Bacaan Popular

Jumaat, 24 Februari 2017

Nilai 1



Sememangnya kita semua adalah warganegara syurga. Allah hantar kedunia untuk memilih siapa yang layak masuk syurga dan siapa uyang layak masuk neraka. Sebenarnya tanpa menghantar manusia kedunia pun Allah ta'ala sudah tahu siapa yang sesuai untuk syurga dan siapa yang layak untuk neraka tapi Allah hendak kita tahu betapa sabarnya Allah Yang Maha Penyabar. Allah hendak kita memikirkan betapa penyabarnya Allah ta'ala. Pada masa ini diantara 7.5 billion manusia yang ada atas dunia cuma 2 billion sahaja islam dan dalam 2 billion yang islam itu pun masih ramai tak solat tak sembah Allah. Yang lagi 5 billion komfom tak solat dan mereka melakukan kemaksiatan kepada Allah, mereka minum arak, berjudi makan benda haram dan berzina. Namun Allah tak menghukum mereka semasa didunia.

Jikalau Allah kehendaki pasti Allah ta'ala telah beri rotan kepada setiap Malaikat yang mencatat amal, jika perbuatan baik dilakukan oleh setiap manusia maka catat dalam buku catatan amal dan jika perbuatan sebaliknya maka terus rotan. Pasti semua manusia telah mati kerana di rotan oleh para Malaikat sebelum sempat mencapai umur yang sepatutnya.

Oleh kerana sifat Allah Yang Maha Penyabar maka mereka yang melakukan kemaksiatan kepada Allah ta'ala tetap mendapat rezeki setiap hari sehinggalah sampai pada waktu semua manusia dimatikan dan dibangkitkan semula untuk dihitung setiap amal.

Disana nanti Allah akan bertanya kepada kita,'Lama sangatkah hangpa semua duduk kat dunia sampai tak ingat nak sembah Aku.' Lalu dalam keadaan tunduk kita sedar masa kita kat dunia cuma tengahari saja. Bagaimana masa tengah hari? Tengah hari ialah mula dari jam 12:00 tengahari sampai 1:59 tengahari sebab selepas jam 2:00 AKAN DISEBUT PETANG DAN SEBELUM 12:00 TENGAHARI AKAN DISEBUT PAGI.
Rupa-rupanya kita tertipu dengan bangkai dunia ini.

Ada tiga hadith yang berkaitan nilai dunia ini. Pertama ketika Nabi s.a.w. melalui tempat sampah bersama beberapa orang sahabat r.anhum maka terpandang bBaginda s.a.w. bangkai kambing yang telah busuk lalu Baginda s.a.w. bertanya kepada sahabat r.anhum, 'Siapakah yang hendak membeli bangkai itu?' Lalu salah seorang sahabat menjawab, 'Kami semua tak mahu bahkan bagi free pun tak mahu.' Begitulah keadaan dunia ini dari pandangan Allah sehingga Allah berfirman dalam hadith kurdsi bahawa selepas Allah mencipta dunia Allah langsung tak pandang kepada dunia lagi.

Yang kedua dunia ini di umpamakan dengan sebelah sayap nyamuk. Langsung tiada nilai dan itulah yang kita dok rebut, pakat dok bagi rasuah kat orang atas orang dalam supaya projek yang harga 200 ribu itu dapat kat kita. Kita juga bawa intertain orang dalam sampai jauh malam kat restoran dan balik dalam keadaan mengantuk sampai tak dapat bangun solat suboh walhal 2 rakaat solat sunat sebelum solat suboh lebih baik dari dunia serta isi-isinya sekali.

Nampaknya kita semakin rugi, kerana mengambil dunia dan meninggalkan akhirat. Minggu depan kita sambung dengan tajuk yang sama yakni Nilai 2.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~


Tiada ulasan:

Catat Ulasan