Bacaan Popular

Jumaat, 10 Oktober 2014

Enam Hari di Kemboja

Dalam perjalanan ke Kampong Chertil, Kampong Champ. Kemboja

Selama enam hari berada di Kemboja kini aku semakin mengenali siapa dia orang Kemboja yang sebenar. Bukanlah tujuan kedatanganku  ke Kemboja ini untuk menyiasat latar belakang mereka namun secara kebetulan meniliti keadaan dan cara hidup mereka menjadikan aku semakin sedar keberadaan adap dan adat di kalangan orang Champa khususnya yang tinggal di Kampong Champ lebih setara orang Melayu zaman dulu-dulu.

Kebanyakan orang Champa beragama Islam dan mereka tinggal di negeri yang dinamakan Kampong Champ. Aduhai.... Kampong Champ yang aku kenali selama ini rupa-rupanya bukanlah sebuah kampong tetapi sebuah negeri yang sangat besar dan negeri tersebut berada dalam negara Kamboja. Macam di Malaysia Negeri Sembilan itu hanyalah satu negeri bukannya sembilan negeri.

Tetapi di sini (di Kemboja) istilah kampong  yang sebenarnya disebut Phum jadi kalau nak pergi ke Kampong Teria dimana markas pengusaha agama berada disana maka kena sebut nak pergi ke Phumteria. Sebutan kampong dan nama kampong itu digabungkan sekali. Itulah yang aku dapat belajar.

Tiga malam pertama aku dan jemaahku bermalam di rumah Encik Harun yang merupakan orang kuat dalam kampong Rakkanor (Phumrakkanor). Namun Encik Harun bukanlah Ketua Kampong disitu. Tetapi rumahnya besar dan kenalannya ramai. Lagi satu yang pelik perlakuannya bseperti dia Wakil Rakyat kerana ramai orang yang datang mengadu kiepadanya berkenaan masalah kampong tersebut. Dan selalunya dia (Encik Harun) akan merujukkan perkara tersebut kepada Ketua Kampong sebenar atau Pak Imam di kampong itu.

Malam terakhir sebelum kami meninggalkan kampong tersebut aku melihat ramai jemaah y6ang selesai solat isyak terus datang kerumah Encik Harun. Pak Imam, bilal danh ketua Kampong pun ada sama dan dalam jemaah tersebut terdapat dua atau tiga orang ustaz yang mengajar sekolah agama berhampiran rumah Encik Harun, disini sekolah mengajar agama disebut5 madrasah, ada tiga buah kelas semuanya yang rupanya seakan-akan sekolah kebangsaan yang dibina oleh kerajaan Kemboja. Madrasah tiga bi;lik tersebut adalah sumbangan dari Kuwait, entah orang kaya atau kerajaan Kuwait itu kurang pasti tetapi yang pastinya madrasah tersebut telah melahirkan ramai agamawan.

Rupa-rupanya ustaz yang mengajar di madrasah tersebut tidak pernah mendapat gaji. Upah yang mereka perolehi sekadar hadiah ikhlas dari ibu-bapa yang menghantar anak-anak mereka untuk belajar disitu. Satu bilik darjah boleh memuatkan sekitar 40 hingga 48 orang murid. Bila aku perhatikan wajah ustaz tersebut aku beroleh ketenangan. Dia mengambil gajinya dari Allah. Diri harta dan masanya sudah dijual kepada Allah kerana Allah telah berjanji akan membayar upahnya dinegeri akhirat.

Yang paling ketara ialah kebolehan anak-anak yang belajar disitu. Ada seorang anak perempuahn berumur 10 tahun boleh membaca keseluruhan surah Yaa Siin tanpa melihat surah tersebut. Aku meminta izin untuk mengambil gambarnya dan sempat aku bertanya kepadanya mahukah dia ikut aku balik ke Malaysia untuk menjadi anak angkatku. Nama anak itu Samirah binti Ismail dan dia kata mahu sambil senyum.l Ewahhh... macamtu mudah nak bawa balik ke Malaysia. Ishhh... tapi budak ini istimewa sebab dia dapat hafal separuh isi al Quran. Ermmm... tapi masalah utama pertuturan dan yang kedua passport. Orang Champa disini kebanyakannya hanya boleh bertutur bahasa Champa. Ada yang dewasa sikit vbioleh bertutur dalam bahsa Champa dan bahasa Khmer. Yang tua-tua betul dengan yang pernah kerja di Malaysia sahaja yang boleh bertutur dalam bahasa Melayu.

Hari ke empat setelah meninggalkan Phumrakkanor kami ke selatan Kampong Champ menyambung perjalanan yang jauh dan berbelok kesana sini dengan menaiki perahu. Kami tiba disebuah kampong Chertil. Kampong ini memang jauh ketinggalan. Tidak terdapat sebuah pun kereta dikampong ini. Taraf hidup mereka amat dhaif. Terdapat sebuah masjid dan empat buah surau dalam kampong ini yang 100% penduduknya beragama Islam. Jalan masuk ke kampong ini hanya melalui jalan air sahaja dan cuma terdapat sekitar 500 buah rumah.

Kedatangan kami disambut oleh penduduk kampong dan jawatankuasa masjid dengan sambutan seperti menteri besar yang datang. Kami ndijamu air kelapa muda kemudian selepas solat kami diberi makan ikan haruan goreng cicah sambal dan ayam kampong goreng berempah. Sambil makan aku melihat beberapa orang kanak-kanak mengepam air dari pili dan minum terus dari pili tersebut. Perggghhh... aku diberi minum air kelapa dan anak-anak orang dhaif ini dibiarkanminum air pili (air pam dari dalam tanah). Rasa nak nangis pun ada rasa tak sanggup pandang pun ada.... aku aku tertunduk. Mata tidak menitiskan air namun ianya basah sikit.

Sebagaimana kedatangan kami disambut begitu juga kepulangaƱ kami dihantar sehingga ke perahu. Apabila perahu mula meninggalkan mereka, mereka melambai tangan dengan harapan kami akan dapat datang lagi. Aku sendiripun berharap agar dapat datang lagi. Hanya Allah taƔla yang dapat menentukan kita dapat datang lagi untuk bertemu lagi atau tidak.

La haula wala quwwata illa billah...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan