Bacaan Popular

Sabtu, 8 April 2017

Solat dan Zikir



Dalam kehidupan seharian kita akan banyak menghadapi masalah, rintangan dan cobaan yang Allah datangkan sebagai mujahadah hidup di dunia dengan tujuan Allah nak tengok apa yang kita nak buat bila trekena musibah atau masalah yang demikian.

Samaada kita jenis orang yang ta'at pada perintah Allah atau tidak ta'at pasti perkara itu di datangkan. Apakah tujuannya dan bagaimana menghadapi (bukan mengatasi) perkara tersebut.

Caranya ialah dengan banyak mengingati Allah. Bagaimana mengingati Allah? Allah ta'ala sebut banyak kali dalam al Quran yang mulia, 'Ingatlah Aku pagi dan petang dalam duduk atau baring'. Pagi dan petang pula maksudnya ialah selepas solat suboh jagalah mulut jangan bercakap perkara sia-sia sebaik-baiknya zikirlah, tasbihat 100, selawat kepada Nabi s.a.w. 100 dan istighfar 100. Itu zikir bagi orang awam, kalau ulamak, ahlullah dan mereka yang seumpama dengannya banyaklah lagi zikir mereka.

Manakala petang pula bermaksud selepas asar, lakukanlah jumlah yang sama. Dalam tasbihat ada 4 kalimah termasuk 'La illaha ilallah', jikalau pagi ada 100 petang ada 100 bermakna sudah ada 200 setiap hari. Dalam sebulan sudah ada enam ribu, dalam setahun sudah ada 72 ribu sedangkan himpunan kalimah 'La illaha ilallah' sebanyak 70 ribu mampu menyelamatkan seseorang dari azab api neraka. Lakukanlah sedemikian sebanyak mana yang kita hendak sampai sakratul maut.

Bila ada ayah atau ibu atau saudara kesayangan kita yang sudah meninggal dan kita sedar arwah semasa hidup tidak cukup bekal untuk masuk kubur waktu itu kita boleh hadiahkan himpunan 70 ribu dari berjuta-juta milik kita mudah2an arwah terselamat dari azab disana.

Namun begitu ada lagi zikir yang boleh mencapai sehingga 2 juta ganjaran seperti yang di paparkan dalam gambar di atas. Ada zikir yang cuma di baca 3 kali setiap lepas solat suboh fadzilatnya tak akan terkena penyakit sopak, gila dan penyakit-penyakit pelik yang Allah datangkan untuk umat akhir zaman ini.

Begitu juga dengan solat2 sunat, kebanyakan kita solat dhuha cuma 2 atau 4 rakaat sedangkan ada orang lain yang dengan 12 rakaat dhuha dapat menyelesaikan masalah ekonomi. Dengan memberi salam disertai selawat dan bacaan surah al Ikhlas saja masalah rumah tangga selesai. Cuma kita tak amalkan apa yang telah disebut oleh Rasulullah s.a.w. Sedangkan kesemua hadith Baginda s.a.w. adalah untuk kita sebagai umatnya untuk di amalkan dalam kehidupan.

Hari ini kehidupan kita tidak banyak mengikut cara hidup Rasulullah s.a.w. sebaliknya kita banyak ikut cara yang di pengaruhkan kepada kita melalui media. Cara makan kita, cara tidur kita cara perniagaan kita dan cara solat kita.

Marilah kita sama-sama memperbaiki amal ibadah kita dalam kehidupan seharian kita mudah2an kita mendapat keredhaan Allah s.w.t. Inilah perkara paling bernilai dalam kehidupan di sini dan di sana.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan