarkan dari dalam perut ibu kita dalam keadaan tidak berupaya sehinggalah kita menjadi dewasa dan dimatikan dan kemudian dihidupkan semula seperti kita hidup pada masa ini.

Hari ini pun memori sebahagian dari manusia yang Allah ta'ala pilih telah Allah ta'ala beri izin untuk dapat mengingat banyak perkara walaupun usia sudah tua atau lama. Apabila dikaji-kaji kenapa jadi begitu? Kenapa sebahagian yang seusia dengannya sudah nyanyok sedangkan dia masih kuat ingatan?

Jawapannya ialah dia seorang yang sentiasa membaca al Quran dan setiap kali sebelum memulakan bacaan al Quran dia bersugi terlebih dahulu. Memang siapa-siapa yang banyak membaca al Quran akan mendapat banyak keistimewaan sebab yang dibacanya setiap hari itu adalah apa yang Allah telah sebutkan dulu. Andaikata kita seorang penulis lagu dan bilamana kita mendapati ada seorang peminat sedang menyanyikan lagu kita dengan baik sudah pasti kita akan memberikan tumpuan kepadanya. Apalagi bersugi itu adalah sunnah Rasulullah s.a.w. yakni Kekasih Allah sudah pasti bertambah gembiranya Allah. Bilamana kita boleh menyukakan Allah sudah pasti apa yang kita inginkan akan kita dapat. Mereka yang telah menemui perkara tersebut tidak akan meminta harta benda dunia sebab kebanyakan mereka tahu harta benda dunia tidak mempunyai keistimewaan jika dibandingkan akhirat.

Namun tiada perkara yang lebih besar dari nikmat ingatan yang baik untuk tahu bila waktu solat yakni memori yang kuat yang Allah anugerahkan dalam diri kita. Oleh kerana kita juga pernah dengar bahawa al Quran itu sendiri mempunyai mukjizat maka inilah mukjizatnya. Selain itu al Quran juga akan menjadi nur cahaya yang akan menemani kita di dalam kubur dan di Mahsyar. Beberapa surah istimewa menjadi pilihan Baginda Nabi s.a.w. seharusnya tidak kita abaikan sepanjang kehidupan kita. 

Baginda Nabi s.a.w. tidak akan pergi tidur sebelum membaca surah al Mulk (Tabarokallazi) dan surah as Sajdah kerana dua surah ini akan memberi syafaat kepada kita semasa dalam kubur kelak. Percaya dengan perkara yang ghaib itulah iman.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 9 Disember 2016

Untungnya Kita

Gambar perkarangan Masjid Zaid bin Thabit diwaktu hampir maghrib hanya sekadar hiasan sahaja.

Sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w. kita mestilah berbangga dan merasakan beruntung kerana terlalu banyak keistimewaan yang Allah ta'ala telah berikan kepada kita. Keistimewaan-keistimewaan itu tidak dapat kita kira, bukan sekadar keistimewaan sahaja bahkan nikmat pun datang kepada kita tanpa kita duga dan tanpa kita sedar.

Umat dahulu tidak merasa hidup menggunakan talipon pintar seperti kita sekarang ini. Dengan talipon pintar ibadat dapat kita tingkatkan asbab benda ini boleh menunjukkan kepada kita dimana masjid yang berada paling hampir dengan kita atau sekurang-kurangnya menunjukkan kepada kita dimana arah qiblat. Dengan benda ini juga kita dapat tahu waktu solat fardhu dikawasan yang sebelum ini kita belum pernah sampai. Dengan benda ini juga kita dapat mengutip kembali doa-doa harian yang kita pernah amalkan dulu dan kini telah lupa. Inilah nikmat yang Allah s.w.t. akan tanya kepada kita diakhirat kelak, adakah nikmat tersebut kita gunakan bagi memudahkan kita melakukan amal ibadah atau melalaikan kita dari melakukan ketaatan kepada Allah s.w.t.

Benda-benda seperti talipon pintar, data internet, wifi dan sim kad tidak Allah datangkan untuk umat sebelum kita sebab Nabi akhir zaman yang menjadi tanda besar kejadian qiamat sepertimana dikatakan dalam kitab-kitab sebelum al Quran diturunkan belum didatangkan. Dengan datangnya Nabi kita itu membuktikan satu tand.a besar akan kejadian qiamat yang semakin hampir sudah datang. Dan dengan kedatangan Nabi ini kita semua beroleh Rahmat asbab kedatangan Muhammad s.a.w membawa Rahmat keseluruh alam. Sedangkan Nabi-nabi sebelum Baginda s.a.w. hanyalah untuk satu-satu negeri atau satu-satu kaum bahkan ada yang dihantar hanya untuk satu kampong sahaja.

Setelah kewafatan Baginda s.a.w. kita dianugerahkan teknoloji yang dahulunya pernah diberikan kepada kaum Tsamud. Dengan teknoloji itu kita dapat mengembangkan hubungan awal melalui telegram, kemudian kepada radio kemudian televisyen kemudian komputer dan terbaru talipon pintar. Dengan alat-alat tersebut kita dapat mengambil atau menghantar berbagai perkara yang baik-baik serta elok untuk kita kongsikan bagi meneruskan serta meningkatkan amal ibadah kita untuk mendapat Redha Allah.

Bukan sekadar itu sahaja, kita juga diberikan solat 5 waktu dimana kita berpeluang online dengan Allah umpama kita mengambil vaksin dari Zat Yang Maha Kuasa dialam semesta ini agar kita tidak mudah dipengaruhi atau diperdaya oleh virus yang bernama syaitan yang bakal mengheret anak cucu Adam a.s. keneraka jahannam. Lihatlah betapa beruntungnya kita bila selesai solat berjemaah dan masih duduk bersama imam melakukan istighfar, zikir yang berbagai-bagai dan dengan istighfar serta zikir yang berbagai-bagai itu segala dosa kita sejak solat yang tadi diampunkan. Bila mana keluar dari masjid kita digiring pula oleh ribuan Para Malaikat yang bertugas menjaga keselamatan kita sehinggalah sampai waktu solat yang lagi satu asbab bacaan ayat Kursi secara ijmain tadi.

Sebab itulah Nabi s.a.w. bersungguh-sungguh mahu kita solat secara berjemaah ditempat ada azan dilaungkan (kecuali perempuan). Dan bagi setiap lelaki yang telah mencapai akal baligh alangkah beruntungnya bila dapat datang kemasjid ketika azan dilaungkan kerana disitu ada kejayaan seperti penyeru laungkan melalui pembesar suara disetiap masjid dan surau. Ingatlah tiada siapa yang halang kita untuk datang kemasjid ketika ini, tidak sepertimana yang berlaku di Myanmar dimana masjid pun sudah dibakar, imam diikat dibelakang lori dan diseret hingga syahid. Semuga Allah terima pengurbanan mereka dan menempatkan mereka ditempat yang selayaknya disana.

Lebih untung lagi Nabi s.a.w. bagitau pada kita dalam setiap bulan kalau ada puasa tiga hari lagi istimewa sebab dalam al Quran Allah bagitau setiap kebaikan / kebajikan itu digandakan dengan 10 ini bermakna 3 hari bersamaan dengan 30 hari (satu bulan) dan kalau dapat istiqamah sepanjang tahun bermakna dalam setiap tahun kita berpuasa sebanyak 720 hari jika ditambah dengan puasa fardhu Ramadhan.

Masih ada ganjaran lagi hebat untuk kita dimana setiap harta yang kita impakkan kepada jalan Allah (zakat) digandakan sehingga 700 kali ganda. Lebih untung mereka yang pergi ke Mekah dan Madinah dimana disana setiap amalan digandakan 50 ribu (di Madinah) dan di Mekah digandakan menjadi 100 ribu. 

Hari ini, zaman ini Allah datangkan kepada kita syarikat penerbangan tambang murah yang munculnya dinegara kita sendiri. Kita ada penerbangan Malindo, Airasia dan terbaru Mas juga telah menawarkan tambang murah. Tidakkah ini mencabar kita untuk pergi ke Tanah Suci bagi melakukan ziarah? JIkalau kita kata tidak ada peluang lagi bermakna kita angkat tangan untuk tunggu. Sebenarnya peluang bukan selalu ada, enteh-entah esok kita mati dan meninggalkan baju berpuluh-puloh helai dalam almari sedangkan baju yang kita perlukan untuk hidup didunia ini dua atau tiga helai sudah memadai. Tapi kita ini pantang nampak baju yang cantek bergantung dikedai handak rasanyta membeli. So...wng kita banyak kita habiskan untuk perkara yang akan kita tinggalkan.

Marilah kita usahakan dengan wang ringgit dan masa kita untuk perkara-perkara yang akan kita bawa kenegeri akhirat sebab negerai akhirat itu selain lebih baik dari yang ada disini ianya juga negeri yang kekal abadi, kekal selama-lamanya.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~